Anda di halaman 1dari 31

PELATIHAN SPSS DAN APLIKASINYA

Regresi Berganda Data Kuisioner (Primer)

Sihar Tambun
Email: sihar.tambun@yahoo.com

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS 17 AGUSTUS 1945 JAKARTA
Proses Penelitian

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 2


Jkt
Contoh Judul Penelitian:
1. Menggunakan Data Primer
Pengaruh Kualitas Informasi Akuntansi dan Good
Corporate Governance terhadap Dukungan
Manajemen Atas Usaha Usaha Berkelanjutan Di
Bidang Sosial Dan Lingkungan Hidup.
2. Menggunakan Data Sekunder
Pengaruh Perubahan Modal Kerja, Perubahan Laba,
dan Perubahan Pendapatan, terhadap Pergerakan
Harga Saham Industri Kimia Dasar yang Terdaftar di
BEI.

Note: Judul ini memberi informasi variabel independen dan variabel


dependen, bentuk pengujian, dan unit yang diteliti.

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 3


Jkt
Pengolahan Data Primer
Bersumber dari Kuisioner
1. Rekap Data Kuisioner di Excel atau
Langsung input di SPSS (Lihat Lampiran
kuisioner penelitian dan rekapnya).
2. Uji Kelayakan data dengan Uji Validitas
dan Uji Reliabilitas Data.
3. Pengujian Hipotesis dan Interpretasi Hasil
Pengolahan Data, meliputi signifikansi uji t
dan uji F (taraf 1%, 5%, 10%), beta
variabel, persamaan regresi, koefisien
determinasi, korelasi berganda, dan error.
Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 4
Jkt
Pengolahan Data Sekunder
Bersumber dari Lap. Keuangan &
Pasar Modal
1. Rekap Data Keuangan di Excel atau Langsung
input di SPSS (Lihat Lampiran Data).
2. Uji Kelayakan data untuk regresi dengan uji
normalitas dan uji asumsi klasik
(multikolinieritas, autokoreasi, dan
heteroskedastisitas).
3. Pengujian Hipotesis dan Interpretasi Hasil
Pengolahan Data, meliputi signifikansi uji t
dan uji F (taraf 1%, 5%, 10%), beta variabel,
persamaan regresi, koefisien determinasi,
korelasi berganda, dan error.
Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 5
Jkt
Mengaktifkan SPSS
Buka Program SPSS dan akan muncul tampilan seperti dibawah ini. Perhatikan di kiri bawah
terdapat tombol Data View (Input Data Penelitian) dan Variable View (Input Nama Variabel).
Mulailah pekerjaan dari Variabel View seperti dibawah ini:

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 6


Jkt
Menginput Name dan Label
Responden
Input data responden di kolom Name dan kolom Label, serta rubah kolom
Decimal ke angka 0. Perhatikan tampilan dibawah ini:

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 7


Jkt
Menginput Kode Data Responden
Perhatikan kolom Values, input data responden sesuai dengan informasi di kuisioner penelitian. Klik
none di kolom Values, dan akan muncul kotak berisi tiga tanda titik, klik kotak tersebut dan input
data responden sesuai kuisioner: 1 Pria dan 2 Wanita dan seterusnya. Hasilnya akan seperti ini:

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 8


Jkt
Menginput Data Responden Ke
SPSS
Klik Data View yang berada di kiri bawah, input data secara manual atau copy dari file excel jika
telah tersedia, maka akan terlihat tampilannya seperti dibawah ini:

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 9


Jkt
Deskriptif Responden
Klik Analyze, Deskriptif Statistics, Frequencies, seperti dibawa ini:

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 10


Jkt
Deskriptif Responden
Maka akan muncul tampilan seperti dibawah ini:

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 11


Jkt
Deskriptif Responden
Data Pengelompokan Responden Pindahkan ke kolom Variable(s), kemudian klik OK.

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 12


Jkt
Hasil Deskriptif Responden
Berikut dihasilkan Pengelompokan Responden Berdasarkan Gender dan Usia

Note: Simpan Data (tersendiri) dan Ouputnya (juga tersendiri).

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 13


Jkt
Hasil Deskriptif Responden
Berikut dihasilkan Pengelompokan Responden Berdasarkan Pendidikan dan Masa Kerja

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 14


Jkt
Uji Validitas dan Uji Reliabilitas
Perhatikan Rekap data penelitian di MS Excel, terdapat total 17 pertanyaan, Variabel X1 terdiri dari
P1 - P7 (Tujuh Pertanyaan), Variabel X2 terdiri dari P8 P12 (Lima Pertanyaan), dan Variabel Y
terdiri dari P13 P17 (Lima Pertanyaan). Aktifkan File SPSS di Varieble View dan ketik P1 s/d
P17 seperti dibawah ini (Kolom Decimal ditampilkan dalam 0):

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 15


Jkt
Uji Validitas dan Uji Reliabilitas
Klik Data View dan input data jawaban kuisioner atau copy dari file excel bila sudah diinput
sebelumnya. Tampilan akan tampak seperti dibawah ini:

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 16


Jkt
Uji Validitas dan Uji Reliabilitas
Lakukan pengujian valditas dan reliabilitas data dengan mengikuti langkah sbb: Klik Analyze, Scale,
Reliability Analysis:

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 17


Jkt
Uji Validitas dan Uji Reliabilitas
Maka akan muncul tampilan seperti ini:

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 18


Jkt
Uji Validitas dan Uji Reliabilitas
Pindahkan Jawaban Responden Untuk Variabel X1 = Kualitas SIA dari P1 s/d P7 ke dalam kolom
Items secara berurutan seperti dibawah ini. Selanjutnya perhatikan tombol Statistics di kanan atas.

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 19


Jkt
Uji Validitas dan Uji Reliabilitas
Klik Statistics, lalu akan muncul tampilan Reliability Analysis Statistics, seperti dibawah ini. Klik
kotak Item, Scale, dan Scale if Item Deleted, selanjutnya klik Continue, dan OK.

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 20


Jkt
Uji Validitas dan Uji Reliabilitas
Output yang perlu diperhatikan adalah kedua tabel dibawah ini. Untuk Uji Validitas memperhatikan
tabel Item - Total Statistics. Jawaban P1 s/d P7 akan valid apabila r hitung > r tabel. Nilai r hitung
dapat pada kolom Corrected Item Total Correlation. Sedangkan r tabel dapat dilihat pada tabel r
Product Moment, urutan yang ke 43, yang berasal dari 50 - 7 = 43 (Responden 50 dikurangi jumlah
pertanyaan untuk X1 sebanyak 7 pertanyaan = 43). Nilai r tabel adalah 0,294. Hal ini berarti bahwa
r hitung dari P1 s/d P7 valid seluruhnya karena lebih besar dari r tabel.

Untuk Uji Reliabilitas


memperhatikan tabel
Reliabilitas Statistics.
Data Reliabel apabila
hasil Cronbach Alpha
> 0,60.

Cara yang sama dilakukan untuk menguji Validitas dan Reliabilitas dari Variabel X2 dan Variabel Y.
Cara lain uji validitas adalah menguji korelasi antara jawaban setiap pertanyaan dengan score total
dari setiap variabel tersebut, jika korelasinya signifikan, itu berarti datanya valid.

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 21


Jkt
Uji Regresi Berganda
Aktifkan kembali SPSS pada tampilan Variable View, kemudian ketik Variabel Y, X1, dan X2 serta
isi kolom Label dengan nama variabel penelitian. Perhatikan tampilan dibawah ini:

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 22


Jkt
Uji Regresi Berganda
Klik tombol Data View dan input data penelitian Variabel Y, X1, dan X2 atau copy dari file MS
Excel apabila sudah diinput sebelumnya. Data Variable Y, X1, dan X2 adalah merupakan total
jawaban dari setiap variabel, dimana data tersebut sudah valid dan reliabel. Perhatikan tampilan
dibawah ini:

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 23


Jkt
Uji Regresi Berganda
Klik Analyse, Regression, Linier, seperti tampilan dibawah ini:

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 24


Jkt
Uji Regresi Berganda
Maka akan muncul tampilan seperti dibawah ini. Langkah selanjutnya perhatikan kolom Dependent
dan Kolom Independent yang tersedia.

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 25


Jkt
Uji Regresi Berganda
Kemudian klik variabel Y dan masukkan ke kolom Dependent, kemudian X1 dan X2 ke kolom
Independent. Langkah selanjutnya perhatikan tombol Plots di sebelah kanan atas.

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 26


Jkt
Uji Regresi Berganda
Klik Plots, maka akan muncul tampilan Linear Regression Plots, selanjutnya klik Histogram dan
Normal Probability Plot, kemudian *ZPRED dimasukkan ke kolom X dan *SRESID dimasukkan ke
kolom Y. Selanjunya klik Continue dan klik OK.

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 27


Jkt
Hasil Uji Secara Parsial (Uji t)
Hasil uji regresi parsial, signifikan atau tidak dapat dilihat dengan dua cara. Cara Pertama,
Variabel X berpengaruh signifikan terhadap Variabel Y apabila hasil Sig < 0,05 atau dibawah 5%.
Hasil sig untuk Variabel X1 adalah 0,092 atau 9,2%. Sedangkan Hasil sig untuk Variabel X2
adalah 0,007 atau 0,7%. Jadi hanya variabel X2 yang memiliki Sig < 0,05. Dengan demikian,
berdasarkan cara yang pertama ini, hanya variabel X2 yang berpengaruh signifikan terhadap Y.

Cara Kedua, membandingkan t hitung dengan t tabel. Signifikan apabila t hitung > t tabel. Hasil
pengujian menunjukkan bahwa bahwa t hitung untuk X1 adalah 1,720 dan untuk X2 adalah 2,822.
Sedangkan nilai t tabel adalah 2,01. Hasil t tabel sebesar 2,01 dapat dilihat dari tabel distribusi t untuk
uji dua arah, pada kolom 0,05 atau (5%) dan pada baris 48 (jumlah data 50 dikurangi jumlah
variabel bebas 2). Jadi hanya variabel X2 yang memiliki t hitung lebih besar dari t tabel. Dengan
demikian berdasarkan cara kedua ini, hanya variabel X2 yang berpengaruh signifikan terhadap Y.

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 28


Jkt
Hasil Uji Secara Parsial
(Persamaan Regresi)
Beta penelitian yang dihasilkan adalah beta yang positif, artinya bahwa pengaruh yang diberikan
oleh X1 dan X2 terhadap Y adalah positif, yang berarti bahwa pengaruhnya searah.

Persamaan regresi yang terbentuk adalah: Y = 7,037 + 0,239 X1 + 0,392 X2 + e. Artinya, jika X1
dan X2 adalah nol, maka Variabel Y akan Konstan sebesar 7,037. Apabila terjadi kenaikan X1
sebesar 1, maka akan terjadi peningkatan Y sebesar 0,239 dan demikian sebaliknya. Apabila terjadi
kenaikan X2 sebesar 1, maka akan terjadi kenaikan Y sebesar 0,392 dan demikian sebaliknya.

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 29


Jkt
Hasil Uji Secara Simultan (Uji F)
Hasil uji simultan dapat dilihat dengan dua cara juga. Cara pertama, secara bersama sama Variabel
X1 dan X2 akan berpengaruh signifikan terhadap Y, apabila Sig < 0,05. Hasilnya pada table
ANOVA dibawah ini menunjukkan hasil Sig 0,000, yang berarti bahwa secara bersama sama
variabel X1 dan X2 berpengaruh signifikan terhadap Y.

Cara kedua adalah, secara bersama sama Variabel X1 dan X2 akan berpengaruh signifikan
terhadap Y, apabila F hitung > F tabel. Hasilnya pada table ANOVA dibawah ini menunjukkan hasil
F hitung adalah 10,037. Sedangkan F table adalah sebesar 3,20. Hasil Ftabel 3,20 dapat dilihat pada
tabel distribusi F, pada kolom 2 (total seluruh variabel 3 dikurangi jumlah variabel terikat 1) pada
baris ke 47 (total data 50 dikurangi jumlah variabel 3). Hal ini berarti bahwa secara bersama sama
variabel X1 dan X2 berpengaruh signifikan terhadap Y.

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 30


Jkt
Koefisien Determinasi
Koefisien determinasi adalah kemampuan seluruh variabel bebas dalam menjelaskan variable
terikat. Koefisien Determinasi Adjustend R Square sebesar 0,269 atau sebesar 26,9% yang berarti
bahwa kemampuan Variabel X1 dan X2 dalam menjelaskan Variabel Y, adalah sebesar 26,9%.
Sedang sisa sebesar 73,1% dijelaskan oleh variabel lain diluar dari variabel penelitian ini.

R sebesar 0,547 memiliki arti bahwa korelasi bergandanya adalah sedang. Tingkat error yang
dihasilkan dalam persamaan regresi dari hasil penelitian ini adalah 0,731 atau 73,1%.

Sekian

Tim Dosen FEB UTA'45 Pelatihan SPSS 31


Jkt