Anda di halaman 1dari 11

Pemeriksaan Rinoskopi Anterior

( Pemeriksaan Hidung & Sinus Paranasal)

Alat :
Lampu kepala
Spekulum hidung

Prosedur pemeriksaan hidung :


1. Dokter memperkenalkan diri dan
menjelaskan pemeriksaan yang akan
dilakukan
2. Memakai lampu kepala dan mengatur fokus
cahaya
3. Duduk berhadapan dengan pasien dalam
posisi kedua kaki tertutup di samping kiri
atau kanan pasien
4. Inspeksi hidung luar dari arah depan dan
samping
Apakah ada deformitas, edema, hiperemis,
saddle nose?

5. Palpasi hidung luar dan daerah wajah


sesuai dengan sinus frontal, etmoid dan
maksila
Apakah ada nyeri pada penekanan? Krepitasi?

6. Melakukan uji aliran udara dengan


meletakkan spatula lidah Bruenning di
bawah nares anterior hidung kemudian
dinilai kondensasi yang terjadi
7. Inspeksi vestibulum dan nares anterior
dengan menekan ke arah atas tip of the
nose dengan ibu jari kiri
Apakah ada deformitas, krepitasi, edema,
hiperemis, massa?

8. Pegang spekulum hidung dengan


tangan kiri
9. Masukkan bilah spekulum hidung ke
dalam rongga hidung. Buka bilah
spekulum hidung ke arah ala nasi dan
jangan menekan septum. Inspeksi
septum, konka inferior, konka media,
meatus inferior dan meatus medius
Apakah rongga hidung lapang?
Konka: apakah ukuran normal? Apakah ada
edema? Bagaimana warna dan
permukaannya?
Apakah ada sekret pada meatus?

10.Keluarkan bilah spekulum hidung dari

Pemeriksaan Dix-Hallpike
Dari posisi duduk di atas tempat tidur, penderita dibaringkan ke belakang dengan cepat, sehingga kepalanya menggantung 45 di bawah garis horisontal, kemudian
kepalanya dimiringkan 45 ke kanan lalu ke kiri. Perhatikan
saat timbul dan hilangnya vertigo dan nistagmus, dengan
uji ini dapat dibedakan apakah lesinya perifer atau sentral.
Perifer (benign positional vertigo): vertigo dan nistagmus
timbul setelah periode laten 2-10 detik, hilang dalam
waktu kurang dari 1 menit, akan berkurang atau
menghilang bila tes diulang-ulang beberapa kali (fatigue).
Sentral: tidak ada periode laten, nistagmus dan vertigo
ber-langsung lebih dari 1 menit, bila diulang-ulang reaksi
tetap seperti semula (non-fatigue).