Anda di halaman 1dari 18

LANDASAN HUKUM

APOTEKER DI BPOM

TENTANG PEKERJAAN KEFARMASIAN


Pasal 1
Pekerjaan Kefarmasian adalah pembuatan
termasuk pengendalian mutu Sediaan Farmasi,
pengamanan, pengadaan, penyimpanan dan
pendistribusi atau penyaluranan obat,
pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep
dokter, pelayanan informasi obat, serta
pengembangan obat, bahan obat dan obat
tradisional.

LANDASAN HUKUM
APOTEKER DI BPOM

PP 51 TAHUN 2009
TENTANG PEKERJAAN KEFARMASIAN
Pasal 3
Pekerjaan Kefarmasian dilakukan berdasarkan
pada nilai ilmiah, keadilan, kemanusiaan,
keseimbangan, dan perlindungan serta
keselamatan pasien atau masyarakat yang
berkaitan dengan Sediaan Farmasi yang
memenuhi standar dan persyaratan
keamanan, mutu, dan kemanfaatan

LANDASAN HUKUM
APOTEKER DI BPOM

PP 51 TAHUN 2009
TENTANG PEKERJAAN
KEFARMASIAN
Pasal 33
(1) Tenaga Kefarmasian terdiri atas:
a. Apoteker; dan
b. Tenaga Teknis Kefarmasian.

LANDASAN HUKUM
APOTEKER DI BPOM

PP 51 TAHUN 2009
TENTANG PEKERJAAN KEFARMASIAN
Pasal 35
(1) Tenaga kefarmasian sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 33 harus memiliki
keahlian dan kewenangan dalam
melaksanakan pekerjaan kefarmasian.
(2) Keahlian dan kewenangan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) harus dilaksanakan
dengan menerapkan Standar Profesi.

LANDASAN HUKUM
APOTEKER DI BPOM
TENTANG PEKERJAAN
KEFARMASIAN
Pasal 35
(3) Dalam melaksanakan
kewenangan sebagaimana dimaksud
pada ayat (2) harus didasarkan pada
Standar Kefarmasian, dan Standar
Prosedur Operasional yang berlaku
sesuai fasilitas kesehatan dimana
Pekerjaan Kefarmasian dilakukan.

PP 51 TAHUN 2009
TENTANG PEKERJAAN KEFARMASIAN
Pasal 35
(3) Dalam melaksanakan kewenangan
sebagaimana dimaksud pada ayat (2)
harus didasarkan pada Standar
Kefarmasian, dan Standar Prosedur
Operasional yang berlaku sesuai fasilitas
kesehatan dimana Pekerjaan Kefarmasian
dilakukan.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 25 Tahun


2000
Tentang Kewenangan Pemerintah Dan Kewenangan
Propinsi Sebagai Daerah Otonom
Pasal 2
(3) Kewenangan dalam bidang kesehatan:
c. Penetapan standar akreditasi sarana dan prasarana kesehatan.
e. Penetapan pedoman penggunaan, konservasi, pengembangan
dan pengawasan tanaman obat.
g. Pemberian izin dan pengawasan peredaran obat serta
pengawasan industri farmasi.
h. Penetapan persyaratan penggunaan bahan tambahan (zat
aditif) tertentu untuk makanan dan penetapan pedoman
pengawasan peredaran makanan.

Keputusan Presiden Republik Indonesia


Nomor 3 Tahun 2002 Tentang Perubahan
Kedudukan, Tugas, Fungsi Kewenangan,
Susunan Organisasi, dan Tata Kerja Lembaga
Pemerintah Non Departemen
Pasal 3
LPND terdiri dari:
21. Badan Pengawas Obat dan Makanan disingkat
BPOM

Keputusan Presiden Republik


Indonesia Nomor 103 Tahun 2001
Tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi,
Kewenangan, Susunan Organisasi, dan
Tata Kerja Lembaga Pemerintah Non
Departemen
Pasal 67
BPOM mempunyai tugas melaksanakan
tugas pemerintahan di bidang
pengawasan obat dan makanan sesuai
dengan ketentuan peraturan perundangundangan yang berlaku.

Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 103 Tahun 2001

Pasal 68
Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 67,
BPOM menyelenggarakan fungsi :
a. pengkajian dan penyusunan kebijakan nasional di bidang pengawasan
obat dan makanan;
b. pelaksanaan kebijakan tertentu di bidang pengawasan obat dan
makanan;
c. koordinasi kegiatan fungsional dalam pelaksanaan tugas BPOM;
d. pemantauan, pemberian bimbingan dan pembinaan terhadap
kegiatan instansi pemerintah dan masyarakat di bidang pengawasan
obat dan makanan;
e. penyelenggaraan pembinaan dan pelayanan administrasi umum di
bidang perencanaan umum, ketatausahaan, organisasi dan tatalaksana,
kepegawaian, keuangan, kearsipan, hukum, persandian, perlengkapan
dan rumah tangga.

Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 110


Tahun 2001 Tentang Unit Organisasi dan Tugas Eselon
I Lembaga Pemerintah Non Departemen
Pasal 44
BPOM terdiri dari:
a. Kepala;
b. Sekretariat Utama;
c. Deputi Bidang Pengawasan Produk Terapetik dan
Narkotika, Psikotropika, dan Zat Aditif;
d. Deputi Bidang Pengawasan Obat Tradisional, Kosmetik,
dan Produk Komplimen;
e. Deputi Bidang Pengawasan Keamanan Pangan dan
Bahan Berbahaya.

Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 110


Tahun 2001
Pasal 45
1) Kepala mempunyai tugas :
a. memimpin BPOM sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan yang berlaku;
b.menyiapkan kebijakan nasional dan kebijakan umum sesuai dengan
tugas BPOM;
c. menetapkan kebijakan teknis pelaksanaan tugas BPOM yang
menjadi tanggung jawabnya;
d.membina dan melaksanakan kerjasama dengan instansi dan
organisasi lain.
2) Sekretariat Utama mempunyai tugas mengkoordinasikan
perencanaan, pembinaan, dan pengendalian terhadap program,
administrasi dan sumber daya di lingkungan BPOM.

Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 110


Tahun 2001
Pasal 45

(3) Deputi Bidang Pengawasan Produk Terapetik dan Narkotika,


Psikotropika, dan Zat Aditif mempunyai tugas melaksanakan
perumusan dan pelaksanaan kebijakan di bidang pengawasan
produk terapetik dan narkotika, psikotropika, dan zat adiktif.
(4) Deputi Bidang Pengawasan Obat Tradisional, Kosmetik, dan
Produk Komplimen mempunyai tugas melaksanakan perumusan
dan pelaksanaan kebijakan di bidang pengawasan obat tradisional,
kosmetik, dan produk komplimen.
(5) Deputi Bidang Pengawasan Keamanan Pangan dan Bahan
Berbahaya mempunyai tugas melaksanakan perumusan dan
pelaksanaan kebijakan di bidang pengawasan keamanan pangan
dan bahan berbahaya.

Keputusan Kepala Badan Pengawas Obat dan


Makanan Nomor 02001/SK/BPOM Tentang Organisasi
dan Tata Kerja Badan Pengawas Obat dan Makanan
Pasal 5 Keputusan Presiden Republik Indonesia
Nomor 110 Tahun 2001
BPOM terdiri dari :
Tambahan pada pasal 44 Keputusan Presiden RI Nomor 110 Tahun
2001
f. Inspektorat;
g. Pusat Pengujian Obat dan Makanan Nasional;
h. Pusat Penyidikan Obat dan Makanan;
i. Pusat Riset Obat dan Makanan;
j. Pusat lnformasi Obat dan Makanan;
k. Unit Pelaksana Teknis BPOM.

Keputusan Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan


Republik Indonesia Nomor HK.04.01.21.11.10.10509
Tahun 2010 tentang Penetapan Visi dan Misi Badan POM
Visi Badan POM adalah: Menjadi institusi pengawas obat dan makanan
yang inovatif, kredibel, dan diakui secara internasional untuk melindungi
masyarakat;
Misi Badan POM adalah:
1. Melakukan pengawasan pre-market dan post-market berstandar
internasional
2. Menerapkan sistem manajemen mutu secara konsisten
3. Mengoptimalkan kemitraan dengan pemangku kepentingan di
berbagai lini
4. Memberdayakan masyarakat agar mampu melindungi diri dari obat
dan makanan yang berisiko terhadap kesehatan
5. Membangun organisasi pembelajar (learning organization).

Keputusan Kepala Badan Pengawas Obat dan


Makananan Nomor 05018/SK/KBPOM Tentang Organisasi
dan Tata Kerja Unit Pelaksana Teknis Di Lingkungan
Badan Pengawas Obat dan Makanan
Pasal 1
1) Unit Pelaksana Teknis di lingkungan Badan Pengawas Obat
dan Makanan, adalah unit pelaksana teknis Badan Pengawas
Obat dan Makanan di bidang pengawasan obat dan
makanan, yang berada di bawah dan bertanggung jawab
kepada Kepala Badan, dalam pelaksanaan tugas secara
teknis dibina oleh para Deputi dan secara administrasi dibina
oleh Sekretaris Utama Badan.
2) Unit Pelaksana Teknis di lingkungan Badan Pengawas Obat
dan Makanan dipimpin oleh seorang kepala.