Anda di halaman 1dari 14

INTERPROFESSIONAL EDUCATION &

INTERPROFESSIONAL
COLLABORATION
KELOMPOK 6

Nama kelompok :
1. Wan Sandra Clarista P. NIM 162310101126
2. Nuri Hatika NIM 162310101131
3. Aris Munandar NIM 162310101147
4. Evi Nursyafitri NIM 162310101151
5. Alvinda Apriliatul J. NIM 162310101153
6. Gevin Yensya NIM 162310101164
7. Hilma Izzuqi M. NIM 162310101175
8. Mutiara Dwi Elvandi NIM 162310101181
5
Hal-hal lain
4
Hambatan
3
Langkah- langkah
2
Peran
1
Defnisi
DEFINISI INTERPROFESSIONAL
EDUCATION
Interprofessional education terjadi ketika dua atau lebih
multidisiplin ilmu belajar tentang praktek kolaborasi untuk
meningkatkan kerjasama dan mutu pelayananaan
kesehatan dari kekhawatiran (Barr, 2002).
Interprofessional education adalah kegiatan pendidikan

yang menggunakan pendekatan pembelajaran interaktif


antar profesional untuk mengembangkan praktik
kolaboratif antar profesi pendidikan (Freeth, 2002).
Interprofessional education mengajarkan untuk

berkolaborasi dengan tim kesehatan yang lain dalam


praktek dilapangan. Area penting dari pendidikan
interprofesional adalah ketrampilan dari fasilisator, dan
mempunyai wawasan tentang kolaborasi penting
dikerjakan untuk pendidikan interprofesional (Gilbert,
2000).
KESIMPULAN
Jadi interprofessional education adalah kegiatan
pendidikan dua atau lebih multidisiplin ilmu
untuk berkolaborasi guna meningkatkan mutu
pelayanan kesehatan.
DEFINISI INTERPROSFESSIONAL
COLLABORATION (IC)
Profesi tenaga kerja kesehatan seperti dokter, perawat,
farmasi , ahli gizi dan fsioterapi dapat saling berkolaborasi
secara efektif untuk meningkatkan pelayanan kesehatan.
Kolaborasi yang terjadi diantara praktisi kesehatan tersebut
disebut dengan Interprofessional Collaboration (IPC)
(HPEQ,2010)
Menurut Collage of Nurses of Ontario (2008), Interprofessional
Collaboration adalah kerja sama dengan satu atau lebih
anggota tim kesehatan untuk mencapai tujuan umum dimana
masing masing anggota memberikan kontribusi yang unik
sesuai dengan batasannya masing masing.
Menurut CIHC (2010) Interprofessional Collaboration adalah
proses dalam mengembangkan dan mempertahankan
hubungan kerja yang efektif antara pelajar, praktisi ,pasien /
klien / keluarga serta masyarakat untuk mengoptimalkan
pelayanan kesehatan.
KESIMPULAN

Interprofessional Collaboration merupakan suatu


bentuk kerja sama dalam bidang kesehatan yang
melibatkan berbagai tenaga atau praktisi kesehatan
professional yang bekerja untuk mencapai tujuan yang
sama dalam meningkatkan kesehatan
pasien/klien/keluarga serta masyarakat sesuai dengan
batasan masing masing profesi kesehatan
PERAN MASING MASING TENAGA P
ROFESIONAL
1. Langkah langkah IE
2. LANGKAH LANGKAH IC
1. Kontrol Kekuasaan
Kontrol kekuasaan dapat terbina apabila dokter dan perawat
mendapat
kesempatan yang sama mendiskusikan pasien tertentu. Kemitraan
terbentukapabila interaksi yang diawali sama banyaknya dengan
yang diterima dimana terdapat beberapa kategori antara lain:
menanyakan informasi, memberikan informasi, menanyakan dan
memberi pendapat, memberi pengarahan atau perintah,
pengambilan keputusan, memberi pendidikan, memberi
dukungan/persetujuan, menyatakan tidak setuju, orientasi dan
humor.

2. Lingkungan Praktik
Menunjukkan kegiatan dan tanggung jawab masing-masing pihak.
Perawat
dan dokter memiliki bidang praktik yang berbeda dengan
peraturan masing-masing tetapi tugas-tugas tertentu dibina yang
sama.
LANJUTAN
3. Kepentingan Bersama
Kepentingan bersama merupakan tingkat
ketegasan masing-masing (usaha untuk
memuaskan kepentingan sendiri) dan faktor
kerjasama (usaha untuk memuaskan pihak lain).
4. Tujuan Bersama
Tujuan bersama pada proses ini bersifat lebih
terorientasi pada pasien dan dapat membantu
menentukan bidang tanggung jawab yang
berkaitan dengan prognosis pasien.
HAMBATAN HAMBATAN
1. Menurut (Pfaff, 2014). Hambatan yang mungkin terjadi antara lain :
.Penanggalan akademik

.Peraturan akademik

.Struktur penghargaan akademik


.Lahan praktek klinik

.Masalah komunikasi
.Kepemimpinan dan dukungan administrasi

.Tingkat persiapan peserta didik

.Manajemen
.Dan komitmen terhadap waktu

2. Selain itu menurut Sedyowinarso (2011)


.Hambatan yang terjadi pada penyelenggaraan IPE adalah dari ego masing

masing profesi, beragamnya birokrasi dan kurikulum di tiap institusi


pendidikan profesi kesehatan, fasilitas fsik dan konsep pembelajaran yang
belum jelas, paradigma terhadap profesi kesehatan , kekaburan identitas
dan peran masing-masing profesi, belum adanya kejelasan paying hokum
tiap profesi kesehatan, serta budaya .
IPE BERDASAR PENELITIAN

Interprofessional Education (IPE) dan Peningkatan


Mutu Pelayanan Kesehatan Oleh : Muhamad Zulfatul
Ala S.Kep *
Didalam artikel tersebut dijelaskan mengenai pelayanan
kesehatan yang disempurnakan melalui kolaborasi sebagai
implementasinya menurut beberapa ahli, pengaplikasianya
sudah mulai diterapkan sejak menjadi mahasiswa
dibeberapa negara. Untuk di Indonesia sendiri sudah
diterapkan hal yang serupa, menurut data dikti (2006) sudah
ada 12 Universita Negri yang telah melakukanya. Jadi
kolaborasi disini dimana satu fakultas berisi gabungan dari
berbagai bidang studi, untuk di UGM fakultas kedokteran
berisi 3 bidang setudi yaitu kedokteran, keperawatan dan
ahli gizi, yang bekerjasamauntuk memecahkan masalah
kesehatan dan menanggulanginya
TERIMA KASIH