Anda di halaman 1dari 14

ETIKA DAN

HUKUM KESEHATAN

Tujuan dari Etik dan Hukum adalah untuk mengatur


tertib dan tenteramnya pergaulan hidup dalam
masyarakat
Etik merupakan norma , nilai, atau pola tingkah laku
kelompok profesi (dokter, drg, apt, sarjana kesmas,
keperawatan, wartawan, hakim, pengacara, akuntan)
dalam memberikan pelayanan jasa kepada masyarakat.
Pekerjaan profesi mempunyai ciri: pendidikan formal,
berlandaskan etik profesi, mengutamakan pelayanan
kemanusiaan, ada izin, CDE, dan mempunyai organisasi
profesi).
Profesi mencantumkan kewajiban memenuhi Standar
Profesi
Etika mempunyai sanksi moral; dan profesi memiliki
sanksi disiplin profesi atau disiplin administratif

Etika

Etika adalah pengetahuan tentang moralitas,


menilai baik buruknya sesuatu ditinjau dari sisi
moral
Etika dapat mengandung norma kesusilaan (yaitu
sikap dan perilaku), maupun norma kesopanan
(yaitu perilaku antar manusia), dan dapat
dipengaruhi oleh norma agama dan norma
hukum
Etika Kedokteran adalah penerapan penalaran
moral pada masalah yang dihadapi dokter dalam
berprofesi sbg dokter

Hukum adh peraturan perundangundangan yg dibuat oleh suatu


kekuasaan, dalam mengatur
pergaulan hidup masyarakat
Hukum Perdata mengatur subyek
dan antar subyek dalam hubungan
dan kedudukannya yang sederajat.
Hukum pidana adh peraturan
mengenai hukuman (penguasa dan
pemerintah mempunyai kedudukan
yang tertinggi)

Hukum Kesehatan
Peraturan

dan ketentuan hukum untuk profesi kesehatan,


farmasi obat-obatan, keshn jiwa, kesehatan masyarakat,
kesehatan kerja, kesehatan lingkungan, hygiene
Tujuan Pembangunan kesehatan ( UU Kesehatan Pasal 3)
(untuk dapat meningkatkan kesadaran, kemauan, dan
kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud
derajat kesehatan yang optimal - lama)
Untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan
kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud
derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya,
sebagai investasi bagi pembangunan sumber daya manusia
yang produktif secara sosial dan ekonomis

Hukum kesehatan adalah peraturan perundangundangan yang menyangkut pelayanan kesehatan


(merupakan ketentuan hukum yg berhubungan
langsung dengan pemeliharaan dan pelayanan
kesehatan)

Yang terlibat didalam hukum kesehatan adalah :


perorangan, lapisan masyarakat, penyelenggara
kesehatan, organisasi, sarana, pedoman standar
pelayanan kesehatan, ilmu pengetahuan
kesehatan, dan hukum

Beda
Etik
&
Hukum
==========================

Berlaku untuk
profesi
Disusun
berdasarkan
kesepakatan
anggota profesi
Etik bisa tertulis
dan tidak tertulis
Sanksi etik berupa
tuntunan

Berlaku untuk
umum
Disusun oleh badan
pemerintah yang
berkuasa
Hukum tersusun
rinci dalam UU dan
lembaran negara
Sanksi hukum
berupa tuntutan

Pelanggaran etik
diselesaikan oleh
Profesi

Penyelesaikan
pelanggaran etik tidak
selalu disertai bukti
fisik

Pelanggaran hukum
diselesaikan oleh
aparat hukum /
pengadilan
Penyelesaian
pelanggaran hukum
harus dengan bukti
fisik

Karena

HK akan memberi wawasan


tentang ketentuan2 hukum yg
berhubungan dengan pelayanan
kesehatan, shg akan lebih memberi
keyakinan diri thd tenaga kesehatan
dlm menjalankan profesi kesehatan
yg berkualitas dan selalu berada pada
jalur yg aman, tidak melanggar etika
dan ketentuan hukum.

Hukum Kesehatan harus diketahui:

Kesulitan saat ini


Etika mempunyai sanksi moral, profesi mempunyai sanksi
disiplin profesi.
Dan sekarang para ahli hukum menganggap bahwa
standar prosedur dan pelayanan kesehatan dianggap
sebagai ranah hukum.
Dan ini menurut profesi kesehatan dianggap bahwa
memenuhi standar profesi adalah bagian dari sikap etis
dan profesional
Sehingga penafsiran ahli hukum: pelanggaran standar
profesi dapat diartikan juga melanggar hukum
Ini perlu diinformasikan kepada profesi kesehatan dan
profesi hukum, hal ini harus berbeda

Kaidah Dasar Moral


(Moral Principle)
1.

2.

Prinsip Autonomy= yaitu prinsip moral yang


menghormati hak-hak pasien, terutama hak otonomi
pasien. Selanjutnya diklinik dibuat informed consent
dalam setiap dokter melakukan tindakan.( pasien
berpendidikan, dewasa, matang dsb)
Prinsip Beneficence= yaitu prinsip moral yang
mengutamakan tindakan yang ditujukan kepada
kebaikan pasien. Disini ditekankan tindakan atau
perbuatan yang mempunyai sisi baik atau bermanfaat
lebih besar dibanding dengan sisi buruk atau mudharat
(Secara umum tindakan dokter dapat dilakukan dan
berlaku pada semua pasien normal).

3. Prinsip Non-maleficence= yaitu prinsip moral


yang melarang tindakan yg memperburuk
keadaan pasien (Pasien dalam keadaan gawat,
harus diperlukan tindakan medik untuk
penyelamatan jiwanya, pasien rentan, dsb).
4. Prinsip Justice = yaitu prinsip moral yang
mementingkan keadilan dalam bersikap maupun
dalam mendistribusikan sumberdaya (konteks
membahas hak orang lain, selain dari pasiennya
itu sendiri).

Produk Hukum yg
Bernuansa Bidang
1.Kesehatan
UUPK No 29 th 2004

2. UU RI No 36 th 2009 tentang Kesehatan


(Sistematika UU Kesh : td 22 bab, 205 pasal;
sbg catatan, yg lama 12 bab, 90 pasal)
3. UU RI No 44 th 2009 tentang Rumah Sakit

Matur Nuwun
Terima Kasih
Arigatou Gozaimashu
Merci Boku
Danke Schn
Sukron