Anda di halaman 1dari 14

FARMASI KLINIK

Kelompok
M. Munandar
(1001048)
Aidil Isma
(1201001)
Amelia Oktarina (1201002)
Bagus Decahyu (1201009)
Debby Novrioza (1201012)
Delvi M nisah
(1201014)

3
Desti Wulandari
Ditta Heriani
Dwi Astuti
Indah Lestari
Ismaya
Liza fitriani

Dosen : Fina Aryani,M.sc.,Apt


PROGRAM STUDI S1 FARMASI
SEKOLAH TINGGI ILMU FARMASI RIAU YAYASAN
UNIVERSITAS RIAU PEKANBARU
2015

(1201016)
(1201019)
(1201020)
(1201041)
(1201043)
(1201053)


AMPHOTERICIN B-RELATED
NEPHROTOXICITY IN LOW-RISK
PATIENTS

Latar
belakan
g

Amphotericin B (AmphoB) adalah obat pilihan


untuk pengobatan penyakit jamur yang parah
Namun, sangat nefrotoksik yaitu pengurangan laju
filtrasi glomerulus karena vasokontriksi dan
disfungsi tubular
Meningkatnya jumlah pasien seperti dengan
acquired immunodeficiency syndrome (AIDS),
yang rentan untuk infeksi jamur, membuat
penggunaan AmphoB lebih banyak begitu juga
resiko fungsi ginjal
Berdasarkan Beberapa penelitian nefrotoksisitas
dapat dicegah dengan penggunaan muatan
natrium (sodium loading), memperlambat infus
obat dan melalui penggunaan liposomal atau
amphotericins kompleks lipid.

Tujuan

1. Evaluasi apakah penggunaan Amfoterisin


B memberikan manfaat pada pasien
dengan resiko rendah
2. Memeriksa tingkat kejadian dan keparahan
disfungsi ginjal dari induksi Amphotericin B
pada pasien hemodinamik stabil dengan
awal fungsi ginjal normal yang ditambahkan
saline
loading
untuk
mengurangi
nefrotoksisitas Amphotericin B

Metodologi
Penelitian

Kriteria eksklusi adalah pasien dalam perawatan


intensif dengan ketidakstabilan hemodinamik
(didefinisikan oleh perlu untuk obat vasoaktif) dan
dengan tingkat kreatinin serum lebih tinggi dari 1,3
mg / dL. Semua pasien diberitahu tentang tujuan
penelitian dan menandatangani informed consent.
Kriteria inklusi
usia lebih dari 12 tahun
fungsi ginjal normal, dan
berada dalam 24 jam pertama
pengobatan dengan
Amphotericin B.

Metodologi
Penelitian

Semua pasien menerima infus sodium klorida 0,9%


sebanyak 1 liter, dibagi menjadi
500 mL sebelum dan 500 mL setelah pemberian
infus AmphoB.
Obat ini diencerkan dalam 5% glukosa pada
konsentrasi 0,1 mg / mL dan diberikan selama
empat jam periode.
Dosis (0,5-1,0 mg / kg / hari) diberikan selama
pengobatan, AmphoB, sebagai penanganan
terhadap gangguan elektrolit

Metodologi
Penelitian

Data yang dikumpulkan terdiri dari

jenis kelamin, usia, ras (wawancara)


berat badan
Diagnosis
indikasi untuk penggunaan AmphoB
adanya penyakit dan lokalisasi infeksi jamur
antibiotik digunakan selama minggu sebelumnya
co-morbiditas
penggunaan obat lain yang berpotensi
nefrotoksik
tekanan darah dan data urin.

Metodologi
Penelitian

Sampel darah dan urin


dikumpulkan pada
awal dan setelah 14
hari pengobatan
AmphoB.

Konsentrasi serum
kreatinin, urea,
potasium, bikarbonat
dan natrium ditentukan
dengan metode
otomatis. pH dan
analisis sedimen urin
dilakukan, serta
pengukuran natrium,
kalium, protein dan
kreatinin

Kreatinin (CrCl)
menggunakan metode
Cockcroft-Gault

Data disajikan sebagai


standar deviasi, atau
sebagai persentase.

Hasil

Tabel 1. Perbandingan Fungsi Ginjal sebelum dan setelah


pengobatan Amfoterisin B

Hasil

Tabel 2. univariat analisis faktor risiko gagal ginjal akut

Hasil

Tabel 3. Analisis variabel yang berhubungan dengan gagal ginjal


akut (ARF) setelah pengobatan amfoterisin B

Pembahasa
n

Di antara banyak experimentally- metode profilaksis yang


diujikan, hanya garam overloading dan penggunaan
bentuk modifikasi dari amfoterisin (liposomal, lipid
kompleks, kolesterol -sulphate) yang telah berhasil dalam
uji klinis. Infus selama 24 jam

AmphoB juga
terbukti efektif untuk pengurangan
nefrotoksisitas. Penggunaan amphotericins dimodifikasi
telah meningkat selama bertahun-tahun terakhir.

Praktek ini didasarkan pada hasil uji klinis yang


menunjukkan pengurangan dari 50-75% dalam kejadian
ARF. Dalam studi ini perkembangan ARF, biasanya
didefinisikan sebagai kenaikan 50% kadar kreatinin serum
basal dan tingkat puncak yang lebih tinggi kreatinin dari
2,0 mg / dL, terjadi pada 34% sampai 49% dari pasien.

Kesimpulan

Pasien dengan profil risiko rendah,


dengan fungsi ginjal normal, stabilitas
hemodinamik dan tidak berada di
terapi perawatan intensif, penggunaan
AmphoB dengan pemberian
profilaksis NaCl 0,9% hanya terjadi
kerusakan tingkat kecil pada fungsi
ginjal.

Terim
akasi