Anda di halaman 1dari 11

Prosa

Moden
Cerita/No
vel
Cerpen
kanak-
kanak
Cerpen
Cerpen atau cerita pendek dapat didefinisikan sebagai kisah rekaan yang ringkas,
panjangnya antara 500 hingga 15,000 patah kata.

Cerpen mempunyai kesatuan yang dicapai, terutamanya melalui plot di


samping banyak mempunyai unsur lain seperti tema, latar, watak, gaya dan
sebagainya.

Cerpen berbeza dengan novel, terutamanya dari segi cerita yang berpusat
pada sesuatu watak yang menggambarkan satu siri aksi atau peristiwa yang
terbatas.

Cerpen mengemukakan cerita dalam latar tempat yang terhad, jangka waktu
yang pendek dan pertalian ceritanya tidaklah kompleks.
Ciri-ciri Cerpen
Bersifat Rekaan
(Fiction)
Bersifat Naratif
Memiliki kesan
tunggal
Cerpen
konvensional

Cerpen Cerpen
kanak-kanak absurd

Jenis-
jenis
(Cerpen)

Cerpen
berdasarkan Cerpen
karya panjang
tradisional

Cerpen
berunsur
Islam
Cerpen Konvensional
Aliran penulisan karya yang digunakan ialah realisme.

Cerpen pertama berjudul 'Kecelakaan Pemalas' karya Nor bin


Ibrahim.

Selain itu, cerpen 'Cerpan Kemajuan Dunia' karya Ismail


Sulaiman dan 'Cubaan Kasih' oleh Jentayu.

Cerpen yang tersiar dalam Pengasuh dan Panduan Guru selepas


itu menggunakan latar negara-negara Barat dan Timur Tengah.

Cerpen dalam cerpen Penyuluh berlatarkan China dan


Indonesia.

Manakala dalam Majalah Guru berlatarkan negara Eropah.


Cerpen Absurd
Kesemua cerpen absurd memanfaatkan aliran
absurdisme.
EN
RD RP
SU CE

'Gap-gup-gup' oleh Othman karya tradisional


AB OH
NT
CO

Puteh 'Fakurdafakia' oleh Mana


Sikana
konvensional
kumpulan cerpen Parasit oleh & beraliran realisme.
Anwar Ridhwan.
Cerpen kanak-kanak

Penulis terkenal dalam cerpen kanak-kanak

Ali Majod (Dalam Diri),


Azizi Hj Abdullah (Paku Payung dan Limau
Mandarin),
Rejab F.I (Hadiah Hari Guru).

Semua cerpen di atas disenaraikan sebagai konvensional dan


beraliran realisme
Gaya Bahasa (Cerpen)

1Pemilihan Kata
Bagi menghasilkan penulisan yang baik, pemilihan kosa
kata yang tepat amat penting.

Kesilapan menggunakan sesuatu perkataan


menyebabkan pemahaman pembaca tersasar jauh
daripada apa yang difikirkan oleh penulis.

Contonya perkataan lihat, tengok, intai, tinjau, tilik


semuanya menggambar apa yang dilihat oleh mata
tetapi setiap perkataan memberi maksud yang berbeza.
2
Pembinaan ayat yang mantap

Dalam penulisan karya sastera, penggunaan kata diperindahkan


dengan menggunakan bahasa puitis. Lihat bentuk gaya bahasa
puisi dalam ayat di bawah.
Gaya
Bahasa??
Air sungai menyenak ke Air sungai menyenak personifikasi
tebing. Hujan semalaman
menjadikan sungai sebak.
Arus deras menunda sampah Hujan semalaman menjadikan
sarap yang tesangkut pada sungai sebak Hiperbola
tunggul-tunggul
berceranggah di tepi tebing.
3Dialog yang mantap
Dialog dalam cepen mempunyai fungsi yang besar
menghidupkan penceritaan.

i) MEMPERKENALKAN WATAK

Dialog memberi kesan kepada pembaca apabila dialog itu sendiri


memperkenalkan watak-watak dalam penceritaan. Sebagai contoh :

" Siapa dia? " " Namanya Pipah. Tetapi dipanggil Pip saja. Dia
sekampung dengan saya. Tapi sudah lama tinggal di KK." " Dia kerja
apa? " " Setiausaha sebuah firma yang besar di sana. Saya tidak tahu
nama firma itu," kata Baitah.
(ii) Dialog tanpa penjelasan
Dialog yang kemas tidak memerlukan keterangan suasana. Memadai
pembaca membaca dialog. Pembaca sudah tahu siapa yang berkata dan
kepada siapa dia berkata. Lihat pula dialog dari cerpen Susanne dan
Penyair yang pulang karya Zakaria Ali

" Jebat, aku punyai sesuatu nak aku katakan padamu." " Apa? " "
Tentang Leonard Weekend ini meyakinkan aku bahawa ia tetap cinta
padaku." " Dan kau memulangkan kembali cintanya? " " Entahlah. Aku
sayang padanya'" bisik sussane.

(iii) Dialog dengan penjelasan


Namun begitu, ada baiknya juga jika dialog itu diberi keterangan supaya
pembaca benar-benar dapat memahami apa yang diceritakan oleh