Anda di halaman 1dari 37

Anatomi dan

Fisiologi
Sistem Pernafasan
Omega Tahun, SKM, M.Kes

Anatomi dan Fisiologi


Sistem Pernafasan
Sub Pembahasan :
1.Pernafasan Hidung
2.Pernafasan Trachea
3.Pernafasan Paru-paru

SISTEM PERNAFASAN
Sistem Respirasi adalah sistem
yang mengatur tubuh dalam
menerima oksigen (O2) pada
tubuh dan melepaskan
karbondioksida (CO2)

SISTEM PERNAFASAN
Organ pernafasan bagian atas
Hidung bagian luar
Rongga hidung
Pharynx
Larynx
Trachea
Organ pernafasan bagian bawah
Primary bronchus (kanan & Kiri)
Bronchiolus
Paru kanan
Lobus superior
Lobus intermediate
Lobus inferior
Paru kiri
Lobus Superior
Lobus inferior

Hidung

Hidung
Cavitas Nasal adalah sepasang ruang pada
tulang wajah dari tengkorak
Udara masuk melalui hidung ke dalam cavitas
nasalis
Hidung dibuat oleh lima buah tulang rawan
yang besar
Rambut hidung tumbuh untuk menyaring udara
Tulang maxila dan palatine membentuk dasar
cavitas nasalis
Atap hidung dibentuk oleh Os.Ethmoideus dan
Sphenoid

Hidung

Dinding lateral dibentuk oleh maxilla, palatine dan


lacrimal
Di dalam hidung ada lubang yang menghubungkan
hidung dengan telinga yaitu meatus

Pharink
Pharink adalah penghubung hidung dengan larink
dan trakea
Terdiri dari Choanae, Nasopharink, Oropharik,
dan laringopharink
Terdapat tuba estachian yaitu saluran yang
menghubungkan saluran pernafasan dengan saluran
pendengaran
Oropharink adalah persimpangan saluran
pernafasan dan pencernaan
Dibentuk oleh tulang rawan

Lharink
Merupakan organ bunyi karena terdapat pita
suara
Terdapat epiglotis dan glotis
Dibentuk oleh 9 tulang rawan otot dan
ligamen
Tulang rawan yang tidak berpasangan adalah
throid cartilage (Adams Apple) dan cricoid
cartilago
Yang berpasangan Arytenoid cartilago,
corniculate, cuneiform

Trakea

Trakea
Penghubung antara Lharink dengan paru
Berbentuk tabung 2 X 11 cm terletak dileher
di bawah Lharink dan di depan osophagus
dan C6 sampai thorax dan mediastenum
Terbentuk oleh 16-20 hyalen cartilage yang
berfungsi sebagai alat penahan agar saluran
pernafasan tetap terbuka dan dilindungi oleh
jaringan kolagen berbentuk spiral dan
diperkuat oleh otot polos
Terdapat pusat produksi cairan mukosa
untuk saluran pernafasan yaitu sel goblet
dan sel silia

Paru-paru

ORGAN PARU
Sepasang organ yang merupakan kumpulan alveoli
Terdapat pada rongga dada disamping mediastenum dan
dibatasi oleh pleural caviti
Paru Kanan
Terdiri dari 3 lobus
Paru Kiri Terdiri dari 2 lubus
Organ Paru dibungkus oleh lapisan Membrana serosa
(serous membrane) yang dinamakan Pleura.
Pleura visceralis
Membungkus seluruh lapisan permukaan paru
Pleura parietalis
Membatasi Mediastinum Diafragma Dinding Thorax
Rongga pleura yang berisi cairan pleura

Anatomi Paru
1.Lobus Paru
2.fissura antar lobus
3.Ventrikel kanan
4.Basis Jantung
5.Ventrikel kiri
6.A.Carotis
7.Trachea
8.Arcus aorta
9.Pleura

Organ Paru
Organ Paru berisi susunan jaringan bronchial untuk
memungkinkan terjadinya proses pernafasan.
Susunan bronchus:
Bronchus primer
Bronchus sekunder
Bronchus tertiair
Bronchiolus
Bronchiolus terminal
Jaringan Trachea hingga Bronchial dibungkus oleh jaringan
Cartilage sebagai alat penahan agar saluran pernafasan
tetap terbuka. Dinding Bronchiolus terdiri dari otot polos
untuk keperluan pengaturan jalannya udara dan kestabilan
temperatur udara. Pada setiap akhir dari percabangan
bronchus terminalis terdapat gelembung2 Alveolus yaitu
tempat dimana pertukaran gas CO2 dan O2 akan terjadi.

Bronchus
Merupakan cabang utama perjalanan
pernafasan menuju paru-paru
Terdiri atas primer, sekunder, dan tertier
dengan diameter mulai 1.5 cm sampai
dengan 1 mm
Membuat paru terbagi menjadi 3 lobus
kanan dan 2 lobus kiri serta 10 segmen
kanan dan 9 segmen kiri
Bronchus dibentuk oleh tulang rawan, otot
dan epitelum

Broncheolus

Bronchus dengan diameter lebih kecil dari 1 mm


Terbentuk oleh jaringan epitelum
Dinding bronchiolus terdiri dari otot polos yang berfungsi
untuk keperluan pengaturan jalanya udara dan
kestabilan temperatur udara
Berakhir pada terminal broncheolus. Akhir
percabangannya banyak terdapat gelembung-gelembung
alveolus yang merupakan tempat pertukaran gas CO2
dengan O2

Bronchus dan Broncheulus

Alveoli
Organ saluran pernafasan terkecil dengan diameter 1 mm
Di bungkus oleh pembuluh darah kapiler, dimana darah
yang mengandung CO2 akan dipertukarkan dengan gas O2
dari udara yang diserap
Struktur alveolus terdiri dari 3 pembungkus sel :
Simple squamous epithelium
Alveolar macrophage (dust cell type I)
Surfactant secreting cell (dust cell type II)
Alveoli bergabung dalam satu sakus satu duktus
bronchus respiratori lobus pulmonalis
Acinus kumpulan duktus dalam lobus

Alveolus

MEKANISME PERNAFASAN
Ventilasi adalah proses masuk dan keluarnya udara
Akibat adanya gerakan costa dan diafragma menyebabkan
terjadinya perbedaan tekanan udara
Tenaga yg mengalirkan udara sehingga
Menurunkan diafragma ke bawah
Membesarkan rongga dada. (demikian sebaliknya klu
udara keluar)
Mekanisme menarik nafas : rongga dada membesar dan
diafragma ditekan, akibatnya tek rongga dada kecil, udara
sekitar tekanannya tetap, udara dlm paru-paru tek nya
kecil, akibatnya udara masuk ke dalam paru-paru.

Proses Pernafasan
Pernafasan Internal: yaitu proses oksidasi
glukosa atau molekul lainnya untuk
memperoleh energy dimana pada proses ini
dibutuhkan oksigen dan pengeluaran karbon
dioksida.
Pernafasan External: ialah pengambilan
oksigen dari udara dan pengeluaran karbon
dioksida.

Proses Inspirasi
Diafragma dan m. Intercostalis externa
berkontraksi
Volume dan Rongga Thorax bertambah
Tekanan intra pleura akan berkurang
Paru akan berkembang
Tekanan intra pulmonal akan menurun
Udara akan masuk kedalam organ paru

Proses Ekspirasi
Diafragma dan m.Intercostalis externa
melakukan relaxasi
Volume dan rongga thorax berkurang
Tekanan intrapleura bertambah negatif
Paru mengkerut (volume mengecil)
Tekanan intra pulmonal meninggi diatas tekanan
Atmosfir
Udara akan keluar dari Paru.

Pertukaran Gas Dalam Paru


External Respiration
Pertukaran gas antara alveolus paru dengan
pembuluh kapiler paru
CO2 melakukan diffusi dari pembuluh kapiler paru kedalam
alveolus
O2 melakukan diffusi dari alveolus kedalam pembuluh kapiler
paru

Internal Respiration
Pertukaran gas antara jaringan sel dengan sistem
kapiler paru
O2 melakukan diffusi dari sistem kapiler paru kedalam sel2
CO2 melakukan diffusi dari sel2 kedalam sistem kapiler paru

Mekanisme Pernafasan

Fungsi paru2 : pertukaran O2 dan CO2


Pada Pernafasan paru2 : O2 di ambil dari
mulut dan hidung, via trachea dan pipa
bronchiolus, terus ke alveoli dan berhub dg
darah di kapiler pulmonaris (O2 dg darah
dipisah, O2 di ikat oleh Hb lalu di bawa ke
jantung).
Di paru-paru CO2 masuk ke alveoler-kapiler
dari kapiler darah ke alveoli dan setelah
melalui pipa bronchial dan trachea
dinafaskan keluar melalui hidung dan mulut.

Yang mengendalikan pernfasan :


oKimiawi : akibat CO2 sbg dampak metabolisme.
oPengendalian oleh syaraf

Faktor-Faktor yg mempengaruhi Kecepatan


pernafasan :
oOlahraga
oEmosi, sakit, dan takut (imfuls yg merangsang saraf
pernafasan)
oSuhu yg berubah secara mendadak.
oPengendalian secara sadar (tdk bisa bertahan lama),
sebab secara otomatis CO2 akan muncul.

Udara Tidal/respirasi : udara yang dikeluarkan dan


dimasukkan dlm kondisi normal (500 cc)
Udara komplementer : udara yg masuk stlh nafas
normal, shg paru2 bisa kembang max (2000 cc)
Udara suplementer : udara keluar stleh nafas
normal, paru2 mengecil (1300 cc)
Udara Kapasitas Vital : Udara yg dikeluarkan
setelah menarik nafas maksimal (3800 cc)
Udara Residual : udara yg tersisa dlm paru2
stelah mengeluarkan nafas maksimal (1600 cc)
Udara Kapasitas Total : Isi maks paru2 (kaps vital
+ udara suplementer.
Hawa ruang mati : udara yg tdk ikut pertukaran
(ada di ruang mulut dan hidung sampai
bronchiolus.

Kualitas pengangkutan O2
tergantung pada:
Kadar O2 yang berada di sekitar
banyak atau sedikit, bagus atau
tidak
Sempit tidaknya jalan pernafasan
Daya tampung dan kualitas alveoli
untuk menampung O2
Kualitas darah
Kondisi Jantung

Kelainan/Gangguan/Penyakit Saluran
Pernapasan Macam-macam peradangan pada sistem
Pernafasan, seperti: bronchitis, laringitis, faringitis,
pleuritis, sinusitis.
Kelainan/Gangguan/Penyakit Dinding Alveolus :
Pnemonia Bakteri.
Tuberkolosis / TBC
Batuk

Batuk mekanisme pertahanan diri terhadap material


asing yang masuk ke dalam saluran pernapasan
Benda asing mengiritasi larink dan trakea yang
merangsang reseptor batuk
Secara tiba-tiba menarik nafas dan udara masuk ke
paru-paru
Glotis tertutup otot dada dan perut berkontraksi dan
meningkatkan tekanan di belakang glotis
Terdorong ke depan dan terjadi batuk

Perjalanan O2
sampai ke jaringan
melalui saluran
pernafasan sangat
panjang antara
lain: melalui alveoli,
menembus dinding,
masuk ke dalam
darah merah, ikut
sirkulasi darah,
menuju jaringan,
menembus dinding
kapiler, baru
sampai ke jaringan.