Anda di halaman 1dari 19

Keperawatan Paliatif pada

Pasien dengan HIV/AIDS

Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan RI


Nomor: 812/Menkes/SK/VII/2007
Perawatan

paliatif adalah pendekatan yang


bertujuan memperbaiki kualitas hidup pasien dan
keluarga
yang
menghadapi
masalah
yang
berhubungan dengan penyakit yang dapat
mengancam jiwa, melalui pencegahan dan
peniadaan melalui identifikasi dini dan penilaian
yang tertib serta penanganan nyeri dan masalahmasalah lain, fisik, psikososial dan spiritual .

Meningkatnya jumlah pasien dengan penyakit yang

belum dapat disembuhkan baik pada dewasa dan


anak seperti penyakit kanker, penyakit degeneratif,
penyakit paru obstruktif kronis, stroke, gagal
jantung/heart failure, penyakit genetika dan
penyakit infeksi seperti HIV/ AIDS yang
memerlukan perawatan paliatif, disamping
kegiatan promotif, preventif, kuratif, dan
rehabilitatif

Rumah sakit yang mampu memberikan pelayanan

perawatan paliatif di Indonesia masih terbatas di 5


(lima) ibu kota propinsi yaitu Jakarta, Yogyakarta,
Surabaya, Denpasar dan Makassar.
Ditinjau dari besarnya kebutuhan dari pasien,
jumlah dokter yang mampu memberikan
pelayanan perawatan paliatif juga masih terbatas.

Keadaan sarana pelayanan perawatan paliatif di


Indonesia masih belum merata sedangkan pasien
memiliki hak untuk mendapatkan pelayanan yang
bermutu, komprehensif dan holistik, maka
diperlukan kebijakan perawatan paliatif di
Indonesia yang memberikan arah bagi sarana
pelayanan kesehatan untuk menyelenggarakan
pelayanan perawatan paliatif. (KEPMENKES RI
NOMOR: 812, 2007)

Perawatan paliafif pada pasien dengan HIV/AIDS

adalah suatu perawatan yang bertujuan mencapai


kualitas hidup optimal bagi ODHA dan keluarganya,
meminimalkan penderitaan dengan perawatan
klinis, psikologis, spiritual, dan sosial sepanjang
seluruh perjalanan penyakit HIV.

Tujuan Perawatan Paliatif


Memberikan bantuan sebanyak mungkin dalam

mengendalikan gejala penyakit.


Mengusahakan kenyamanan pasien semaksimal
mungkin.
Membantu pasien, keluarganya dan semua yang
merawatnya untuk mengatur mereka secara baik
dan memusatkan perhatian pada masalah
menghadapi kematian.
Mempersiapkan pasien dan semua yang
dicintainya untuk mempersiapkan kematian.

Prinsip Perawatan Paliatif


Menghilangkan nyeri dan gejala-gejala yang menyiksa

lainnya.
Menghargai kehidupan dan menghormati kematian
sebagai suatu proses normal
Tidak bermaksud mempercepat atau menunda kematian
Perawatan yang mengintegrasikan aspek psikologis dan
spiritual, sosial, budaya dari pasien dan keluarganya,
termasuk dukungan saat berkabung.
Memberi sistim dukungan untuk mengusahakan pasien
sedapat mungkin tetap aktif sampai kematiannya.
Memberi sistim dukungan untuk menolong keluarga
pasien melalui masa sakit pasien, dan sewaktu masa
berkabung.

Prinsip Etika Dalam HIV/AIDS


Empati: Ikut merasakan dengan penuh simpati,

kasih sayang dan kesediaan saling menolong


Solidaritas: Secara bersama bahu membahu
meringankan penderitaan dan melawan
ketidakadilan yang diakibatkan HIV/AIDS
Tanggung jawab: Semua individu dan lembaga
bertanggung jawab mencegah penyebaran dan
memberikan perawatan para pengidap HIV

Karakteristik Perawatan Paliatif


Menggunakan pendekatan tim untuk mengetahui

kebutuhan pasien dan keluarganya, termasuk konseling


kedukaan bila diperlukan.
Meningkatkan kualitas hidup, dan juga secara positif
mempengaruhi perjalanan penyakit.
Merupakan komponen esensial dari perawatan
komprehensif kontinu ODHA.
Perawatan aktif, total bagi pasien yang menderita
penyakit yang tidak dapat disembuhkan.
Pendekatan holistik: fisik, mental, spiritual, sosial
Pendekatan multi-disipliner: medis, non-medis, keluarga

Manfaat Perawatan Paliatif


Meningkatkan kualitas hidup ODHA dan

keluarganya
Mengurangi penderitaan pasien
Mengurangi frekuensi kunjungan ke rumah sakit
Meningkatkan kepatuhan pengobatan

Lingkup Kegiatan Perawatan Paliatif


Jenis kegiatan perawatan paliatif meliputi

penatalaksanaan nyeri, penatalaksanaan keluhan


fisik lain, asuhan keperawatan, dukungan psikologis,
dukungan sosial, dukungan kultural dan spiritual,
dukungan persiapan dan selama masa dukacita
(bereavement). Perawatan paliatif dilakukan
melalui rawat inap, rawat jalan, dan
kunjungan/rawat rumah. (KEPMENKES RI
NOMOR: 812, 2007).

Penatalaksanaan nyeri
Nyeri merupakan masalah utama pada perawatan
paliatif
Upaya penatalaksanaan nyeri
Tentukan penyebab nyeri : sakit kepala berat, nyeri neurogenik
Tentukan jenis nyeri
Tentukan beratnya nyeri: numeric rating scale, perilaku

non-verbal, Wong Baker Faces pain scale

Penatalaksanaan Nyeri
Gunakan analgesik sesuai panduan penatalaksanaan nyeri
dari WHO : anak tangga analgesik
Step 1. : aspirin, parasetamol +adjuvan
Step 2. : kodein +adjuvan + NSAID
Step 3. : morfin, pethidin, fentanyl +non-opioid (NSAID)
Obat diberikan rutin tiap 3 6 jam, jangan hanya
bila perlu
Mulai dengan dosis rendah lalu dititrasi
Pada nyeri terobosan, berikan dosis ekstra ( dosis /4 jam)
Adjuvan : anti-depresant, steroid, terapi kognitif,
hipnosis, dll.

Penatalaksanaan Gejala Lain


Muntah Mual

Penyebab : efek samping obat, infeksi oportunistik,


gangguan fungsi hati/ginjal
Terapi : metoclopamide
Lemah
Penyebab : anemia, infeksi oportunistik misal TB
Terapi : transfusi, eritropoetin

Asuhan Keperawatan
Pengkajian
Riwayat : tes HIV positif, riwayat perilaku beresiko tinggi, menggunakan obat-

obat.
Penampilan umum : pucat, kelaparan.
Gejala subyektif : demam kronik, dengan atau tanpa menggigil, keringat malam

hari berulang kali, lemah, lelah, anoreksia, BB menurun, nyeri, sulit tidur.
Psikososial : kehilangan pekerjaan dan penghasilan, perubahan pola hidup,

ungkapkan perasaan takut, cemas, meringis.


Status mental : marah atau pasrah, depresi, ide bunuh diri, apati, hilang

interest pada lingkungan sekitar, gangguan prooses piker, hilang memori,


gangguan atensi dan konsentrasi, halusinasi dan delusi.
HEENT : nyeri periorbital, fotophobia, sakit kepala, edem muka, tinitus, ulser

pada bibir atau mulut, mulut kering, suara berubah, disfagia, epitaksis.

Neurologis :gangguan refleks pupil, nystagmus, vertigo,

ketidakseimbangan , kaku kuduk, kejang, paraplegia.


Muskuloskletal : focal motor deifisit, lemah, tidak mampu melakukan

ADL.
Kardiovaskuler ; takikardi, sianosis, hipotensi, edem perifer, dizziness.
Pernapasan : dyspnea, takipnea, sianosis, SOB, menggunakan otot

Bantu pernapasan, batuk produktif atau non produktif.


GI : intake makan dan minum menurun, mual, muntah, BB menurun,

diare, inkontinensia, perut kram, hepatosplenomegali, kuning.


Gu : lesi atau eksudat pada genital
Integument : kering, gatal, rash atau lesi, turgor jelek, petekie

Bagaimana kita dapat membantu semaksimal

mungkin ODHA dan keluarga agar tetap sehat dan


dapat meningkatkan kualitas hidup pasien?
Bagaimana membantu meringankan penderitaan
baik lahir maupun bathin pasien ODHA?

SEMOGA BERMANFAAT