Anda di halaman 1dari 17

Oleh klp 1

Trauma adalah luka atau cedera fisik lainnya


atau cedera fisiologis akibat gangguan
emosional yang hebat (Brooker, 2001).

Trauma thorax adalah semua ruda paksa
pada thorax dan dinding thorax, baik trauma
atau ruda paksa tajam atau tumpul. (Hudak,
1999).


Anatomi Rongga Thoraks Kerangka dada
yang terdiri dari tulang dan tulang rawan,
dibatasi oleh :
Depan : Sternum dan tulang iga.
Belakang : 12 ruas tulang belakang (diskus
intervertebralis).
Samping: Iga-iga beserta otot-otot
intercostal.
Bawah : Diafragma
Atas : Dasar leher.
Tamponade jantung : disebabkan luka tusuk
dada yang tembus ke mediastinum/daerah
jantung.
Hematotoraks : disebabkan luka tembus
toraks oleh benda tajam, traumatik atau
spontan
Pneumothoraks : spontan (bula yang pecah) ;
trauma (penyedotan luka rongga dada) ;
iatrogenik (pleural tap, biopsi paaru-paru,
insersi CVP, ventilasi dengan tekanan positif)
(FKUI, 1995).

Trauma toraks disebabkan oleh cedera
tumpul yang mengakibatkan rusuk yang
fraktur menusuk /merobek membrane pleura
atu oleh kompresi tiba-tiba dari sangkar
rusuk ,udara memasuki ruang leura,sehingga
meningkatkan tekanan intra pleiura dan
mengempiskan paru pasian dan trauma
terbagi 2 yaitu :
1. Trauma toraks terbuka
2. Trauma toraks tertutup

Tamponade jantung merupakan Trauma tajam didaerah
perikardium atau yang diperkirakan menembus jantung
disertai dengan rasa :
Gelisah
Pucat keringat dingin
Bunyi jantung melemah
Hematotoraks ditandai dengan WSD darah yang keluar
cukup banyak dari WSD serta Gangguan pernapasan (FKUI,
1995).
Pneumothoraks : Nyeri dada
1. mendadak dan sesak napas.
2. Gagal pernapasan dengan sianosis.
3. Kolaps sirkulasi. Dada atau sisi yang terkena lebih
resonan pada perkusi dan suara napas yang terdengar
jauh atau tidak terdengar sama sekali.



Iga : fraktur multiple dapat menyebabkan kelumpuhan
rongga dada.
Pleura, paru-paru, bronkhi : hemo/hemopneumothoraks-
emfisema pembedahan.
Jantung : tamponade jantung ; ruptur jantung ; ruptur otot
papilar ; ruptur klep jantung.
Pembuluh darah besar : hematothoraks.

Radiologi : foto thorax (AP).
Gas darah arteri (GDA), mungkin normal atau menurun.
Torasentesis : menyatakan darah/cairan serosanguinosa.
Hemoglobin : mungkin menurun.
Pa Co2 kadang-kadang menurun.
Pa O2 normal / menurun.
Saturasi O2 menurun (biasanya).
Toraksentesis : menyatakan darah/cairan,

Departemen Internal Medicine, Mercy Hospital
dan Medical Center, Chicago, Illinois, USA
Departemen Anestesiologi Perawatan / Kritis,
Tampa Rumah Sakit Umum, Tampa, FL, USA
Florida Teluk untuk Bay Anestesiologi, Tampa,
FL, USA
Departemen Critical Care, Kairo University
Hospital, Kairo, Mesir
Darurat Departemen, Elagouza Hospital, Kairo,
Mesir
Departemen Bedah / Anestesiologi, University of
South Florida, Tampa, FL, USA

Emfisema Subkutis :
Tertuju pada penyebab utamanya.
keadaan emfisema subkutis yang hebat, bila
mana terjadi penekanan leher dan gangguan
pernafasan, dilakukan trakheostomi dan insisi
kutis-subkutis.
Tension Pneumotoraks :
Secara darurat dengan menusukan jarum
yang cukup besar kedalam rongga pleura
untuk drainase udara.


Pneumotoraks merupakan penyebab yang
diakui, berikut kematian trauma dinding
dapat dicegah dengan intervensi sederhana
sehingga dapat menyelamatkan hidup. Dalam
kasus di mana pasien trauma imobilisasi
tulang belakang leher , wajib terlentang AP.
Entitas pneumothorax okultisme yang lebih
sering dikenal saat ini karena difusi
meningkatnya CT scan dan ultrasonografi
toraks dalam evaluasi pasien trauma. Alat-
alat diagnostik memungkinkan kita untuk
mendeteksi kelainan kecil tidak merebut oleh
radiograf dada
Trauma dada adalah trauma tajam atau
tembus thoraks yang dapat menyebabkan
tamponade jantung, perdarahan,
pneumothoraks, hematothoraks,
hematompneumothoraks (FKUI, 1995).

Kejadian dilaporkan pneumothorax okultisme
bervariasi antara 3,7% pada anak-anak
terluka yang datang ke bagian gawat darurat
menjadi 64%
Namun, publikasi yang paling setuju dengan
kejadian rata-rata 5% untuk semua pasien
trauma. Ini menyoroti kekurangan dada
terlentang AP X-ray dibandingkan dengan
dada CT dalam deteksi dari pneumotoraks
pasca-trauma

Ya, ada beberapa penanda klinis yang dapat
memprediksi untuk peningkatan insiden
pneumothorax bahkan jika tidak terdeteksi
pada foto toraks awal anteroposterior. Tanda
tersebut harus dikenal dokter darurat dan ICU
untuk awal mencurigai diagnosis
Meskipun CT scan paru-paru saat ini dianggap
sebagai pencitraan diagnostik standar untuk
Pneumotoraks, ia memiliki beberapa kelemahan,
termasuk kebutuhan untuk transportasi pasien
(yang biasanya tidak layak pada pasien tidak
stabil) dan radiasi dosis tinggi. Lung
ultrasonografi telah muncul dalam dekade
terakhir sebagai teknik baru dan sensitif dalam
evaluasi penyakit pernapasan dengan sensitivitas
pneumothoraces mendeteksi mulai dari 92%
sampai 100% di antara pasien dengan cedera
tumpul
Dokter tampaknya memiliki kesulitan yang
lebih besar memutuskan terapi yang tepat
pada pasien dengan pneumothorax
okultisme. Pilihan antara observasi ketat vs
penempatan tabung awal interkostal masih
diperdebatkan, dengan laporan komplikasi
lebih dari penempatan tabung dada daripada
dari pnemothorax tersebut, asalkan tim tetap
sadar akan pneumotoraks.