Anda di halaman 1dari 20

KLASIFIKASI KARIES BARU

PEMBIMBING :
1) PROF.DR. RASINTA TARIGAN, DRG., SPKG (K)
2) DENNIS, DRG

OLEH :
ASHWINI MOHAN
090600161
ATHIRA BT RAMLI
090600169
1
ABSTRAK


2
Dokter gigi membutuhkan pendekatan baru dalam :
- mendeteksi karies
- menilai karies
- manajemen terhadap karies

Integrasi mengenai definisi karies gigi & sistem seragam
mengukur karies.

International Caries Detection and Assessement System
(ICDAS) memperkenalkan paradigma baru dalam pengukuran
karies gigi yang dikembangkan dari tinjauan sistematis
literatur untuk pemahaman yang lebih baik mengenai karies.
3
Prinsip minimal intervensi (MID), setiap kavitas untuk
klasifikasi karies dilakukan pembuangan & pembuatan
desain kavitas dengan minimum sehingga tidak dilakukan
banyak pembuangan struktur gigi.

Prinsip minimal intervensi marupakan antara kriteria dalam
sistem pembagian karies menurut ICDAS.

Desain kavitas MID lebih kecil daripada desain yang
diperkenalkan oleh G.V Black.
Pendahuluan


4
Istilah minimal intervensi diciptakan untuk
menggambarkan pendekatan baru dalam perawatan
penyakit karies.

Minimal intervensi bermaksud, harus ada penekanan
lebih besar dalam mengedukasi pasien tentang higiene
oral dan kesadaran pasien dalam merawat karies

Cara minimal intervensi tidak mudah, tetapi lebih
konservatif karena tidak disarankan membuang struktur
gigi yang berlebihan sewaktu preparasi kavitas.
ICDAS yang memperkenalkan teknik baru pengukuran
karies telah menemukan adanya kriteria deteksi karies
untuk mengukur tahapan berbeda dari proses karies.

Ditemukan juga bahwa ada perbedaan antara kriteria
- kriteria berbeda dalam pendeteksian karies gigi dan
adanya inkonsistensi pada kriteria pengukuran karies.

Pendekatan baru dalam pengukuran dan manajemen
karies menunjukkan kesadaran terhadap perlunya ada
pendekatan baru dalam mendeteksi dan menilai karies.
5
Klasifikasi Mount & Hume (MID)
6
Merupakan revulusi dari sistem klasifikasi karies menurut G.V
Black dalam mengelola karies.

Menawarkan strategi yang berguna dalam menangani
tantangan kasus restorasi yang dapat mengidentifikasi lokasi
lesi pada gigi dan sejauh mana lesi telah meluas.

Adalah sangat penting untuk dapat mengidentifikasi lesi
sebelum menjadi kavitas supaya dapat dirawat secara
remineralisasi dan diobservasi sehingga sembuh.

Intervensi perawatan dan restorasi diperlukan untuk mencegah
dari terjadinya akumulasi plak yang lebih parah sekiranya
diharuskan pembuangan jaringan gigi yang banyak.
Bahan restorasi yang digunakan harus mampu menutupi
margin supaya tidak terjadi microleakage dan dapat
menghalang invasi dari sisa bakteri.

Desain kavitas dibuat sesuai lokasi dan luasnya lesi, serta
tidak dibentuk dengan sesuatu desain geomatrik yang sudah
ditetapkan.

Berdasarkan site (lokasi) :

Site 1 : karies terletak pada pit dan fissure.
Site 2 : karies terletak di area kontak gigi (proksimal), baik
anterior maupun posterior.
Site 3 : karies terletak di daerah servikal, termasuk
enamel/permukaan akar yang terbuka.









7
Berdasarkan size (ukuran) ; jika kavitas berkembang dari lesi
bercak putih menjadi kavitas berlanjut sehingga menghancurkan
mahkota gigi. Mahkota tersebut diklasifikasikan menjadi :

Size 0 : lesi dini.
Size 1 : kavitas minimal, kavitas yang masih minim dapat
dilakukan perawatan remineralisasi.
Size 2 : ukuran kavitas sedang, dimana masih terdapat struktur
gigi yang cukup untuk dapat menyangga restorasi yang
akan ditempatkan.
Size 3 : kavitas yang berukuran lebih besar, sehingga preparasi
kavitas diperluas agar restorasi dapat digunakan untuk
melindungi struktur gigi yang tersisa dari retak/patah.
Size 4 : sudah terjadi kehilangan sebagian besar struktur gigi
seperti cups/sudut insisal.

8
Tabel 1. ukuran dan lokasi menurut Mount & Hume
9
Klasifikasi ICDAS

10
Dikembangkan untuk membantu dokter, ahli
epidemiologi dan ahli epidemiologi dan peniliti dalam
mendeteksi dan mendiagnosa karies dalamsituasi yang
berbeda melalui sistem berbasisi bukti.

Digunakan untuk mengukur perubahan pada permukaan
gigi dan kedalaman lesi karies yang bergantung pada
karakteristik pemukaan.

Pendekatan baru dalam pengukuran dan manajemen
karies menunjukkan kesadaran terhadap perlunya ada
pendekatan baru dalam mendeteksi dan menilai karies.

11
Sistem ICDAS menggunakan dua kode (X-Y) untuk
mengidentifikasi jenis dan kedalaman karies

Kode pertama X menunjukkan status permukaan gigi

Kode kedua (Y) menunjukkan perubahan visual
pertama pada enamel gigi.

Syarat utama, gigi harus dibersihkan dan dikeringkan
sebelum sebelum dilakukan diagnosa



12
13
Pemeriksaan dilakukan dengan penerangan
cahaya yang baik, menggunakan kaca mulut dan
semprotan udara serta dibantu dengan
penggunaan probe periodontal WHO dan ball
ended explorer.

Terdapat penelitian yang menunjukkan bahwa
sistem ICDAS kurang efektif untuk pendeteksian
karies pada bagian proksimal.
14
Gambar 1. Kode pertama (X)
15
Gambar 2. Kode kedua (Y)
16
17
18
Karies akar menurut ICDAS pula terbagi menjadi :

E permukaan akar tidak terkena (tidak ada resesi gingiva)
0 sehat (tidak ada karies atau restorasi)
1 karies akar tanpa kavitas ; lembut atau kasar
2 karies akar tanpa kavitas ; keras dan mengkilap
3 karies akar dengan kedalaman kavitas melebihi 0,5mm ;
lembut atau kasar
4 karies akar dengan kedalaman kavitas melebihi 0,5mm ;
keras dan mengkilap
6 kavitas luas ; kavitas yang mengenai permukaan gigi dan
dapat mencapai pulpa
7 akar sesudah pengisisan dan tidak terdapat karies
9 digunakan untuk kasus seperti :
97 gigi yang dicabut karena karies
98 gigi yang dicabut karena alasan lain
99 belum erupsi
Kesimpulan
19
1. Proses mendiagnosa karies dilakukan bukan hanya
dengan mendeteksi lesi karies tetapi dengan
mengidentifikasi faktor etiologi dai aktivitas karies
tersebut.

2. Pemeriksaan secara visual sangat penting untuk
mengukur dan menilai sesuatu karies yang harus
dilakukan pada semua pasien.

3. Penggunaan klasifikasi seperti ICDAS dan Mount &
Hume membantu dokter gigi untuk mendiagnosa karies
dengan lebih akurat.
20