Anda di halaman 1dari 24

Tutorial 4B

Riski Yunika Lestari


4211121027
RESIN
KOMPOSIT
DEFINISI
KLASIFIK
ASI
BAHAN
PENGISI
AKTIVA
SI
KOMPONE
N
SIFAT
KIMIA
FISIK
MEKANI
S
INDIKASI
DAN
KONTRA
INDIKASI
MANIPUL
ASI
-SINAR
-KIMIA
-SINAR DAN
KIMIA
Step 1
Sifat fisik:
Sifat fisik adalah sifat suatu zat yang dapat diamati tanpa mengubah zat-zat
penyusun materi tersebut.
Sifat fisik antara lain wujud zat,warna,bau,titik leleh,titik didih ,massa
jenis,kekerasan,kelatutan,kekeruhan,kemagnetan dab kekentalan.
Bulkfill:
Resin komposit yang langsung atau sekaligus
ETSA:
Bahan pembersih dan mengkasarkan permukaan yang keras dengan memberikan
asam.
Aplikasi primer:
Aplikasi resin komposit yang benar
Resin Tag:
Perlekatan antara Resin dan Tubuli dentin
Definisi
Resin komposit adalah tambalan sewarna gigi yang merupakan material
kompleks dan mengandung komponen resin organik yang membentuk
matriks, inorganic filler, coupling (interfacial) agent untuk menyatukan resin
dengan filler, initiator untuk mengaktifkan mekanisme setting komposit,
stabilisers dan pigmen.

Klasifikasi
Klasifikasi berdasarkan ukuran partikel
o Resin Komposit konvensional
o Resin Komposit Mikrofiler
o Resin Komposit Hibrid
o Resin Komposit Partikel Hibrid Ukuran Kecil
Klasifikasi berdasarkan manipulasi
o Flowable komposit
o Condensable komposit
Klasifikasi berdasarkan aktivasi
o Resin aktivasi kimia
o Resin aktivasi cahaya
o Dual Cured Resin (Resin aktivasi kimia dan cahaya)

Resin aktivasi kimia
Bahan yang diaktifkan secara kimia dipasok dalam dua pasta, satu mengandung
inisiator benzoil peroksida dan lainnya mengandung amine tersier (N,N dimetil-p-
toluidin). Bila kedua pasta diaduk, amin beraksi dengan benzoil peroksida untuk
membentuk radikal bebas dan polimerisasi tambahan dimulai. Bahan-bahan ini
digunakan untuk restorasi dan pembuatan inti yang pengerasannya tidak dengan
sumber sinar.
Resin aktivasi cahaya
Sistem yang pertama diaktifkan dengan sinar menggunakan sinar ultra violet untuk
merangsang radikal bebas. Komposit yang diaktifkan dengan sinar ultra violet telah
diganti karna efek cahayanya dapat mengiritasi retina. Sehingga diganti dengan sinar
yang dapat dilihat dengan mata (sinar biru). Yang secara nyata meningkatkan
kemampuan berpolimerisasi lebih tebal sampai 2 mm. Radikal bebas pemulai reaksi,
terdiri atas molekul foto-inisiator dan aktivator amin, yang terdapat dalam pasta ini.
Dual Cured Resin
Komponen
Matrix
Kebanyakan bahan komposit menggunakan monomer yang merupakan diakrilat
aromatik atau alipatik. Bisphenol-A-Glycidyl Methacrylate (Bis- GMA), Urethane
Dimethacrylate (UDMA), dan Trietilen Glikol Dimetakrilat (TEGDMA) merupakan
Dimetakrilat yang umum digunakan dalam resin komposit.
Filler
Fungsi filler
Reinforcement (penguatan)
Mengurangi kontraksi polimerisasi
Mengurangi peningkatan dan kontraksi suhu
Mengontrol viskositas
Mengurangi serapan air
Coupling Agent
Bahan pengikat berfungsi untuk mengikat partikel bahan pengisi dengan resin
matriks. Adapun kegunaannya yaitu untuk meningkatkan sifat mekanis dan fisik resin,
dan untuk menstabilkan hidrolitik dengan pencegahan air. Ikatan ini akan berkurang
ketika komposit menyerap air dari penetrasi bahan pengisi resin.
Fungsi bagi coupling agent adalah:
Memperbaiki sifat fisik dan mekanis dari resin
Mencegah cairan dari penetrasi kedalam filler-resin

Bahan penghambat polimerisasi
Merupakan penghambat bagi terjadinya polimerisasi dini.
Monomer dimethacrylatedapat berpolimerisasi selama penyimpanan maka
dibutuhkan bahan penghambat (inhibitor). Sebagai inhibitor, sering
digunakan hydroquinone, tetapi bahan yang sering digunakan pada saat ini
adalah monometyhl ether hydroquinone.


Inhibitor
Penambahan inhibitor kepada resin sistem untuk mengurangi dan menanggulangi
polimerisasi spontan dari monomer.

Pigmen warna
Bertujuan agar warna resin komposit menyamai warna gigi geligi asli. Zat warna
yang biasa dipergunakan adalah ferric oxide, cadmium black, mercuric sulfide, dan
lain-lain. Ferric oxide akan memberikan warna coklat-kemerahan. Cadmium black
memberikan warna kehitaman dan mercuric sulfide memberikan warna merah.

Sifat Resin Komposit
Sifat Fisik
o Warna
Resin komposit resisten terhadap perubahan warna yang disebabkan oleh oksidasi
tetapi sensitive pada penodaan. Perubahan warna bisa juga terjadi dengan oksidasi
dan akibat dari penggantian air dalam polimer matriks. Untuk mencocokan dengan
warna gigi, komposit kedokteran gigi harus memiliki warna visual (shading) dan
translusensi yang dapat menyerupai struktur gigi. Translusensi atau opasitas dibuat
untuk menyesuaikan dengan warna email dan dentin.

o Strength
Tensile dan compressive strength resin komposit ini lebih rendah dari amalgam, hal
ini memungkinkan bahan ini digunakan untuk pembuatan restorasi pada pembuatan
insisal. Nilai kekuatan dari masing-masing jenis bahan resin komposit berbeda.

o Setting
Dari aspek klinis setting komposit ini terjadi selama 20-60 detik sedikitnya waktu yang
diperlukan setelah penyinaran. Pencampuran dan setting bahan dengan light
cured dalam beberapa detik setelah aplikasi sinar. Sedangkan pada bahan yang
diaktifkan secara kimia memerlukan setting time 30 detik selama pengadukan.

Sifat mekanik
a. Adhesi
Adhesi terjadi apabila dua subtansi yang berbeda melekat sewaktu berkontak
disebabkan adanya gaya tarikmenarik yang timbul antara kedua benda tersebut.
Resin komposit tidak berikatan secara kimia dengan email. Adhesi diperoleh dengan
dua cara. Pertama dengan menciptakan ikatan fisik antara resin dengan jaringan gigi
melalui etsa. Pengetsaan pada email menyebabkan terbentuknya porositas tersebut
sehingga tercipta retensi mekanis yang cukup baik. Kedua dengan penggunaan
lapisan yang diaplikasikan antara dentin dan resin komposit.
b. Kekuatan dan keausan
Kekuatan kompresif dan kekuatan tensil resin komposit lebih unggul dibandingkan
resin akrilik. Kekuatan tensil komposit dan daya tahan terhadap fraktur
memungkinkannya digunakan bahan restorasi ini untuk penumpatan sudut insisal.
Akan tetapi memiliki derajat keausan yang sangat tinggi, karena resin matriks yang
lunak lebih cepat hilang sehingga akhirnya filler lepas.

Sifat Kimia
Resin gigi menjadi padat bila berpolimerisasi. Polimerisasi adalah
serangkaian reaksi kimia dimana molekul makro, atau polimer dibentuk dari sejumlah
molekulmolekul yang disebut monomer.
Manipulasi
Etsa asam
Sebelum memasukkan resin, email pada permukaan struktur gigi yang
akan ditambal diolesi etsa asam
Bahan etsa yang diaplikasikan pada email menghasilkan perbaikan
ikatan antara permukaan email-resin dengan meningkatkan energi
permukaan email
Begitu dietsa, asam harus dibilas dengan air selama 20 detik dan
dikeringkan dengan baik. Jika email sudah terlihat kering, harus terlihat
permukaan berwarna seperti salju menunjukkan bahwa etsa berhasil.

Primer
Primer bekerja sebagai bahan adhesif pada dentin bondign agen yaitu
menyatukan antara komposit dan kompomer yang bersifat hidrofobik
denan dentin yang bersifat hidrofilik
Primer berfungsi sebagai perantara dan terdiri dari monomer
bifungsional yang dilarutkan dalam larutan yang sesuai. Monomer
bifungsional adalah bahan pengikat uang memungkinkan
penggabungan antara dua material yang berbeda
Bonding
Indikasi
- Warna dan tekstur material bisa disamakan dengan gigi pasien
dengan menambah material pengisi.
- Bisa digunakan untuk merubah warna, ukuran dan bentuk gigi.
- Tidak mengandung merkuri.
Kontra Indikasi
- Bisa terjadi shrinkage apabila material di set, sehingga
menyebabkan pembentukan ruang kecil antara gigi dan bahan
tambalan.
-Tidak bisa digunakan untuk tambalan yang besar.
- Lebih cepat aus dibanding amalgam.
- Tehnik etsa asam bisa melemahkan material polimer komposit.


1. Apakah terdapat hubungan depth of cure terhadap uji
kekuatan?
Ya terdapat hubungan, karena depth of cure adalah
kedalaman dari penyinaran tambalan resin komposit
yang akan mempengaruhi polimerisasi komposit.
Tahapan polimerisasi :
Aktivasi : Sinar UV
Inisiasi : champotequinon Radikal bebas
Propagasi : perpanjangan rantai polimer
Terminasi : pemberhentian polimerisasi

2. Mengapa dengan sinar yang tidak adekuat,
menghasilkan banyak monomer yang tidak terpolimerisasi?
Apakah ada pengaruhnya terhadap sifat fisik?
Faktor yang mempengaruhi adekuatnya sinar :
Alat, jarak penyinaran, posisi penyinaran.
Jika tidak mempertimbangkan faktor, polimerisasinya
tidak sempurna sehingga banyak monomer yang tidak
terpolimerisasi. Pengaruhnya terhadap kekuatan
tambalan. Juga dikarenakan setiap sinar panjang
gelombangnya berbeda.
3. Bagaimana penambalan teknik inkremental yang dapat
mempengaruhi hasil depth of cure?
Teknik penambalan dengan proses secara bertahap
setiap ketebalan 2mm, karena dengan teknik
inkremental polimerisasinya akan lebih baik.
4. Apakah terdapat hubungan antara jarak penyinaran
terhadap kekuatan resin komposit?
Dengan jarak penyinaran sedekat mungkin, kekuatan
resin kompositnya semakin baik. Jika tidak
mempertimbangkan jarak penyinaran, polimerisasinya
tidak sempurna dan berpengaruh terhadap kekuatan
tambalan.
5. Mengapa dengan teknik manipulasi yang berbeda dapat
mempengaruhi perlekatan pada tambalan?
Pada sampel 1 resistensi buruk karena tidak
mempertimbangkan retensi bahan tambal dengan gigi.
Pada sampel 2 paling baik, karena sesuai.
Pada sampel 3 kurang baik, karena pada saat setelah
bonding dibilas dan air tidak dikeringkan sehingga bahan
tambal tidak retensi karena adanya air (faktor
kontaminan)
Hal ini mempengaruhi perlekatan pada tambalan.
6. Mengapa mahasiswa tersebut menggunakan nanofiler
resin komposit untuk menguji mekanisme adhesif?
Karena nanofiller partikelnya lebih halus dan mempunyai
nanoclaster. Partikel bebasnya berkumpul dan berikatan
sehingga hasilnya padat dan kuat. Nanofiller resin
memiliki ukuran filler <20nm sehingga kemungkinan
adanya celah antara filler kecil, yang mengakibatkan
perlekatan antar filler kuat sehingga nanofiller digunakan
dalam pengujian mekanisme adhesi.

7. Faktor apa saja yang mempengaruhi kekuatan ikatan
antara tambalan komposit dan gigi?
Luas daerah permukaan
Proses etsa
Proses bonding
Proses penyinaran
8. Apa pengaruh bahan pengisi filler terhadap depth of
cure?
Flow able:
Komposisi fillernya anorganik rendah dan resin lebih banyak sehingga daya
alir tinggi dan viskositas kekentalan rendah mudah mengisi celah kavitas
kecil.
Pacable
Komposisi filler tinggi sehingga sulit mengisi celah kavitas.