Anda di halaman 1dari 38

AKUNTANSI SYARIAH:

METODOLOGI, RUANG LINGKUP


DAN ARAH PERKEMBANGANNYA
Ataina Hudayati, Dra. Akt. Msi, Phd.
Pusat Studi Akuntansi Syariah
Jurusan Akuntansi
Fakultas Ekonomi Universitas Islam Indonesia
Email: ahudayati@yahoo.com

SISTEMATIKA PEMBAHASAN
EPISTIMOLOGI
ILMU:
KONVENSIONAL
& ISLAM

SARAN
PENELITIAN
MENDATANG

METODOLOGI
EKONOMI
ISLAM

PENELITIAN
AKUNTANSI
SYARIAH

SEJARAH
AKUNTANSI
SYARIAH

METODE
PENGEMBANGAN
AKUNTANSI
SYARIAH

EPISTIMOLOGI ILMU
Mempelajari sifat, sumber dan validitas
pengetahuan.
Ada 2 pertanyaan yang tdk bs dilepaskan dr
epistimologi: 1) apa yg dpt diketahui; 2)
bagaimana mengetahuinya. Yg pertama
mengacu pada teori dan isi ilmu; yg kedua pada
metodologi.
Tujuan: Bagaimana membangun ilmu yang
benar?

EPISTIMOLOGI ILMU KONVENSIONAL,


1) Sumber Ilmu: Alam dan manusia. Alam
dianggap berjalan teratur. Alam self evidence,
lahir sendiri dan hidup sendiri. Manusia mampu
mengetahui kebenaran dari fenomena alam.
Sumber kebenaran adalah manusia
2) Metodologi. Rasionalisme, Empirisme,
Positivisme. Tidak memperhatikan eksistensi
spriritualisme. Bersifat sekuler

EPISTIMOLOGI ILMU DARI PERSPEKTIF


ISLAM
Allah sumber kebenaran. Kemampuan akal terbatas.
Jika akal manusia terbentur, yang harus dilakukan
adalah keimanan terhadap wahyu Allah.
Menggunakan wahyu sebagai dasar memperoleh
kebenaran, terutama untuk ilmu yang bersifat metafisika.
Menggunakan akal dan pancaindra dalam membaca
Ayat-ayat Allah, terutama untuk ilmu humaniora dan
ilmu fisik
Menggabungkan akal, pancaindra dan keimanan.
Bersifat spriritual, empiris, rasional dan positif

EPISTIMOLOGI ILMU DARI PERSPEKTIF


ISLAM
Aksiologi (manfaat) mempelajari ilmu
1) Mendekatkan pada kebenaran Allah dan bukan
menjauhkannya
2) Dapat membantu umat manusia merealisasikan
tujuan-tujuannya. Dapat memberikan pedoman
bagi sesama. Dapat menyelesaikan persoalanpersoalan kemanusiaan

METODOLOGI EKONOMI ISLAM


Muhammad Anas Zarqa (1992) menjelaskan bahwa
ekonomi Islam terdiri dari 3 kerangka metodologi.
Pertama adalah asumsi dan prinsip dasar ekonomi
Islam. Unsur pertama ini berasal dari Quran, Sunnah
dan Fiqh Al Maqashid. Prinsip2 ini nantinya harus dapat
diturunkan menjadi pendekatan yg ilmiah dalam
membangun kerangka berpikir dari ekonomi Islam itu
sendiri.
Kedua, nature of value judgement atau pendekatan nilai
dalam Islam thd kondisi ekonomi yg terjadi. Pendekatan
ini berkaitan dengan konsep utilitas dalam Islam.

METODOLOGI EKONOMI ISLAM


Ketiga, positive part of economics science. Bagian ini
menjelaskan tentang realita ekonomi dan bagaimana
konsep Islam bisa diturunkan dalam kondisi nyata dan
riil
Secara garis besar, metodologi ilmu ekonomi Islam
tersusun secara sistematis sebagai berikut:
Pertama: Al Quran sumber kebenaran yg utama. Tdk
hanya memuat dalil-dalil normatif ttp juga fakta empiris
yg bersifat obyektif. Al Quran selanjutnya dijelaskan oleh
Sunnah.

METODOLOGI EKONOMI ISLAM


Kedua, setelah Al Quran dan sunnah, ekonomi Islam
digali dan dikembangkan dgn menggunakan ijtihad, yaitu
penggunaan rasio untuk menemukan kebenaran. Pada
tataran ijtihad inilah epistimologi ekonomi Islam
mempunyai kesamaan dgn epistimologi ilmu ekonomi
konvensional. Dalam ilmu ushul, metodologi ijtihad
antara lain menggunakan qiyas, maslahah, urf.

AKUNTANSI SYARIAH: SEJARAH


KELAHIRANNYA
Sistem kapitalisme yg mendasari akuntansi
konvensional tidak mampu memberikan social
welfare masyarakat (Chapra, 2000).
Kalaupun ada sosial welfare, hanya kepentingan
ttt yaitu pemilik modal atau partnernya (eksekutif).
Kaum buruh dan petani tidak menikmtinya dan
mereka menjadi korban mekanisme pasar. Krisis
dunia datang demi krisis karena praktik ekonomi
hanya mendasarkan economic rationality tanpa
memperhatikan nilai moral.

KESADARAN ETIKA BARU


Harahap (2001) menyatakan bahwa dunia barat mulai
muncul perlunya etika dalam berbagai hal. Namun ada
dua sikap: apakah etika itu perlu dilegislasi atau
dibiarkan saja secara alamiah melalui mekanisme pasar,
budaya dan secara social control tanpa harus melalui
law enforcement dengan alasan mempertahankan
kemurnian tatanan sosial sekularisme. Kesadaran etik
yang didasarkan melalui voluntarisme ternyata tidak
efektif.

KESADARAN ETIKA BARU


Yang patut dicatat, bersamaan dengan
kesadaran akan pentingnya etika, ternyata
faham kapitalis yang diwujudkan dalam praktik
bisnis di dunia ternyata semakin kuat

METODOLOGI PENGEMBANGAN
AKUNTANSI SYARIAH
Harahap (1992, 1999) mengemukakan pemikiran
perlunya pendekatan rekonstruksi, dengan
menitikberatkan pengujian empiris atas teori akuntansi
konvensional untuk melihat kesesuaiannya dengan
syariah. Merancang standar akuntansi untuk organisasi
syariah dengan teori akuntansi konvensional.
Triyuwono (2000) mengemukakan pendekatan
dekonstruksi melalui pendekatan normatif dengan
tujuan mengembangkan ilmu akuntansi baru.

METODOLOGI PENGEMBANGAN
AKUNTANSI SYARIAH

REKONSTRUKSI

DEKONSTRUKSI

AKUNTANSI SYARIAH PRAKTIS


MEMENUHI KEBUTUHAN
ORGANISASI BERDASAR
SYARIAH
PENDEKATAN EMPIRIS

AKUNTANSI SYARIAH FILOSOFISTEORITIS


MEMBANGUN TEORI AKUNTANSI
SYARIAH BARU
PENDEKATAN DEDUKTIFNORMATIF

AKT. SYARIAH PRAKTIS:


AKUNTANSI KEUANGAN
Konsep dan teknis akuntansi untuk BMT (Widodo dkk.,
1999).
Perbandingan standar akuntansi di bank Islam (Salami,
2008
Zahara & Siregar (2009) pengaruh Rasio Camel
terhadap manajemen laba di bank syariah.
Cahyaningsih dkk. (2009) kinerja reksa dana syariah
Sahara & Hidayah (2009) kinerja bank syariah guna
Camel.
Karim (1995) standar akuntansi lembaga keuangan
syariah

AKT. SYARIAH PRAKTIS:


AKUNTANSI KEUANGAN
Yaya dkk (2008) meneliti penyampaian informasi
keuangan dan non keuangan bank Syariah
Muhammad dkk (2008) meneliti pengungkapan
kewajiban sosial berdasar perspektif Islam:
membandingkan kenyataan dan harapan.
Annuar & Abu Bakar (2010) membandingkan pemilihan
metode akuntansi dalam perusahaan takaful
Sukor dkk (2008): standar akuntansi untuk Sukuk
Mutia & Arfan (2010) pengaruh rasio pembayaran
deviden & struktur modal saham syariah & non syariah

AKT. SYARIAH PRAKTIS:


AKUNTANSI KEUANGAN
Fitria & Hartanti (2010) membahas indeks
pengungkapan tanggungjawab sosial perusahaan
Mujahid & Fitrijanti (2010) reaksi pasar terhadap obligasi
syariah.
Sunarti & Naim (2010) kinerja akuntansi & kinerja pasar
dalam saham syariah
Nugraheni & Anuar (2011) pengungkapan sukarela dan
karakteristik perusahaan syariah
Yahya dkk (2011) pengungkapan lingkungan dalam
perusahaan syariah

EVALUASI RISET AKUNTANSI


KEUANGAN PRAKTIS
Penelitian banyak ditujukan untuk menguji standar
akuntansi yang berlaku dengan prinsip syariah; menguji
harmonisasi standar akuntansi syariah.
Masih digunakannya pengukuran kinerja berdasarkan
prinsip konvensional dalam mengukur prestasi lembaga
keuangan Islam maupun instrumen keuangan Islam.
Perlu riset seperti pengungkapan tanggung jawab
perusahaan seperti Muhammad dkk (2008) untuk
pengungkapan sukarela, dan pengungkapan tanggung
jawab kepada lingkungan menurut perspektif Islam

AKUNTANSI SYARIAH PRAKTIS:


AKUNTANSI MANAJEMEN
Niswatin, dkk (2009) mengkaji kinerja manajer bank
syariah dari perspektif amanah.
Mohammed, dkk (2008) mengkaji kinerja Bank Syariah
berdasarkan maqashid Syariah.
Hudayati & Auzair (2009) mengkaji peranan sistem
pengukuran prestasi terhadap kinerja sistem bagi hasil
di BPR syariah.
Hudayati & Auzair (2011) mengkaji peranan sistem
pengukuran prestasi terhadap kinerja kantor cabang
syariah dan kinerja sistem bagi hasil.

EVALUASI
Pengembangan kinerja manajer dan bank syariah
berdasarkan Islam perlu dilanjutkan.
Peranan akuntansi manajemen dalam meningkatkan
kinerja bank Islam dan kinerja keuangan Islam perlu
ditingkatkan dengan menggunakan konsep akuntansi
manajemen yang Islami.

AKUNTANSI SYARIAH PRAKTIS:


AUDITING
Haji Besar (2009) mengkaji praktik syariah audit di bank
Islam di malaysia, khususnya efektifitas dewan
pengawas syariah, dengan mengkaji Laporan Audit
Shariah. Hasil penelitian menunjukkan masih ada
kesenjangan antar praktik dengan standar.
Kasim dkk. (2009) mengkaji praktik syariah audit dalam
lembaga keuangan Islam. Hasil: masih ada kesenjangan
antara yang terjadi dengan yang diharapkan.

EVALUASI
Hasil penelitian menunjukkan masih ada kesenjangan
antara yang diharapkan dengan yang terjadi

AKUNTANSI SYARIAH PRAKTIS :


SISTEM INFORMASI AKUNTANSI
Peranan motivasi spiritual dalam penerimaan tehnologi
informasi . Menggunakan TAM model. Responden
konsumen Bank Syariah Mandiri di Jakarta dan
Yogyakarta . Hasil penelitian menunjukkan bahwa
motivasi spiritual memberikan pengaruh signifikan
kepada konsumen untuk mengadopsi internet banking
(Rahmawaty dkk., 2010).
Muhammad & Kusuma (2011) meneliti peranan sistem
informasi akuntansi dalam menunjang pelaksanaan
kontrak bagi hasil dalam perbankan Islam.

AKUNTANSI SYARIAH PRAKTIS :


AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK
Heryani (2005) penerapan akuntansi zakat pada LAZIS
semen padang dan UII. Metode diskriptif
membandingkan standar dan prosedur dengan
pelaksanaan.
Review standar akuntansi zakat untuk perusahaan
berdasarkan AAOIFI dan MASB (Adnan & Abu Bakar,
2008).
Mustafa dkk. (2008) mengkaji akuntabilitas penerimaan
dan pengalokasian dana zakat, menggunakan
stakeholders theory. Juga peranan sistem pengendalian
manajemen.

AKUNTANSI SYARIAH PRAKTIS :


AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK
Alim & Zuhdi (2010) konsep dan aplikasi zakat terhadap
aktiva.
Fadilah (2011) sistem pengendalian intern pada
lembaga zakat.
Ismail dkk. (2011) pelaporan keuangan zakat dalam
laporan bank Islam
Tohirin & Hudayati (2011) membahas kemungkinan
penerapan akuntansi dana dalam lembaga wakaf tunai.
Simanjuntak & Januarsi (2011) membahas akuntansi
untuk masjid. Berdasar pendapat bahwa muncul konflik
antara akuntan & rohaniawan. Peran akuntansi pada
lembaga keagamaan.

AKUNTANSI SYARIAH PRAKTIS :


TATA KELOLA PERUSAHAAN
Adib (2011) mendiskusikan mekanisme untuk
menciptakan tata kelola perusahaan dalam bank Islam
serta peranan bank sentral.

AKT. SYARIAH TEORITIS:


AKUNTANSI KEUANGAN
Tujuan pelaporan keuangan akuntansi syariah: a)
Tujuan akuntansi syariah untuk membebaskan manusia
dari jaringan kuasa kapitalisme dan menghubungkan
dengan jaringan kuasa Ilahi (Triyuwono 1995); b) Tujuan
akt. Syariah adl mengungkapkan kebenaran, kepastian,
keterbukaan, keadilan & akuntabilitas (Harahap, 1997);
Tujuan akt. Syariah berorientasi tujuan pengungkapan
zakat yang harus dibayarkan oleh perusahaan
(Gambling & Karim 1991)

AKT. SYARIAH TEORITIS:


AKUNTANSI KEUANGAN
Konsep dan Prinsip Dasar: a) Khalifatullah fil Ardh
(Triyuwono, 2006); b) Sinergi oposisi biner (filasafat
berpasangan) dan menolak cr berpikir oposisi biner
(Triyuwono 1995, 1996)
Konsep akuntabilitas dalam Islam:full disclosure;
akuntabilitas sosial (Lewis, 2001, 2006, Gambling &
Karim, 1986)
Konsep Tazkiyah: niat melakukan proses pensucian diri
secara terus menerus (Mulawarman, dkk. 2009)
Konsep pengukuran diorientasikan mengukur kewajiban
zakat (Ibrahim& Yaya 2005; Yaya, 2004)

AKT. SYARIAH TEORITIS:


AKUNTANSI KEUANGAN
Desain laporan keuangan yang Islami: a) Laporan nilai
tambah, berdasarkan konsep enterprise theory (Baydon
& Willet, 1994); Mulawarman (2008) laporan nilai
tambah syariah berbasis rejeki
Konsep pengungkapan sosial dan lingkungan dari
perspektif Islam (Zerban, 2008)
Konsep laba yang Islami (Saputro, 2010)
Proses penyusunan standar akuntansi yang Islami
berdasarkan konsep Amanah (Amer, 2008)
Konsep pelaporan keuangan yang membangkitkan
kesadaran ketuhanan (Triyuwono, 2011)

AKUNTANSI SYARIAH TEORITIS:


AKUNTANSI MANAJEMEN

AKUNTANSI SYARIAH TEORITIS:


AUDITING
Shariah compliance Audit (Prakosa & Zuchri 2009).
Konsep pendidikan audit forensik yang Islami (Prabowo,
2011)
Konsep audit syariah: komposisi jumlah anggota dewan,
kualifikasi, pendidikan, independensi & mekanisme kerja
( Delorenzo, TT).
Tanggung jawab auditor tidak hanya terbatas pada
laporan keuangan tetapi lebih luas meliputi seluruh
aktivitas perusahaan (Khan, 1985).
Tangung jawab auditor: menjaga prestasi ekonomi &
sosial prsh; pengendalian harga, sumber dana yang
islami (Kasim, 2010)

AKUNTANSI SYARIAH TEORITIS :


SISTEM INFORMASI AKUNTANSI

AKUNTANSI SYARIAH TEORITIS :


AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK
Penggelapan pajak dari perspektif agama (Izza &
hamzah, SNA 12)

AKUNTANSI SYARIAH TEORITIS :


TATA KELOLA PERUSAHAAN
Saputro (2010) menyatakan upaya reformasi perlu
dilakukan pada orientasi akuntansi, posisi akuntan
dan akuntansi, independensi akuntan, dan
peningkatan kualitas keilmuan SDM
perbankan
syariah. Akuntansi untuk perbankan syariah dan
secara umum bisnis syariah tidak lagi diorientasikan
pada menyediakan informasi bagi stakeholders, tetapi
harus dioreintasikan pada fungsi penjagaan hak
Tuhan dan stakeholders. reformasi juga perlu
dilakukan pada posisi akuntan dan akuntansi.
Selama ini akuntan dan akuntansi berada di bawah
kendali manajemen.

AKUNTANSI SYARIAH TEORITIS :


TATA KELOLA PERUSAHAAN
Haron (2011) menyatakan bahwa tata kelola
perusahaan yang islami harus didasarkan keinginan
untuk mencapai ridlo Allah dengan memberikan manfaat
yang maksimal kepada masyarakat dan mencegah
mudharat.
Iskandar (2011) mengemukan Tauhid and Shura Based
Approach sebagai dasar pengembangan tata kelola
perusahaan yang Islami. Menyarankan riset pengaruh
tata kelola thd peningkatan kemakmuran masyarakat,
riset tentang efektivitas dewan pengawas syariah

SARAN KAJIAN MENDATANG


Akuntansi keuangan: kajian tentang indeks
pengungkapan dan indeks penggungkapan tanggung
jawab kepada lingkungan yang Islami. Perlunya
kemungkinan diwajibkannya pengungkapan
tangungjawab sosial dan lingkungan. Dalam tataran
teoritis, perlunya dibangun KDPPLK yang Islami
Akuntansi manajemen. Perlunya kajian teoritis tentang
perancangan akuntansi manajemen yang Islami.
Perlunya kajian praktis hubungan sistem akuntansi
manajemen dengan kinerja menurut perspektif Islam,
dan kinerja sistem bagi hasil

SARAN KAJIAN MENDATANG


Audit Syariah: Perlu kajian tentang karakteristik dan
kualifikasi dewan pengawas syariah. Lingkup audit yang
tidak hanya terbatas pada audit keuangan.
Sistem Informasi Akuntansi. Perlu kajian empiris
pengaruh sistem informasi di lembaga keuangan Islam.
Peranannya dalam meningkatkan instrumen keuangan
Islam.
Akuntansi Sektor Publik. Kurang riset di lembaga wakaf
dan masjid
Tata kelola perusahaan. Riset hubungan tata kelola
perusahaan yang Islami dengan kemakmuran
masyarakat

SARAN KAJIAN MENDATANG


Perlu usaha untuk menjebatani akuntansi syariah praktis
dan teoritis.
Perlu dikembangkan teori tentang perusahaan islam,
yang mengatur hubungan manajer dengan karyawan,
hubungan top manajemen dengan lower level
manajemen.