Anda di halaman 1dari 22

RESEP

Oleh:

Dzukharian Munandar, S.Farm., Apt.


Materi Kuliah
Farmasetika Dasar
Program Studi D III Farmasi

dr. Hermanto
Sip: 77/d703/89
Alamat : Jl.Jawa No.13. Solo

R/ Resorcini
Sulfur praecip
Cetylalkohol
Ol. Cacao
Ol.Sesami

Tgl :

1
3
6
4
4
7

Vaselin alb.
15 gr
R/m.f.ungt.
Kloramphenikol
s.b.d.d.loc.aeger
Lanolin
Ol.Olivae
Vaselin Album
m.f.ungt da 15 gr

2%
8
1
11

s.u.e

R/Amoxycillin IX
s.3.dd.1.cp

Pro :Bp.Basuki Umur: 30th


Alamat:Jl.Jalak66,solo

Resep adalah permintaan tertulis dari dokter,


dokter gigi, dokter hewan kepada apoteker
pengelola apotik untuk menyediakan dan
menyerahkan obat bagi penderita sesuai
peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Resep mrp perwujudan hubungan dokter, farmasi, pasien

Ketentuan umum tentang Resep :


Satu Resep umumnya hanya diperuntukkan bagi satu pasien.
Resep dituliskan diatas suatu kertas resepmenggunakan bhs latin.
Ukuran ideal L 10-12 P 15-18 cm.

Jumlah obat yang ditulis dlm R/ dihindari memakai angka desimal


- obat yg diberikan dlm jml < 1 gr ditulis dlm miligram. C/: 500 mg, tidak 0,5 gram
- obat yg diberikan dlm jml < 1 miligram ditulis dlm micogram
Dokter hewan hanya diperbolehkan menulis R/ yang ditujukan untuk
penggunaan pada hewan.
Dokter gigi boleh menulis segala macam obat dengan cara per parenteral (injeksi)
atau cara-cara pemakaian yang lain, khusus untuk mengobati penyakit gigi dan mulut.

Bahasa latin dalam resep

Resep ditulis dalam bahasa latin :


- Bahasa universal, bahasa mati, bahasa
medical science
- Menjaga kerahasiaan
- Menyamakan persepsi (dokter dan
apoteker)
9/24/2012

Resep yang mengandung narkotika tidak boleh diulang (iter), nama pasien
ditulis, tidak boleh m.i = mihi ipsi (untuk dipakai sendiri). Alamat dan aturan pakai
(signa) jelas, tidak boleh ditulis u.c = usus cognitus.
Bahan obat/obat yang termasuk narkotika penulisan di dalam resep harus
diberi tanda garis bawah/tanda merah.
Apoteker tidak boleh mengganti obat generik yang ditulis di dalam resep dengan
obat paten.
Untuk penderita yang segera memerlukan obatnya, dokter menuliskan
Cito (segera),Statim(penting), Urgent (penting).
P.I.M = periculum in mora = berbahaya bila ditunda.

Dokter

-anamnesis, dx,
- terapi

Terapi tanpa obat

Terapi dengan obat

Apoteker

Menyediakan & menyerahkan

peracikan

Pasien
Asisten Apoteker.....???
D3 Farmasi......??????

AA/TTK : mereka yg berdsrkan per UU yg berlaku,


berhak melakukan pekerjaan kefarmasian sbg TTK
(PP 51 Th 2010)
UU kesehatan no.36 th 2009
Pekerjaan kefarmasian : pembuatan termasuk pgendalian mutu sdn farmasi,
pngamanan, pgadaan,penyimpanan dan distribusi obat, pgelolaan obat,
playanan obat atas r/ dr, playanan informasi ob serta pgembangan obat,
bhn obat dan obat tradsnl.

Aspek Legal dan Obat


1. UU No.36 Th 2009 tentang Kesehatan
2. Permenkes No. 919/Menkes/Per/X/1993, tentang Obat yg dpt
diserahkan tanpa resep
3. Kepmenkes No. 924/Menkes/PER/X/1993, tentang OWA No. 2
4. Kepmenkes No. 925/Menkes/PER/X/1993, tentang perubahan gol.
obat No.1
5. UU No. 5 Th 1997, tentang Psikotropika
6. UU No. 35 Th 2009, Tentang Narkotika.
7. PP No. 51 Th 2009, Tentang Pekerjaan Kefarmasian.

Aspek Etika mengenai R/ dan obat


1.
2.
3.
4.

Rahasia R/, adl rahasia antara dr, farmasi & pasien.


Dokter tidak menjual obat kepada penderita
Dokter tidak menyarankan pasien mengambil obat diapotek ttt
Penulisan resep harus rasional
- tidak banyak Macam obat dlm satu R/
- Jumlah obat dlm satu R/ tdk banyak

Nama dan alamat Dokter

Komponen dalam Resep

Bagian-bagian resep
Nama, alamat dan nomor izin praktek dokter,
Resep harus memuat :
dokter gigi, atau dokter hewan.
Tanggal penulisan resep

(superscriptio/inscriptio)
Tanda R/ pada bagian kiri setiap penulisan
resep, nama setiap obat atau komposisi obat

(invocatio/inscriptio)
Aturan pemakaian obat yang tertulis
(signatura)
Tanda tangan atau paraf dokter penulis resep

(subscriptio)
Jenis hewan dan nama serta alamat
pemiliknya untuk resep dokter hewan

dosis.
Tanda seru atau paraf dokter untuk resep yang
mengandung obat yang jumlahnya melebihi

9/24/2012

13

Dr. Ibrahim Santoso, Sp.A


SP. 2235/P/XI/2005
Praktek
Jl. Diponegoro 11
Solo. 0271-663377

Rumah
Perum Damai Hati 3a

Nama dokter, Alamat lengkap dan


Nomor izin praktek

Solo. 0271.855111
SOLO, 24-11-08

R/ Parasetamol

qv

150 mg

SL
m.f.pulv. dtd. No XX

Tanggal penulisan resep (inscriptio)


(invocatio)
Nama obat, jumlah dan cara pembuatannya
Tanda
R/ pd bagian
setiap penulisan resep.
(praescriptio
ataukiri
ordinatio)
Aturan pemakaian obat dalam resep (signatura)

s.3 dd.pulv. I

Nama pasien, umur dan alamat

Pro
: An. Bita
Alamat : Palur RT 5/1, No 29
Umur/BB : 7 Th

Tanda tangan atau paraf dokter penulis resep(subcriptio)

(Kepmenkes N0.1027/Menkes/SK/IX/2004)

Obat dalam resep

Jenis obat yg ditulis pd R/ dpt berupa :


- Obat baku, obat paten, generik /
campuran dari bbrp obat yg mrp komposisi
dari dr. Sendiri.
Yg dpt mgd satu zat tunggal dan berkhasiat
Obat atau penunjang, koringens, dan vehikulum
Nama obat dlm R/ ditulis :
1. nama resmi obatnya (anonim)

c/ Acethaminophen
2. nam generik obat, INN

c/ Asam Mefenamat
3. Nama paten

c/. Ponstan, sanmol


4. sinonimnya

c/. Phenobarbital = luminal

Resep Mengandung bahan narkotika


Contoh :
a. Codein HCl
b. Pulvis doveri
c. Opii Tincture

1. Diberi garis bawah merah


2. Ditanyakan Alamat pasien
3. Tanda peringatan Resep tidak boleh
diulang tanpa resep asli dokter
4. Alamat dokter penulis resep harus jelas
5. Jumlah obat ditulis dengan huruf (bukan
angka)

Komponen menurut fungsi bahan obatnya :


1. Obat berkhasiat utama (Remidium Cardinal)
2. Obat berkhasiat menunjang/meningkatkan/melengkapi
bekerjanya obat utama (Remidium Ajuvans)
3. Coringens, zat tambahan.
a. Coringens Actionis, digunakan memperbaiki kerja
zat berkhasiat utama.
b. Coringens Odoris, digunakan untuk memperbaiki
bau dari obat.
c. Coringens Saporis, digunakan untuk memperbaiki
rasa dari obat.

d. Coringens Coloris, digunakan untuk memperbaiki


warna obat.
e. Coringens Solubolis, digunakan untuk memperbaiki
kelarutan obat utama.
f. Constituens, digunakan sebagai zat tambahan,
bersifat netral dipakai sebagai bahan pengisi,
pemberi bentuk.

Dr. Ibrahim Santoso, Sp.A


SP. 2235/P/XI/2005
Praktek
Jl. Diponegoro 11
Solo. 0271-663377

Rumah
Perum Damai Hati 3a
Solo. 0271.855111
SOLO, 24-11-08

(Remidium Cardinal)
(Remidium Cardinal)
(RemidiumAjuvans)
(Coringens Saporis)

R/ Codein
GG
CTM
SL

10 mg
10 mg
4 mg
qs

Aturan pemakaian obat dalam resep (signatura)


m.f.pulv.dtd.No.X
S.t.d.d.Pulv.I

Pro : An. Ima (8Th)

Dr. Ibrahim Santoso, Sp.A


SP. 2235/P/XI/2005
Praktek
Jl. Diponegoro 11
Solo. 0271-663377

Rumah
Perum Damai Hati 3a
Solo. 0271.855111
SOLO, 24-11-08

(Remidium Cardinal)
Coringens Saporis

R/ Acetaminopen
Papaverin Hcl
Menthol
Natrii bicarbonat
m.f.pulv.No.X
S.t.d.d.Pulv.I
Pro : An. Ridwan (5Th)

1,5
0,5
0,1
5,5

Coringens Solubolis

Kesimpulannya :

Ilmu Resep : ilmu yang mempelajari tentang


cara menyediakan, mempersiapkan, membuat,
mengubah dan mengemas suatu bahan obat,
obat menjadi suatu bentuk tertentu yang siap
digunakan sebagai obat.