Anda di halaman 1dari 31

M.

Mahdika Akbar
Debby Fatmala Rahayuningrum
Amalia Arumsari
Zega Yudama

REHABILITASI MEDIK
PADA PASIEN AMPUTASI

Kasus 3
Seorang pria, umur 21 tahun, seorang mahasiswa.
Kehilangan kakinya yang sebelah kiri mulai dari lutut ke
bawah setelah mengalami kecelakaan sepeda motor.
Dia gemar/hobi bermain bola basket dengan temantemannya. Saat datang di IRM dia sudah dapat berjalan
dengan menggunakan kruk aksiler dan keadaan
puntung bagus.

Secara definisi amputasi adalah hilangnya bagian tubuh


seseorang. Operasi amputasi sendiri merupakan suatu
teknik operasi rekonstruksi dan plastik yang akan
membentuk sebuah alat gerak yang sesuai untuk fitting
sebuah prostetik yang nyaman dan fungsional.

Indikasi Amputasi
1. Live saving (menyelamatkan jiwa)
2. Limb saving (memanfaatkan kembali
kegagalan fungsi ekstremitas secara
keseluruhan

Komplikasi Amputasi
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Masalah kulit (terbentuknya jaringan parut) >> hidroterapi


Infeksi >> antibiotik dan/atau insisi (jika tertutup
Masalah tulang (osteoporosis, bone spurs, skoliosis)
Penurunan berat badan >> prostesis disesuaikan
Kontraktur otot/deformitas >> dicegah dengan positioning
dan latihan (ROM, isometrik)
Neuroma/nyeri distal syaraf >> injeksi lidokain
(xylocaine)/kenalog
Phantom sensation/pain
Edema >> bandaging, massage puntung
Komplikasi sirkulasi dan respirasi >> latihan pernafasan dan
kaki (brisk foot exercise)

REHABILITASI MEDIK PADA


PASIEN AMPUTASI

REHABILITASI MEDIK
MUSKULOSKELETAL

Manajemen Rehabilitasi Amputasi


Periode pra operasi (pre operative)
Periode paska operasi
- Pre-prosthetic stage
- Prosthetic stage

Preoperative Phase
1. Penilaian Status fisik secara keseluruhan
- Fungsi kardiorespirasi
- Kekuatan otot alat gerak atas
- Mobilitas sendi
- Kondisi pasien sehubungan penyebab
amputasi
- Kelainan fisik lain
- Aktivitas hidup sehari-hari

Preprosthetic Phase
Tujuan terapi pada fase ini adalah sebagai berikut:
1. Penyembuhan luka bekas operasi
2. Kontrol nyeri
3. Pencegahan dan penatalaksanaan komplikasi paska
amputasi
4. Pertahanan kekuatan seluruh tubuh dalam
meningkatkan kekuatan otot yang mengontrol puntung.

Program Rehabilitasi Medik


1. Latihan alat gerak bawah di sisi yang tidak
diamputasi:
- Foot and leg exercises
- Knee and hip exercises
2. Latihan mobilitas batang tubuh
- Ekstensi batang tubuh
- Fleksi batang tubuh
- Fleksi batang tubuh ke samping
- Rotasi batang tubuh

3. Latihan alat gerak atas


4. Latihan puntung
5. Mempertahankan mobilitas sendi secara keseluruhan
6. Memperbaiki keseimbangan dan transfer
7. Melatih berjalan
8. Mengembalikan kemandirian fungsional
9. Edukasi prosthetic fitting dan perawatannya
10. Dukungan untuk adaptasi terhadap perubahan yang
terjadi karena amputasi

Prosthetic Phase
1.

Peresepan prostetik
Karakteristik yang perlu dipertimbangkan
dalam peresepan prostetik:
- usia dan keadaan umum pasien
- kondisi mental
- kondisi puntung
- ukuran
- level amputasi
- pekerjaan dahulu dan yang akan datang
- minat advokasional
- minat pada prostetik yang sifatnya
fungsional atau kosmetik
- diagnosis sekunder

2. Prosthetic fitting
3. Latihan
- Latihan keseimbangan
- Latihan berjalan

Latihan Keseimbangan
Pasien dengan amputasi harus melatih
keseimbangannya sebelum belajar urutan posisi
langkah. Latihan ini membantu pasien untuk
terbiasa terhadap beban, potensi pergerakan,
dan penempatan prostetik.
Beberapa latihan keseimbangan telah dipilih
untuk menekankan pada tujuan aktivitas
menyeimbangkan :

Swaying
Pasien diminta untuk mempertahankan posisi
berdiri tegak sementara ia mengayunkan
tubuhnya ke depan dan ke belakang,
mempertahankan panggul pada posisi netral
dan meluruskan lututnya.
Latihan ini mengajarkan pasien untuk menyadari
rentang luas gerak yang dapat dilakukan
sebelum ia kehilangan keseimbangannya.

Weightshifting
Melakukan pergeseran beban dari satu sisi ke sisi yang
lainnya dengan tubuh tetap tegak, membantu pasien
merasakan pergerakan pelvis dari satu kaki ke lainnya
dan melatih penggunaan otot abduktor panggul secara
efektif

Hand-raising
Mengangkat kedua tangan diatas kepala
pada posisi berdiri tanpa berpegangan,
memerlukan berat badan yang disebarkan
secara
merata
pada
kedua
kaki
sementara
ekstensi
tubuh
total
dipertahankan.

Simultaneous alternating arm-swinging


forward and backward to shoulder level
Latihan ini dipergunakan untuk melatih
dan mempertahankan keseimbangan
sementara melatih rotasi spinal. Rotasi
spinal penting untuk mempertahankan
keseimbangan dan berperan pada pola
jalan yang ritmis.

Latihan Berjalan
Posisi Langkah Untuk Mengawali Proses
Berjalan dengan Prostetik
Untuk melakukan latihan memposisikan langkah,
pasien harus melatih prosthetic swing dan
stance phase secara terpisah, diantara parallel
bars. Karena untuk berjalan, proses belajar pola
pergerakan
secara
teoritis
merupakan
perkembangan dari stabilitas ke mobilitas,
stabilitas alat gerak yang tersisa memberikan
keamanan yang lebih baik, maka latihanya
dimulai dengan latihan prosthetic swing phase.

Prosthetic Swing Phase


Pasien harus memposisikan langkah
pertama dengan meletakkan prostetik di
posterior untuk menyokong berat badan,
pasien mencoba melakukan sejumlah
pergerakan secara simultan, dimulai
dengan ekstensi panggul dari alat gerak
yang diamputasi.
Hal ini akan
menyebabkan
fleksi
panggul
pada
puntung hingga mengakselerasi prostetik
ke dalam swing phase.

Prosthetic Stance Phase


Pasien memposisikan langkah dengan
alat gerak yang normal di bagian posterior
untuk menahan berat badan. Pasien lalu
melakukan kombinasi pergerakan secara
simultan. Pergerakan ini akan membantu
mendorong tubuh ke depan dan
pergeseran beban ke prostetik. Pada
tahap ini, beban ditanggung seluruhnya
oleh prostetik.

Setelah pasien mampu melakukan


prosthetic swing dan stance phase, latihan
berjalan dapat dimulai dan latihan tahapan
individual diatas dihentikan. Latihan
prosthetic gait pasien lalu ditingkatkan dari
parallel bars ke latihan berjalan dengan
crutches dan tongkat serta kemudian
tanpa alat bantu sama sekali.

Terapi Okupasi (umum)


Terapi okupasi adalah suatu upaya penyembuhan atau
pengobatan terhadap suatu gangguan dengan cara
pemberian tugas, kesibukan atau pekerjaan tertentu
agar si penderita dapat mengembangkan diri dan
mengembangkan potensinya semaksimal mungkin

Terapi Okupasi (medis)


Terapi okupasi adalah suatu pertolongan yang
bertujuan untuk memperbaiki otot-otot dengan
jalan bekerja yang harus menggerakkan otototot yang bersangkutan

Konsep Terapi Okupasi


Nilai dan potensi individu

- Individu mempunyai kapasitas dan


kemampuan untuk dikembangkan untuk
kelangsungan hidup
Memandang individu secara utuhkesatuan

- Satu bagian tdk berfungsi berpengaruh pada


bagian lainmempengaruhi psikis

Dasar Pokok Terapi Okupasi


Medik: membantu usaha pencegahan agar tdk
lebih buruk kondisinya
Psikologis: memotivasi penderita agar percaya
diri sendiri dan mau berusaha
Fisiologi: menyadari bahwa terapi okupasi sbg
salah satu usaha rehabilitasi medik

Status Psikologis
- Terdapat penerimaan atau penolakan dari pasien.
- Penerimaan dan penggunaan prosthesis menggambarkan evaluasi
pasien akan keuntungan dan kerugian
- Keuntungan dari kaki setelah menggunakan prosthesis: memperbaiki
penampilan,pergerakan dan berdiri mudah
- Menentukan penerimaan pasien akan sebuah alat prosthesis
- Mempergunakan pasien lain yang sembuh dan berhasil
menggunakan alat prosthesis sebagai motivator pasien yang akan
menggunakan alat tersebut
- Managemen aspek tingkah laku pasien terjadi penerimaan atau
penolakan dan membangun kepercayaan diri pasien agar kembali
seperti semula

- Pendekatan psikologis pasien


terhadap amputasi
- Kemampuan pasien untuk
mengetahui menggunakan
prostetik,kemampuan untuk
menghindari cidera tambahan
saat menggunakan alat
prostetik/kruk aksiler
- Memberikan motivasi untuk
berjalan meskipun tidak bisa
seperti normal atau biasanya
sebelum di amputasi

Status Sosial
- Membantu pasien dan keluarga dalam mengatasi
masalah reaksi emosional terhadap amputasi dan
membantu menemukan pemecahan masalah yang timbul
- Pasien dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan
terhadap apa yang telah dihadapi pasien
- Mendorong keluarga untuk ikut berpartisipasi dalam
rehabilitasi demi kemajuan pasien

Status Sosial-vokasional
-Mendapatkan perhatian yang lebih dari keluarga dan
teman teman sekitar karena pasien akan merasa minder
dan lebih menjauh dari pergaulan
-Keluarga memberikan support dan motivasi pada pasien
untuk mau melatih pasien agar dapat berjalan
menggunakan alat bantu
-Mendapatkan kemudahan dari lingkungan sekitar saat
menggunakan alat prostetik(kruk aksiler)
-Memberi motivasi agar pasien berkeinginan kembali
menjalani untuk berkarya dan beraktifitas