Anda di halaman 1dari 18

PENGGUNAAN OBAT

PADA IBU HAMIL

INGGRID TANAMA
13334747

KEHAMILAN
Proses fisiologi
Unit fungsi tak terpisahkan
Mengalami keluhan dan gangguan
kesehatan
Gejala penyakit
Menggunakan Obat
Pengetahuan penggunaan
obat yang aman

PENGARUH OBAT PADA JANIN


TERATOGENESIS
Teratogen bahan apa pun yang diberikan
pada
ibu
yang
menyebabkan
atau
berpengaruh pada malformasi, kelainan
fungsi fisiologis maupun perkembangan
jiwa janin.
Angka kejadian
Hasil penelitian menyebutkan 2-4%
bayi lahir hidup,menderita cacat
bawaan.
Penyebab :
Genetik
Lingkungan 5% termasuk obat

PENGARUH OBAT PADA JANIN


TERATOGENESIS
Mekanisme berbagai obat yang menghasilkan efek teratogenik
belum diketahui dan mungkin disebabkan oleh multi faktor.
Obat dapat bekerja langsung pada jaringan ibu dan juga
secara tidak langsung mempengaruhi jaringan janin.
Obat mungkin juga menganggu aliran oksigen atau nutrisi
lewat plasenta sehingga mempengaruhi jaringan janin.
Obat juga dapat bekerja langsung pada proses perkembangan
jaringan janin, misalnya vitamin A (retinol) yang
memperlihatkan perubahan pada jaringan normal. Dervat
vitamin A (isotretinoin, etretinat) adalah teratogenik yang
potensial.
Kekurangan substansi yang esensial diperlukan juga akan
berperan pada abnormalitas. Misalnya pemberian asam folat
selama kehamilan dapat menurunkan insiden kerusakan pada
selubung saraf , yang menyebabkan timbulnya spina bifida.

Klasifkasi FDA tentang obat yang


mempunyai Efek terhadap Janin.
Pada tahun 1979, FDA merekomendasikan 5 kategori obat yang kemungkinan berefek terhadap janin.

A : Obat yang sudah pernah diujikan pada manusia hamil dan terbukti tidak ada risiko terhadap

janin dalam rahim. Obat golongan ini aman untuk dikonsumsi oleh ibu hamil (vitamin)

B : Obat yang sudah diujikan pada binatang dan terbukti ada atau tidak ada efek terhadap
janin dalam rahim akan tetapi belum pernah terbukti pada manusia. Obat golongan ini bila
diperlukan dapat diberikan pada ibu hamil (Penicillin).

C : Obat yang pernah diujikan pada binatang atau manusia akan tetapi dengan hasil yang kurang
memadai. Meskipun sudah dujikan pada binatang terbukti ada efek terhadap janin akan tetapi
pada manusia belum ada bukti yang kuat . obat golongan ini boleh diberikan pada ibu hamil
apabila keuntungannya lebih besar dibanding efeknya terhadap jani (Kloramfenicol, Rifampisin,
PAS, INH)

D : Obat yang sudah dibuktikan mempunyai risiko terhadap janin manusia. Obat golongan ini
tidak dianjurkan untuk dikonsumsi ibu hamil. Terpaksa diberikan apabila dipertimbangkan untuk
menyelamatkan jiwa ibu (Streptomisin, Tetrasiklin, Kanamisin).

X :

Obat yang sudah jelas terbukti ada risiko pada janin manusia dan kerugian dari obat ini

jauh lebih besar daripada manfaatnya bila diberikan pada ibu hamil, sehingga tidak dibenarkan

untuk diberikan pada ibu hamil atau yang tersangka hamil.

Penggunaan Antibiotik pada Ibu Hamil


Penggunaan antibiotika pada kehamilan bisa dengan tujuan terapi
ataupun profilaksis.
Kondisi fisiologik ibu hamil akan sangat menentukan apakah
sebaiknya obat yang diberikan peroral atau parenteral dan dosis
yang diberikan lebih tinggi atau sama dengan ibu yang tidak hamil.
Mekanisme kerja obat
Mekanisme kerja obat anti infeksi terhadap mikroorganisme dapat
berupa :
Menghambat sintesa metabolit-metabolit yang esensial, protein
dan asam nukleat.
Menghambat sintesa dinding sel atau membran plasma.
Merusak dinding sel atau membran plasma. Dilihat dari mekanisme
kerjanya maka antibiotika

Farmakokinetik obat-obat antibiotik


pada kehamilan

Famakokinetik obat -obat saat hamil jelas tidak sama dengan tidak hamil, oleh
karena adanya perubahan fisiologik pada saat hamil.
Perubahan-perubahan farmakokinetik saat hamil antara lain :
Volume darah dan cairan tubuh meningkat sehingga kadar obat dalam plasma
darah akan menurun.
Kadar protein dalam plasma relatif rendah, akibatnya ikatan obat dengan protein
akan menurun sehingga kadar obat bebas dalam darah akan meningkat.
Aliran darah ke ginjal meningkat sehingga filtrasi glumerolus akan meningkat dan
ekskresi obat melalui ginjal juga meningkat sehingga masa aksi kerja obat dalam
tubuh akan lebih singkat.
Kadar progesteron saat hamil meningkat, sehingga metabolisme di hepar akan
meningkat pula , hal ini mengakibatkan kadar obat bebas dalam darah akan
menurun.
Peristaltik menurun sehingga absorpsi melalui usus akan menurun, dengan
demikian kadar obat per oral dalam serum ibu hamil akan lebih rendah dibanding
dengan ibu yang tidak hamil. Oleh karena itu dosis obat per oral yang diberikan
pada ibu hamil relatif harus lebih tinggi dibanding ibu tidak hamil untuk
mendapatkan dosis terapeutik dalam darah yang sama.

Pemilihan jenis antibiotika yang akan diberikan pada ibu hamil seharusnya
didasarkan atas uji kepekaan di laboratorium untuk menentukan secara tepat
jenis antibotika yang diperlukan. Dengan menggunakan tehnik kultur yang saat
ini dikerjakan, hal ini memerlukan waktu yang relatif lama sedangkan kita harus

mengejar waktu untuk segera memberikan terapi antibiotika. Pada akhirnya


seorang dokter di suatu rumah sakit harus memahami peta mikroorganisme
setempat untuk menentukan pilihan antibiotika pada ibu hamil maupun bersalin
yang memerlukan. Akan tetapi menurut beberapa peneliti dari negara maju
sebenarnya lebih banyak jenis kuman yang bisa ditemukan pada ibu hamil atau
bersalin yang mengalami infeksi. Dikemukakan sebagian besar kuman Anaerob
seperti Mycoplasma hominis, Ureaplasma urealithicum, Bacteroides dan

Gardnerella vaginalis yang memerlukan tehnik kultur yang khusus sangat


berperan pada infeksi dibidang kebidanan.

Ditinjau dari bidang farmakologis maka penggunaan antibiotika


kombinasi ini mempunyai beberapa keuntungan maupun kerugian.
A Keuntungan
1.Mengurangi resistensi terhadap antibiotika oleh karena dengan
menggunakan kombinasi yang sinergistik akan meningkatkan daya
kemampuan untuk membunuh mikroorganisme.
2.Mengurangi efek toksik. Hal ini berkaitan dengan dosis obat.
Semakin rendah dosis tiap jenis antibiotika akan makin rendah pula
efek toksik obat. Efek sinergistik ini akan bisa menurunkan masingmasing dosis obat kombinasi yang diberikan.
B Kerugian
1.Biaya yang diperlukan akan lebih banyak.
2.Efek antagonis dari 2 obat atau lebih yang mempunyai mekanisme
dan titik tangkap kerja yang sama akan sangat merugikan karena
mengurangi manfaat utama dari obat.
3. Meningkatkan risiko reaksi allergi

Penyebaran Obat pada Wanita di masa sebelum


sampai selesai kehamilan
Hasil: Selama periode 1996 sampai 2000, 152.531 kelahiran diidentifikasi yang
memenuhi kriteria
untuk menjadi subjek penelitian. Untuk 98.182 penyebaran (64%), obat selain
vitamin atau mineral suplemen telah ditetapkan dalam 270 hari sebelum
penyebaran: wanita 3595 (2,4%) menerima obat dari kategori A; 76.292 perempuan
(50,0%) menerima obat dari kategori B; 57.604 perempuan (37,8%) yang diterima
obat dari kategori C; 7333 perempuan (4,8%) menerima obat dari kategori D, dan
6.976 perempuan (4,6%) menerima obat dari kategori X risiko Amerika Serikat Food
and Drug Administration sistem klasifikasi. Secara keseluruhan, 5.157 perempuan
(3,4%) menerima obat kategori D, dan 1.653 perempuan (1,1%) menerima obat
kategori X setelah awal prenatal kunjungan perawatan.
Kesimpulan: Kami menemukan bahwa hampir separuh dari semua wanita
hamil menerima obat resep dari kategori C, D, atau X dari
klasifikasi risiko Amerika Serikat Food and Drug Administration
sistem menyoroti pentingnya kebutuhan untuk memahami
dampak dari obat-obat ini pada mengembangkan janin dan pada
wanita hamil.

Farmakokinetik saat Kehamilan


Ibu Hamil

Absorpsi: Tingginya kadar sirkulasi progesteron memperlambat pengosongan lambung dan meningkatkan waktu transit
usus. Namun penyerapan obat lambat tidak terjadi, kecuali untuk mendapatkan respon cepat pemberian obat dilakukan
secara parenteral. Peningkatan emesis terlihat karena morning sickness.

Distribusi: Kehamilan disertai dengan peningkatan air tubuh total hingga 8 liter dan 30% peningkatan volume plasma,
dengan penurunan konsekuen dalam plasma albumin karena hemodilusi. Hal ini dapat mengubah konsentrasi Vd dan
plasma dari obat yang diberikan.

Metabolisme: Enzim metabolisme obat di hati diinduksi atau dirangsang selama kehamilan, mungkin ini terjadi karena
tingginya tingkat sirkulasi progesteron. Hal ini menyebabkan degradasi metabolik yang cepat, terutama obat larut
lemak.

Ekskresi: Selama kehamilan, aliran plasma ginjal meningkat 100% dan GFR sebesar 70%. Obat yang yang eliminasinya
tergantung pada fungsi ginjal dieliminasi lebih cepat daripada saat tidak hamil.
Selama kehamilan terjadi perubahan-perubahan fisiologi yang mempengaruhi farmakokinetika obat. Perubahan tersebut
meliputi peningkatan cairan tubuh misalnya penambahan volume darah sampai 50% dan curah jantung sampai dengan 30%.
Pada akhir semester pertama aliran darah ginjal meningkat 50% dan pada akhir kehamilan aliran darah ke rahim mencapai
puncaknya hingga 600-700 ml/menit. Peningkatan cairan tubuh tersebut terdistribusi 60 % di plasenta, janin dan cairan
amniotik, 40% di jaringan si ibu. Perubahan volume cairan tubuh tersebut diatas menyebabkan penurunan kadar puncak obatobat di serum, terutama obat-obat yang terdistribusi di air seperti aminoglikosida dan obat dengan volume distribusi yang
rendah.
Peningkatan cairan tubuh juga menyebabkan pengenceran albumin serum (hipoalbuminemia) yang menyebabkan penurunan
ikatan obat-albumin. Steroid dan hormon yang dilepas plasenta serta obat-obat lain yang ikatan protein plasmanya tinggi akan
menjadi lebih banyak dalam bentuk tidak terikat. Tetapi hal ini tidak bermakna secara klinik karena bertambahnya kadar
obat dalam bentuk bebas juga akan menyebabkan bertambahnya kecepatan metabolisme obat tersebut.
Gerakan saluran cerna menurun pada kehamilan tetapi tidak menimbulkan efek yang bermakna pada absorpsi obat. Aliran
darah ke hepar relatif tidak berubah. Walau demikian kenaikan kadar estrogen dan progesteron akan dapat secara
kompetitif menginduksi metabolisme obat lain, misalnya fenitoin atau menginhibisi metabolisme obat lain misalnya
teofilin.Peningkatan aliran darah ke ginjal dapat mempengaruhi bersihan (clearance) ginjal obat yang eliminasi nya terutama
lewat ginjal, contohnya penicilin.

Farmakokinetik saat Kehamilan


Janin
1. Plasenta
Perpindahan obat lewat plasenta umumnya berlangsung secara difusi sederhana sehingga konsentrasi obat di darah ibu serta
aliran darah plasenta akan sangat menentukan perpindahan obat lewat plasenta.Seperti juga pada membran biologis lain
perpindahan obat lewat plasentadipengaruhi oleh hal-hal dibawah ini.
Kelarutan dalam lemak
Derajat ionisasi
Ukuran molekul
Ikatan protein.
2. Durasi paparan obat
3. Karakteristik Distribusi pada jaringan janin yang berbeda.
4. Tahap plasenta dan perkembangan janin pada saat paparan obat.
5. Efek obat yang digunakan pada saat kombinasi obat.
Dua mekanisme yang ikut melindungi janin dari obat disirkulasi ibu adalah.

Plasenta yang berperan sebagai penghalang semipermiabel juga sebagai tempat metabolisme beberapa obat yang
melewatinya. Semua jalur utama metabolisme obat ada di plasenta dan juga terdapat beberapa reaksi oksidasi aromatik
yang berbeda misalnya oksidasi etanol dan fenobarbital. Sebaliknya , kapasitas metabolisme plasenta ini akan
menyebabkan terbentuknya atau meningkatkan jumlah metabolit yang toksik, misalnya etanol dan benzopiren. Dari hasil
penelitian prednisolon, deksametason, azidotimidin yang struktur molekulnya analog dengan zat-zat endogen di tubuh
mengalami metabolisme yang bermakna di plasenta.

Obat-obat yang melewati plasenta akan memasuki sirkulasi janin lewat vena umbilikal. Sekitar 40-60% darah yang
masuk tersebut akan masuk hati janin, sisanya akan langsung masuk ke sirkulasi umum janin. Obat yang masuk ke hati
janin, mungkin sebagian akan dimetabolisme sebelum masuk ke sirkulasi umum janin, walaupun dapat dikatakan
metabolisme obat di janin tidak berpengaruh banyak pada metabolisme obat maternal. Obat-obat yang bersifat
teratogenik adalah asam lemah, misalnya talidomid, asam valproat, isotretinoin, warfarin. Hal ini diduga karena asam
lemah akan mengubah pH sel embrio. Dan dari hasil penelitian pada hewan menunjukkan bahwa pH cairan sel embrio
lebih tinggi dari pH plasma ibu, sehingga obat yang bersifat asam akan tinggi kadarnya di sel embrio.

Farmakodinamika pada Kehamilan


Ibu Hamil.
Efek obat pada jaringan reproduksi, uterus dan kelenjar susu, pada kehamilan kadang
dipengaruhi oleh hormon-hormon sesuai dengan fase kehamilan. Efek obat pada
jaringan tidak berubah bermakna karena kehamilan tidak berubah, walau terjadi
perubahan misalnya curah jantung, aliran darah ke ginjal. Perubahan tersebut kadang
menyebabkan wanita hamil membutuhkan obat yang tidak dibutuhkan pada saat tidak
hamil. Contohnya glikosida jantung dan diuretik yang dibutuhkan pada kehamilan
karena peningkatan beban jantung pada kehamilan. Atau insulin yang dibutuhkan
untuk mengontrol glukosa darah pada diabetes yang diinduksi oleh kehamilan.
Janin.
Beberapa penelitian untuk mengetahui kerja obat di janin berkembang dengan pesat,
yang berkaitan dengan pemberian obat pada wanita hamil yang ditujukan untuk
pengobatan janin walaupun mekanismenya masih belum diketahui jelas. Contohnya
kortikosteroid diberikan untuk merangsang matangnya paru janin bila ada prediksi
kelahiran prematur. Contoh lain adalah fenobarbital yang dapat menginduksi enzim
hati untuk metabolisme bilirubin sehingga insidens jaundice ( bayi kuning) akan
berkurang. Selain itu fenobarbital juga dapat menurunkan risiko perdarahan
intrakranial bayi kurang umur. Anti aritmia juga diberikan pada ibu hamil untuk
mengobati janinnya yang menderita aritmia jantung.

Membuat Resep Obat Semasa Kehamilan


Obat bisa diracik untuk:

Pengobatan untuk penyakit ringan;


Analgesik & antipiretik: Parasetamol aman dalam dosis yang dianjurkan. Aspirin pada
neonatus menurunkan kepadatan trombosit; pada ibu menyebabkan kehilangan darah
intrapartum yang lebih besar.
Mual & muntah: Pengobatan diperlukan hanya untuk gejala parah dan berkepanjangan.
Meclizine dan cyclizine aman. Ada hubungan yang lemah antara meclizine dan cacat mata
bawaan. Prometazin dapat dikaitkan dengan peningkatan kejadian dislokasi bawaan
pinggul. Metoklopramida mungkin digunakan dalam persalinan dan selama anestesi.
Mulas & pencernaan terganggu: antasida yang tak dapat diserap seperti aluminium
hidroksida atau magnesium trisilikat dapat digunakan. Jika dikonsumsi pada awal kehamilan,
ada peningkatan risiko cacat bawaan. Sukralfat, penyekat H dan bismuth subsalisilat aman.
Sembelit: bagian terbesar obat pencahar mengandung dedak, isapghula atau metilselulosa
yang terbaik untuk sembelit biasa.
Pilek: anthistamin dapat digunakan. Oral dekongestan-fenilefrin & pseudoefedrin dapat
digunakan.
Batuk: Ekspektoran-guafenesin, ipecac, hidrat terpin dapat digunakan. Antitusif kodein &
dekstrometorfan efektif.

Membuat Resep Obat Semasa Kehamilan


Semasa kehamilan atau kehamilan diperparah penyakit medis

Antikoagulan - Heparin adalah obat pilihan.

Diabetes mellitus: pembatasan Diet dan terapi insulin harus dimulai jika diperlukan. Hipoglikemik Oral
menyebabkan hiperinsulinemia janin dan karenanya tidak digunakan. Mereka juga meningkatkan
malformasi jika dikonsumsi pada awal kehamilan.

Gangguan tiroid: Untuk tirotoksikosis, Propylthiouracil lebih disukai daripada Karbimazol, karena
kapasitas mengikat proteinya yang lebih besar memungkinkan berkurangnya pengaruh terhadap janin.
Meskipun Propylthiouracil berkaitan dengan gagal liver pada kehamilan mungkin lebih dianjurkan
pemakaian methimazole. Yodium yang stabil yodium dan radioaktif secara ketat dikontraindikasi.

Antibiotik & bahan antimikroba lainnya: antibiotik beta laktam aman. Sefalosporin memiliki masa
paruh waktu yang singkat dan aman. Aztreonam juga aman.

Aminoglikosida merupakan ototoksik bagi janin dan harus dihindari. Jika diperlukan untuk mengobati
infeksi sistemik pada ibu, gentamisin atau tobramisin lebih dianjurkan.

Tuberkulosis - Rifampisin, Isoniazid & Etambutol aman. Etambutol harus dihindari selama 6 - 8 minggu
pertama. Suplemen piridoksin harus diberikan dengan Isoniazid. Streptomisin adalah ototoksik dan
harus dihindari.

Bahan antijamur - nistatin, mikonazol dan klotrimazol digunakan untuk infeksi monilial.

Bahan antivirus-asiklovir untuk herpes primer & mungkin infeksi varicella. Zidovudine aman.

Antimalaria - kloroquin aman. Quinin dapat digunakan untuk mengobati malaria yang resisten
kloroquin.

Bahan antiparasit - lindane untuk mengobati kudis & kutu. Amoebiasis diobati dengan metronidazole,
diodoquin dan diloxanide. Dosis besar, terapi jangka pendek harus
dihindari.

Vitamin: dosis besar vitamin K untuk profilaksis terhadap penyakit hemoragik pada bayi baru lahir
dapat menyebabkan hemolisis, sakit kuning dan hepatotoksisitas. Vitamin A dalam dosis besar bisa
menyebabkan malformasi ginjal, cacat tabung saraf dan hidrosefalus.

KESIMPULAN
Pada umumnya obat-obatan aman untuk digunakan dalam masa kehamilan,
termasuk diantaranya antibiotik, obat untuk saluran pernapasan atas, dan keluhan saluran
cernaBeberapa obat diketahui memiliki efek teratogen (membuat cacat pada janin),
termasuk diantaranya Penghambat ACE (obat antihipertensi), isotretinoin (obat jerawat),
alkohol, antibiotik tetrasiklin, doksisiklin, dan streptomisin, antikoagulan, litium, obat
antikejang, beberapa obat antineoplasma, vitamin A dan turunannya, obat antitiroid,
kokain, dan thalidomide. Kebanyakan obat aman untuk digunakan dalam masa menyusui
karena jumlah yang muncul di air susu bersifat subterapeutik, sekitar 1 2% dari dosis
ibu, kecuali litium.
Pedoman Pelayanan Farmasi untuk Ibu Hamil, merupakan suatu panduan yang
diharapkan dapat membantu para tenaga kesehatan terutama yang bekerja di sarana
pelayanan kesehatan dalam melayani ibu hamil.
Dalam rangka peningkatan pengetahuan mengenai penggunaan obat pada ibu
hamil, perlu pemahaman yang baik mengenai obat apa saja yang relatif tidak aman hingga
harus dihindari selama kehamilan ataupun menyusui agar tidak merugikan ibu dan janin
yang dikandung. Karena Perubahan fisiologi selama kehamilan dapat berpengaruh
terhadap kinetika obat pada ibu hamil dan menyusui yang kemungkinan berdampak
terhadap perubahan respon ibu hamil terhadap obat yang diminum.