Anda di halaman 1dari 22

Hubungan antara Skor Visual Gejala

Prostat (VPSS) Baru dan Parameter


Uroflowmetry pada Pria dengan
Gejala Saluran Kemih Bawah

Journal Reading
Nama :M Ade Zulfikar
NIM : 01.210.6213

Journal Identity
Title

Author

Correlation between a new visual prostate symptom


score (VPSS) and uroflowmetry parameters in men with
lower urinary tract symptoms

C F Heyns, C L E van der Walt, A E Groeneveld

Publish S Afr Med J 2012;102:245-248.


er

Date

April 2012

Pendahuluan

Latar Belakang

IPSS banyak digunakan dalam kombinasi dengan


uroflowmetry untuk menuntun keputusan pengobatan
danmengevaluasi respon terapi pada pria dengan LUTS
yang mungkin disebabkan oleh BOO.
Masalah penting dengan IPSS adalah banyak pasien
merasa sulit untuk memahami. Studi menunjukkan
bahwa 30 - 70% pria tidak dapat melengkapi IPSS
karena mereka menemukan pertanyaan yang sulit
dimengerti, dan masalah ini lebih sering terjadi pada
pria dengan tingkat pendidikan yang lebih rendah
Van der Walt et al. baru-baru ini mengembangkan skor
visual prostat gejala (VPSS) menggunakan Piktogram
untuk menilai empat pertanyaan IPSS berkaitan dengan
frekuensi, nokturia, aliran lemah dan kualitas hidup
(QoL).
Tujuan
untuk mengevaluasi hubungan antara VPSS dan IPSS
dan parameter uroflowmetry non-invasif pada pria
dengan LUTS

Metode
Disetujui oleh institusi lokal komite etika

penelitian manusia
Sampel

Selama periode Agustus 2009 - Agustus 2010, total 96 orang

yang terdaftar (usia rata-rata 64 tahun, antara 33-85).


Kriteria Inklusi

Pria dengan LUTS

Usia 33-85 tahun

Metode
Pria dengan LUTS diminta untuk

menyelesaikan IPSS yang terdiri dari


pertanyaan-pertanyaan berikut:
Q1 - pengosongan lengkap
Q2 - frekuensi,
Q3 - intermittensitas,
Q4 - urgensi,
Q5 aliran yang lemah,
Q6 - mengejan,
Q7 - nokturia,
Q8 - kualitas hidup karena gejala kencing

(skor maksimal 41).

Metode
Mereka juga diminta untuk

menyelesaikan VPSS (Gambar 1)


terdiri Piktogram untuk
mengevaluasi pertanyaanpertanyaan berikut:
Q1
Q2
Q3
Q4

frekuensi,
nokturia,
kekuatan aliran urin,
kualitas hidup

(skor maksimal 23).


Subyek penelitian yang tidak
mampu menyelesaikan kuesioner
sendiri dibantu oleh dokter.

Metode
Outcome yang diukur
Sebuah riwayat medis lengkap diperoleh dan pemeriksaan
fisik, pemeriksaan colok dubur (DRE) dan tolak ukur analisis
urin dilakukan. Qmax, rata-rata laju aliran urin (Qave) dan
Volume saat dikosongkan (VV) diukur menggunakan Urodyn
1000 Ditambah uroflowmeter, setelah PVR diukur dengan
menggunakan mesin USG Toshiba JustVision 200 dengan
probe 2,3 MHz. Sekali pengukuran aliran urin diperoleh pada
setiap subyek. Kreatinin serum dan prostate-specific antigen
(PSA) juga diuji.
Analisis statistik
dilakukan dengan menggunakan MS Excel dan GraphPad
Instat Software, dengan uji Mann-Whitney untuk
perbandingan dan uji Spearman untuk analisis hubungan.
Two-tailed p-value <0,05 diterima signifikan secara statistik.

Hasil
Selama periode Agustus 2009 - Agustus 2010,
total 96 orang yang terdaftar (usia rata-rata 64
tahun, antara 33-85).
Uroflowmetry dilakukan pada 93 pria, dengan
VV 150 ml dalam 66 subyek (71%) dan
VV <150 ml dalam 27 subyek (29%).
Total rata-rata IPSS adalah 20,9 (kisaran 1-41) dan
Total rata-rata VPSS adalah 13,7 (kisaran 4-23).
.
Pada DRE prostat secara klinis jinak pada 72 lakilaki (77%) dan ganas pada 21 laki-laki (23%)
Rata-rata kreatinin serum adalah 107,5 (antara
65-232) umol/l
Rata-rata serum PSA adalah 30,7 (antara 0,21601)ng/ml.

Hasil

Tidak ada perbedaan yang signifikan berkaitan dengan usia,

pada IPSS dan VPSS dalam kelompok dengan VV 150 ml


atau <150 ml
Ada hubungan yang signifikan antara VV dan Qmax (r =
0,611, p <0,000) serta Qave (r = 0,543, p = 0,001), dan
antara PVR dan Qmax (r = -0,225, p = 0,03) serta Qave (r =
-0,284,p = 0,006).
Secara statistik ada hubungan yang signifikan antara usia dan
Qmax (r = -0.22, p = 0,039), usia dan VV (r = -0,32, p =
0,001),serta usia dan PSA serum (r = 0,21, p = 0,042), tetapi
tidak signifikan antara usia dan jumlah IPSS, jumlah VPSS,
Qave, PVR atau kreatinin serum.

Hasil

Hasil
Hubungan antara jumlah IPSS dan VPSS secara

statistik signifikan pada kedua kelompok, tetapi


hubungan antara Qmax dan Qave dibandingkan
jumlah IPSS dan VPSS, masing-masing, hanya
signifikan pada kelompok dengan VV150 ml
Hubungan antara Qmax dan Qave dan penilaian
aliran urin subjek secara statistik signifikan untuk
VPSS (Q3) tetapi tidak untuk IPSS (Q5) dalam
kelompok dengan VV 150 ml tetapi tidak dalam
kelompok dengan VV <150 ml

Diskusi
Konsep VPSS didasarkan pada
pengamatan oleh seorang
penulis (AEG) bahwa pria buta
huruf atau berpendidikan
rendah mustahil ditemukan
untuk dapat menyelesaikan
IPSS, bahkan dengan bantuan
dokter.

Sebaliknya, pasien mudah


memahami sebuah diagram
sederhana yang menunjukkan
seorang pria kencing, di mana
pasien dapat menunjukkan
kekuatan aliran urin
berdasarkan dirinya sendiri

Meskipun validitas atau


keandalan pictogram ini tidak
dievaluasi secara resmi, dan
persepsi kegunaannya
didasarkan pada pengamatan
klinis saja. Piktogram VPSS
mengevaluasi frekuensi
kencing siang hari, nokturia
dan kualitas hidup, serta
protokol evaluasi kedepan
sedang dikembangkan oleh dua
penulis utama dan seorang
ilustrator medis.

Diskusi
Dalam penelitian ini VV <150 ml pada 29% kasus,
mungkin karena itu bukan berbasis populasi
penelitian tetapi kelompok yang dipilih dari pria
dengan LUTS relatif berat. Namun, untuk alasan
logistik maka tidak mungkin untuk mengulang
penelitian uroflowmetry, dan analisis didasarkan
pada sekali penelitian untuk setiap subyek.
Menariknya, hubungan dari IPSS vs VPSS agak
kuat dalam kelompok dengan VV <150 ml (0.92)
dibandingkan kelompok dengan VV> 150 ml
(0.73), tetapi hubungan IPSS dan VPSS dengan
Qmax dan Qave secara statistik signifikan hanya
dalam kelompok dengan VV> 150 ml

Perbandingan dengan hasil penelitian lain

Sebuah penelitian dari 196 laki-laki melaporkan koefisien


Pearsons correlation menunjukkan hubungan untuk IPSS v
Qmax, PVR dan volume prostat, dan QoL v. volume prostat
tidak signifikan
Dalam sebuah penelitian terhadap 460 laki-laki usia 41 - 88
tahun, Wadie et al. dengan koefisien Spearmans correlation
Mereka menyimpulkan bahwa urodynamics non-invasif
(uroflowmetry) hanya memiliki hubunganyang agak baik
sampai moderat dengan pengukuran tekanan- aliran
Seki et al. meneliti 557 pria dengan perbaikan gejala (25% atau
pengurangan lebih dari jumlah IPSS) pada 3 bulan setelah
reseksi transurethral dari prostat, dan menemukan bahwa LUTS
mereka terutama karena BOO. Mereka melaporkan hubungan
yang signifikan secara statistik antara jumlah IPSS dan Qmax (0.20), QoL skor dan Qmax (-0.14), jumlah IPSS dan PVR (0,13),
dan QoL skor dan PVR (0,11).

Kesimpulan
VPSS ini berhubungan secara signifikan

dengan IPSS, terlepas dari VV, dan


VPSS adalah setara dengan IPSS dalam hal
hubungan dengan Qmax dan Qave pada pria
dengan LUTS.
Hal ini menunjukkan bahwa VPSS dapat
digunakan sebagai pengganti IPSS untuk
penilaian tingkat keparahan gejala pada pria
dengan LUTS yang buta huruf atau memiliki
pendidikan yang terbatas.

Critical Appraisal

JUDUL

Judul >12 kata (19)


Menunjukkan variabel yang diteliti pada

penelitian
Tidak dicetak dengan huruf kapital di awal kata

ABSTRAK

Positive
Terdiri dari : Objective, Methode, Result,
Conclusion

Negative:
Lebih dari 200 kata(237)
Tidak ada kata kunci

Metode :
Tidak dijelaskan kriteria inklusi dan
eksklusi
Hasil :
Hasil ditampilkan dalam tabel dan

penjelasan
Tabel sesuai dengan ketetuan
internasional

Patient

pico analysis

Selama periode
Agustus 2009 Agustus 2010,
total 96 orang
yang terdaftar
(usia rata-rata
64 tahun,
antara 33-85).

Intervention

Uroflowmetry
dilakukan pada
93 pria
Pria dengan
LUTS diminta
untuk
menyelesaikan
IPSS dan VPSS

Comparison

hubungan
antara VPSS
dan IPSS dan
parameter
uroflowmetry
non-invasif
pada pria
dengan LUTS

Outcome
VPSS ini
berhubungan secara
signifikan dengan
IPSS
VPSS adalah setara
dengan IPSS dalam
hal hubungan
dengan Qmax dan
Qave pada pria
dengan LUTS.
Hal ini menunjukkan
bahwa VPSS dapat
digunakan sebagai
pengganti IPSS untuk
penilaian tingkat
keparahan gejala
pada pria dengan
LUTS yang buta
huruf atau memiliki
pendidikan yang
terbatas.

TERIMA KASIH