Anda di halaman 1dari 33

CRITICAL JOURNAL REVIEW

Oleh
JULIA MARDHIYA
NUR AKMALIA

PRODI PENDIDIKAN KIMIA


PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS NEGERI MEDAN
MEDAN
2017
IDENTITAS JURNAL

Judul : A Bridge between Two Cultures: Uncovering


the Chemistry Concepts Relevant to the
Nursing Clinical Practice

Nama Penulis : Corina E. Brown, Melissa L. M. Henry, Jack


Barbera, and Richard M. Hyslop

Tahun : 2012
Nama Jurnal : Journal Of Chemical Education
RINGKASAN HASIL PENELITIAN
Penelitian ini difokuskan pada program sarjana yang mencakup topik-topik dasar secara
General, Organic, dan Biology (GOB) Chemistry pada Universitas di Amerika Serikat
bagian barat. Tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk mengidentifikasi topik utama
GOB kimia relevan dengan praktek klinis keperawatan. Pengumpulan data didasarkan
pada wawancara terbuka pada ahli keperawatan, ahli pendidikan kimia dan mahasiswa
keperawatan lulus dengan pengalaman praktek klinis. Dari transkrip wawancara yang
dihasilkan, tiga kategori muncul: (i) topik yang penting, memiliki aplikasi langsung
dalam keperawatan praktek klinis; (ii) yang topik dasar, memfasilitasi pemahaman
topik penting, tapi tidak langsung penting dalam praktik keperawatan klinis; dan (iii)
topik yang tidak penting, tidak memiliki aplikasi langsung dan signifikansi dalam
keperawatan klinis praktek. Dengan data dikumpulkan, daftar topik kimia klinis yang
relevan dikembangkan. Informasi dari penelitian ini dapat membantu instruktur GOB kimia
untuk lebih memahami topik yang menekankan pada pengajaran mereka. Perwakilan dari
dua bidang disiplin kimia dan keperawatan.
KEUNGGULAN PENELITIAN
Kegayutan antar elemen
Dalam hal kegayutan antar elemen jurnal ini sangat baik dalam menjelaskan hasil
penelitian. Semua elemen jurnal termuat dalam jurnal ini dimulai dari pendahuulan yang
menjelaskan latar belakang masalah serta contoh yang relevan.
Kemudian disertai dengan tujuan penelitian yaitu mengidentifikasi topik dari GOB
Chemistry yang dapat diterapkan dalam praktik keperawatan.
Penulis juga secara jelas menjelaskan metode yang dilakukan dalam penelitian ini yaitu
pengambilan sampel, pengumpulan data dan teknik analisis data yang dilakukan.
Pada bagian hasil dan diskusi, penulis juga menuliskan data yang diperoleh dengan tepat
dan membuat simpulan di tiap data yang diperoleh, sehingga memudahkan pembaca
dalam memahami isi jurnal penelitian ini. Selanjutnya pada bagian kesimpulan juga ditulis
dengan jelas.
Originalitas Temuan
Temuan yang terdapat dalam penelitian ini sejalan dengan tujuan
penelitian yaitu untuk mengetahui topik topik GOB Chemistry yang
tepat diajarkan dalam praktik keperawatan. Temuan yang diperoleh
peneliti berasal dari hasil wawanacara dari tiga narasumber yang
berbeda. Data tersebut kemudian di deskripsikan. Adapaun temuan
yang diperoleh adalah
(1)topik yang penting, yang mempunyai aplikasi langsung dalam
praktik keperawatan,
(2)topik dasar, topik yang menjadi dasar untuk memahami topik
penting namun tidak digunakan langsung dalam praktik klinis
keperawatan,
(3)tidak penting, yaitu tidak memiliki keterkaitan langsung dengan
praktik klinis keperawatan.
Kemutakhiran masalah
Masalah yang dimukakan adalah masalah yang mutakhir
terjadi di dalam bidang pendidikan keperawatan.
Perkembangan saat ini semua profesi harus bisa
memahami lintas ilmu sebagai aplikasi dalam
pengembangan profesionalisme pekerjaannya. Sehingga
dibutuhkan suatu penelitian yang membahas dan
menjembatani dua bidnag yaitu kimia dan keperawatan
Kohesi dan koherensi isi penelitian
Kohesi terdiri dari kohesi gramatikal dan leksikal,
secara gramatikal perpaduan bentuk bagian-bagian
wacana yang diwujudkan ke dalam sistem gramatika yang
baik.
Secara leksikal, pemilihan kata juga sesuai dengan istilah
yang digunakan dalam bidang kimia dan keperawatan.
Koherensi yang dibangun dalam jurnal ini adalah koherensi
hubungan saling keterkaitan.
KELEMAHAN

Penelitian ini adalah penelitian yang bersifat


kualitatif dan diadakan pada salah satu institusi.
Sehingga data dari ekspert yang dieproleh juga
dalam jumlah kecil sehingga diperlukan
pengembangan lanjutan dari penelitian ini.
IMPLIKASI
Secara teoritis, impikasi dari penelitian ini adalah
topik-topik kimia
memberikan informas terkait
umum, organik dan biokimia yang tepat
diajarkan dalam praktik keperawatan. Temuan dalam
penelitian ini sangat bermanfaat dalam pengembangan
kurikulum dan materi ajar di pendidikan keperawatan
PROGRAM PEMBANGUNAN DI INDONESIA

Bagi pembangunan di Indonesia, hasil penelitian ini


juga bisa dijadikan acuan atau kajian lanjutan dalam
pengembangan pembelajaran kimia di bidang
keperawatan. ahli pendidikan kimia dapat menyusun
bahan ajar yang sesuai dengan praktik klinis
keperawatan.
Untuk penelitian lanjutan diharapkan adanya penelitian
eksperimen yang mengukur keefektifan bahan ajar
tersebut terhadap praktik klinis keperawatan.
ANALISIS DAN PEMBAHASAN

Data yang dianalisis merupakan angket dan hasil wawancara


terbuka dari tiga jenis narasumber yang berbeda yaitu, pendidik
perawat, instruktur kimia, dan mahasiswa pascasarjana
keperawatan yang telah lulus.
Dari hasil wawancara dan angket tersebut, diperoleh data
sebagai berikut :
General Chemistry
Organic Chemistry
Biochemistry
GENERAL
CHEMISTRY

Topik asam basa merupakan topik yang


paling relevan dibahas karena berkaitan
dengan homeostatis

Sebagian besar narasumber juga


sependapat bahwa topik materi, struktur
atom, tabel periodik unsur, ikatan kimia
dan perhitungan kimia merupakan
pengetahuan dasar

Perbedaan pendapat terdapat pada topik kimia


nuklir. Seluruh intruktur kimia menyatakan bahwa
topik tersebut tidak relevan dalam praktik klinis
keperawatan
ORGANIC
CHEMISTRY
Secara umum topik hidrokarbon dianggap
sebagai topik dasar bagi pengetahuan klinis
keperawatan. Perbedaan pendapat terdapat
pada topik aldehid dan keton. Sebagian
narasumber mengganggap topik ini penting
sebagian lain dianggap topik dasar.
Simpulan pada kimia organik, topik-topik
ini dianggap sebagai pengetahuan dasar yang
relevan dengan praktik klinis keperawatan. Hal
ini dikarenakan bahwa kimia organik
meruapakan penghubung antara struktur dan
fungsi biomolekul, serta kaitan dengan
metabolisme dan obat.
BIOCHEMISTRY
Kebanyakan ahli melaporkan bahwa
semua topik, dengan pengecualian dari asam
nukleat, yang penting untuk keperawatan.

Menurut para ahli, memahami enzim dan


vitamin, karbohidrat, lipid, dan protein dan
metabolisme mereka dianggap penting.

Beberapa perawat pendidik dan mahasiswa


pascasarjana keperawatan menekankan
pentingnya asam nukleat, terutama di dari segi
fungsi, seperti replikasi dan mutasi
Sejauh ini, kita telah membahas kepentingan relatif
dari topik biasanya dibahas dalam kursus GOB kimia
seperti yang dilihat oleh pendapat para ahli instruktur
kimia yang mengajar satu atau dua semester saja GOB
kimia untuk jurusan kesehatan telah menghadapi
tantangan keterbatasan waktu dan berlebihan konten,
mungkin mengakibatkan beban kognitif tinggi bagi
siswa. Melalui analisis wawancara diketahui bahwa
tidak semua topik yang disajikan dalam kursus GOB
kimia sama-sama relevan dengan praktek klinis.
Menurut pendidik perawat, beberapa topik yang ditinjau
dalam program lain, seperti biologi, gizi,patofisiologi,
dan farmakologi
KESIMPULAN

Penelitian ini bertujuan mengidentifikasi kimia GOB utama topik dianggap relevan
dengan praktek klinis perawat. Informasi ini dapat membantu instruktur GOB kimia
untuk lebih memahami yang topik untuk menekankan dalam pengajaran mereka. Pada
wawancara dengan para ahli, pemahaman tentang metabolisme dengan implikasi klinis
adalah tujuan umum dari kimia dan keperawatab. Dengan mengaitkan topik ini dengan
contoh-contoh klinis, prenursing siswa dapat lebih termotivasi untuk belajar. Pada
akhirnya, prenursing self-efficacy siswa terhadap kimia dapat ditingkatkan yang secara
langsung dapat mempengaruhi tingkat kepercayaan dengan profesi keperawatan
SARAN

Adanya pengembangan lanjutan terkait dengan penelitian


kualitatif ini yaitu pengembangan materi ajar yang sesuai
dengan praktik klinis keperawatan dan efektifitas
penguanaannya.
IDENTITAS JURNAL

Judul : Gambaran Hasil Belajar Matrikulasi Kimia Kesehatan


Di Program Studi S1 Kesehatan Masyarakat Stikes
Dharma Husada Bandung

Nama Penulis : Nina Rosliana, Anna Permanasari, dan Fransisca


Sudargo

Tahun : 2014

Nama Jurnal : Jurnal Pendidikan Matematika dan Sains Tahun II


PENGANTAR

Penelitian tentang pembelajaran kimia dan sains dari dulu telah banyak dilakukan, tetapi
penelitian mengenai pembelajaran kimia di Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan (STIKes) masih
jarang
Pekerjaan tenaga kesehatan yang akan menjadi profesi alumni STIKes, seringkali
berkaitan dengan ilmu kimia
Perlu dilakukan pendekatan untuk lebih mengenalkan kimia yang berkaitan dengan
kesehatan kepada mahasiswa STIKes melalui matrikulasi perkuliahan kimia kesehatan
Supaya Sarjana Kesehatan Masyarakat (Kes.Mas.) dapat melakukan profesinya dengan
baik, maka harus memiliki kompetensi kimia kesehatan yang memadai
Untuk mempelajari mata kuliah tersebut perlu didukung oleh kompetensi dalam bidang
kimia yang diperoleh mahasiswa dari mata kuliah Kimia Kesehatan.
RINGKASAN HASIL PENELITIAN

Kompetensi kimia yang memadai penting dimiliki oleh Sarjana Kesehatan Masyarakat agar
dapat menjalankan profesinya dengan baik
Oleh karena calon mahasiswa program studi S-1 Kesehatan Masyarakat memiliki latar
belakang pendidikan yang beragam, maka ketika masuk ke program studi, perlu mengikuti
matrikulasi dahulu supaya dapat menyamakan persepsi mengenai mata kuliah kimia
kesehatan
Studi ini dilakukan untuk mengetahui gambaran kompetensi kimia kesehatan dari
mahasiswa peserta perkuliahan kimia kesehatan sebelum dan sesudah matrikulasi
Hasil studi digunakan untuk menentukan strategi mengajar sehingga akan diperoleh hasil
belajar yang optimal
Metode penelitian yang digunakan adalah survei, menggunakan pretest, posttest, dan
kuesioner
RINGKASAN HASIL PENELITIAN

Disain model penelitiannya deskripsi observasional, untuk melihat gambaran kompetensi


mahasiswa dalam mata kuliah Kimia Kesehatan. Jumlah sampel 31 orang
Hasil penelitian menunjukkan adanya peningkatan perolehan nilai posttest dibandingkan
pretest-nya dengan N-Gain ratarata 0,37, dan jumlah mahasiswa yang memperoleh angka
minimal kelulusan, dari 7 orang menjadi 22 orang, naik 48,4%.
Hasil penelitian yang positif menunjukkan bahwa matrikulasi penting bagi peserta dengan
latar belakang pendidikan beragam
Kelemahan dalam perkuliahan yang berupa ceramah ini adalah: tidak adanya praktikum,
aktifitas mahasiswa rendah, manfaat perkuliahan kurang dirasakan oleh mahasiswa
Hasil penelitian ini perlu dikembangkan lagi dengan pengembangan perkuliahan yang
dapat mengatasi kelemahan yang ditemui.
KEUNGGULAN PENELITIAN

Dalam hal kegayutan antar elemen jurnal ini cukup baik dalam
menjelaskan hasil penelitian
Kegayutan Diawali dengan pendahuluan yang menjelaskan instrument penelitian
Antar yaitu 10 soal untuk pretest dan posttest serta kuesioner untuk 31
Elemen orang peserta matrikulasi Kimia Kesehatan
Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode survey
dengan menggunakan pretest, posttest, dan kuesioner

Temuan yang terdapat dalam penelitian ini sejalan dengan tujuan


umum penelitian yaitu untuk mengetahui gambaran hasil belajar
Originalita matrikulasi Kimia Kesehatan di Program Studi S1-Kes. Mas.
s Temuan Dari data yang dipaparkan diketahui bahwa temuan yang didapat
original karena intrumen yang di gunakan dapat mempresentasikan
data yang dibutuhkan.
KEUNGGULAN PENELITIAN

Masalah yang dimukakan adalah masalah yang mutakhir terjadi di


dalam bidang kesehatan masyarakat
Kemutakh Karena pekerjaan tenaga kesehatan yang akan menjadi alumni
iran STIKes, seringkali berkaitan dengan ilmu kimia, maka perlu dilakukan
Masalah pendekatan untuk lebih mengenalkan kimia yang berkaitan dengan
kesehatan kepada mahasiswa STIKes melalui matrikulasi perkuliahan
kimia kesehatan

Kohesi terdiri dari kohesi gramatikal dan leksikal, secara gramatikal


Kohesi pepaduan bentuk bagian-bagian wacana yang diwujudkan ke dalam
sistem gramatika yang baik
dan Secara leksikal, pemilihan kata juga sesuai dengan istilah yang
koherensi digunakan dalam bidang pendidikan
isi Koherensi yang dibangun dalam jurnal ini adalah koherensi hubungan
penelitian sebab akibat, dimana penelitian bertujuan hubungan antara beberapa
variabel sebelum dan sesudah mengikuti matrikulasi
KELEMAHAN ARTIKEL/HASIL PENELITIAN

Kelemahan mengenai kegayutan antar elemen dalam jurnal hanya


Kegayuta
sedikit saja yaitu gambaran hasil belajar matrikulasi kimia
n Antar kesehatan yang dipaparkan kurang jelas dari pertama hingga akhir
Elemen mahasiswa mengikuti matrikulasi pada penjelasan hasil penelitian.

Kelemahan tentang originalitas temuan juga mempunya beberapa


Originalit kelemahan, diantaranya pada instrument yang digunakan tidak
as divalidasi oleh tim ahli dan untuk soal pretest serta soal post test
Temuan tidak di lakukan pengujian reliabilitasnya. Sehingga data yang
diperoleh tidak bisa dibuktikan originalitasnya.
KELEMAHAN ARTIKEL/HASIL PENELITIAN

Kemutakhiran masalah pada jurnal ini memiliki


Kemutak kekurangan, walaupun hanya sedikit, yaitu penelitian
hiran tentang pembelajaran kimia dan sains dari dulu telah
Masalah banyak dilakukan. Dan teori-teori yang terdapat dalam
jurnal ini bukan merupakan dasar teori yang mutakhir.

Kohesi Ada beberapa kelemahan mengenai kesatuan dan


dan kepaduan kalimat dalam setiap paragraph dalam jurnal
koherensi ini, yaitu ada beberapa kalimat yang tidak berkaitan
isi dan ada beberapa gagasan pendukung yang tidak
penelitian mendukung gagasan utama.
IMPLIKASI

Dalam jurnal ini memiliki beberapa teori dan konsep


yang membangun dan memberi wawasan lebih tentang
gambaran hasil belajar matrikulasi kimia kesehatan di
Teori
program studi S1 Kesehatan Masyarakat. Teori tersebut
dapat dijadikan referensi mengenai pembelajaran kimia
pada program studi S1 Kesehatan Masyarakat.

Setelah mempelajari isi jurnal ini diharapkan mampu


Program menjadi program pembangunan di Indonesia, di
Pembang antaranya pekerja tenaga kesehatan alumni STIKes
unan di lebih memahami mata kuliah kimia yang berhubungan
Indonesia dengan kesehatan. Sehingga akan menghasilkan
tenaga kerja Indonesia yang berkualitas.
Analisis dan Pembahasan

Instrumen penelitian
yang digunakan adalah
10 soal untuk pretest
dan posttest, serta
Kuesioner terhadap 31
orang peserta
matrikulasi Kimia
Kesehatan. Hasil pretest
dan posttest yang
diperoleh dapat dilihat
pada Gambar 1.
N-Gain dari hasil pretest
dan posttest dapat dilihat
pada Gambar 2.
Berdasarkan
Gambar 2, N-Gain
kemudian dikatagorikan
dengan batasan [7]:
bagus>0,7;
0,3<sedang<0,7;
kurang<0,3. Hasilnya
dapat dilihat pada Tabel
1.
Untuk suatu pembelajaran, N-
Gain yang ditunjukkan oleh
Tabel 1 sudah cukup baik.
Adapun rekapitulasi nilai
pretest, posttest, dan N-Gain
ditunjukkan pada Gambar 3.
Pada Gambar 4 tampak bahwa 83,90%
mahasiswa merasa ikut terlibat aktif dalam
perkuliahan, mereka memiliki semangat dan
keingintahuan selama mengikuti perkuliahan
dengan cara aktif dalam diskusi, mengerjakan
tugas atau mengajukan pertanyaan yang ingin
mereka ketahui jawabannya.
KESIMPULAN DAN SARAN

Hasil penelitian menunjukan bahwa penyelenggaraan matrikulasi


dapat meningkatkan hasil belajar, baik kualitas maupun
kuantitas. Peningkatan hasil belajar didukung oleh keaktifan
Kesimpula mahasiswa yang cukup tinggi, metode pembelajaran dan materi
n perkuliahan yang dapat diterima oleh mahasiswa. Matrikulasi
Kimia Kesehatan perlu untuk selalu diselenggarakan setiap awal
tahun ajaran baru. Selain itu perkuliahan Kimia Kesehatan perlu
disertai praktikum dan disampaikan secara kontekstual.

Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut dalam pembelajaran


Kimia Kesehatan supaya lebih berkaitan dengan profesi
Saran Sarjana Kesehatan Masyarakat dan keseharian
masyarakat, yaitu dengan cara melakukan pengembangan
perkuliahan Kimia Kesehatan kontekstual.
KEPUSTAKAAN

Brown, C.E., Henry, M.L., Berbera, J dan Hyslop, R., (2012), A Bridge between
Two Cultures: Uncovering the Chemistry Concepts Relevant to the Nursing
Clinical Practice, Journal of Chemical Education, 89, pp 1114-1121.

Nina, R., Permanasari, A., dan Sudargo., R, (2014), Gambaran Hasil Belajar
Matrikulasi Kimia Kesehatan Di Program Studi S1 Kesehatan Masyarakat Stikes
Dharma Husada Bandung, Jurnal Pendidikan Matematika dan Sains