Anda di halaman 1dari 21

Hand Out Fisika I (FI-1113)

OSILASI

Departemen Sains

Hand Out Fisika I (FI-1113)

Osilasi

Osilasi terjadi bila sebuah sistem diganggu dari posisi


kesetimbangannya.
Karakteristik gerak osilasi yang paling dikenal adalah
gerak tersebut bersifat periodik, yaitu berulang-ulang.
Contoh : perahu kecil yang berayun turun naik, bandul
jam yang berayun ke kiri dan ke kanan, senar gitar yang
bergetar, dll

Gerak gelombang berhubungan erat dengan gerak


osilasi.
Contoh : gelombang bunyi dihasilkan oleh getaran
(seperti senar gitar), getaran selaput gendang, dll.

Departemen Sains

Hand Out Fisika I (FI-1113)

Osilasi

Departemen Sains

Hand Out Fisika I (FI-1113)

Osilasi Harmonis Sederhana:


Beban Massa pada Pegas

Salah satu gerak osilasi yang sangat lazim dan sangat


penting adalah gerak harmonis sederhana.
Apabila sebuah benda disimpangkan dari kedudukan
setimbangnya, gerak harmonik akan terjadi jika ada gaya
pemulih yang sebanding dengan simpangannya dan
simpangan tersebut kecil.
Suatu sistem yang menunjukkan gejala harmonik
sederhana adalah sebuah benda yang tertambat pada
sebuah pegas. Pada keadaan setimbang, pegas tidak
mengerjakan
gaya
pada
benda.
Apabila
benda
disimpangkan sejauh x dari setimbang, pegas mengerjakan
gaya kx.
x
F = -kx
Departemen Sains

Hand Out Fisika I (FI-1113)

Perhatikan kembali sistem benda pegas!


Gaya pemulih yang bekerja pada benda adalah F = - kx,
tanda timbul karena gaya pegas berlawanan arah dengan
simpangan.
Gabungkan gaya tersebut dengan hukum kedua Newton, kita mendapatkan
2
2

dx
F= -kx = ma = m 2
dt

dx
k
a = 2 = - ( )x
dt
m

Percepatan berbanding lurus dan arahnya berlawanan dengan simpangan.


Hal ini merupakan karakteristik umum gerak harmonik sederhana dan
bahkan dapat digunakan untuk mengidentifikasi sistem-sistem yang dapat
menunjukkan gejala gerak harmonik sederhana.
F = -kx
Departemen Sains

Hand Out Fisika I (FI-1113)

d2x
k
= - ( )x
2
dt
m

Persamaan Diferensial untuk OHS.

Solusi persamaan di atas yang berbentuk osilasi harmonik sederhana adalah


X = A sin(t + )

atau

X = A cos(t + )

Di mana
A simpangan maksimum = amplitudo, =frekuensi sudut, = fasa awal,
(t + ) = fasa, = 2f = 2/T, T = waktu yang diperlukan suatu benda untuk
melakukan satu osilasi.
Fasa awal bergantung pada kapan kita memilih t = 0.
Satuan A sama dengan X yaitu meter, satuan fasa (t + ) adalah radian
Satuan f adalah Hz (s-1) dan satuan T adalah s (detik)

Departemen Sains

Hand Out Fisika I (FI-1113)

Misalkan persamaan simpangan OHS adalah X = A sin(t + ), substitusikan


persamaan ini ke dalam persamaan diferensial OHS diperoleh
2 = k/m.
Dalam menyelesaikan persoalan OHS secara umum kita harus mencari
terlebih dahulu 3 besaran yaitu A, , dan . Setelah ke-3nya diketahui maka
kita mengetahui persamaan posisi untuk osilasi, kemudian dengan cara
mendeferensiasi x terhadap t kita memperoleh kecepatan dan percepatan
osilasi.

x =Acos(t+)
dx
v=
=Acos(t+)
dt
dv d 2 x
a=
= 2 = -2 Asin(t )
dt dt
a = -2 x

V berharga maksimum (A) saat x = 0,


pada saat tersebut a = 0.
a berharga maksimum (2A) saat x =A,
pada saat tersebut v = 0

Departemen Sains

Hand Out Fisika I (FI-1113)

SOAL
1. Sebuah partikel memiliki simpangan x = 0,3 cos (2t + /6) dengan x dalam
meter dan t dalam sekon.
a. Berapakah frekuensi, periode, amplitudo, frekuensi sudut, dan fasa awal?
b. Di manakah partikel pada t = 1 s?
c. Carilah kecepatan dan percepatan pada setiap t!
d. Carilah posisi dan kecepatan awal partikel!
2. Sebuah benda 0,8 kg dihubungkan pada sebuah pegas dengan k = 400
N/m. Carilah frekuensi dan perode gerak benda ketika menyimpang dari
kesetimbangan.
3. Sebuah benda 5 kg berosilasi pada pegas horizontal dengan amplitudo 4
cm. Percepatan maksimumnya 24 cm/s2. Carilah
a. Konstanta pegas
b. Frekunsi dan perioda gerak

Departemen Sains

Hand Out Fisika I (FI-1113)

Osilasi Harmonis Sederhana:


Energi

Bila sebuah benda berosilasi pada sebuah pegas, energi


kinetik benda dan energi potensial sistem benda-pegas
berubah terhadap waktu.
Energi total (jumlah energi kinetik dan energi potensial)
konstan.
Energi potensial sebuah pegas dengan konstanta k yang
teregang sejauh x adalah U = kx2.
Energi kinetik benda (m) yang bergerak dengan laju v
adalah K = mv2.
Energi total = kx2 + mv2 = kA2.
Persamaan energi total memberikan sifat umum yang
dimiliki OHS yaitu berbanding lurus dengan kuadrat
amplitudo.
Departemen Sains

Hand Out Fisika I (FI-1113)

Sebuah sistem benda pegas


disimpangkan sejauh A dari posisi
setimbangnya,
kemudian
dilepaskan. Pada keadaan ini
benda dalam keadaan diam dan
pegas memiliki energi potensial
sebesar kA2.
Saat
benda
mencapai
titik
setimbang energi potensial pegas
nol. Dan benda bergerak dengan
laju maksimum vmaks, energi
kinetik benda mVmaks2.
Bagaimana energi pada saat pegas
tersimpangkan sejauh x?

E = mv2 + kx2

Departemen Sains

Hand Out Fisika I (FI-1113)

Contoh
Sebuah benda 3 kg yang dihubungkan pada sebuah pegas berosilasi
dengan amplitudo 4 cm dan periode 2 s.
a.Berapakah energi total ?
b.b. Berapakah kecepatan maksimum benda?
Sebuah benda bermassa 2 kg dihubungkan ke sebuah pegas berkonstanta
k = 40 N/m. Benda bergerak dengan laju 25 cm/s saat berada pada posisi
setimbang.
a.Berapa energi total benda?
b.Berapakah frekuensi gerak?
c.Berapakah amplitudo gerak?

Departemen Sains

Hand Out Fisika I (FI-1113)

Osilasi Harmonis Sederhana:


Benda pada pegas vertikal
Perhatikan sebuah pegas
tergantung secara vertikal!

yo
setimbang

yang

Pada ujung pegas digantung benda


bermassa m sehingga pegas teregang
sepanjang yo, sistem setimbang.
Dalam hal ini kyo = mg atau yo = mg/k.

y Benda disimpangkan sejauh y dari


posisi
setimbang
kemudian
dilepaskan!
2
d y
F= -ky + mg = ma = m
Perhatikan
bahwa
dt 2
persamaannya
identik
d 2 (y o +y')
dengan sistem pegas-benda
-k(y o +y') + mg = m
2
dt
horizontal. Solusinya
d 2 y'
d 2 y'
k
Y = A sin (t+), Y = y
-ky' = m
atau
=
y'
2
2
dt
dt
m
Departemen Sains

Hand Out Fisika I (FI-1113)

Departemen Sains

Hand Out Fisika I (FI-1113)

Benda 4 kg digantung pada sebuah pegas dengan k = 400


N/m.
a. Cari regangan pegas ketika dalam keadaan
setimbang.
b. Carilah energi potensial total termasuk energi
potensial gravitasi, ketika pegas diregangkan 12 cm.
(Asumsikan energi potensial gravitasi nol saat
setimbang)

Benda 2,5 kg tergantung pada pegas dengan k = 600 N/m.


Benda berosilasi dengan amplitudo 3 cm. Bila benda
berada pada simpangan arah bawah maksimumnya. Cari
energi potensial sistem.

Departemen Sains

Hand Out Fisika I (FI-1113)

Bandul Sederhana
Perhatikan sebuah bandul bermassa m yang
digantungkan pada ujung tali sepanjang L,
massa tali di abaikan dan tegangan tali T.

Benda berayun ke kiri dan ke kanan mengikuti


busur lingkaran berjari-jari L. Benda setimbang
dalam arah radial T = mgcos.

mg sin
mg cos

Dalam arah tangensial bekerja gaya mgsin,


gaya ini selalu berlawanan arah dengan arah
perubahan .
Jadi mgsin = ma = m d2s/dt2, di mana s = L.
mgsin = m Ld2/dt2 d2/dt2 = (g/L)sin

Perhatikan persamaan d2/dt2 = (g/L)sin, untuk sudut kecil sin . Diperoleh


d2/dt2 = (g/L), ini adalah persamaan getaran harmonik dengan 2 = (g/L).
Departemen Sains

Hand Out Fisika I (FI-1113)

Bandul Fisis

O
r

Perhatikan sebuah benda tegar dengan massa m!

Benda dapat berputar pada titik O.

pm

Jarak titik O ke pusat massa adalah r.


Momen inersia benda adalah I

mgsin

Perhatikan gaya berat yang bekerja pada pusat massa!

mgcos

mg

Gaya dapat diuraikan menjadi 2 komponen!


Gaya yang menyebabkan benda berayun pada pusat
massa adalah mgsin atau = mgrsin ( = r x F).
Hukum Newton = I, di mana = d2/dt2. Untuk sudut kecil sin .
d2/dt2 = (mgr/I), ini adalah persamaan getaran harmonik dengan
2 = (mgr/I)
Departemen Sains

Hand Out Fisika I (FI-1113)

SOAL

Sebuah batang bermassa m dan panjang L digantung


secara vertikal pada salah satu ujungnya. Batang
berosilasi di sekitar titik setimbangnya. Berapa
frekuensi sudut osilasi? (=(3g/L)1/2)

Sebuah piringan tipis bermassa 5 kg dan jari-jari 20


cm digantung dengan suatu sumbu horizontal tegak
lurus terhadap lingkaran melalui pinggir lingkaran.
Piringan
disimpangkan
sedikit
dari
posisi
setimbangnya dan dilepas. Cari frekuensi sudut
osilasi? (=(200/6)1/2)

Departemen Sains

Hand Out Fisika I (FI-1113)

Bandul Puntir
Gambar di samping memperlihatkan sebuah
bandul puntir, yang terdiri dari benda yang
digantung dengan kawat yang disangkutkan pada
titik tetap. Bila dipuntir hingga sudut , kawat akan
mengerjakan sebuah torka (momen gaya) pemulih
sebanding dengan , yaitu = . Di mana
adalah konstanta puntir.
Jika I adalah momen inersia benda terhadap
sumbu putar sepanjang kawat, hukum Newton
untuk gerak rotasi memberikan
= = I d2/dt2 atau d2/dt2 = (/I)
Persamaan di atas adalah osilasi harmonis
sederhana dengan 2 = (/I)

Departemen Sains

Hand Out Fisika I (FI-1113)

Osilasi Teredam

Pada semua gerak osilasi yang sebenarnya,energi


mekanik terdisipasi karena adanya suatu gaya
gesekan.
Bila dibiarkan, sebuah pegas atau bandul akhirnya
berhenti berosilasi.
Bila energi mekanik gerak osilasi berkurang
berkurang terhadap waktu, gerak dikatakan
teredam.

Departemen Sains

Osilasi Teredam
Hand Out Fisika I (FI-1113)

Grafik simpangan terhadap waktu untuk


osilator yang teredam sedikit. Gerak
hampir
berupa
osilasi
harmonik
sederhana dengan amplitudo berkurang
secara lambat terhadap waktu

Osilasi benda teredam karena pengaduk yang terendam


dalam cairan. Laju kehilangan energi dapat bervariasi
dengan mengubah ukuran pengaduk atau kekentalan cairan.
Meskipun analisis terinci gaya teredam untuk sistem ini
cukup rumit, kita sering dapat menyajikan gaya seperti itu
dengan suatu persamaan empirik yang bersesuaian dengan
hasil eksperimen dan pengolahan matematisnya relatif
sederhana.
Departemen Sains

Hand Out Fisika I (FI-1113)

Departemen Sains

Beri Nilai