Anda di halaman 1dari 22

TRAUMA GINJAL

Zyad kemal

DEFINISI
Trauma ginjal adalah cedera pada ginjal yang
disebabkan oleh berbagai macam rudapaksa
( trauma ) baik tumpul maupun tajam.
Merupakan trauma terbanyak pada traktus
urogenital (10%).
Hampir 90% cedera ginjal merupakan akibat dari
luka tumpul dibandingkan luka penetrasi (luka
tembak, tusuk).

ETIOLOGI
Cedera ginjal dapat terjadi secara:
1.Langsung akibat benturan yang mengenai daerah
pinggang.
2.Tidak langsung yaitu merupakan cedera deselerasi
akibat pergerakanginjal secara tiba-tiba di dalam
rongga retroperitoneum.

PATOMEKANISME
Goncangan ginjal di dalam rongga retroperitoneum
regangan pedikel ginjal

menimbulkan robekan tunika intima arterirenalis.


terbentuknya bekuan-bekuan darah
menimbulkan trombosis arteri renalis beserta
cabang-cabangnya.

Klasifikasi trauma ginjal menurut Sargeant dan Marquadt yang


dimodifikasi oleh Federle
Derajat

Grade I

Grade II

Grade III

Jenis kerusakan
Kontusio ginjal.
Minor laserasi korteks dan medulla tanpa gangguan
pada sistem pelviocalices.
Hematom minor dari subcapsular atau perinefron
(kadang kadang).
75 80 % dari keseluruhan trauma ginjal.
- Laserasi parenkim yang berhubungan dengan tubulus
kolektivus sehingga terjadi extravasasi urine.
- Sering terjadi hematom perinefron.
Luka yang terjadi biasanya dalam dan meluas
sampai ke medulla.
10 15 % dari keseluruhan trauma ginjal.
- Laserasi ginjal sampai pada medulla ginjal, mungkin
terdapat trombosis arteri segmentalis.
- Trauma pada vaskularisasi pedikel ginjal
5 % dari keseluruhan trauma ginjal

Grade IV

- Laserasi sampai mengenai kalikes ginjal.


- Laserasi dari pelvis renal

Grade V

- Avulsi pedikel ginjal, mungkin terjadi trombosis arteri


renalis.
- Ginjal terbelah (shattered).

KLASIFIKASI TR GINJAL:
GRADE I : KONTUSIO DAN SUBKAPSULAR HEMATOM

KLASIFIKASI TR GINJAL:
GRADE II : LASERASI KORTEK DAN PERIRENAL HEMATOM

KLASIFIKASI TR GINJAL:
GRADE III : LASERASI DALAM HINGGA KORTIKOMEDULARI
JUNCTION

KLASIFIKASI TR GINJAL:
GRADE IV : LASERASI MENEMBUS KOLEKTING SISTEM

KLASIFIKASI TR GINJAL:
GRADE V : TROMBOSIS ARTERI RENALIS,AVULSI PEDIKEL DAN
SHATTERED KIDNEY.

KLASIFIKASI TR GINJAL:
GRADE I DAN II
: CEDERA MINOR (85%)
GRADE III , IV DAN V : CEDERA MAYOR. (15%)

PEMERIKSAAN RADIOLOGI PADA


TRAUMA GINJAL

foto polos abdomen


pielografi intravena (IVP)
USG
CT-scan

Foto polos abdomen


Adanya obliterasi psoas shadow menunjukkan
hematom retroperitoneaal atau ekstravasasi urin.
Udara usus pindah dari posisinya. Pada tulang tampak
fraktur prosesus transversalis vertebra atau fraktur
iga.(Donovan , 1994)
Gambaran yang terlihat adalah pembengkakan pada
ginjal, kontras yang ekstravasasi keluar, tampakan
massa perdarahan juga bisa terlihat, serta tampak
kelainan ekskresi jika dibandingkan dengan ginjal
sebelah.

Terlihat gambar radiografi rupture ginjal spontan. (1)


Psoas line kiri terlihat normal (panah hitam), psoas line
kanan tidak terlihat (panah merah). (2-3)IVU diambil
pada menit ke 15 dan 45, terlihat ekstavasasi meluas di
peripelvis dan perirenal

Pembengkakan ginjal kanan

Pielografi intravena (IVP)


Dilakukan jika diduga ada :
1) luka tusuk atau luka tembak yang mengenai ginjal,
2) cedera tumpul ginjal yang memberikan tandatanda hematuria makroskopik, dan
3) cedera tumpul ginjal yang memberikan tandatanda hematuria mikroskopik dengan disertai syok.

Kidney trauma. Grade 5 renal


injury. Shattered kidney with renal vein
thrombosis (incomplete). Abdominal
radiograph after intravenous contrast
administration shows absent right
nephrogram.

USG
Jika terdapat urin maupun hematoma yang
banyak dapat dilakukan drainase secara
percutaneus.
Pada pemeriksaan USG Doppler, akan terlihat
seperti semburan ( jet effect ) pada bagian sisi
ginjal yang ruptur ketika ada sedikit kompresi
oleh urinoma.

Penampakan
rupture
ginjal
spontan.
Gambar
1-2:
menunjukkan
defek berdiameter 4,5mm, 3:adalah penampakan USG Doppler berwarna, terlihat
aliranwarna pada ginjal yang berhubungan dengan kompresi oleh urinoma

CT-Scan
modalitas yang paling baik untuk melihat
gambaran ruptur ginjal karena informasi yang
diberikan berkaitandengan morfologi dan
fungsional ginjal bisa didapatkan dalam satu
kali pemeriksaan saja.
dapat menunjukkan adanya robekan jaringan
ginjal, ekstravasasikontras yang luas, dan adanya
nekrosis jaringan ginjal serta mendeteksi adanya
trauma pada organ lain.

Contoh kasus
BNO

Preperitoneal fat line kanan & kiri


baik
Psoas line kiri terlihat normal
(panah hitam), psoas line kanan
tidak terlihat (panah merah).
Kontur kedua ginjal tidak jelas
Distribusi udara dalam usus
normal
Tak tampak bayangan radioopak
Tulang-tulang & jaringan lunak
baik

IVP

Fase nefrogram/sekresi kedua


ginjal normal
Fungsi ekskresi ginjal kiri normal
(sistem pelviokalises dan ureter
kiri normal)
IVP diambil pada menit ke 15 dan
45, terlihat ekstravasasi meluas di
peripelvis dan perirenal kanan
Vesika
urinaria
besar
&
berbentuk baik, dinding normal,
tidak tampak indentasi atau
filling defect.