Anda di halaman 1dari 25

Perhitungan Aktuaria

Imbalan Paska Kerja

Imbalan Pasti
Imbalan pasti adalah imbalan yang diberikan kepada
pekerja dengan jumlah yang telah ditentukan.
Jumlah yang ditentukan dapat berbentuk:
Sebuah formula atau rumusan tertentu
Sebuah jumlah nominal tertentu.
Fasilitas tertentu yang dijanjikan = misalnya
fasilitas kesehatan
Imbalan pasti dapat diterima sekaligus pada saat
tertentu dapat juga akan diterima oleh pekerja
dalam satu periode tertentu.

Contoh

Perusahaan menjanjikan pembayaran pesangon kepada karyawannya


pada saat berhenti bekerja di usia pensiun normal sebesar
200.000.000.
Karyawan memiliki masa kerja sampai pensiun selama 20 tahun.
Berdasarkan metode Projected Unit Credit (asumsi diabaikan), unit
menurut periode jasa = 200.000.000/20 = 10.000.000.
Sehingga pengakuan di laba rugi dan neraca sebagai berikut:
Tahun
1
2
3

Beban tahun berjalan


10,000,000
10,000,000
10,000,000

Kewajiban akhir tahun


10,000,000
20,000,000
30,000,000

10,000,000

200,000,000

dst
20

Laporan keuangan dalam juta


Beban Imbalan Kerja
Kewajiban imbahan kerja

Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4


(10)
(10)
(10)
(10)
10

20

30

40
3

Imbalan Kerja yang Memerlukan


Perhitungan Aktuaria

Projected Unit Credit


Pengakuan dan Pengukuran diperlukan :
Nilai Kewajiban Imbalan Pasti
Biaya Jasa Kini

Metode yang digunakan : Projected Unit Credit


Metode ini sering disebut sebagai metode imbalan yang
diakru yang diperhitungkan secara prorata sesuai periode jasa
Sebagai metode imbalan dibagi tahun jasa
Menganggap setiap periode jasa akan menghasilkan satu unit
tambahan imbalan dan mengukur setiap unit secara terpisah
untuk menghasilkan kewajiban final.

Metode ini akan mengalokasikan imbalan ke:


Periode berjalan untuk menentukan Biaya Jasa Kini
Periode berjalan dan periode-periode lalu untuk menentukan
Nilai Kini Kewajiban.

Metode dan Asumsi Aktuaria


Untuk melakukan perhitungan aktuaria digunakan asumsi-asumsi
aktuarial.
Asumsi Aktuarial tidak boleh bias dan cocok satu dengan yang lain
(mutually compatible).
Asumsi Aktuarial terdiri dari:
Asumsi Demografis mengenai karakteristik masa depan dari
pekerja dan mantan pekerja (dan tanggungan mereka) yang
berhak atas imbalan

Mortalitas selama dan sesudah masa kerja


Tingkat perputasan pekerja, cacat dan pensiun dini
Proporsi dari peserta program dengan tanggungannya
Tingat klait program kesehatan

Asumsi keuangan, berhubungan dengan:


Tingkat diskonto
Tiingkat gaji dan imbalan masa datang
Jaminan kesehatan, biaya kesehatan di masa datang dan biaya
administrasi
Tingkat hasil yang diharapkan atas aktiva program
6

Perhitungan Aktuaria

Perhitungan Aktuaria
Future
Benefit
X=20 tahun
Usia
masuk pensiun

X=30 tahun
Usia
Valuasi

X=55 tahun
Usia
Pensiun

Manfaat
: 2x masa kerja x gaji pada saat pensiun
Usia masuk
: 20 tahun
Usia pensiun : 55 tahun
Usia valuasi : 30 tahun
Gaji Valuasi
: 2.000.000
Asumsi
: tingkat diskonto 10%, tingkat kenaikan gaji 6%
Asumsi aktuaria: tingkat mortalita, pengunduran diri dan catata
diabaikan untuk mepermudah pemahaman.
8

Perhitungan Aktuaria

Manfaat
: 2x masa kerja x gaji pada saat pensiun
Usia masuk
: 20 tahun
Usia pensiun : 55 tahun
Usia valuasi : 30 tahun
Gaji Valuasi
: 2.000.000
Asumsi
: tingkat diskonto 10%, tingkat kenaikan gaji 6%
Asumsi aktuaria: tingkat mortalita, pengunduran diri dan catata
diabaikan untuk mepermudah pemahaman.

Future Benefit
600.861.900
PVFB
PBO
CSC

2 x 35 x 2.000.000 x (1+6%) ^ 25 =

:
:
:

600.861.900 / (1 + 10% )^25 = 55.457.148


55.457.148 x 10 / 35 = 15.844.899
55.457.148 x 1 / 35 = 1.584.489

Perhitungan Aktuaria

Manfaat
: 2x masa kerja x gaji pada saat pensiun
Usia masuk
: 20 tahun
Usia pensiun : 60 tahun
Usia valuasi : 35 tahun
Gaji Valuasi
: 5.000.000
Asumsi
: tingkat diskonto 10%, tingkat kenaikan gaji 5%
Asumsi aktuaria: tingkat mortalita, pengunduran diri dan catata
diabaikan untuk mepermudah pemahaman.

10

Perhitungan Aktuaria

Manfaat
Usia masuk
Usia pensiun
Usia valuasi
Gaji Valuasi
Asumsi
Probabilita

:
:
:
:
:
:
:

2,5 x masa kerja x gaji pada saat pensiun


31 tahun
56 tahun
35 tahun
2.698.500
tingkat diskonto 12%, tingkat kenaikan gaji 10%
0,81476

11

Imbalan Kerja sesuai UU 13 /


2003
UPH = Uang Penghargaan Masa Kerja
Besaran UPH = 15% x (Uang Pesangon + Penghargaan Masa
kerja)
Untuk karyawan yang berhenti kerja karena mencapai usia
pensiun normal dengan masa kerja minimal 24 tahun maka
besaran imbalan yang menjadi haknya adalah:
P : 9 upah
PMK : 10 upah
UPH : 15 % x (2P + 1 PMK
Besaran manfaat pensiun = 2P + PMK + UPH = 2 x 9 + 10 +
4,2 = 32,2

12

Imbalan Kerja sesuai UU 13 /


2003
Tabel uang pesangon, jasa, uang penggantianhak (usia pensiun, PHK
dan meninggal dunia) = 2 PS + 1 PMK + UPH

13

Imbalan Kerja sesuai UU 13 /


2003
Tabel uang pesangon, jasa, uang penggantianhak (sakit
berkepanjanga, cacat total/tetap) = 2 PS + 2 PMK + UPH

14

Imbalan Kerja sesuai UU 13 /


2003
Jika Manfaat Pensiun yang diberikan perusahaan > manfaat
pensiun yang dihitung menurut UU 13 maka kewajiban
pemberi kerja hanya sebesar iurang pemberi kerja
(2 x 35) x 80% > 32.2 G
56 G > 32.2 G
Jika manfaat pensiun yang diberikan oleh pemberi kerja <
manfaat pensiun yang dihitung menurut UU 13 maka
selisihnya merupakan kewajiban pemberi kerja
(1, x 20) x 80% > 32.2 G
24 G > 32.2 G
Kewajiban = 32.2 G 24 G

15

UU Ketenagakerjaan 13 tahun
2003
Pasal 88
1) Setiap pekerja/buruh berhak memperoleh penghasilan yang
memenuhi menghidupan yang layak bagi kemanusiaan.

Pasal 91
1) Pengaturan pengupahan yang ditetapkan atas kesepakatan
antara pengusaha dan pekerja/buruh atau serikat
pekerja/serikat buruh tidak boleh lebih rendah dari
ketentuan pengupahan yang ditetapkan peraturan
perundang-undangan yang berlaku
2) Dalam hal kesepakatan sebagaimana dimaksud dalam ayat
(1) lebih rendah atau bertentangan dengan peraturan
perundang-undangan, kesepakatan tersebut batal demi
hukum, dan pengusaha wajib membayar upah pekerja/buruh
menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku.

16

UU Ketenagakerjaan 13 tahun
2003

Pasal 156 (1 & 2)


Dalam hal terjadi pemutusan hubungan kerja, pengusaha diwajibkan
membayar uang pesangon dan atau uang penghargaan masa kerja dan
uang penggantian hak yang seharusnya diterima.
Perhitungan uang pesangon sebagaimana dimaksud dalam ayat (1)
paling sedikit sebagai berikut :
masa kerja kurang dari 1 (satu) tahun, 1 (satu) bulan upah;
masa kerja 1 (satu) tahun atau lebih tetapi kurang dari 2 (dua) tahun, 2 (dua)
bulan upah;
masa kerja 2 (dua) tahun atau lebih tetapi kurang dari 3 (tiga) tahun, 3 (tiga)
bulan upah;
masa kerja 3 (tiga) tahun atau lebih tetapi kurang dari 4 (empat) tahun, 4
(empat) bulan upah;
masa kerja 4 (empat) tahun atau lebih tetapi kurang dari 5 (lima) tahun, 5
(lima) bulan upah;
masa kerja 5 (lima) tahun atau lebih, tetapi kurang dari 6 (enam) tahun, 6
(enam) bulan upah;
masa kerja 6 (enam) tahun atau lebih tetapi kurang dari 7 (tujuh) tahun, 7
(tujuh) bulan upah.
17
masa kerja 7 (tujuh) tahun atau lebih tetapi kurang dari 8 (delapan)
tahun, 8

UU Ketenagakerjaan 13 tahun
2003

Pasal 156 (3)


Perhitungan uang penghargaan masa kerja sebagaimana dimaksud
dalam ayat (1) ditetapkan sebagai be-rikut :
masa kerja 3 (tiga) tahun atau lebih tetapi kurang dari 6 (enam) tahun, 2 (dua)
bulan upah;
masa kerja 6 (enam) tahun atau lebih tetapi kurang dari 9 (sembilan) tahun, 3
(tiga) bulan upah;
masa kerja 9 (sembilan) tahun atau lebih tetapi kurang dari 12 (dua belas)
tahun, 4 (empat) bulan upah;
masa kerja 12 (dua belas) tahun atau lebih tetapi kurang dari 15 (lima belas)
tahun, 5 (lima) bulan upah;
masa kerja 15 (lima belas) tahun atau lebih tetapi kurang dari 18 (delapan
belas) tahun, 6 (enam) bulan upah;
masa kerja 18 (delapan belas) tahun atau lebih tetapi kurang dari 21 (dua
puluh satu) tahun, 7 (tujuh) bulan upah;
masa kerja 21 (dua puluh satu) tahun atau lebih tetapi kurang dari 24 (dua
puluh empat) tahun, 8 (delapan) bulan upah;
masa kerja 24 (dua puluh empat) tahun atau lebih, 10 (sepuluh ) bulan upah.
18

UU Ketenagakerjaan 13 tahun
2003

Pasal 156 (4)


Uang penggantian hak yang seharusnya diterima sebagaimana
dimaksud dalam ayat (1) meliputi :
cuti tahunan yang belum diambil dan belum gugur;
biaya atau ongkos pulang untuk pekerja/buruh dan keluarganya
ketempat dimana pekerja/buruh diterima bekerja;
penggantian perumahan serta pengobatan dan perawatan ditetapkan
15% (lima belas perseratus) dari uang pesangon dan/atau uang
penghargaan masa kerja bagi yang memenuhi syarat;
hal-hal lain yang ditetapkan dalam perjanjian kerja, peraturan
perusahaan atau perjanjian kerja bersama.

Perubahan perhitungan uang pesangon, perhitungan uang


penghargaan masa kerja, dan uang penggantian hak
sebagaimana dimaksud dalam ayat (2), ayat (3), dan ayat (4)
ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah.
19

UU Ketenagakerjaan 13 tahun
2003

Pasal 157
Komponen upah yang digunakan sebagai dasar perhitungan uang
pesangon, uang
penghargaan masa kerja, dan uang pengganti hak yang seharusnya
diterima yang tertunda, terdiri atas :

upah pokok;
segala macam bentuk tunjangan yang bersifat tetap yang diberikan kepada pekerja/buruh
dan keluarganya, termasuk harga pembelian dari catu yang diberikan kepada
pekerja/buruh secara cuma-cuma, yang apabila catu harus dibayar pekerja/buruh dengan
subsidi, maka sebagai upah dianggap selisih antara harga pembelian dengan harga yang
harus dibayar oleh pekerja/buruh.

Penghasilan pekerja/buruh dibayarkan atas dasar perhitungan harian,


maka penghasilan sebulan adalah sama dengan 30 kali penghasilan
sehari.
Upah pekerja/buruh dibayarkan atas dasar satuan hasil,
potongan/borongan atau komisi, maka penghasilan sehari adalah sama
dengan pendapatan rata-rata per hari selama 12 (dua belas) bulan
terakhir, dengan ketentuan tidak boleh kurang dari ketentuan upah
minimum provinsi atau kabupaten/kota.
Pekerjaan tergantung pada keadaan cuaca dan upahnya didasarkan
pada
20

UU Ketenagakerjaan 13 tahun
2003
Pasal 165

Pengusaha dapat melakukan pemutusan hubungan kerja terhadap


pekerja/ buruh karena perusahaan pailit, dengan ketentuan
pekerja/buruh berhak atas uang pesangon sebesar 1 (satu) kali
ketentuan Pasal 156 ayat (2), uang penghargaan masa kerja
sebesar 1 (satu) kali ketentuan Pasal 156 ayat (3) dan uang
penggantian hak sesuai ketentuan Pasal 156 ayat
Pasal 166
Dalam hal hubungan kerja berakhir karena pekerja/buruh
meninggal dunia, kepada ahli warisnya diberikan sejumlah uang
yang besar perhitungannya sama dengan perhitungan 2 (dua) kali
uang pesangon sesuai ketentuan Pasal 156 ayat (2), 1 (satu) kali
uang penghargaan masa kerja sesuai ketentuan Pasal 156 ayat (3),
dan uang penggantian hak sesuai ketentuan Pasal 156 ayat (4).

21

UU Ketenagakerjaan 13 tahun
2003

Pasal 167
(1) Pengusaha dapat melakukan pemutusan hubungan kerja terhadap pekerja/buruh
karena memasuki usia pensiun dan apabila pengusaha telah mengikutkan
pekerja/buruh pada program pensiun yang iurannya dibayar penuh oleh pengusaha,
maka pekerja/buruh tidak berhak mendapatkan uang pesangon sesuai ketentuan Pasal
156 ayat (2), uang penghargaan masa kerja sesuai ketentuan Pasal 156 ayat (3), tetapi
tetap berhak atas uang penggantian hak sesuai ketentuan Pasal 156 ayat (4).
(2) Dalam hal besarnya jaminan atau manfaat pensiun yang diterima sekaligus dalam
program pensiun se-bagaimana dimaksud dalam ayat (1) ternyata lebih kecil daripada
jumlah uang pesangon 2 (dua) kali ketentuan Pasal 156 ayat (2) dan uang penghargaan
masa kerja 1 (satu) kali ketentuan Pasal 156 ayat (3), dan uang penggantian hak sesuai
ketentuan Pasal 156 ayat (4), maka selisihnya dibayar oleh pengusaha. (3) Dalam hal
pengusaha telah mengikutsertakan pekerja/buruh dalam program pensiun yang
iurannya/premi-nya dibayar oleh pengusaha dan pekerja/buruh, maka yang
diperhitungkan dengan uang pesangon yaitu uang pensiun yang premi/iurannya dibayar
oleh pengusaha.
(4) Ketentuan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), ayat (2), dan ayat (3) dapat
diatur lain dalam perjanjian kerja, peraturan perusahaan, atau perjanjian kerja bersama.
(5) Dalam hal pengusaha tidak mengikutsertakan pekerja/buruh yang mengalami
pemutusan hubungan kerja karena usia pensiun pada program pensiun maka
pengusaha wajib memberikan kepada pekerja/buruh uang pesangon sebesar 2 (dua)
kali ketentuan Pasal 156 ayat (2), uang penghargaan masa kerja 1 (satu) kali ketentuan
Pasal 156 ayat (3) dan uang penggantian hak sesuai ketentuan Pasal 156 ayat (4).
(6) Hak atas manfaat pensiun sebagaimana yang dimaksud dalam ayat (1), ayat (2),
ayat (3), dan ayat (4) ti-dak menghilangkan hak pekerja/buruh atas jaminan hari tua
22
yang bersifat wajib sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang
berlaku.

Akuntan

TERIMA
KASIH

Profesi untuk
Mengabdi pada
Negeri

Dwi Martani
081318227080
martani@ui.ac.id atau dwimartani@yahoo.com
http://staff.blog.ui.ac.id/martani/
23

UU Ketenagakerjaan 13 tahun
2003
Pekerja/buruh adalah setiap orang yang bekerja
dengan menerima upah atau imbalan dalam
bentuk lain.
Upah adalah hak pekerja/buruh yang diterima dan
dinyatakan dalam bentuk uang sebagai imbalan dari
pengusaha atau pemberi kerja kepada pekerja/buruh
yang ditetapkan dan dibayarkan menurut suatu
perjanjian kerja, kesepakatan, atau peraturan

Perjanjian kerja adalah perjanjian antara pekerja/buruh


dengan pengusaha atau pemberi kerja yang memuat syarat
syarat kerja, hak, dan kewajiban para pihak.

24

UU Ketenagakerjaan 13 tahun
2003
Pasal 88
1) Setiap pekerja/buruh berhak memperoleh penghasilan yang
memenuhi menghidupan yang layak bagi kemanusiaan.

Pasal 91
1) Pengaturan pengupahan yang ditetapkan atas kesepakatan
antara pengusaha dan pekerja/buruh atau serikat
pekerja/serikat buruh tidak boleh lebih rendah dari
ketentuan pengupahan yang ditetapkan peraturan
perundang-undangan yang berlaku
2) Dalam hal kesepakatan sebagaimana dimaksud dalam ayat
(1) lebih rendah atau bertentangan dengan peraturan
perundang-undangan, kesepakatan tersebut batal demi
hukum, dan pengusaha wajib membayar upah pekerja/buruh
menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku.

25

Anda mungkin juga menyukai