Anda di halaman 1dari 39

ASUAHAN KEPERAWATAN

KLIEN DENGAN
LEUKOSIT,LEUKOSITOSIS,
GANGGUAN DEFISIENI
LIMFOSIT ,LEUKIMIA

NAMA-NAMA ANGGOTA KELOMPOK :

FRUMENSIA A.H TUKAN


GRACIANA C DOMBO
HELDY DORE D UKAT
KAPRIANUS NINO
MARIA CHRISTINA U. TOKAN

Leukosit

PENGERTIAN
Penyakit dan kelainan sel darah
putih dapat diklasifikasikan dalam
berbagai cara, misalnya dengan
kelainan sifat , penyebab asal,
perkembangan gejala dan hasil, dan
garis keturunan sel

Leukositosis

PENGERTIAN
peningkatan jumlah sel darah putih
di dalam darah perifer.

LIMFOSITOSIS

PENGERTIAN
Limfositosis relatif (disebabkan oleh
penurunan granulosit) atau absolut.

Agranulositosis

PENGERTIAN
Juga disebut granulositopenia ganas atau
neutropenia, agranulositosis adalah, akut
berpotensi fatal darah gangguan yang
ditandai oleh tidak adanya neutrofil atau
neutropenia berat dan jumlah granulosit
sangat rendah..

Patofisiologi

Penyebab biasa agranulositosis


gangguan dengan hematopoiesis di
sumsum tulang atau kerusakan sel
meningkat dalam sirkulasi.

Manifestasi klinis
.Tanda-tanda dan gejala granulositopenia
termasuk infeksi (terutama saluran
pernapasan), demam, takikardia, malaise
umum, dan borok di mulut dan usus
besar. If untreated, sepsis will result in
death in 3 to 6 days. Jika tidak diobati,
sepsis akan mengakibatkan kematian
dalam 3 sampai 6 hari.

ASUHAN KEPERAWATAN

PENGKAJIAN KEPERAWATAN
ASSESSMENT Pengkajian

Energy level Tingkat energi

OBSERVATION Observasi

Severe fatigue and weakness, high fever, severe chills,


prostration. Parah kelelahan dan kelemahan, demam
tinggi, menggigil parah, sujud.

Cardiac function Fungsi jantung

Weak, rapid pulse. Lemah pulsa, cepat.

Gastrointestinal function Fungsi gastrointestinal

Sore throat, dysphagia, ulcerative lesions of bucal and


pharyngeal mucosa. Sakit tenggorokan, disfagia, lesi
ulseratif mukosa bucal dan faring.

Immune function Fungsi kekebalan

Increased

susceptibility

kerentanan terhadap infeksi.

to

infection.

Peningkatan

DIAGNOSA KEPERAWATAN
Diagnosa keperawatan

Data subjektif

Data objektif

Intoleransi

aktivitas Mengeluh

berhubungan

dengan berat dan kelemahan dan parah,

efek dari infeksi pada denyut


tingkat

energi,

kelelahan .Demam tinggi, menggigil


jantung

sujud,

lemah,

yang denyut nadi cepat.

fungsi cepat.

jantung.
.Perubahan

membran .Mengeluh

mukosa

sakit .Lesi

mulut tenggorokan

berhubungan

ulseratif

mukosa

dan faring dan bukal.

dengan kesulitan menelan.

ulserasi.
.Risiko

tinggi

berhubungan
granulositopenia.

infeksi .Mengeluh

menggigil, .Demam,

takikardi,

dengan kehangatan, dan gelisah. dispnea, hipertensi.

PERENCANAAN KEPERAWATAN
Diagnosa Keperawatan
.Intoleransi

Intervensi Keperawatan

aktivitas .Mengantisipasi

Rasional

kebutuhan .Untuk mencegah pengeluaran

berhubungan dengan efek dari pasien; letakkan benda dalam kelebihan


infeksi

pada

tingkat

fungsional jantung.

energi, jangkauan

sementara

energi

pasien mengurangi

terbatas pada tempat tidur.

mencapai

kebutuhan
atau

dan
untuk

mendapatkan

dari tempat tidur.


.Mendorong

keseimbangan .Untuk mempertahankan tingkat

antara istirahat dan aktivitas.


Menilai

denyut

nadi

kekuatan.

energi.
dan .Untuk

memantau

jantung.

Perubahan membran mukosa anestesi, analgesik, dan obat .Untuk


mulut

berhubungan

dengan penenang yang diresepkan.

fungsi

memberikan

kenyamanan.

ulserasi.
.Penawaran lembut, makanan .Untuk mengurangi iritasi bukal
lunak dan protein konsentrat.

dan meningkatkan kemudahan


menelan.

Next,,,..,..,
.Risiko

tinggi

berhubungan

infeksi .Menegakkan

isolasi .Untuk

dengan cadangan.

melindungi

pasien dari patogen.

granulositopenia.
.Menyediakan

protein .Untuk

tinggi, diet tinggi kalori.


Dorong pasien untuk
mengambil cairan.

menjaga

gizi.
Untuk mempromosikan
hidrasi.

.Memantau denyut nadi, .Untuk

menilai

respirasi, BP, dan suhu; tanda infeksi.


mengamati
kegelisahan

untuk
dan

lekas

marah, dan memantau


WBC

count

perubahan ditandai.

status

untuk

tanda-

PELAKSANAAN KEPERAWATAN
Sesuai dengan intervensi yang telah
di tentukan

EVALUASI KEPERAWATAN
Hasil

Data yang menunjukkan


hasil yang dicapai

Pasien

dapat

mentolerir Pasien dapat melaksanakan

aktivitas moderat

latihan dan ADL

Selaput lendir mulut utuh


Tidak ada bukti infeksi.

Tidak ada bukti iritasi.


. Pasien memiliki tandatanda vital normal, pasien
tenang, dan kulit kering dan
sejuk

menyentuh;

leukosit

berada dalam batas normal.

PENDIDIKAN PASIEN
Diskusikan dengan pasien kebutuhan untuk sering,
kebersihan mulut menyeluruh untuk mengobati atau
mencegah infeksi mulut dan faring.
. Jelaskan kebutuhan untuk diet tinggi protein dan kalori
dengan lembut, makanan hambar.
. Diskusikan kebutuhan untuk menghindari pengobatan sendiri
karena bahaya hipersensitivitas.
Mendorong keseimbangan antara istirahat dan aktivitas untuk
mencegah kelelahan.
Anjurkan pasien untuk menghindari keramaian, orang dengan
penyakit menular, dan lingkungan yang dingin atau panas.
Review tanda dan gejala infeksi dan langkah yang tepat
pasien dapat mengambil.

Gangguan
Kekurangan
limfosit

Kekurangan limfosit berkisar dari


tidak adanya organ seperti
thymus.spleen tersebut dan getah
bening untuk sintesis.
Gangguan tersebut dapat
memanifestasikan dirinya dalam
infanci dengan infeksi berulang

Leukimia

Para leukemia adalah proliferasi tidak terkendali


disordes leukosit dan prekursor mereka dalam
sumsum tulang, dengan infiltrasi kelenjar getah
bening, limpa, hati, dan organ tubuh lainnya.
Meskipun penyebab atau penyebab leukemia tidak
diketahui, teori yang diterima saat ini adalah
bahwa mereka mulai dengan pengembangan klon
tunggal sel-sel ganas. . Namun, faktor predisposisi
sevral telah diidentifikasi pajanan benzena kimia;
paparan obat tertentu seperti agen-agen alkylating
(terutama melphalan) dan nitrosoureas yang
digunakan dalam kemoterapi kanker, kloramfenikol
dan fenilbutazon, yang menyebabkan depresi
sumsum tulang dan aplasia

MANIFESTASI KLINIS
Lymphoblastic leukemia akut
bermanifestasi sebagai cepat
kelelahan, infeksi dengan demam,
dan tanda-tanda seperti gusi
berdarah, mudah memar,
perdarahan petekie, dan tulang atau
nyeri sendi.

MANAJEMEN
Kemoterapi, pengobatan pilihan
untuk leukemia akut, melibatkan tiga
fase: induksi, konsolidasi, dan
pemeliharaan.

TEMUAN KLINIS

Murmurs Murmur
Gagal jantung kongestif
Hepatomegali
Genitourinari Gagal ginjal atau
anuria
Kulit pucat

ASUAHAN
KEPERAWATAN

PENGKAJIAN
KEPERAWATAN
PENGAMATAN

pengkajian
Tingkat energi
Jaringan integritas

Mudah kelelahan, kelemahan, malaise, demam


Bengkak sendi atau nyeri tekan, infiltrat kulit
leukemia, abses perirectal, massa mediastinum
dengan kelembutan
Headache,

visual

disturbances,

lethargy,

irritability, syncope, hemiparesis Sakit kepala,


gangguan

penglihatan,

lesu,

mudah

marah,

sinkop, hemiparesis
Fungsi gastrointestinal

Anoreksia, mual, muntah, disfagia,


esofagitis, penurunan berat badan,
splenomegali, hepatomegali, distensi perut
dan ketidaknyamanan

Fungsi sensorik dan motorik

Sakit kepala, gangguan penglihatan, lesu,


mudah marah

DIAGNOSA KEPERAWATAN
Diagnosa keperawatan
Risiko

tinggi

Data Subjektif

infeksi Mengeluh kelelahan mudah, Demam,

berhubungan

dengan kelemahan

minimnya

leukosit

jumlah

Data objektif

imatur dan
Perubahan perfusi jaringan Mengeluh

mudah

memar, Pendarahan

perifer berhubungan dengan pendarahan dari gusi

dari

gusi,

petekie, ekimosis

jumlah trombosit menurun


dan pendarahan
Perubahan perfusi jaringan Mengeluh

denyut

jantung Takikardia, takipnea, pucat,

cardiopulmonary

terkait yang cepat, sesak napas

dengan

darah

dan

kehilangan

efek

kemoterapi

samping

dari

murmur

NEXT..,.,..
Perubahan nutrisi: kurang Mengeluh
dari

kebutuhan

berhubungan
pembesaran
efek

kurangnya hepatomegali,

tubuh nafsu makan,

splenomegali, perut

dengan
organ

samping

dan
dari

kemoterapi
Nyeri berhubungan dengan
infus

leukosit

ke

dalam

Pembengkakan

Mengeluh nyeri sendi dan distensi perut, kelenjar getah

sendi, tulang, hati, limpa, tulang,


atau kelenjar getah bening

sakit

perut,

nyeri bening

spesifik lokasi

Perubahan perfusi jaringan .Mengeluh


serebral

sendi,

berhubungan penglihatan

sakit

kepala, , kesulitan akan berjalan dan


kabur, ADL, gangguan penglihatan,

dengan difusi leukosit ke kelemahan pada lengan dan penurunan respon pupil.
dalam sistem saraf pusat

kaki.

PERENCANAAN KEPERAWATAN
DIAGNOSA

INIntervensi Keperawatan

Rasional

KEPERAWATAN
Risiko

tinggi

infeksi .

Ajarkan

cara

mencuci Untuk

berhubungan

dengan tangan yang baik dan benar

minimnya

leukosit Mendorong

imatur dan

jumlah

istirahat

Menjaga

adanya

patogen

dan

aktivitas yang terbatas.


.

mencega

Untuk mencegah kelelahan

hangat, Untuk mencegah dingin

lingkungan yang bersih.


Mendorong

peningkatan Untuk

asupan cairan dan makanan produksi


yang tinggi protein.

Memantau
vital,

karena

antibodi

dan

mencegah dehidrasi

tanda-tanda Untuk
perubahan, infeksi.

terutama di suhu, mungkin

meningkatkan

menilai

terhadap

Perubahan

perfusi Menangani pasien dengan Untuk mencegah cedera

jaringan

perifer hati-hati, dan membantu dan pendarahan mungkin.

berhubungan

dengan dengan ambulasi.

jumlah trombosit menurun


dan pendarahan
Hindari

suntikan,

pakaian . Untuk mencegah trauma.

konstriktif, pisau cukur, atau


item lain yang mengganggu
sirkulasi

atau

trauma

menyebabkan.
Jika suntikan diperlukan,

Untuk

mencegah

menerapkan tekanan atas ekstravasasi.


situs
Amati kulit untuk petechiae,
ekimosis, dan purpura
Memantau

Untuk mendeteksi tandatanda perdarahan.

tanda-tanda .

Untuk

mendeteksi

vital. Memantau tanda-tanda kehilangan darah awal.


vital.

Tanda-Tanda

Perubahan
berhubungan

perfusi

jaringan

dengan

Mendorong keseimbangan antara

darah istirahat dan aktivitas.

Untuk mengurangi beban kerja


cardiopulmonary.

cardiopulmonary kehilangan dan


efek samping dari kemoterapi
.

Memantau

tanda-tanda

vital.

Untuk menilai fungsi cardiopulmonary

Memantau tanda-tanda vital. Tanda- adequancy.


Tanda Memantau penting.
. Amati pasien untuk dispnea saat Untuk menentukan apakah perfusi
beraktivitas;

bertanya

tentang jaringan yang memadai.

palpitasi.
Perubahan

nutrisi

kebutuhan

tubuh

kurang

dari

Menyediakan diet yang seimbang,

Untuk mengembalikan keseimbangan

berhubungan dengan penekanan pada protein dan gizi.

dengan pembesaran organ dan efek kalori.


samping dari kemoterapi.
Memantau asupan kalori.

Untuk

memastikan

nutrisi

cukup.
Dorong

pasien

untuk

membuat

permintaan makanan tertentu.

Untuk meningkatkan asupan.

yang

Nyeri berhubungan dengan

Posisi nyaman dalam posisi . Untuk menurunkan tekanan

infus leukosit ke dalam sendi, setengah Fowler pasien.


tulang,

hati,

limpa,

perut.

atau

kelenjar getah bening.


.

Dukungan

sendi

dan

Untuk

mencegah

ekstremitas dengan bantal atau ketidaknyamanan.


bantalan.
Lepaskan pakaian konstriktif;

Untuk mengurangi tekanan dan

menggunakan cradle tidur atau mencegah iritasi atau cedera.


papan

makanan;

menangani

pasien lembut.
Perubahan

perfusi

jaringan

Jauhkan pasien pada istirahat Untuk mengurangi stimulasi.

serebral berhubungan dengan dengan

tenang,

lingkungan

difusi leukosit ke dalam sistem redup


saraf pusat
. Menyediakan keamanan

Untuk melindungi pasien dari


cedera.

Menyediakan peralatan darurat


(misalnya, pisau lidah empuk).

Siap untuk keadaan darurat,


seperti kejang.

PELAKSANAAN
Sesuai dengan intervensi yang di
tentukan

EVALUASI
Pasien memiliki tanda-tanda
dalam batas normal atau
infeksi.

Perfusi jaringan perifer yang


memadai

Pasien mengakui perasaan


meningkatkan kenyamanan

Tanda-tanda vital dalam batas


normal, kulit dingin dan
kering; pasien tenang dan
nyaman di lingkungan; urin
jelas, tidak ada bukti
congrstion paru; situs
sebelumnya infeksi
penyembuhan.
Tidak ada bukti perdarahan,
tanda vital dalam batas
normal, tidak ada perubahan
warna kulit.
Pasien tidak memiliki mengeluh
nyeri, pasien alternatif metode
kontrol lainnya nyeri dengan obat
dan mengatur istirahat dan
aktivitas tanpa kesulitan.

PENDIDIKAN PASIEN
Anjurkan pasien untuk menghindari situasi di mana ada
kemungkinan kontak dengan patogen (misalnya, cuaca
buruk atau atau orang bany
. Instruksikan pasien untuk mengamati untuk dan
melaporkan kepada dokter tanda-tanda dan gejala infeksi,
perdarahan, atau anemia.
Diskusikan cara untuk menghindari kerusakan jaringan
(misalnya, menggunakan sikat gigi lembut, meniup hidung
dengan lembut, dan menghindari konstipasi).
pasien diet yang seimbang terutama tinggi protein, serat,
dan cairan
. Dorong pasien untuk minum antibiotik yang diresepkan.
Diskusikan nonpharmacologic pereda rasa sakit tindakan

THANKS FOR ATENTION

Anda mungkin juga menyukai