Anda di halaman 1dari 39

TRANSFORMASI

GEOMETRI
OLEH :
DAFID SLAMET SETIANA, S.PD.SI,
M.PD

SETENGAH PUTARAN (H)


Definisi
Setengah putaran terhadap titik P, adalah pemetaan
HP yang memenuhi
'
(1) untuk A P, P adalah titik AA
tengah
A = HP(A)

(2) untuk A = P, HP(P) = P


P

A
'

HP disebut juga simetri titik dengan pusat P.


HP adalah suatu transformasi.

dengan

Dalil 2.5.1. Setengah putaran merupakan suatu


involusi.
Sehingga HP2 = I dan HP-1 = HP
Identitas = setengah putaran x setengah putaran
Involusi = kembali ke tempat asal.

A'

Bukti: y
A(x,y
)
P(a,b
)
A(x,y
) x

Misalnya P(a,b) dan HP memetakan A(x,y) ke A'(x',y')


maka:
x x'
x'
x
a
a atau

x' = -x + 2a
atau 2
y'
y
b
2


y' y= -y
y ' + 2b
b

Jika pusat di O(0,0) maka :


x' = -x
atau x' x 0
y'
y
y' = -y

Dalil 2.5.2. Setengah putaran adalah suatu isometri


Bukti:
B

A'

P
A
B'

Misalkan P pusat setengah lingkaran. A, B, P tak


segaris.
P(A) dan B' = HP(B)
A' = H
ABP
A'B'P
maka A'B' = AB.
Terbukti.

Bukti analitis:
Pusat putaran (0,0)
x' x
titik A(x1, y1) dipetakan ke A'(x1', y1')

y' y

titik B(x2, y2) dipetakan ke B'(x2', y2')

A' B' ( x2 ' x1 ' ) 2 ( y2 ' y1 ' ) 2


( x2 x1 ) 2 ( y2 y1 ) 2
( x2 x1 ) 2 ( y2 y1 ) 2
AB

Terbukti H mempertahankan
isometri.
H adalah kolineasi.

jarak,

jadi

suatu

Dalil 2.5.3. untuk sebarang garis g dan setengah


putaran H maka H(g) g.
Bukti:

A'

P
A
B'
g

m PB'A' = m
Terbukti.

' A' BA
PBA B
maka

Dalil 2.5.4. Satu-satunya titik tetap dalam H P adalah


titik P sendiri, sedang garis-garis tetap adalah garis
yang melalui
C P
Bukti:
P '
C
g

Titik tetap : P
Garis tetap:
misalkan g garis melalui P dan C g
Maka HP(C) = C' akan segaris dengan C dan P (karena P
CC '
titik tengah
) maka C' g. Ini berlaku untuk setiap
titik pada g maka HP(g) = g
jadi g garis tetap.
Terbukti.

Dalil 2.5.5 hasilkali dua buah setengah putaran adalah


suatu geseran, khususnya jika B adalahAC
titik tengah
P
P''
maka:
HB HA = SAC = HC HB
Bukti:
Misalkan P,A,B tak segaris.
P' = HA(P) dan P'' = HB(P')
Maka P'' = (HAHB)(P')

P'

Dari definisi H, PA = AP', P'B = BP''


AB
Jadi,
garis tengah sejajar dalam P'PP''
Berarti PP'' = 2AB AB = PP''
Karena AB konstan maka PP'' konstan
(sama untuk semua P di luar garis AB)
Sehingga HB HA menyusun geseran SAC dengan AC = 2 AB
Terbukti.

Geseran dapat dianggap hasilkali dua buah setengah


putaran.
SAC = HC HB = dengan AC = 2 BC
Dalil 2.5.6. Untuk ABC tiga titik tak segaris maka
A
HC HB HA = HD dengan AD = BC

Bukti:
HC HB = SBE dengan BE = 2 BC
= SAF dengan AF = BE = 2BC
= HD HA dengan AD = AF = BC
HC H B HA = H D H A H A

HA HA = I

= HD I
= HD
Akibat.

Terbukti
SBE HA = HD

HC SPQ= HD dengan PQ = 2AB


Hasilkali geseran dan setengah putaran adalah setengah
putaran.

Dalil 2.5.7. Untuk sebarang tiga titik A,B,C berlaku


HC HB HA = HA HB HC
Bukti:
Ada D sehingga HA HB HC = HAD (Dalil 2.5.6.)
= HD-1 = (HC HB HA )
= HA -1 HB -1 HC -1
= HA HB HC Terbukti

-1

PENCERMINAN (REFLEKSI)
Definisi.
Pencerminan terhadap garis MS ialah pemetaan yang
memenuhi
1)Untuk B pada s, (B) = B
2)Untuk A di luar s, Ms(A) = A' AA'
AA'
AA'
sedemikian hingga
s adalah sumbu
(sumbu suatu garis
ialah garis yang membagi dua
sama
dan tegak lurus padanya, tak lain adalah
tempat kedudukan titik yang sama jauh dari A dan
A')
Garis tersebut disebut sumbu pencerminan.

Dalil 2.6.1. Pencerminan adalah suatu isometri


A

A
'

B
B
'
A
'

(a)
(e)
AB
S

A
s

s
B

B
'

B
'

(b)
AB
S

s
D

A=
A'

AB'S

A'BS
ss sd ss

A
'

A
'

B
'

(c)

(d)
A'DC
ADC
CBE
CB'E

E
B
'

Bukti:
Misalkan A' = Ms (A) dan B' = Ms (B)
Untuk kejadian khusus:
A dan B pada S
AB
(gambar a): bukti didapat dari definisi
S S
AB
(gambar b): ABB'A' menyusun persegi
panjang maka A'B' = AB
A pada S (gambar c): A = A' dan AB = A'B' karena B
adalah sumbu BB', maka A = A' sama jauh dari B dan
B'
Untuk kejadian yang tidak khusus,
gambar d dan e.
Misalkan AB memotong S di C.
Akan dibuktikan bahwa C, A', B' segaris:

perhatikan

Tarik A'C dan B'C.


Misalkan D adalah titik tengah AA' dan E titik
tengah BB', maka D dan E pada S.

Mudah dibuktikan bahwa A'DC


ADC dan CBE
CB'E

dengan akibat m DCA = m DCA' dan


m ECB
= m ECB' tetapi
karena

A, B, C segaris maka m
ECB = m DCA ,
hingga terdapat m ECB' = m DCA' jadi A', B', C
segaris dan
karena
BC = B'C dan AC = A'C maka AB = A'B
A
B
B
B
A
B
A
Terbukti.
A
'
'
'
B
Dengans sendirinya,s M adalahssuatu kolineasi.
s
B
'
A
'

A=
A'

B
'

A
'

B
'

B
'

Dalil 2.6.2. Pencerminan adalah suatu involusi.


MsMs = I
(atau Ms-1 = Ms)
Bukti:
Misal A' = Ms (A) dan A = Ms-1(A')
Jadi A = (Ms . Ms-1 )A
= (Ms . Ms) A
I
= Ms.Ms

Dalil 2.6.3. Titik tetap terhadap Ms adalah titik pada


s, sedang garis tetap adalah s sendiri dan semua
garis yang tegak lurus pada s.
Bukti:
Bukti untuk titik tetap diturunkan dari definisigMs,
sebagai akibatnya S akan menjadi garis tetap.
P
Misalkan g garis tetap dan g S.
Ambil sebarang titik P pada g di luar S
Maka P' = Ms(P) pada g (karena g garis tetap),
Hingga g = PP' akan tegak lurus S
P
Karena S adalah sumbu PP'.
Terbukti.

Sifat-sifat pencerminan:
A

1)Ms (B) = B , B pada cermin


2)Ms (A) = A, A ada di luar cermin
s = sumbuAA'
B

Pencerminan apakah termasuk transformasi?


Pencermina
1. Pencerminan semua titik ada pada bidang
n
2. Pencerminan bersifat surjektif (onto)
3. Pencerminan bersifat injektif (satu-satu)merupakan
transforma
B
P
T
A
si

surjekti
f

injekt
if

Apakah pencerminan mengubah arah?


C
C

Ms = ABC ABC
Pencerminan mengubah arah
A

Hasilkali dua Pencerminan


MsMs = I
Akan dibahas hasilkali dua pencerminan terhadap
sumbu-sumbu s dan t yang berbeda, khususnya
jika s
t dan s t.

Dalil 2.6.4. Jika s t dan P = titik (s,t) maka


Mt . Ms = Hp
A''
Bukti:
Misalkan A' = Ms(A) dan A'' =Mt(A')
Jadi karena P pada s, maka PA = PA' P
E
Karena P pada t, maka PA' = PA''
A
A'
D
Jadi PA = PA''
s

A''

A'

Misalkan D titik tengah AA' dan E titik tengah A'A'',


maka

m
DPA = m DPA' dan m EPA' = m EPA''.

Tetapi m DPA' + m EPA' = 90,

Maka jumlah keempat sudut di atas ialah


APA'' = 2 x
90 = 180,
Jadi A, P, A'' segaris, sehingga P adalah titik tengah AA''.
Hingga MtMs = Hp.
Terbukti.

Dalil 2.6.5. jika a b maka MbMa = SCD dengan CD = 2


x jarak (a,b)
Hasilkali pencerminan terhadap dua garis sejajar
merupakan geseran pada arah tegak lurus garis
tersebut dengan jarak dua kali jarak kedua garis.
Bukti:

Tarik sebarang garis s a.


Misalkan A = (a,s) dan B = (b,s)
Dengan dalil 2.6.4, Ms Ma = H A dan Mb Ms = HB,
Sehingga
Mb Ms Ms Ma = HB HA
Mb I Ma

= H B HA

Mb Ma

= HB HA = SCD dengan CD = 2AB

Terbukti.

Dalil 2.6.6. Suatu geseran SAB selalu dapat dianggap


sebagai hasilkali dua pencerminan Ms dan Mt,
dengan s t dan s AB, sedang jarak (s,t) = AB
Bukti:
Diketahui A dan B (SAB tertentu)
s
Tarik sebarang garis
AB
dan t s dengan jarak berarah (s,t) = AB.
Maka dengan dalil 2.6.5. hasil Mt Ms tak lain adalah
SAB.

Rumus Pencerminan (Persamaan Refleksi)


Misalkan persamaan sumbu s adalah:
a
y

s = ax + by + c = 0 b x c
Jika P' = Ms(P) dan P(x,y); P'(x',y') dengan P di luar s
Maka harus dipenuhi:
PP' s jadi

y ' y b

x' x a

(i)

Titik tengah PP' pada s, jadi


x x'
y y'

c 0
2
2

(ii)

Setelah dijabarkan diperoleh dua persaman dalam x'


dan y' :
bx' ay' = bx ay
ax' + by' = ax by 2c
Diselesaikan menjadi x' dan y' diperoleh:

b
x'

a 2 x 2ab y 2ac
a 2 b2
2ab x a 2 b 2 y 2bc
y'
a 2 b2
2

(iii)
(iv)

Dari persamaan
2a (ax by(iii)
c) dan (iv) didapat Rumus umum I
x' x
Pencerminan:
a 2 b2
2b ( ax by c)
y' y
a 2 b2

Jika s dinyatakan dengan persamaan bentuk normal:

s x cos y sin p 0
gantikan : a cos ;
b sin ;
cp
Diperoleh Rumus umum II Pencerminan:

x' x cos 2 y sin 2 2 p cos

y ' x sin 2 y cos 2 2 p sin


Dalam bentuk matriks:

x' cos 2

y ' sin 2

sin 2

cos 2

x
cos
2 p

y
sin

Beberapa kejadian khusus:


x' x

Jika s berhimpit dengan sumbu x, rumusMx


menjadi
Jika s berhimpit dengan
Jika s berhimpit dengan
Jika s berhimpit dengan
Jika s berhimpit dengan
Jika s berhimpit dengan

y' y
x' x

sumbu y, rumusMy
menjadi
y' y
x' y
My x
y = x, rumus menjadi
y' x
x' y
x
y = x, rumus My
menjadi
y' x
x ' 2a x
Mx a
x = a, rumus menjadi
y' y
x' x
My b
y = b, rumus menjadi
y ' 2b y

Contoh :
Diketahui garis s = 2x y = 3, titik A(6,4) dan garis
g = x + y = 6.
a) Tentukan Ms(A)
b) Tentukan Persamaan Ms-1(g)
Jawab:
Persamaan s dapat ditulis 2x y -3 =0
Masukkan a = 2; b = -1; dan c = -3 dalam rumus (3),
sehingga diperoleh rumus Ms :
x = (-3x + 4y + 12)
y = (4x + 3y - 6)
a) Masukkan xA = 6 dan yA = -4 ke dalam rumus di
atas, diperoleh koordinat A = xA = 2 dan yA = 6.
Jadi Ms(A) adalah A(2,6).

b) Garis g adalah peta dari suatu garis tertentu h.


Anggap g = h = Ms(h) dengan persamaan x + y
= 6.
Mencari persamaan h = M-1(h) dapat dikerjakan
langsung menggantikan (substitusi) x, y dari
rumus ke persamaan h, diperoleh:
(-3x + 4y + 12) + (4x + 3y -6) = 6
atau
x + 7y 24 = 0.
Inilah persamaan h = Ms-1(g)

Contoh :
Bola dilempar dari A mengenai dinding g sebanyak
2 kali dan dinding h sebanyak 1 kali kemudian
melewati B, seperti pada gambar dibawah ini. Lukis
lintasan terpendek dari A ke B dengan syarat harus
memantul di g kemudian di h.
g
A

B
h

Penyelesaian:
A dicerminkan terhadap g AA
A dicerminkan terhadap h A
A dicerminkan terhadap g A
Tarik garis dari B ke A
A
Perpotongan B dan A dihubungkan
dengan A
A
Perpotongan g dan A dihubungkan
dengan A
Perpotongan h dan A dihubungkan
dengan A
A

g
B
h

Tugas :
Bola dilempar dari A mengenai dinding g sebanyak
2 kali dan dinding h sebanyak 2 kali kemudian
melewati B, seperti pada gambar dibawah ini. Lukis
lintasan terpendek dari A ke B dengan syarat harus
memantul di g kemudian di h.
g
A

B
h

Contoh 1 :
Diketahui ABC dan garis g di luarnya.
Lukis Mg( ABC) dengan sesederhana mungkin.
g
B
C

Penyelesaian:
Lukis A = Mg(A)
Lukis P(AB,g) ; Q(BC,g) ; R(AC,g).
Ketiga titik tersebut adalah titik tetap, sehingga P=
P, Q= Q, R= R
g
P=P
A

B
R=R

Q=Q

b
Lukis b melalui B,
g, maka
Mg(B) = B = (b, AP) dan
Mg(C) = C = (BQ, AR)

P=P

B
C
R=R
Q=Q

Latihan:
Diketahui trapesium ABCD dan garis g di luarnya.
Lukis Mg(trapesium ABCD) dengan sesederhana
mungkin.
g

D
C
B

Penyelesaian:
Lukis A = Mg(A)
Lukis P(AD,g) ; Q(BC,g) ; R(DC,g), S(AB,g).
Keempat titik tersebut adalah titik tetap, sehingga
P= P, Q= Q, R= R, S= S
b
Lukis b melalui D,
g, maka
Mg(D) = D = (b, AP)
c
Lukis c melalui C,
g, maka
Mg(C) = C = (c, DR) dan
Mg(B) = B = (AS, QC)

P=P
Q=Q
c C

R=R

S=S

Sekian . . .
Salam & Bahagia . . .