Anda di halaman 1dari 19

ACCOUNTING AS CRITICAL

SOCIAL SCIENCE!
JESSE
O H I O S TAT E

F. D I L L A R D
UNIVERSITY, USA

oleh:
Dito Rozaqi Arazy
Fairus Muh. Asiri
Astri Dyastiarini

PENGANTAR
Ilmu sosial kritis didasarkan pada filsafat teori kritis, sebuah sekolah
tentang pemikiran yang didirikan pada idealisme dari Kant dan Hegel.
Dilakukan usaha untuk menggabungkan Marxisme ortodoks dengan ilmu
sosial, sehingga memberikan jalur alternatif untuk pembangunan sosial.

Meletakkan dasar untuk eksplorasi, dalam konteks penelitian


interdisipliner, pertanyaan mengenai kondisi yang memungkinkan
reproduksi dan transformasi masyarakat, makna budaya, dan hubungan
antara individu, masyarakat, dan alam. Walaupun ada perbedaan dalam
cara mereka merumuskan pertanyaan, para ahli teori kritis percaya
bahwa melalui pemeriksaan isu-isu sosial dan politik kontemporer
mereka bisa berkontribusi untuk mengkritik ideologi dan pengembangan
politik non-otoriter dan non-birokrasi
(Held, 1980, p. 16).

DEFINISI YANG TEPAT TENTANG AKUNTANSI


MUNCUL SEBAGAI PROBLEMATIK
Akuntansi sebagai proses identifikasi,
pengukuran, dan mengkomunikasikan
informasi ekonomi untuk memungkinkan
penilaian diinformasikan dan keputusan oleh
pengguna tentang informasi.
American Accounting Sebagai sociation (1966, p.
I)
Definisi
di atas ini berfokus pada akuntansi

sebagai alat bantu keputusan dibandingkan


dengan beberapa definisi yang lebih teknis
lainnya yang lebih fokus pada teknologi
akuntansi.

Anthony dan Reece (1983)

AKUNTANSI ADALAH
TEKHNOLOGI
Akuntansi adalah teknologi, tetapi merupakan
teknologi yang kurang serius secara ideologi.
Aksioma, hukum, dll tidak berdasarkan fenomena
yang diamati, seperti konon adalah kasus dalam
ilmu fisika tetapi berasal dari lingkungan sosial.
Untuk akuntansi, terlepas dari objektivitas yang
tampak jelas tidak ada "absolut fisik'' yang
mendasari dan memverifikasi teknologi. Kerangka
tersebut merupakan konstruksi sosial. Teknologi ini
dibingkai oleh ideologi. Interpretasi peristiwa, dan
bahkan spesifikasi apa yang merupakan peristiwa,
adalah fungsi dari sudut pandang titik sosial-politik.

AKUNTANSI DAN SISTEM


SOSIAL
Pada tingkat yang cukup spesifik, tindakan
dan interaksi aktor sosial dapat diamati
pada interface (hubungan) langsung antara
proposal teknologi akuntansi dan
implementasi dan mereka yang terkena
dampak.
Contohnya termasuk pelaporan nilai tambah
(Burchell et al., 1985) dan biaya akuntansi
(Loft, 1986).

AKUNTANSI DAN ILMU


SOSIAL KRITIS
Asumsi Filosofis
Bunell dan Morgan (1979), Kuadran dibentuk oleh dua
dimensi perubahan: subjektif-objektif dan regulasiradikal, mewakili empat kelas paradigma :
fungsionalisme, interpretivisme, humanisme
radikal, dan radikal strukturalisme.
Melanjutkan metafora mirrorphorical, paradigma
merupakan cermin yang berbeda distorsi. Permukaan
ilmu-sosial kritis ditempatkan di kuadran humanis
radikal dan paradigma objektivis, permukaan di mana
akuntansi sebagian besar dilihat ditempatkan di
kuadran fungsionalis.

ASUMSI FILOSOFIS YANG MENDASARI


RADIKAL FEMINISME DAN FUNGSIONALISME

Humanisme
Radikal
Nominalisme
Anti-positivisme
asas kesukarelaan
Ideographic
Perubahan yang
radikal

Asumsi
Filosofis
Ontologi
Epistemologi
Sifat manusia
Metodologi
Sosial

Fungsionali
sme
Realism
Positivsm
Determinism
Nomothetic
Status quo

ILMU SOSIAL KRITIS

Pengetahuan interpretatif
mengungkapkan kepada orangorang apa yang mereka dan orang
lain lakukan ketika mereka
bertindak dan berbicara seperti
yang mereka lakukan. Ia
melakukannya dengan menyoroti
struktur simbolik dan tema yang
diambil-untuk-diberikan pola dunia
dalam cara yang berbeda.

ilmu interpretatif tidak berusaha


untuk mengendalikan fenomena
empiris, tidak memiliki aplikasi
teknis. Sebaliknya, tujuan dari
penafsiran ilmuwan adalah untuk
memperkaya pemahaman
masyarakat terhadap makna
tentang tindakan mereka, sehingga
meningkatkan kemungkinan saling
komunikasi dan pengaruh. Dengan
menunjukkan apa yang dilakukan
orang, itu memungkinkan kita
untuk menangkap bahasa baru dan
bentuk kehidupan (p. 615).

Chua (1986) dan Hopper dan Powell (1985). 1 Mengutip


Fay (1975), Chua (i.986)

LANJUTAN .....
Pada tingkat lain, perbandingan antara interpretivisme
dan ilmu sosial kritis dapat diilustrasikan dengan
kembali mengacu pada asumsi filosofis yang
mendasari.
Voluntarisme
yang
mendasar
bagi
keduanya. Penciptaan dunia sosial seseorang dari
dalam didasarkan pada asumsi ontologis dari
nominalisme. Ilmuwan sosial kritis, dan pada tingkat
lebih rendah interpretivist itu, mengasumsikan bahwa
individu dapat mengubah keberadaan mereka melalui
pemahaman diri. Untuk ilmu sosial kritis, epistemologi
dilihat dari dua tingkat yaitu tingkat Individu dan pada
tingkat yang lebih umum.

GARIS BESAR ILMU SOSIAL


KRITIS
Teori Kesadaran
Palsu
Teori Krisis

Teori Pendidikan
Teori Tindakan
Transformative

KETERBATASAN ILMU SOSIAL YANG KRITIS

Fay (1987) melakukan kritik terhadap


ilmu sosial kritis dalam upaya untuk
membuat lebih praktis dan realistis
dengan membawa ke pertanyaan yang
lebih komitmen secara ontologism
dengan konsepsi aktivis manusia.
Gagasan
bahwa
ide
merupakan
penentu tunggal yang dipandang tidak
lengkap, bahkan naf dalam beberapa
keadaan, serta efek emansipatoris
yang kritis.

Aplikasi Perluasan Teori


Akuntansi

Mattessich (1964), merupakan turunan dari filsafat fungsionalis


dalam sistem ekonomi kapitalis. Dengan demikian, teori ini tidak
peduli dalam mengatasi keterasingan tetapi hanya dengan proses
penilaian secara teknis, dimana penilaian ini didefinisikan sebagai
nilai yang obyektif berdasarkan pada konsep ekonomi marginal.
Berikut perspektif akuntansi tradisional, tidak ada kesadaran dari
kesadaran palsu, krisis, pendidikan atau tindakan transformatif.
Tidak ada pengakuan sosial yang baik kecuali terdistorsi, keyakinan
miring bahwa semua yang terbaik diperoleh dari sistem kapitalis.

CRITIQUE OF
ACCOUNTING
Application to Extant Accounting
Theories

Fungsionalis
(Mattessich)

Strukturalis
Radikal
(Tinker)

BAGAIMANA AKUNTANSI
MENJADI SEBUAH
IDEOLOGI?
Akuntantansi

Logika untuk
mengambil alih
produksi material
melalui
pertukaran
ekonomi

Teknologi

Akuntansi kemudian dianggap


ideologis karena memfasilitasi
perampasan nilai tambah
oleh kelas borjuis
Membentuk Nilai
dalam Konteks
Sosial dan Sejarah
Mengabadikan
Kesadaran Palsu

ILMU SOSIAL KRITIS


Seharusnya
menyediakan
jawaban atas:

Kesadaran
Palsu

Krisis

Pendidikan

Tindakan
Transformatif

STRUKTURALIS RADIKAL =
AKUNTANSI EMANSIPATORIS

Merevolusi struktur
teoritis baru untuk
akuntansi yang
mampu mengadili
nilai sosial dalam
transaksi

Mengevaluasi sistem
kepercayaan yang
berkaitan dengan
kekayaan dan
distribusi pendapatan

SUMMARY AND
SUSPENSION
Perubahan pada teknologi akuntansi akan berubah jika
struktur ekonomi yang mendasari teknologi tersebut
juga berubah. Di pandang dari perspektif fungsionalis,
akuntansi mempertahankan pandangan konvensional
dan mengabaikan krisis dengan cara diarahkan pada
mempertahankan status quo. Sedangkan ilmu sosial
kritis memberikan gambaran antara akuntansi dan
sistem sosial.

Filsafat fungsionalis merupakan


turunan sistem ekonomi kapitalis. Teori
ini tidak mempedulikan masalah
alienasi dan hanya fokus pada proses
teknis penilaian. Fungsinalis
menawarkan untuk memperbaiki
teknologi akuntansi yang didasarkan
pada seperangkat asumsi dasar
fundamental yang memungkinkan
untuk representasi yang konsisten
dengan faktor-faktor lingkungan
ekonomi

Dilandaskan pada teori nilai tenaga


kerja Marx. Perbedaannya dengan
Fungsionalis adalah orientasi sosial.
Konflik
Struktur
al

Kontradi
ksi

Mengat
asi
Status
Quo

Tinker mengklain bahwa


akuntansi adalah konstruksi
sosial dan mengkonstruksi
sosial
Teori akuntansi berbasis
marginalist
Teori keterasingan nilai

Teknologi Akuntansi