Anda di halaman 1dari 34

KEMASAMAN TANAH DAN

PENGAPURAN

LATAR BELAKANG
Kemasaman tanah merupakan masalah utama yang
dihadapi diwilayah iklim tropika basah
-

Tanah yang menempati wilayah tropika basah bereaksi


masam
-

Luas tanah masam di dunia 37,774 juta km2, sedangkan yang


mempunyai subsoil masam 29,181 juta km2 (Eswaran, et al., 1997)
Tanah masam tersebut tersebar luas di daerah bercurah hujan tinggi,
termasuk 40% dari tanah di daerah tropik (Sanchez dan Salinas, 1981)
Luas tanah masam lahan kering di Indonesia 55,58 juta ha (29,1 % dari
luas tanah di Indonesia) yang tersebar terutama di Sumatera,
Kalimantan
dan Irian Jaya (Setijono, 1982)
Kemasaman tanah membatasi produktivitas tanaman dibanyak tempat
di duania

Potensi Tanah Masam


- Tanah masam

nilai pH rendah
- Jenis tanah podsolik adalah tanah bereaksi masam
paling luas di Indonesia sekitar 38,437 juta ha
- Latosol dan aluvial
usaha pertanian
- Podsol dan organosol
tidak sesuai untuk
budidaya intensif
pengembangan tanah untuk budidaya intensif
(pertanian, perkebunan, hutan tanaman (HTI). Perlu
diupayakan pengendalian kemasaman tanahnya

Tabel 1. Potensi Tanah Masam di Dunia (Juta ha)

Latosol

Podsolik

1. Afrika

417.15

8.10

2. Asia

101.25

36.45

3. Australia

12.15

4.05

4. Amerika Utara

16.20

76.95

5. Amerika Selatan

514.35

4.05

Negara/Benua

Tabel 2. Tanah bereaksi masam di indonesia (juta ha)

Aluvial

Latosol

Organosol

Podsol

Podsolik

1. Jawa dan madura

2.550

2.775

0.025

0.325

2. Sumatra

5.682

6.018

8.175

1.031

14.695

3. Kalimantan

5.744

4.468

6.523

4.581

10.947

4. Sulawesi

1.562

2.649

0.240

1.308

5. Nusa Tenggara

0.312

0.563

6. Maluku

0.488

0.311

0.525

2.406

7. Papua

2.575

0.356

10.875

8.706

Jumlah

18.913

17.160

27.063

5.612

38.437

Pulau

Sumber : Pusat Penelitian Tanah, (1981)

Padanan Nama Tanah menurut Berbagai Sistem


Klasifikasi Tanah
(disederhanakan)
Sistem DudalSoepraptohardjo
(1957-1961)

Modifikasi
1978/1982
(PPT)

FAO/UENESC USDA Soil Taxonomy


(1975 1990)
O
(1974)

1. Tanah Aluvial

Tanah aluvial

Fluvisol

Entisol
Inceptisol

1. Latosol

Grumusol
- Kambisol
- Latosol
- Lateritik

Vertisol
- Cambisol
- Nitosol
- Ferralsol

Vertisol
- Inceptisol
- Ultisol
- Oxisol

2. Organosol

Organosol

Histosol

Histosol

3. Podsol

Podsol

Podsol

Spodosol

4. Podsolik Merah
Kuning

Podsolik

Acrisol

Ultisol

LATOSOL
Tanah-tanah yang telah alami pelapukan intensif dan
perkembangan tanah lanjut, sehingga terjadi pencucian
basa, b.o dan Si, dengan tinggalkan sesquioksida warna
merah
Terbentuk dalam iklim hukum tropika tanpa bulan kering sampai

sub humik yang bermusim kemarau agak lama


Berfegetasi hutan basah sampai safana
Topografi datarna bergelompang = berbukit
Bahan induk hampir semua batuan fulkanik baik tuff maupun batuan
beku.
Terdapat dari tepi pantai sampai 900 di atas permukaan laut
Iklim basah tropika curah hujan 2500 7000

sifat-sifat Latosol
Nilai (SiO2/seskuioksida fraksi lempung)

rendah
KPK rendah
Lempung kurang aktif (Kaolinit 1:1)
[Mineral primer] rendah
[Bahan terlarut] rendah
Stabilitas agregat tinggi (kompak)
Warna merah (besi)

Podzolik Merah Kuning (PMK)


Lapisan permukaan sangat tercuci warna kelabu cerah
sampai kekuningan
Agregat kurang stabil
Permeabilitas rendah
BO rendah
pH 4,2 4,8
Terbentuk seperti iklim pada latosol (hanya berbeda
bahan induknya)
Podzolik berasal dari batuan beku
Berlempung koolinit yang sedikit tercampur gibsit dan
montmoirlonit
Tersebar di Sumatera, Kalimanta, Jateng dan Jatim
Tanahnya miskin
Rehabilitasi hutan sangat lambat

ALUVIAL
Meliputi lahan yang sering atau baru saja alami banjir sehingga
masih muda dan belum terdiferensiasi.
tak termasuk yang sudah tua dan sudah terpengaruh oleh iklim
dan vegetasi.
Bagian terbesar bahan kasar akan diendapkan tidak jauh dari
sebenarnya, makin jauh makin halus
Sifat-sifatnya tergantung kekuatan bajir, asal dan membuat bahan
terangkut
menampakkan ciri morfologi berlapis-lapis.
> Tanah endapan Bengawan Solo dan Sungai pegunungan Karst
(Gunung Sewu kekurangan P & K
> Tanah endapan K. Opak, Progo, Glagah dari Gunung Merapi
yang masing muda dan kaya unsur hara dan subur, produktif.
Sifat fisik sama-sama mudah digarap, menyerap air dan
permeabel.
Tanah aluvial dari aliran besar merupakan campuran dan
mengandung cukup hara, sehingga subur. (Sriwijaya, Jakarta,
Mojopahit).

ORGANOSOL
Organosol adalah :
Tanah organik yang lebih dari separuh lapisan atas
dalam 80 cm adalah tanah organik.
Tanah organik yang lebih tipis tetapi langsung terletak di
atas batuan atau bahan batuan yang retakan-retakannya
terisi BO.
B.O. Tanah dibedakan :
Fibric : dekomposisi paling sedikit, berserabut, BJ sangat
rendah (<0,1), kadar air tinggi, warna coklat.
Hemic : peralihan dengan demoposisi separuhnya, masih
berserabut BK : 0,07 0,18, kadar air tinggi, warna leibh
kelam
Sapric : Dekomposisi paling lanjut, sedikit berserabut, BJ
0.2, kadar air tak terlalu tinggi, warna hikam & coklat
kalam.

KLASIFIKASI TANAH ORGANIK

Menurut Dachnowskii (1935) membedakan :

Tanah gambut : ber b.o. 65%


Tanah bergambut (peaty soil) : kadar b.o :
35% - 65%
Tanah humus : kadar b.o. = 12% - 35%

GAMBUT
Sifat umum gambut :
b.o. terlalu banyak
belum alami horisonisasi
warna coklat kelam hitam sampai hitam
kadar air tinggi
bereaksi asam (pH 3-5)
Sebagai bahan koloid kuat yang mampu ikat air
Mengandung mineral sesuai dengan kategori
termuda
Kadar C 58%, [H] 5,5%, [O] 34,5% dan
[N] 2%
BJ dan BV rendah

Dasar-Dasar Kemasaman Tanah


Reaksi tanah menunjukan kemasaman dan
alkalinitas tanah yang di nyatakan dengan
nilai pH
pH = Log 1/ [H+] = - log [H+], pH = 0 -14
pH netral pH = Log 1/10-7 = - Log 10-7 = 7
Kandungan ion H+ = 10-7 mol/liter
Contoh : [H+] = 10-3 pH = 3
[H+] = 10-7 pH = 7

Tanah masam : tanah dengan pH rendah karena


[H+] tinggi. Timbulnya kemasaman tanah di alam,
proses ini berlangsung bersamaan dengan proses
pembentukan dan penuaan
Tanah masam
Kelarutan Al, Mn, Fe tinggi bersifat racun
Fosfor kurang tersedia
Mg rendah pembentukan bintil akar

Penyebab dan Masalah Kemasaman Tanah

Reaksi tanah masam curah hujan tinggi sehingga


basa-basa tercuci
Pencucian (leaching) dan penyerapan ion-ion basa (K,
Ca, Mg, Na) oleh tanaman
Cara penggunaan tanah
Varietas-varietas/jenis-jenis tanaman yang menyerap
basa dalam jumlah besar.
Produksi CO2 dalam tanah
Dekomposisi bahan organic
Respirasi akar, CO2 + H2O H2CO3 H+ + HCO3Proses pembebasan dan penimbuanan ion-ion masam
Contoh : Si, Al, Fe
Hidrlisis AL3+ ; Al3+ + 3 H2O Al(OH)3 + 3H+

CARA MENGATASI TANAH MASAM

Penambahan BO
Pengapuran
penanaman jenis pohon yang toleran
terhadap Al dan Mn
Pemupukan

PENAMBAHAN BAHAN ORGANIK

Beberapa hasil penelitian menunjukkan bahwa


pemberian kompos secara langsung pada subsoil
masam mampu menekan aktivitas Al (Afdhalina, 1991;
Darmawan, 1991; dan Samuel, 1991)

Penelitian Samuel (1991) : pemberian 50 ton/ha kompos


sampah kota pada subsoil Ultisol Sitiung II mampu
menurunkan Al-dd lebih dari 78,5%.

Hasil penelitian Jamalus (1989), Yasin (1991), dan


Ahmad (1990) menunjukkan bahwa pemberian asam
humat pada tanah kaya Al dapat menurunkan Al-dd. Desi
Aneri (1996) menyatakan bahwa asam sitrat dan asam
oksalat juga dapat menurunkan Al-dd dan meningkatkan
hasil kedelai pada tanah kaya Al.

PENAMBAHAN BAHAN ORGANIK

Pengaruh bahan organik dalam menurunkan Al-dd tersebut


berkaitan dengan asam-asam organik yang dihasilkan selama
proses dekomposisi bahan organik. Substansi humat seperti
asam humat dan asam fulvat menurut Tan (1993) merupakan
hasil akhir dari proses dekomposisi bahan organik

Berkurangnya Al-dd tersebut disebabkan terbentuknya khelat


atau komplek Al-organik (Tan, 1993). Mekanisme
pembentukan senyawa khelat tersebut dapat berlangsung
melalui khelat mono, bi, atau multidentat. Mekanisme tersebut
bergantung pada jumlah dan distribusi gugus fungsional yang
terdapat pada senyawa organik tersebut.

penggunaan asam organik yang diberikan pada permukaan


tanah atau pada lapisan olah, mampu bermigrasi ke subsoil
dan dapat memperbaiki sifat subsoil masam merupakan
alternatif yang baik.

PENGAPURAN
Kapur adalah setiap bahan yang
mengandung Ca maupun Mg yang dapat
diberikan kepada tanah untuk menaikan pH
Pengapuran adalah pemberian bahan-bahan
kapur untuk meningkatkan pH tanah yang
bereaksi masam menjadi mendekati netral
yaitu sekitar 6,5 7

TUJUAN PENGAPURAN
Tujuan pengapuran untuk memperbaiki sifat
kimia, fisika dan biologi tanah
Wilayah subtropika : tujuan pengapuran
untuk menaikkan Unsur
hara
meningkat
Wilayah tropika : tujuan meniadakan
pengaruh meracun dari Al

MANFAAT PENGAPURAN
(Buckman& Brady, 1982)

meningkatkan pH tanah sehingga

mendekati netral
menambah unsur Ca dan Mg
menambah ketersediaan unsur hara,
contoh N,P
mengurangi keracunan Al, Fe dan Mn
memperbaiki kehidupan mikroorganisme.

BENTUK-BENTUK KAPUR

kapur kalsit (CaCO3)


kapur dolomit (CaMg(CO3)2)
kapur bakar, quick lime (CaO)
CaCO3 + panas -- CaO + CO2
kapur hidrat, slaked lime (Ca(OH)2)
CaO + H2O - Ca (OH)2 + panas

MUTU KAPUR
Garansi fisik kehalusan
10 mesh 10 lubang penyaringan dalam / inci2
100 mesh 100 lubang penyaringan dalam /
inci2
Garansi kimia
Kalsium karbonat ekivalen daya menetralkan %
CaCO3, eqivalen dari CaO murni
=

BM CaCO3
BM CO3

X 100 %

100
56

X 100 %

= 178,6%

kemampuan CaO untuk menetralkan tanah adalah


1,786 kali lebih besar dari CaCO3

PENENTUAN KEBUTUHAN KAPUR


1. Metode SMP (Schoemaker Mc Lean dan Pratt)
Mengukur jumlah H+ dalam Al2+ yang dapat dipertukarkan
yang larut dengan menggunakan larutan SMP buffer.

Ukur pH bila masam, dilanjutkan


Tambahkan larutan SMP buffer pada larutan
pengukuran pH, kemudian ukur pHnya
pH larutan buffer tabel kebutuhan kapur

Tabel Kebutuhan Kapur berdasarkan pengukuran


pH dengan larutan SMP buffer
( donahue, Miller, Sickluna, 1977*)
Kebutuhan kapur giling (ton/ha)**)
Tanah Mineral

pH dengan
larutan SMP

Tanah organik

Agar pH tanah menjadi :


7,.0

6,5

6,0

5,2

6,8

3,1

2,7

2,2

1,6

6,7

5,4

4,7

3,8

2,9

6,6

7,6

6,5

5,4

4,0

6,5

10,1

8,5

6,9

5,4

6,4

12,3

10,5

8,5

6,5

*) an introduction to soils and plant growth


**) kapur giling 90% CaCO3 ekivalen, 40% < 100 mesh, 50% <60 mesh, 70% < 20
95% < 8 mesh

mesh,

PENENTUAN KEBUTUHAN KAPUR


2. Berdasarkan atas kadar Aldd pada tanah permukaan.

Kadar Aldd dapat diukur dari contoh


tanah
di lab. Dengan ekstraksi KCl 1 N
Aldd dinyatakan dalam me/100 g
Kebutuhan kapur (ton/ha) ditentukan
dengan mengalikan kadar Aldd dengan
faktor 1, 1,2, 2.

PENGGUNAAN TANAMAN TOLERAN

Penggunaan spesies atau kultivar tanaman yang


toleran terhadap kema-saman tanah yang tinggi
merupakan usaha yang paling baik dalam
mengatasi masalah subsoil masam
mengurangi penggunaan input amelioran, yang
berarti menekan biaya produksi, tetapi juga tidak
mengganggu keseimbangan unsur hara yang
ada di dalam tanah
Varietas tanaman yang toleran tanah masam
terutama berkaitan dengan ketahanannya
terhadap Al yang tinggi

saat ini diketahui terdapat dua jenis utama


mekanisme toleran cekaman Al, yaitu mekanisme :
penghindaran dan mekanisme detoksifikasi internal
Strategi utama tanaman menghindari Al di-lakukan
melalui :

(1) perubahan pH rhizosfir akar,


(2) ekskresi asam organik oleh akar, dan
(3) perkembangan akar dan infeksi mikoriza
(Keltjens, 1997)

Perubahan pH rhizosfir akar

Akar mengekskresikan proton dan ion hidroksil sehingga


merubah pH rhizosfir
Perbedaan pola ekskresi yakni pelepasan H+ atau OH-,
berkaitan secara kuantitatif dengan keseimbangan
pengambilan ion total, yang bervariasi diantara spesies
dan khususnya dengan bentuk dimana tanaman
menyerap Nitrogen (NO3-, NH4+ atau N2)
Kondisi lingkungan seperti P tanaman dan nutrisi besi
dan kehadiran Al dalam medium perakaran
mempengaruhi keseimbangan proton akar (Keltjen dan
van Ulden, 1987).
Perubahan pH rhizosfir tanah mempunyai konsekuensi
langsung terhadap kelarutan Al dalam tanah (Gahoonia,
1993). Nutrisi N-NO3 murni akan mengurangi keracunan
Al pada tanaman yang ditanam pada tanah karena
ekskresi OH-,

Ekskresi asam organik oleh akar

Ekskresi asam organik yang mengkhelat Al dalam


rhizosfir akar merupakan mekanisme toleransi spesies
atau kultivar tanaman tertentu terhadap kemasaman
atanah (Delhaize, et al., 1993 a,b).
Asam organik seperti asam sitrat dan asam malat juga
polipeptida tertentu dieksudasikan oleh akar tanaman
(Basu, et al., 1994) tampaknya mendetoksifikasi Al
Dengan demikian, mekanisme toleran suatu spesies
atau kultivar terhadap Al dapat berlangsung bila terjadi
ekskresi asam organik oleh akar tanaman, dan pH
rhizosfir sesuai yakni optimal pada pH 4 4,5 untuk
pembentukan kompleks
Al-organik (Motekaitis dan
Martell, 1984. In Keltjens, 1997).

Perkembangan akar dan infeksi mikoriza


(Keltjens, 1997)

Tanaman dapat menggunakan alat yang dimilikinya


untuk mengatasi kondisi cekaman kemasaman
tanah. Salah satu mekanisme yang dimiliki tanaman
(akar) dengan menghindari atau keluar dari tanah
masam (Hairiah,2000)

Untuk spesies tanaman dengan sistem perakaran


yang panjang dan dalam akan lebih mudah
memanfaatkan heterogenitas tanah. Oleh karena itu
potensial genetik dari suatu spesies atau kultivar
untuk menghasilkan akar-akar panjang dapat
menjadi indikator berguna yang men-cerminkan
kemampuan tanaman untuk menggunakan
mekanisme ini (Keltjens, 1997).

Infeksi mikoriza (Keltjens, 1997)

Pada tanah masam, P sering menjadi pembatas


pertumbuhan tanaman karena difiksasi oleh Al
atau Fe. Tanaman dapat meningkatkan
pengambilan P jika akarnya bersimbiosis dengan
mikoriza. Oleh karena itu, spesies atau kultivar
tanaman yang dengan mudah terinfeksi oleh
mikoriza, jika tumbuh di tanah masam dapat di
duga kurang peka terhadap kemasaman tanah
daripada tanaman yang tidak bersimbiosis
dengan mikoriza (Keltjens, 1997)

LEUWEUNG

SANES WARISAN TI
NINI-AKI TAPI INJEUMAN TI ANAK
INCU