Anda di halaman 1dari 19

Sistem Pendingin Pada

Turbin Gas
Astari Latifah W. S.
121724006
3C - TPTL

Turbin Gas

Turbin gas adalah turbin yang memanfaatkan langsung


tenaga panas yang mengembang akibat pembakaran dari
bahan bakar dan udara yang dikompresikan.

Sistem Kerja Turbin Gas

Proses pada Turbin Gas Secara Umum


1. Pemampatan
(compression):
udara
dihisap dan dimampatkan
2. Pembakaran (combustion): bahan bakar
dicampurkan ke dalam ruang bakar
dengan udara kemudian dibakar
3. Pemuaian
(expansion):
gas
hasil
pembakaran memuai dan mengalir ke
luar melalui nozzle
4. Pembuangan gas (exhaust): gas hasil
pembakaran dikeluarkan lewat saluran
pembuangan

Komponen Utama

Sistem turbin gas terdiri dari tiga komponen utama:


Kompresor

Ruang Bakar

Turbin

Komponen Penunjang
Starting Equipment : untuk melakukan start up sebelum turbin bekerja
Coupling and Accessory Gear : untuk memindahkan daya & putaran dari
poros yang bergerak ke poros yang akan digerakkan
Lube Oil System : untuk melakukan pelumasan secara kontinyu pada setiap
komponen sistem turbin gas

Cooling System : sistem pendingin yang digunakanpada turbin


gas adalah air dan udara

Metode yang digunakan untuk pendinginan

Convection Cooling
Impingement Cooling
Film Cooling

Transpiration Cooling
Water Coolin

Convection Cooling
Mengalirkan udara dingin ke dalam
turbine blade untuk menghilangkan
panas yang melewati dinding
Aliran udara yang digunakan : aliran
radial, yang melewati berbagai jalur
dari hub sampai ke tip dari blade
Metode yang paling umum digunakan
pada turbin gas.

Impingement Cooling
Pengembangan dari convection cooling. Udara disemprotkan di
dalam permukaan blade dengan high-velocity air jets
Hal ini meningkatkan transfer panas dari permukaan metal ke
udara pendingin
Kelebihan dari metode ini adalah sistemnya dapat diterapkan
hanya di tempat yang membutuhkan pendinginan lebih banyak

Convection cooling bagian midchord section melewati


horizontal fins
impingement cooling bagian leading edge
Media pendingin keluar melalui split trailing edge
Udara bergerak ke atas pada bagian central cavity karena
dibentuk oleh strut insert melalui lubang pada leading edge
untuk mendinginkan bagian leading edge dari blade dengan
impingement
Lalu udara akan masuk ke horizontal fins diantara shell dan
strut yang kemudian keluar melalui slot pada trailing edge
dari blade.

Impengement dan Convection

Film Cooling
Membuat insulating layer diantara aliran gas panas dan blade
Udara mengalir naik dan turun melalui vertical channels dan
akhirnya melewati lubang kecil pada leading edge
Udara akan mengenai permukaan bagian dalam leading edge
dan melewati lubang untuk membuat film cooling. Udara akan
keluar melalui slots untuk mendinginkan trailing edge dengan
convection

Convection dan Film

Transpiration Cooling
Transpiration cooling dapat dicapai dengan mengalirkan udara
pendingin melalui lubang pori pada dinding blade
Aliran udara pendingin akan mendinginkan aliran gas panas
secara langsung
Metode ini sangat efektif untuk temperatur yang sangat tinggi,
karena seluruh bagian blade dilewati oleh udara pendingin

Udara
pendingin
masuk
ke
dalam
blade melalui central
plenum dari strut,
yang
memiliki
diameter permukaan
lubang berbeda-beda

Water Cooling
Mengalirkan air ke dalam tube di dalam blade, dan air
tersebut akan keluar pada bagian tip dari blade dalam wujud
uap
Air harus mengalami pemanasan awal untuk mencegah
terjadinya thermal shock
Metode ini dapat menurunkan temperatur blade hingga di
bawah 1000 OF (538 OC)
Air berubah menjadi gas pada saat mencapai tip dari blade,
kemudian gas ini diinjeksikan menjadi aliran gas

Daftar Pustaka
Dwi, Nugroho. 2013. Fakultas Teknik. Fakultas Teknik Universitas
Muhammadiyah Pontianak :Makalah Turbin gas.