Anda di halaman 1dari 21

MANAJEMEN STRATEGIS

Bussines Plan
Suatu rangka kerja yang menjelaskan setiap bagian
bisnis yang akan dikerjakan semenjak awal hingga
akhir.

Rencana
Strategis
Prosesyang dilakukan suatuorganisasiuntuk
menentukanstrategi atau arahan, sertamengambil
keputusanuntuk mengalokasikansumber
dayanya(termasukmodaldansumber daya manusia)
untuk mencapai strategi ini.

Tujuan Bussines Plan

1. Bussines merupakan satu blueprint, yang


akan diikuti dalam operasional bisnis.
2. Alat untuk mencari dana.
3. Alat komunikasi untuk menarik orang lain.
4. Membuat anda sebagai manager.
5. Membuat pengawasan lebih mudah dalam
operasionalnya.

Bentuk Format Bussines


Plan
Kulit depan / cover judul
Ringkasan eksekutif sejarah/latar belakang
bisnis.
Deskripsi tentang bisnis apa yang akan
dilakukan.
Deskripsi tentang pasar.
Deskripsi tentang produk/komoditi yang akan
diusahakan.
Susunan pengurus dan kepemimpinan.
Objectives dan goals.
Gambaran keuangan.
Lampiran.

Strategi Supply Chain


management

Integrasi lebih lanjut dari manajemen logistik antar perusahaan


yang terkait, dengan tujuan lebih meningkatkan kelancaran
arus barang, meningkatkan keakuratan perkiraan kebutuhan,
meningkatkan efesiensi penggunaan ruangan, kendaraan, dan
fasilitas lai, mengurangi tingkat persedian barang, mengurangi
biaya, dan lebih meningkatkan layanan lain yang diperlukan
oleh pelanggan akhir.

Bussines Plan dalam bentuk


Perencanan Keuangan
Perencanaan keuangan adalah suatu ilmu
yang menempatkan kajian tentang keuangan
dengan
menetapkan
berbagai
atribut
keuangan secara terkonsep dan sistematis
baik secara jangka pendek maupun jangka
panjang dengan tujuan memberikan arah
perubahan dan perkembangan perusahaan
secara berkelanjutan.

Kategori Waktu Perencanaan


Keuangan
Perencanaan Keuangan Jangka Pendek
Jangka waktu 1 (satu) tahun atau selama 12
(dua belas) bulan.
Perencanaan Keuangan Jangka Menengah
jangka waktu selama 1 (satu) hingga 5 (lima)
tahun.
Perencanaan Keuangan Jangka Panjang
Jangka waktu diatas 5 (lima) tahun, bahkan
biasanya 10 (sepuluh) hingg 15 (lima belas)
tahun.

Unsur unsur dasar kebijakan


keuangan perusahaan
1. Perusahaan membutuhkan investasi pada
aset-aset baru.
2. Tingkat peningkatan keuangan yang
dipilih untuk di pergunakan perusahaan.
3. Jumlah aset yang dirasakan perusahaan
perlu dan layak untuk dibayar-bayarkan
kepada para pemegang saham.
4. Jumlah likuiditas dan model kerja yang
dibutuhkan perusahaan dalam operasi
sehari-hari.

Kondisi dan Model Dalam Perencanaan


Keuangan
Kondisi Buruk
Kondisi buruk dalam dunia bisnis bisa dipengaruhi oleh berbagai
situasi seperti retesi ekonomi, krisis moneter, persaingan dan lain
sebagainya.
Kondisi Normal atau Biasa
Pada kondisi normal suatu perusahaan diminta membuat suatu
rencana dengan menempati asumsi-asumsi yang akan terjadi
dalam kondisi normal.
Kondisi Baik atau Bertumbuh
Pada kondisi ini dunia bisnis berkembang dengan baik, karena
setiap perencanaan bisnis dapat dijalankan dengan baik. Stephen
A. Ross dkk mengatakan Masing-masing devisi akan diminta
untuk membuat kasus berdasarkan asumsi-asumsi yang baik.

Model Perencanaan Keuangan


Ramal Penjualan
Laporan Pro Forma
Persyaratan Asset
Persyaratan Keuangan
Penyeimbangan (Plug).
Asumsi-asumsi Perekonomian

Perencanaan Bisnis yang Dikonsep Secara Bertahap

Pada gambar diatas terlihat bagaimana perencanaan keuangan


dilakukan secara bertahap,dengan tujuan biaya (cost) yang
dikeluarkan juga bersifat bertahap.dengan kata lain kontrol
manajemen juga dapat dilakukan secara bertahap.kondisis ini
banyak meberikan banyak keuntungan kepada perusahaan
khususnya adsalah perusahaan dapat memposisikan kekuatan
manajemen sumber daya manusia atau pegawai untuk berkerja
secara fokus.yaitu pada program pekerjaan selama tiga
tahunan,sebagaimana terlihat pada gambar diatas.

Tujuan perencanaan dan pengendalian keuangan


Memperkecilkan risiko yang akan terjadi dikemudian hari,termasuk
meminimalisir berbagai biaya yang dianggap tidak efesien yang
,mungkin timbul selama proses pekerjaan berlangsung.
Suatu perencanaan dan pengendalian keuangan yang dibuat harus
didasarkan atas konsep target-target atau prioritas-prioritas yang
ingin dibangun.
Suatu perencanaan dan pengendalian keuangan yang dikonsep secara
baik serta dijalankan dengan benar mampu memberi keyakinan
kepada para Stakeholders kepada perusahaan.terutama pada
pemegang saham dan kreditur yang selama ini telah menempatkan
dananya diperusahaan tersebut.
Suatu perencanaan dan pengendalian keuangan yang baik mampu
memberikan kekuatan deteksi kepada berbagai peristiwa yang terjadi.

Fungsi time schendule dalam business


plan
Memberi arah pekerjaan secara lebih
terfokus,dan mengedepankan penyelesaian
pekerjaan berdasarkan skala prioritas.
Diharapkan setiap pekerjaan dapat
terselesaikansecara terjadwal.sehingga ini
memungkinkan terwujudkan konsep efektivitas
dan efesiensi yang diharapkan.
Pekerjaan dapat terselesaikan dengan standar
kualitas yang dapat dipertanggung jawabkan.

Contingency Plan
Rencana
cadangan
yang
dibuat untuk mengantisipasi
kemungkinan dari gagalnya
rencana inti dengan tujuan
untuk meminimalisasi biaya
yang
dikeluarkan
serta
dampak yang terjadi akibat
kejadian yang tak terduga.

Membangun Lokasi Produk yang Bernilai Strategis

Dekat sumber material


Dekat dengan pasar
Mudah mendapat tenaga kerja
Mudah fasilitas transportasi
Mudah memperoleh air, dan
Sikap pemerintah setempat
serta masyarakatnya.

Alasan ketika seorang pebisnis


memutuskan untuk memilih lokasi usaha,
yaitu :
1. Memiliki posisi yang strategis dilihat dari
segi marketing dan produksi, Karena ini
bisa membawa pengaruh secara jangka
pendek dan panjang.
2. Memiliki nilai Profitable.
3. Berada dalam area yang aman dari
penggusuran karena faktor kebijakan
pemerintah yang akan terjadi dikemudian
hari

Memahami Lokasi Fasilitas yang Bernilai Strategis

Lokasi fasilitas dapat dikelompokkan berdasarkan


tingkat masalah yakni :
Lokasi untuk satu fasilitas atau Single-Facility
Location.
Lokasi untuk beberapa fasilitas pabrik dan gudang
atau location of multiple factories and warehouse.
Lokasi di kawasan yang banyak pengecer pesaing
atau location of competitive retail stores
Penempatan unit-unit pelayanan darurat atau
location of emergency services

Pengaruh Lokasi Produksi terhadap


Penjualan
Ada hubungan yang linear antara lokasi
produksi dam penjualan, baik secara
jangka pendek dan jangka panjang.
Dalam konsep manajemen keuangan
disebut pendapatan yang baik adalah
pendapatan
yang
bisa
memberi
keuangan secara jangka panjang.
Keuntungan
jangka
panjang
bisa
membuat pihak pemagang saham yakin
akan pembayaran dividen yang selalu
stabil.

Contoh KASUS
Bapak Harun Ali adalah pemilik atau komisaris
PT. Atlantik Sejahtera. Sebuah perusahaan yang
bergerak dalam bidang property dengan wilayah
operasional Jawa Timur. Saat ini Bapak Harun Ali
ingin membuka bisnis showroom dan bengkel
mobil. Konsep bisnis yang diinginkan oleh Bapak
Harun Ali adalah usahanya membuka cabang
sebanyak 5 cabang di wilayah Jawa Timur dan 1
(satu) cabang di Jakarta. Posisi kantor pusat di
Jawa Tengah.
Untuk mengurangi biaya business plan maka
strategi Bapak Harun Ali adalah menugaskan
anaknya bernama Sahir Aman. Jika ia menyuruh
pada konsultan biaya yang dikeluarkan sangat
mahal, sementara anaknya adalah baru saja lulus

Berdasarkan pembuatan yang dilakukan oleh Sahir


Aman maka total biaya yang dibutuhkan biaya sebesar
Rp. 5.500.000.000,00 dengan perincian yang telah
disusunnya, yaitu melihat pada realita yang terjadi
pada bisnis yang sama didirikan oelh temannya.
Dalam pekasanaannya ternyat kebutuhan biaya
tersebut membengkak bertambah 40% (Rp.
2.200.000.000,00) atau total menjadi Rp.
7.700.000.000,00. Kondisi ini tentunya menjadi suatu
masalah yang bisa menimbulkan problema bagi Bapak
Harun Ali. Sementara sisi lain dana tersebut
sebagiannya bersalah dari pinjaman. Karena pinjaman
maka ini membuat Bapak Harun Ali agak bingung jika
seandainya usaha showroom dan bengkel mobil
tersebut bangkrut.

Solusi
Pertama,

Bapak
Harun
Ali
terlalu
mempercayai anaknya Sahir Aman dalam
membuat business plan. Padahal untuk
pembuatan business plan dibutuhkan orang
yang berpengalaman dan memiliki reputasi
baik dalam usaha atau bisnis yang akan
Kedua,
dampak
kerugian yang paling terlihat
dijalankan
nantinya.
dari kegagalan atau kesalahan business plan
adalah dalam bidang keuangan. Kerugian
keuangan merupakan bentuk jelas adanya
loss concept dalam pemahaman pembuatan
Ketiga, membuat business plan dengan melihat yang
business
plan.
telah dijalankan oleh orang lain bisa dijadikan rujukan
namun tidak bisa dijadikan dasar pemikiran seratus
persen bahwa itu benar-benar cocok. Bisa saja itu
berbeda dengan yang kita miliki, sehingga melakukan
pengecekan dan penyesuaian dengan kondisi usaha
yang akan dijalani nantinya baik dari segi-segi kondisi
Internal dan eksternal menjadi sangat penting