Anda di halaman 1dari 18

Tanda Bahaya Kehamilan

Oleh:
Kelompok Stase Maternitas
Mahasiswa Program Ners

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS ILMU-ILMU KESEHATAN DAN KEOLAHRAGAAN

UNIVERSITAS NEGERI GORONTALO


2015

a
d
n
a
T

K
a
y
a
h
a
B

n
a
l
i
m
a
h
e

Tanda Bahaya Kehamilan


Tanda Bahaya Kehamilan adalah
tanda-tanda yang mengindikasikan
adanya bahaya yang dapat terjadi
selama kehamilan/periode
antenatal, yang apabila tidak
dilaporkan atau tidak terdeteksi
bisa menyebabkan kematian ibu

Ma

a
d
n
a
t
m
n
a
a
l
c
i
a
m
m ha
e
m
k
a
c

h
a
b

a
y
a

Mual-Muntah Berlebihan
Kebanyakan ibu hamil
dengan umur kehamilan 1-3
bulan sering merasa mual dan
kadang-kadang muntah.Keadaan
ini normal dan akan hilang
dengan sendirinya pada
kehamilan lebih dari 3 bulan.
Tetapi, bila ibu tetap tidak
mau makan, muntah terusmenerus sampai ibu lemah dan
tak dapat bangun, keadaan ini
berbahaya bagi keadaan jani
dan kesehatan ibu.

Penglihatan Kabur
Penglihatan menjadi kabur atau berbayang
dapat disebabkan oleh sakit kepala yang hebat,
sehingga terjadi oedema pada otak dan
meningkatkan
resistensi
otak
yang
mempengaruhi sistem saraf pusat, yang dapat
menimbulkan kelainan serebral (nyeri kepala,
kejang), dan gangguan penglihatan.

Perdarahan melalui jalan lahir


Perdarahan semacam ini mungkin normal
atau mungkin suatu tanda adanya infeksi.
Jika terjadi perdarahan yang lebih (tidak
normal) yang menimbulkan rasa sakit pada
ibu. Perdarahan ini bisa berarti aborsi,
kehamilan molar atau kehamilan ektopik.
Pada akhir kehamilan, perdarahan yang
tidak normal adalah merah, banyak
dan kadang-kadang tetapi tidak
selalu disertai dengan rasa nyeri.

Bengkak pada Muka dan Tangan


Hampir separuh dari ibu-ibu akan mengalami
bengkak yang normal pada kaki yang biasanya
muncul pada sore hari dan biasanya hilang
setelah beristirahat atau meletakkan lebih
tinggi. Bengkak bisa menunjukkan adanya
masalah serius jika muncul pada muka dan
tangan tidak hilang setelah beristirahat dan
diikuti dengan keluhan fisik yang lain. Hal ini
bisa merupakan pertanda anemia, gagal
jantung atau pre eklamsia.

Gerak janin berkurang atau tidak ada


Ibu mulai merasakan gerakan bayinya
selama bulan ke-5 atau
ke-6,
beberapa ibu
dapat
merasakan
gerakan
bayinya lebih awal. Jika bayi tidur, gerakannya
akan melemah. Bayi harus bergerak paling sedikit 3
kali dalam periode 3 jam. Gerakan bayi akan lebih
mudah terasa jika berbaring atau beristirahat dan
jika ibu makan dan minum dengan baik. Apabila ibu
tidak merasakan gerakan bayi seperti biasa, hal ini
merupakan suatu risiko tanda bahaya.

Ketuban Pecah Sebelum Waktunya


Biasanya ketuban pecah menjelang persalinan,
setelah ada tanda awal persalinan seperti mulas
dan keluarnya lendir, bercampu rsedikit
darah.Cairan ketuban biasanya berwarna jernih
kekuningan.
Bila ketuban telah pecah dan cairan ketuban
keluar sebelum ibu mengalami tanda-tanda
persalinan, janin dan ibu akan mudah terinfeksi.
Hal ini berbahaya bagi ibu maupun janin.Ibu perlu
segera mendapat pertolongan bidan terdekat
untuk di bawa ke rumah sakit.

Nyeri Perut Hebat


Nyeri Perut yang tidak berhubungan dengan
persalinan normal adalah tidak normal. Nyeri
Perut yang mungkin menunjukkan masalah yang
mengancam keselamatan jiwa adalah yang hebat,
menetap dan tidak hilang setelah beristirahat.
Hal ini bisa berarti apendisitis, kehamilan
ektopik, aborsi, penyakit radang pelviks,
persalinan preterm, gastritis, penyakit kantong
empedu, iritasi uterus, abrupsi plasenta, infeksi
saluran kemih atau infeksi lain.

Sakit Kepala Hebat


Sakit kepala bisa terjadi selama kehamilan, dan seringkali
merupakan ketidaknyamanan yang normal dalam kehamilan.
Sakit kepala yang menunjukkan suatu masalah yang serius
adalah sakit kepala hebat yang menetap dan tidak hilang
dengan beristirahat. Kadang-kadang dengan sakit kepala
yang hebat tersebut, ibu mungkin
menemukan bahwa penglihatannya
men jadi kabur
atau berbayang.
Sakit kepala yang hebat dalam
kehamilan
adalah gejala dari pre-eklampsia

Kejang
Pada umumnya kejang didahului oleh
makin memburuknya keadaan dan
terjadinya gejala-gejala sakit kepala,
mual, nyeri ulu hati sehingga muntah.
Bila semakin berat, penglihatan semakin
kabur, kesadaran menurun kemudian
kejang. Kejang dalam kehamilan dapat
merupakan gejala dari eklampsia

Selaput Kelopak Mata pucat


Anemia sering terjadi pada
kehamilan karena volume darah
meningkat kirakira 50% selama
kehamilan. Darah terbuat dari cairan
dan sel. Cairan tersebut biasanya
meningkat lebih cepat daripada selselnya. Hal ini dapat mengakibatkan
penurunan hematokrit (volume,
jumlah atau persen sel darah merah
dalam darah). Penurunan ini dapat

Demam Tinggi
Ibu hamil menderita deman dengan suhu
tubuh lebih 38 C dalam kehamilan
merupakan suatu masalah. Demam tinggi
dapat merupakan gejala adanya infeksi
dalam kehamilan

Pencegahan Tanda Bahaya


Kehamilan

Cara mencegah tanda bahaya kehamilan adalah sebagai


berikut :
1. Ibu hamil harus tau tentang Tanda bahaya Kehamilan.
2. Selalu melakukan pemeriksaan Kehamilan di Fasilitas
Kesehatan (Posyandu, Puskesmas, atau Rumah sakit)
paling sedikit 4x selama kehamilan
3. Mengikuti Penyuluhan yang di berikan Oleh bidan atau
petugas Kesehatan tentang kehamilan
4. Dengan mendapatkan imunisasi TT 2X.
5. Bila ditemukan kelainan saat pemeriksaan harus lebih
sering dan lebih intensif.
6. Makan makanan yang bergizi yaitu memenuhi 4 sehat
5 sempurna.