Anda di halaman 1dari 67

Pengendalian Pemanfaatan

Ruang
dalam Penataan Ruang

Andi Oetomo
Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota
Sekolah Arsitektur, Perencanaan, dan Pengembangan Kebijakan
(SAPPK)
Institut Teknologi Bandung
2013
Kedudukan Pengendalian Pemanfaatan
Ruang dalam Penyelenggaraan Penataan
Ruang Versi UU 26/2007
SISTEM PENGENDALIAN
PEMANFAATAN RUANG:
Konsep Zoning (regulatory
system)
Konsep Development Control
(discretionary system) ~ Planning
Permission/Permit
INDONESIA?:
Berubah dari Discretionary
System (UU 24/1992) ke
Regulatory System (UU 26/2007) ?
REGULATORY VS
DISCRETIONARY SYSTEM:
Regulatory System: pemanfaatan ruang
yang didasarkan pada kepastian hukum yang
berupa peraturan-perundang-undangan
Discretionary System: pemanfaatan ruang
yang proses pengambilan keputusannya
didasarkan pada pertimbangan
pejabat/lembaga perencanaan yang
berwenang untuk menilai proposal
pembangunan yang diajukan
Zoning Regulation vs
Development Control
Zoning Regulation/Peraturan Zonasi
Pembagian lingkungan kota dalam zona-zona & menetapkan
pengendalian pemanfaatan ruang yang berbeda-beda
(Barnett, 1982).
Development Control/Permit System
Mengatur kegiatan pembangunan yang meliputi pelaksanaan
kegiatan pendirian bangunan, perekayasaan, pertambangan
maupun kegiatan serupa lainnya dan atau mengadakan
perubahan penggunaan pada bangunan atau lahan tertentu
(Khulball & Yuen, 1991).
Memungkinkan tetap dilaksanakannya pembangunan
sebelum terdapat dokumen rencana.
Perbedaan Izin pada
Regulatory & Discretionary System dalam
Pengendalian Pemanfaatan Ruang
Zoning/ Discretionary/
Regulatory System Permit System

Kedudukan Proses administrasi Bagian penting


Perijinan pelaksanaan rencana

Acuan Peraturan & Peta Codes &


Zoning Permufakatan/
Penilaian Stakeholders
Keputusan Diterima atau Diterima, Ditolak, atau
Ditolak Menawarkan
kompromi/pemenuhan
kondisi/persyaratan
tertentu
Pengendalian Pemanfaatan Ruang (versi UU No. 26/2007)

PENGENDALIAN PEMANFAATAN RUANG


Ps. 36 ayat (1)

sebagai upaya untuk mewujudkan tertib tata ruang


pedoman
Ps. 1 angka15

Penetapan Pemberian Insentif


Perizinan Pengenaan Sanksi
Peraturan Zonasi & Disinsentif
Ps.35
diatur oleh Pemerintah &
pemda (menurut
sebagai dasar kewenangan masing- tindakan penertiban yg
disusun
berdasarkan masing)
Ps. 37 ayat (1) dilakukan terhadap
pemanfaatan ruang yang
Izin Pemanfaatan Ruang tidak sesuai dengan RTR
Rencana Rinci Tata
& peraturan zonasi
Ruang apabila tidak sesuai RTRW
Ps. 36 ayat (2)

ditetapkan
dengan dikeluarkan dan/atau diperoleh dgn batal demi hukum
tidak melalui prosedur yg benar Ps. 37 ayat (3)
PP untuk arahan peraturan
zonasi sistem nasional diperoleh melalui prosedur yang
Perda provinsi untuk arahan benar tetapi kemudian terbukti tidak dapat dibatalkan
peraturan zonasi sistem provinsi Ps. 37 ayat (4)
sesuai dengan RTRW
Perda kabupaten/kota untuk
peraturan zonasi akibat adanya perubahan RTRW penggantian / ganti
Ps. 36 ayat (3)
kerugian yg layak
BHK-DJPR/Presentasi/DR
Ps. 37 ayat (6)
Landasan Kewenangan Pemerintah
untuk Pengendalian Pemanfaatan Ruang
1. Bundles of Rights (Hak atas Lahan) Kewenangan
untuk mengatur hak atas lahan, hubungan hukum
antara orang/badan dengan lahan, dan perbuatan
hukum mengenai lahan.
2. Police Power (Pengaturan)
Kewenangan menerapkan peraturan hukum
(pengaturan, pengawasan dan pengendalian
pembangunan di atas lahan maupun kegiatan
manusia yang menghuninya) untuk menjamin
kesehatan umum, keselamatan, moral
dan kesejahteraan.
Seringkali dianggap sebagai limitation on private
property/individual rights
Landasan Kewenangan Pemerintah
untuk Pengendalian Pemanfaatan Ruang
3. Eminent Domain (Pencabutan Hak atas Lahan)
Kewenangan tindakan mengambil alih atau
mencabut hak atas lahan di dalam batas
kewenangannya dengan kompensasi seperlunya, untuk
alasan kepentingan umum.
4. Taxation (Perpajakan)
Kewenangan mengenakan beban atau pungutan
yang dilandasi kewajiban hukum terhadap
perorangan/kelompok atau pemilik lahan untuk tujuan
kepentingan umum.
5. Spending Power (Kewenangan Pembelanjaan
Fiskal)
Kewenangan membelanjakan dana publik untuk
kepentingan umum (melalui APBN dan/atau APBD)
ZONING REGULATION
KEDUDUKAN ZONING REGULATION
DALAM PRAKTIK PENATAAN RUANG KOTA

ASPEK ASPEK PEMANFAATAN ASPEK


PERENCANAAN RUANG PENGENDALIAN

PERATURAN
PENGELOLAAN
MANAJEMEN LAHAN
LAHAN
1. STRUKTUR (KAWASAN)
RUANG 1. PERATURAN
2. POLA RUANG 2. PERIZINAN
3. KEPADATAN 3. PENGAWASAN
4. INTENSITAS 4. PENERTIBAN
PENGEMBANGAN 5. KELEMBAGAAN
LAHAN
(PERSIL, BLOK &
SEKTOR)

ZONING
REGULATION
Zoning? (1)
Secara umum: pembagian suatu kawasan ke
dalam beberapa sub-kawasan yang disebut
dengan zona.
Dalam penggunaan lahan: zoning adalah suatu
sistem dari pengaturan pemanfaatan ruang yang
menetapkan penggunaan yang diijinkan pada
suatu lokasi.
Tujuan dari zoning adalah untuk melindungi atau
menjamin agar pembangunan baru tidak
mengganggu penghuni atau pemanfaat ruang
yang telah ada.
Zoning? (2)
Zoning secara umum & generik berisi aturan-aturan:
atas:
jenis-jenis kegiatan yang akan diperbolehkan pada
suatu zona/kawasan (seperti ruang terbuka,
perumahan, pertanian, komersial, atau industri),
kepadatan dari kegiatan-kegiatan tersebut (misalnya
perumahan kepadatan rendah seperti rumah tunggal,
hingga perumahan kepadatan tinggi seperti
bangunan-bangunan apartemen),
sempadan bangunan,
ketinggian bangunan,
koefisien dasar bangunan,
koefisien lantai bangunan,
koefisien dasar hijau,
penyediaan tempat parkir,
dan sebagainya.
Variances/Variansi
Adalah suatu pengecualian administratif
terhadap zoning regulation, dalam rangka
menyelesaikan defisiensi di dalam suatu
properti/kapling yang akan
menghalanginya memenuhi zoning
regulation
Dibuat untuk menghindari potensi
terbentuknya aturan (regulasi) yang justru
melanggar hukum (kesemena-menaan)
atau Regulatory Taking
Regulatory Taking
Arti pragmatisnya: aturan/pengaturan yang secara
semena-mena mengambil hak (pembangunan)
seseorang untuk memanfaatkan properti/kaplingnya
sesuai kepentingannya
Dipakai sebagai argumen melawan Zoning
Di USA, hal ini dilarang oleh the Fifth Amendment,
kecuali ada kompensasi yang layak sesuai dengan
nilai/harga pasar.
Pengaturan yang justru menimbulkan kerugian nilai
ekonomis adalah melanggar hukum.
MA di USA telah menetapkan bahwa proses eminent
domain (demi kepentingan umum) tidak diperlukan
kecuali si pemilik akan kehilangan semua hak
pemanfaatan lahannya secara substansial, yang pada
umumnya berarti bahwa lahan tersebut harus
dibebaskan.
Dinamika manfaat Zoning
Dahulu: alat yang penting di dalam melawan
penyakit-penyakit sosial, satu bagian dari konsep yang
lebih besar yaitu rekayasa sosial (social engineering).
Mengelola pertumbuhan melalui perencanaan
komprehensif untuk mengkoordinasikan pertumbuhan
perumahan, industri, komersial dengan dampak-dampak
yang dimiliki pertumbuhan, pada isu-isu seperti
transportasi, utilitas, rekreasi, sekolah-sekolah,
perlindungan terhadap bahaya kebakaran, perlindungan
oleh polisi, dan sebagainya
Sekarang: juga mulai terlihat sebagai salah satu
sumber dari penyakit sosial yang baru, termasuk
implikasi pemisahan antara rumah-rumah dari tempat-
tempat kerja, dan meningkatnya budaya mobil perlu
diinternalisasi dalam zoning masa kini!
Sejarah Zoning di USA
Kota New York di USA, menggunakan Zoning
Regulation pertama pada tahun 1916 sebagai reaksi
atas pembangunan The Equitable Building yang sampai
sekarang masih berdiri di Broadway 120.
Ditulis oleh suatu komisi yang diketuai oleh Edward
Basset dan ditandatangani oleh Walikota John Purroy
Mitchel dan kemudian menjadi blueprint untuk
semua wilayah lainnya di negara tersebut.
Edward Basset kemudian juga mengepalai suatu
kelompok hukum perencanaan yang menuliskan The
Standard State Zoning Enabling Act, yang pada waktu
itu diterima hampir tanpa perubahan oleh semua negara
bagian.
Di akhir era 1920-an sebagian besar USA telah
mengembangkan satu set zoning regulation yang
memenuhi keinginan lokal masing-masing.
Perlawanan hukum thd Zoning
Kasus antara Village of Euclid, Ohio melawan Ambler
Realty Co. (sering disingkat Euclid v. Ambler), 272 U.S.
365 (1926).
Ambler keberatan thd zoning perumahan, menginginkan
sebagai industri sehingga akan menghasilkan uang jauh
lebih banyak.
Euclid menang: preseden terbentuk untuk mendukung
pemberlakuan dan penegakan hukum-hukum zoning.
Tahun 1926 Mahkamah Agung menetapkan bahwa
zoning sebagai hak dari negara-negara bagian di
USA (melalui kota-kota dan county mereka) untuk
dikenakan pada pemilik lahan.
Beberapa hukum zoning juga telah dikalahkan di
beberapa tempat di USA, aturannya melanggar proteksi
kesetaraan (equal protection) atau dianggap melanggar
kebebasan bicara (free speech). Contoh kasus billboard
di suburb di Atlanta Roswell, Georgia.
Komponen utama yang diatur dalam
ZONING REGULATION masa kini:
1. Zona-zona dasar, sub-zona, jenis perpetakan
(main land use), jenis penggunaan (sub uses)
2. Penggunaan lahan dan bangunan
(penggunaan utama, pelengkap, sesuai
pengecualian khusus)
3. Intensitas atau kepadatan (KDB, KLB,
bangunan/ha, KDH, dll.)
4. Massa bangunan (tinggi, sempadan, luas
minimum kapling, dll)
Komponen yang diatur Zoning
Regulation, secara terpisah:
1. Pengaturan lebih lanjut mengenai penggunaan
terbatas & bersyarat
2. Setback, kebun
3. Pengaturan pedagang kaki lima
4. Pengaturan fasilitas tunawisma, panti jompo, dll.
5. Pengaturan kawasan khusus
6. Off-street parking and loading
7. Ukuran distrik, spot zoning dan floating zones
8. Tata informasi, aksesoris bangunan, daya tampung
rumah dan keindahan
9. Hal-hal lain yang dianggap penting (mis. Menara BTS)
Di beberapa kota di USA, mulai muncul Comprehensive Zoning Regulation
yang tidak lagi mengatur hal-hal tersebut secara terpisah (mis. Clovis City
lihat di http://www.cityofclovis.org:80/citycode/_DATA/TITLE17/index.html)
Komponen lain yang dapat diatur
Zoning Regulation:
Materi penanggulangan dampak
pembangunan

1. Penanggulangan pencemaran
lingkungan
2. Development impact fees
3. Traffic impact assessment
Kelebihan & Kelemahan
Zoning
Kelebihan: adanya kepastian,
predictability, legitimacy, accountability.
Kelemahan: tidak ada yang dapat
meramalkan keadaan di masa depan
secara rinci, sehingga banyak permintaan
REZONING! ~ tuntutan flexibilitas
Varian/fleksibilitas zoning:
Incentive/bonus zoning
Minor variance
Special zoning
Transfer of Development Right
Negotiated development
Design & historic preservation
Flood plain zoning
Conditional uses
Non-conforming uses
Spot zoning
Floating zoning
Exclusionary zoning
Contract Zoning
Growth control
Aspek Kelembagaan Zoning
Governing body (DPRD): mengesahkan Perda Zoning,
kewenangan tertinggi dalam perubaan peraturan/peta
zoning
Planning commission (DTK?, Independen?):
merekomendasikan batas zona; menelaah dan
membuat rekomendasi untuk semua perubahan
terhadap peraturan/peta zoning
Board of Appeal/Adjusment; Zoning Board:
mempertimbangkan permohonan variansi; pengecualian;
mempertimbangkan keberatan; menafsirkan
ketidakjelasan aturan/batas zona
Staff: mengadministrasikan peraturan zoning;
menegakkan peraturan zoning; menyediakan telaah
proyek atau informasi lainnya untuk ketiga lembaga di
atas
Zoning Regulation sebagai
Instrumen Pengendalian (1)
Kompleksitas tinggi
Implikasi dari pemenuhan kebutuhan lokal akan
hal-hal apa yang harus dan/atau memerlukan
pengaturan sebagai tindakan kuratif maupun
preventif antisipatif terhadap kemungkinan
tindakan-tindakan pemanfaatan ruang yang
dapat mengganggu kualitas ruang sebagai
common resources.
Rural Area vs Urban Area: substansi kontekstual
Lebih menjanjikan untuk diterapkan sebagai
instrumen dalam pemanfaatan dan
pengendalian pemanfaatan ruang di Indonesia?
Zoning Regulation sebagai
Instrumen Pengendalian (2)
Semua aturan teknis pemanfaatan ruang harus secara
eksplisit tercantum di dalamnya
Sangat memudahkan bagi pemberian izin: pemanfaat
ruang dapat menilai sendiri apakah proposal mereka
memenuhi ketentuan atau tidak
Izin menjadi persoalan administratif pencatatan formal
saja
Kejelasan aturan bagi masyarakat: dapat membantu
segera melaporkan pelanggaran-pelanggaran
pemanfaatan ruang (fungsi, intensitas, teknis) yang
seringkali kurang dapat terpantau cepat oleh perangkat
pemerintah
Zoning Regulation sebagai
Instrumen Pengendalian (3)
Harus ditetapkan dalam bentuk Peraturan Daerah
(Perda), sehingga mengikat baik masyarakat maupun
pemerintah daerah
Penyalahgunaan wewenang oleh pemerintah daerah
untuk meloloskan pemanfaatan yang menyalahi aturan
zoning juga akan sangat mudah diketahui dan dikontrol
oleh masyarakat.
Perlu ditegaskan lagi bahwa penataan ruang di
Indonesia menggunakan Zoning System dengan
perangkat Zoning Regulation dalam penataan ruang
Implikasi negatif yang timbul dari zoning system perlu
diatasi sedini mungkin (diarahkan kepada compact &
integrated development menuju sustainable
development)
PERIZINAN
PERIZINAN?
Penjelasan UUPR Pasal 37 Ayat (1): Yang
dimaksud dengan perizinan adalah
perizinan yang terkait dengan izin
pemanfaatan ruang yang menurut
ketentuan peraturan perundang-undangan
harus dimiliki sebelum pelaksanaan
pemanfaatan ruang. Izin dimaksud adalah
izin lokasi/fungsi ruang, amplop ruang,
dan kualitas ruang.
Perizinan Pemanfaatan Ruang
Pengendalian pemanfaatan ruang dilakukan pula melalui
perizinan pemanfaatan ruang
Dalam UUPR, Perizinan sebagai operasionalisasi
Penyelenggaraan Penataan Ruang, hampir sepenuhnya
menjadi kewenangan Daerah Kabupaten/Kota
UUPR Pasal 37 Ayat (1): Ketentuan perizinan diatur oleh
Pemerintah dan pemerintah daerah menurut
kewenangan masing-masing sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan:
Nasional: Perizinan Kegiatan Sektoral? (Kehutanan?,
Pertambangan?, Hankam?, Industri Strategis?, Dst.)
Provinsi: ?
Perizinan Pemanfaatan Ruang
Di Nasional, RTRWN hanya memuat Arahan perizinan
[UUPR Psl 20 Ayat (1)]
Di Provinsi, RTRWP hanya memuat Arahan Perizinan
[UUPR Psl 23 Ayat (1)]
Di Kabupaten/Kota RTRWKab/Kota:
Memuat Ketentuan Perizinan [UUPR Psl 26 ayat (1)];
Dasar penerbitan perizinan lokasi pembangunan & administrasi
pertanahan [UUPR Psl 26 ayat (3)];
PP PPR Psl 161 Ayat (2): Izin pemanfaatan ruang
diberikan kepada calon pengguna ruang yang akan
melakukan kegiatan pemanfaatan ruang pada suatu
kawasan/zona berdasarkan rencana tata ruang.
Tujuan Perizinan Pemanfaatan
Ruang?
PP 15/2010 Pasal 161 ayat (1):
Izin pemanfaatan ruang diberikan untuk:
a. menjamin pemanfaatan ruang sesuai dengan
rencana tata ruang, peraturan zonasi, dan
standar pelayanan minimal bidang penataan
ruang;
b. mencegah dampak negatif pemanfaatan ruang;
dan
c. melindungi kepentingan umum dan masyarakat
luas.
Jenis Izin Pemanfaatan Ruang?
(PP PPR Psl 163)
Jenis Izin Pemanfaatan Ruang:
a. izin prinsip;
b. izin lokasi;
c. izin penggunaan pemanfaatan tanah;
d. izin mendirikan bangunan;
e. izin lain berdasarkan ketentuan peraturan
perundangundangan.
Izin pemanfaatan ruang diberikan oleh
pemerintah daerah kabupaten/kota.
Dasar Pemberian Izin
PP PPR Pasal 165
Ayat (1): Izin prinsip dan izin lokasi
diberikan berdasarkan rencana tata ruang
wilayah kabupaten/kota.
Ayat (2): Izin penggunaan pemanfaatan
tanah diberikan berdasarkan izin lokasi.
Ayat (3):Izin mendirikan bangunan
diberikan berdasarkan rencana detail tata
ruang dan peraturan zonasi.
Retribusi Dalam Perizinan?
[PP PPR Pasal 162 Ayat (2)]:
Retribusi dalam perizinan pemanfaatan ruang
dimaksudkan untuk membiayai administrasi
perizinan pemanfaatan ruang.
Retribusi izin pemanfaatan ruang tidak
dimaksudkan sebagai sumber pendapatan asli
daerah.
Pemerintah daerah tidak perlu menetapkan
target pendapatan asli daerah dari retribusi
perizinan pemanfaatan ruang.
Diskusi Perizinan
Mengapa Izin Pemanfaatan Ruang tidak
sepenuhnya menjadi Tugas dan Fungsinya
Pemda Kab/Kota saja, sehingga masih diberikan
kewenangan kepada Pusat dan Provinsi?
Apa sebenarnya jenis Izin PR yang tepat di level
Provinsi?
Izin apa saja yang sebenarnya diperlukan dalam
rangka penyederhanaan PR yang menggunakan
sistem Regulatory System?
Insentif/Disinsentif
Insentif/Disinsentif? Versi UU 26/2007
Insentif merupakan perangkat atau upaya
untuk memberikan imbalan terhadap
pelaksanaan kegiatan yang sejalan
dengan rencana tata ruang.
Disinsentif merupakan perangkat untuk
mencegah, membatasi pertumbuhan, atau
mengurangi kegiatan yang tidak sejalan
dengan rencana tata ruang.

Setting: Regulatory System (Versi UU 24/1992


adalah Discretionary System)
Tujuan Pemberian
Insentif/Disinsentif? [PP 15/2010]
1. Meningkatkan upaya pengendalian
pemanfaatan ruang dalam rangka
mewujudkan tata ruang sesuai dengan
rencana tata ruang;
2. Memfasilitasi kegiatan pemanfaatan ruang
agar sejalan dengan rencana tata ruang; dan
3. Meningkatkan kemitraan semua pemangku
kepentingan dalam rangka pemanfaatan ruang
yang sejalan dengan rencana tata ruang.
Jenis/Bentuk Insentif?
Insentif dapat diberikan untuk kegiatan
pemanfaatan ruang pada kawasan yang
didorong pengembangannya, dengan
tetap menghormati hak orang sesuai
dengan ketentuan peraturan-per-UU-an.
Insentif dapat berupa Insentif Fiskal
dan/atau Insentif Non-Fiskal
Insentif Fiskal/Non-Fiskal?
Insentif Fiskal:
Pemberian keringanan pajak; dan/atau
Pengurangan Retribusi
Insentif Non-fiskal:
Pemberian kompensasi;
Subsidi silang;
Kemudahan perizinan;
Imbalan;
Sewa ruang;
Urun saham;
Penyediaan prasarana dan sarana
Penghargaan; dan/atau
Publikasi atau promosi
Jenis/Bentuk Disinsentif?
Disinsentif diberikan untuk kegiatan
pemanfaatan ruang pada kawasan yang
dibatasi pengembangannya, dengan tetap
menghormati hak orang sesuai dengan
ketentuan peraturan-per-UU-an.
Disinsentif dapat berupa Disinsentif Fiskal
dan/atau Disinsentif Non-Fiskal.
Disinsentif Fiskal/Non-Fiskal?
Disinsentif Fiskal:
Pengenaan pajak yang tinggi; dan/atau
Pengenaan retribusi yang tinggi.
Disinsentif Non-fiskal:
Kewajiban memberi kompensasi;
Persyaratan khusus dalam perizinan;
Kewajiban memberi imbalan; dan/atau
Pembatasan penyediaan prasarana dan
sarana.
Kriteria Insentif?
Jika Objek Pemanfaatan Ruang (OPR) pada
suatu kawasan:
1. merupakan prioritas daerah kabupaten/kota,
provinsi, atau nasional;
2. mendukung struktur tata ruang dan pola ruang
daerah;
3. menjadi target capaian tata ruang kawasan
strategis;
4. berpotensi memperbaiki kualitas lingkungan.
Kriteria Disinsentif?
Jika Objek Pemanfaatan Ruang (OPR):
1. memperlemah terwujudnya struktur ruang
dan pola ruang daerah yang direncanakan;
2. memberi dampak terkonsentrasinya
kawasan-kawasan tertentu (segregasi): baik
secara sosial-budaya, maupun sosial-
ekonomi;
3. berpotensi merusak lingkungan.
Digabung atau Sendiri-Sendiri?
UUPR Pasal 38 Ayat (1):
Penerapan insentif atau disinsentif secara
terpisah dilakukan untuk perizinan skala
kecil/individual sesuai dengan peraturan zonasi,
sedangkan penerapan insentif dan disinsentif
secara bersamaan diberikan untuk perizinan
skala besar/kawasan karena dalam skala
besar/kawasan dimungkinkan adanya
pemanfaatan ruang yang dikendalikan dan
didorong pengembangannya secara bersamaan.
Target Perangkat Kebijakan
Insentif/Disinsentif Dalam Pemanfaatan
Ruang: performance based
incentive/disincentive
1. keterpaduan,
2. keserasian,
3. keselarasan,
4. keseimbangan,
5. keberlanjutan,
6. keberdayagunaan dan
7. keberhasilgunaan.
Bentuk Pemberian
Insentif/Disinsentif Dalam
Pemanfaatan Ruang:

1. Pemerintah Pusat kepada Pemerintah


Daerah
2. Pemerintah Daerah kepada Pemerintah
Daerah Lainnya
3. Pemerintah/Pemerintah Daerah kepada
Masyarakat
Bentuk Perangkat Insentif Antar
Stakeholders Penataan Ruang
Pemerintah Pemerintah daerah
(mendapat manfaat dr Subsidi (dirugikan akibat
penyelenggaraan Dukungan penyelenggaraan
penataan ruang ) Perwujudan RTR penataan ruang)
Pemda 1 Kompensasi Pemda 2
(mendapat manfaat dr (dirugikan akibat
penyelenggaraan Dukungan penyelenggaraan
Perwujudan RTR
penataan ruang ) penataan ruang)
Dispensasi,
Pemerintah/Pemda Swasta/masyarakat
Dukungan
Perwujudan RTR

Dengan perangkat kebijakan insentif dan disinsentif diharapkan :


1) Mendorong agar perencanaan dan produk rencana tata ruang bisa
berjalan sesuai situasi dan kondisi Indonesia.
2) Pemanfaatan ruang yang sudah terlanjur tidak sesuai dengan RTRW,
dengan mekanisme insentif dan disinsentif dapat dikurangi tekanannya
terhadap daya dukung dan daya tampung lingkungan
Insentif/Disinsentif Pemerintah (Pusat)
kepada Pemerintah Daerah
Insentif Disinsentif
Subsidi silang; Persyaratan khusus
Kemudahan perizinan bagi dalam perizinan bagi
kegiatan pemanfaatan ruang kegiatan pemanfaatan
yang diberikan oleh ruang yang diberikan oleh
Pemerintah;
Pemerintah;
Penyediaan prasarana dan
sarana di daerah; Pembatasan penyediaan
Pemberian kompensasi; prasarana dan sarana di
Penghargaan dan fasilitasi; daerah;
Publikasi atau promosi Pemberian status tertentu
daerah. dari Pemerintah
Insentif/Disinsentif Pemerintah Daerah
kepada Pemerintah Daerah Lainnya
Insentif Disinsentif
Pemberian kompensasi dari pemda Pengajuan pemberian
penerima manfaat kepada daerah kompensasi dari pemda pemberi
pemberi manfaat atas manfaat yang manfaat kepada daerah penerima
diterima oleh daerah penerima manfaat
manfaat; Pembatasan penyediaan sarana
Kompensasi pemberian penyediaan
dan prasarana;
sarana dan prasarana;
Pensyaratan khusus dalam
Kemudahan perizinan bagi kegiatan
perizinan bagi kegiatan
pemanfaatan ruang yang diberikan
oleh pemda penerima manfaat pemanfaatan ruang yang
kepada investor yang berasal dari diberikan oleh pemda pemberi
daerah pemberi manfaat; manfaat kepada investor yang
Publikasi atau promosi daerah. berasal dari daerah penerima
manfaat
Insentif/Disinsentif
Pemerintah/Pemerintah Daerah kepada
Masyarakat
Insentif Disinsentif
Pemberian keringanan Kewajiban memberi
pajak; kompensasi;
Pemberian kompensasi; Persyaratan khusus
Pengurangan retribusi; dalam perizinan;
Imbalan; Kewajiban memberi
Sewa ruang; imbalan;
Urun saham; Pembatasan penyediaan
Penyediaan prasarana dan prasarana dan sarana;
sarana;
Kemudahan perizinan
Tata Cara Pemberian
Insentif/Disinsentif
Pemberian insentif/disinsentif fiskal dilaksanakan sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan (UU 17/2003 beserta aturan
pelaksanaannya)
Pemberian insentif/disinsentif non-fiskal diatur oleh menteri yang
menyelenggarakan urusan pemerintahan terkait dengan bidang
insentif/disinsentif yang diberikan.
Mekanisme pemberian insentif /disinsentif yang berasal dari pemda
provinsi diatur dengan peraturan gubernur
Mekanisme pemberian insentif/disinsentif yang berasal dari pemda
kab/kota diatur dengan peraturan bupati/walikota
Mekanisme pemberian insentif/disinsentif dari satu pemda kepada
pemda lainnya diatur berdasarkan kesepakatan bersama antar
pemerintah daerah yang bersangkutan, berpedoman pada ketentuan
peraturan perundang-undangan.
Prinsip Pengembangan Perangkat
Insentif/Disinsentif Dalam
Pengendalian Pemanfaatan Ruang
Adanya eksternalitas (positif/negatif);
Adanya good governance/tata kelola
kepemerintahan yang baik;
Adanya pengarusutamaan (mainstreaming)
program/kegiatan pemanfaatan ruang dalam
penganggaran pembangunan.
Perangkat Opsional, dalam konteks
keterbatasan dan terkendalanya penegakan
hukum dalam penataan ruang.
Diskusi Insentif/Disinsentif
Insentif/Disinsentif itu diberikan sesudah
terjadi pemanfaatan ruang atau sebelum?
Kapan suatu pemanfaatan ruang itu cukup
diberi disinsentif atau harus dikenakan
sanksi (terhadap pelanggaran)?
Lebih tepatkah bila Insentif/Disinsentif itu
diberlakukan justru untuk mengubah
Perilaku pemanfaat ruang supaya tidak
terjadi pelanggaran rencana tata ruang?
SANKSI
Jenis Sanksi
Administrasi (ke Pemerintah, Orang, Badan
Hukum)
Administratif ( ke aparat pemerintah sesuai UU
Kepegawaian) hasil evaluasi thd
penyimpangan administratif penyelenggaraan
PR (Pasal 56 & 57 UUPR) PP PPR Psl 36 ayat
(4)~RTH publik tidak tercapai di akhir masa
berlaku RTRW-> Pemerintah Daerah Kota
dapat dikenai sanksi
Pidana (ke Pemerintah, orang, Badan Hukum)
Perdata (ke Pemerintah, orang, Badan Hukum)
Pengenaan Sanksi
Tindakan penertiban yang dilakukan terhadap
pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan
Rencana Tata Ruang dan Peraturan Zonasi. (Psl 39
UUPR)
Dalam UUPR pengenaan sanksi tidak hanya
diberikan kepada pemanfaat ruang yang tidak
sesuai dengan ketentuan perizinan pemanfaatan
ruang, tetapi dikenakan pula kepada pejabat
pemerintah yang berwenang yang menerbitkan izin
pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan
rencana tata ruang.
KETENTUAN SANKSI PIDANA

Rp. 500 juta


Rp. 5 Milyar
Pencabutan
izin usaha
Pencabutan
status
badan
hukum

ORANG ATAU MELANGGAR TATA RUANG:


PEJABAT Tidak mentaati rencana tata 3 15 tahun
KORPORASI ruang
Berakibat kerugian,
kerusakan
Berakibat kematian orang
Tidak sesuai izin SANKSI
pemanfaatan ruang
Tidak memberikan akses thd
kawasan publik
Menerbitkan izin tidak sesuai
rencana tata ruang
KETENTUAN PIDANA
Pidana Pidana Pokok: Pidana Tambahan:
penjara; Pemberhentian secara tidak hormat dari jabatannya Ps. 73 ayat (2)

denda; Pencabutan izin usaha


Ps. 74 ayat (1)
Pencabutan status badan hukum

PASAL UNSUR TINDAK PIDANA SANKSI PIDANA


Tidak mentaati rencana tata ruang; dan penjara paling lama 3 tahun dan denda paling banyak Rp. 500 juta
69 ayat (1)
mengakibatkan perubahan fungsi ruang.

Tidak mentaati rencana tata ruang; penjara paling lama 8 tahun dan denda paling banyak Rp. 1, 5 miliar
69 ayat (2) mengakibatkan perubahan fungsi ruang; dan
mengakibatkan kerugian terhadap harta benda/rusaknya
barang.

Tidak mentaati rencana tata ruang; penjara paling lama 15 tahun dan denda paling banyak Rp. 5 miliar
69 ayat (3)
mengakibatkan perubahan fungsi ruang; dan
Mengakibatkan Kematian orang

70 ayat (1) Memanfaatkan ruang tidak sesuai dengan izin pemanfaatan Pidana penjara paling lama 3 tahun dan denda paling banyak Rp. 500
ruang dari pejabat yang berwenang. juta

70 ayat (2) Memanfaatkan ruang tidak sesuai dengan izin pemanfaatan Pidana penjara paling lama 5 tahun dan denda paling banyak Rp. 1
ruang dari pejabat yang berwenang; dan miliar
mengakibatkan perubahan fungsi ruang;

70 ayat (3) Memanfaatkan ruang tidak sesuai dengan izin pemanfaatan Pidana penjara paling lama 5 tahun dan denda paling banyak Rp. 1.5
ruang dari pejabat yang berwenang; dan miliar
Mengakibatkan kerugian thd harta benda/kerusakan barang.

70 ayat (4) Memanfaatkan ruang tidak sesuai dengan izin pemanfaatan Pidana penjara paling lama 15 tahun dan denda paling banyak Rp. 5 M
ruang dari pejabat yang berwenang; dan miliar
Mengakibatkan kematian orang
71
Tidak mematuhi ketentuan yang ditetapkan dalam persyaratan Pidana penjara paling lama 3 tahun dan denda paling banyak Rp. 500
izin pemanfaatan ruang. juta
72
Tidak memberikan akses terhadap kawasan yg oleh peraturan Pidana penjara paling lama 1 tahun dan denda paling banyak Rp. 100
perundang-undangan dinyatakan sebagai milik umum juta
73
Pejabat pemerintah penerbit izin; dan Pidana penjara paling lama 5 tahun & denda paling banyak Rp. 500 jt
Sanksi Administrasi
Tidak sama dengan Sanksi Administratif
Ketentuan sanksi administrasi disusun dan ditetapkan dalam tahapan
Pengaturan (Pasal 4 PP-PPR: Provinsi & Kabupaten) sementara
penerapan pengenaannya ada di tahap Pelaksanaan PR (Pengendalian
Pemanfaatan Ruang)
Wewenang Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota sebagai Operasionalisasi
Pengendalian Rencana Tata Ruang di lapangan
Di Nasional hanya arahan pemberian sanksi, sebagai bagian dari arahan
pengendalian(Pasal 20 UUPR)
Di Provinsi juga hanya arahan pemberian sanksi, sebagai bagian dari
arahan pengendalian (Pasal 23 UUPR)
Jadi secara riil di lapangan hanya Pemda Kab/Kota yang menjalankan
pengenaan sanksi dalam penataan ruang melalui penerapan Peraturan
Zonasi. Sementara arahan sanksi-nya ada di RTRW Kab/Kota (Pasal 26
UUPR).
Sebab Dikenakan Sanksi Administrasi

Pelanggaran terhadap kewajiban untuk (Pasal 61


UUPR):
a. menaati rencana tata ruang yang telah ditetapkan;
b. memanfaatkan ruang sesuai dengan izin
pemanfaatan ruang dari pejabat yang berwenang;
c. mematuhi ketentuan yang ditetapkan dalam
persyaratan izin pemanfaatan ruang; dan
d. memberikan akses terhadap kawasan yang oleh
ketentuan peraturan perundangundangan
dinyatakan sebagai milik umum.
Bentuk Sanksi Administrasi (Psl 63
UUPR)
a. peringatan tertulis;
b. penghentian sementara kegiatan;
c. penghentian sementara pelayanan umum;
d. penutupan lokasi;
e. pencabutan izin;
f. pembatalan izin;
g. pembongkaran bangunan;
h. pemulihan fungsi ruang; dan/atau
i. denda administratif.
Kriteria Pengenaan Sanksi Administrasi
(PP-PPR Psl 187)
a. Besar atau kecilnya dampak yang
ditimbulkan akibat pelanggaran penataan
ruang
b. Nilai manfaat pemberian sanksi yang
diberikan terhadap pelanggaran
penataan ruang
c. Kerugian publik yang ditimbulkan akibat
pelanggaran penataan ruang
Diskusi masukan terhadap KRITERIA
Pengenaan Sanksi Administrasi
Kriteria untuk menentukan apa?: pelanggaran ringan, sedang,
berat?
Apa perlu di bobot dari ketiga kriteria yang ada dalam PP-
PPR ?: dampak, manfaat, kerugian?
Terkesan ada tumpang tindih antara kriteria satu dengan
lainnya... dampak + ~ manfaat; dampak - ~ kerugian
Bagaimana indikator (Aspek) dan tolok ukur (Besaran) untuk
memenuhi kriteria masing-masing.... Bisakah diberi nilai
obyektif thd masing-masing tolok ukur?
Jika ingin diterapkan dalam konteks pengendalian pemanfaatan
ruang, sebaiknya tidak terlalu rumit... Cukup
compliance/pemenuhan-nya thd Peraturan Zonasi, pemenuhan
persyaratan dalam Izin Pemanfaatan Ruang
Kaitan Pengaturan Hukum Berbagai Aspek (Sektoral) Dalam
Penataan Ruang (Sanksi dg Kriteria & UU Sektor)?
UUD 1945

HUKUM PENATAAN RUANG

LINGKUNGAN HAK WARGA NEGARA PROSES


PERENC.

Dimensi Dimensi Dimensi HAK ATAS


WADAH S.D.Alam KEGIATAN RUANG
PERAIRAN SUMBER DAYA Jalan POKOK SPPN
AIR LL Angkutan Jalan
ZEE AGRARIA KEUANGAN
PERTAMBANGAN Pelayaran
KONVENSI PENCABUTAN NEGARA
KEHUTANAN Penerbangan
HUKUM LAUT HAK ATAS PENYELENG-
MINERBA Transmigrasi
Pemerintahan TANAH GARAAN
GEOTHERMAL Perumahan
Daerah Permukiman PENGADAAN NEGARA
MIGAS
PERTAHANAN Rumah Susun TANAH UNTUK BERSIH BEBAS
KONSERVASI Telekomunikasi
SDA HAYATI KEPENTINGAN KKN
LANDAS
PERIKANAN
Irigasi UMUM
KONTINEN PEMBENTUKAN
Bangunan Gedung
TREATY LINGK. HIDUP KEWARGANE- PERATURAN
Benda Cagar Budaya
TAPAL BATAS Pengel. Ruang GARAAN PERUNDANG-
Udara Nasional
Perlindungan Hutan
UNDANGAN
BATAS
Pengel. Pesisir &
Kepariwisataan KEPENDUDUK-
WILAYAH Pulau-Pulau Kecil Pengel. Sampah AN
NEGARA
Sekian, terima kasih.

aoetomo@pl.itb.ac.id