Anda di halaman 1dari 14

ANDONGAN DAN

PERLENGKAPAN PENGHANTAR

Oleh
KELOMPOK 2
ANDONGAN
Andongan adalah bentuk lengkung (catenary curve)
yang disebabkan oleh rentangan antara dua tiang
transmisi.
Andongan (sag) merupakan jarak lenturan dari suatu
bentangan kawat penghantar antara dua tiang
penyangga jaringan atau lebih, yang diperhitungkan
berdasarkan garis lurus (horizontal) kedua tiang
tersebut.
Besarnya lenturan kawat penghantar tersebut
tergantung pada berat dan panjang kawat penghantar
atau panjang gawang (span).
Berat kawat akan menimbulkan tegangan tarik pada
kawat penghantar, yang akan mempengaruhi besarnya
andongan tersebut
Gambar 1. Bentuk Andongan
Perhitungan Andongan
1. Penghantar Ditunjang oleh Tiang
yang Sama Tingginya.
2. Penghantar Ditunjang oleh Tiang
yang Tidak Sama Tingginya.
1. Penghantar Ditunjang oleh Tiang
yang Sama Tingginya
Gambar 2. Tiang Penunjang Sama
Tingginya

Keterangan:
D = besarnya andongan (sag), dalam satuan meter
W = berat beban kawat penghantar (weight of conductor),
dalam
satuan kg (kilogram)
S = panjang gawang (span), dalam satuan meter
T = tegangan tarik maksimum kawat penghantar yang
diperkenan
kan (allowable maximum tension), dalam satuan kg (kilogram)
2. Penghantar Ditunjang oleh Tiang
yang Tidak Sama Tingginya

Gambar 3. Tiang Penunjang Tidak Sama


Tingginya
PERLENGKAPAN PENGHANTAR
1. Sambungan Penghantar (Joints)
2. Perentang (Spacer)
3. Batang Batang Pelindung
(Armor Rods)
4. Peredam (Dampers)
1. Sambungan Penghantar (Joints)
a. Sambungan Kompressi, yaitu
sambungan yang terbuat dari
bahan yang sama dengan
penghantar yang dipasang dengan
tekanan minyak.

Gambar 4. Sambungan Kompressi untuk ACSR


b. Sambungan Belit, yaitu penghantar yang hendak
disambung dimasukkan ke dalam selongsong
berbentuk bulat telur kemudian dibelit beberapa
kali dengan kunci belit (Twisting Wrench).

c. Sambungan untuk penghantar yang berlainan,


yaitu apabila permukaan kontak antara dua
penghantar yang berlainan jenis basah, maka
salah satu penghantar akan berkarat, oleh
karena itu digunakan kelongsong khusus dengan
logam tertentu untuk memungkinkan
disambungnya dua penghantar tersebut.
2. Perentang (Spacer)
Perentang digunakan untuk
mencegah terjadinya short circuit
antar penghantar satu fasa karena
gaya elektromagnetik/angin.

Gambar 5. Perentang Per Jenis Ball & Socket untuk


3. Batang-Batang Pelindung (Armor
Rods)
Armor Rods digunakan sebagai
penguat tempat direntangkannya
penghantar yang disebabkan oleh
getaran.

Gambar 6. Batang Pelindung


4. Peredam (Dumpers)
Peredam dipasang dekat pengapit
untuk untuk mengurangi getaran
(vibration) pada penghantar karena
angin/gaya elektromagnetik.

Gambar 7. Peredam Stockbridge