Anda di halaman 1dari 16

Kedudukan dan Peran Pancasila bagi Bangsa Indonesia

a. Pancasila Sebagai Pandangan Hidup Bangsa

b. Pancasila Sebagai jiwa dan Kepribadian Bangsa


Indonesia.

c. Pancasila Sebagai Dasar Negara.

d. Pancasila sebagai Ideologi Negara

e. Pancasila sebagai Tujuan Hidup.

1
a. Pancasila Sebagai Pandangan Hidup Bangsa.

1) Arti pandangan hidup.

a) Lahir sebagai jawaban (response) terhadap tantangan


(challenge) yang dihadapi dalam usaha mewujudkan kondisi
hidup yang lebih baik.
b) Konsepsi dasar tentang kehidupan yang
dicitacitakan oleh suatu invidu, masyarakat atau bangsa
yang di dalamnya terkandung gagasan dasar dan pikiran
mendalam tentang kehidupan yang dianggap baik.
c) Kristalisasi dari nilainilai yang dimiliki oleh bangsa
itu sendiri dan diyakini kebenarannya serta mampu
menimbulkan tekad pada bangsa itu untuk mewujudkannya.

2
2) Guna pandangan hidup.

a) Mengetahui arah dan tujuan hidup yang akan


dicapai dengan jelas.
b) Memiliki keyakinan untuk mengatasi dan
memecahkan setiap permasalahan yang timbul.
c) Mampu berdiri kokoh di tengahtengah gejolak
perubahan dan kemajuan yang melanda dunia.
d) Dapat membangun dirinya sesuai dengan tujuan
atau citacita yang ingin dicapai.

3
3) Aspekaspek yang terkandung dalam pandangan hidup.
a) Orientasi. Pandangan hidup menjadi orientasi baik bagi
individu, kelompok, masyarakat maupun bangsa dalam menentukan
sikap hidup yang jelas. Dengan orientasi yang jelas atau pasti tidak
akan mudah tersesat dalam mewujudkan tujuan hidup yang
bercitacita.
b) Tempat Berpijak. Manusia dalam kehidupannya tidak bisa
dilepaskan dengan tempat atau wilayah di mana ia hidup. Oleh karena
itu, eksistensi (keberadaannya) sangat dipengaruhi oleh lingkungan
sosial (masyarakat), budaya, letak geografis, sejarah atau lain lai nnya.
c) Motivasi. Pandangan hidup merupakan kristalisasi nilai nila i
sosiobudaya suatu masyarakat atau bangsa yang diyakini
kebenarannya dan diwariskan secara turun temurun. Nilainilai ideal
yang diyakini akan kebenarannya itu akan mampu menggugah setiap
individu, anggota msyarakat atau bangsa untuk rela berkorban dalam
rangka mewujudkan kondisi yang semakin mendekati idealnya.
d) Tujuan. Pandangan hidup disamping dijadikan landasan
lahirnya semangat kejuangan juga menjadi tujuan yang dicapai. 4
4) Hakekat dan Peranan Pancasila sebagai Pandangan Hidup.

a) Merupakan kristalisasi nilainilai kehidupan


masyarakat Indonesia yang diyakini keberadaannva dan
di dalamnya terkandung konsep dasar dan gagasan
kehidupan yang ingin diwujudkan. Sebagai pandangan
hidup, Pancasila merupakan pedoman normatif yang
memberikan arah kehidupan bagi bangsa Indonesia,
sifatnya abstrak dan memiliki keunikan bila dibandingkan
dengan pandangan hidup bangsa lain. Keunikan atau
kekhasannya ini terletak pada kemajemukan nilai yang
terkandung didalamnya, namun di dalam
kemajemukannya itu tetap bersifat tunggal.
5
b) Tanpa memiliki pandangan hidup maka bangsa
Indonesia akan terombang ambing dalam menghadapi berbagai
persoalan yang timbul, baik masalah dari masyarakat Indonesia
sendiri maupun masalah umat manusia dalam pergaulan
bangsabangsa di dunia. Dijadikannya Pancasila sebagai
Pandangan Hidup, bangsa Indonesia akan memiliki pegangan
dan pedoman dalam memecahkan setiap permasalahan.

c) Merupakan kristalisasi nilainilai kehidupan masyarakat


Indonesia yang diyakini kebenarannya dan mampu
menumbuhkan tekad untuk mewuludkan citacita serta tujuan
hidup bangsa Indonesia. Oleh karena itu dalam Pancasila
terkandung konsep dasar kehidupan yang dicitacitakan dan
gagasan mengenai kehidupan yang diwujudkan.
6
b. Pancasila Sebagai jiwa dan Kepribadian Bangsa
Indonesia.

1) Kepribadian Indonesia adalah seluruh ciri khas


bangsa Indonesia yang membedakannya dengan bangsa
lain.

2) Pancasila memberi corak yang khas bagi bangsa


Indonesia serta merupakan ciri khas yang membedakan
bangsa Indonesia dari bangsa lain. Terdapat kemungkinan
tiap sila secara otonom (tersendiri/terpisah) dan universal
juga dimiliki bangsa lain di dunia, tetapi kelima sila yang
merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan menjadi
ciri khas bangsa Indonesia.
7
c. Pancasila Sebagai Dasar Negara.

1) Merupakan landasan formal bagi bangsa Indonesia


sehingga memungkinkan menyusun kehidupan sebagai suatu negara
yang sekaligus merupakan sumber hukum dasar dalam kehidupan
bermasyarakat berbangsa dan bernegara.

2) Pancasila dimaksudkan untuk dijadikan dasar negara


Indonesia merdeka. Pancasila yang diladikan dasar negara berakar
dari sifatsifat serta citacita hidup bangsa Indonesia dan merupakan
penjelmaan kepribadian bangsa yang hidup serta berkembang sejak
zaman dahulu.

3) Pancasila yang tercantum dalam Pembukaan UUD 1945


merupakan landasan yang menjiwai seluruh peraturan
perundangundangan dan menjadi dasar dari segala sumber hukum
yang berlaku di Indoensia.
8
d. Pancasila sebagai Ideologi Negara.
1) Pengertian.
a) Ideologi adalah seperangkat tata nilai yang
tersusun secara sistematis, bulat dan utuh yang
didukung oleh sekelompok manusia dan dimanfaatkan
untuk menanggapi serta menyelesaikan masalah-
masalah yang dihadapi.

b) Ideologi timbul dari pengalaman hidup


manusia dalam kelompok manusia yang dibekali
Tuhan Yang Maha Kuasa hati nurani, kemampuan
untuk mengindera, berpikir dan merasakan, mapan
dan tujuan hidupnya. Dalam merealisasikan harapan
dan tujuan hidupnya tersebut, setiap manusia menjalin
hubungan dengan manusia lain yang mendukung
nilainilai tertentu. 9
2) Dimensi Ideologi.

a) Dimensi realita. Nilainilai dasar yang terkandung


dalam ideologi harus bersumber pada nilainilai riil yang
hidup dan berkembang dalam masyarakat.

b) Dimensi idealisme. Ideologi harus memantulkan


citacita yang ingin dicapai dalam berbagai bidang kehidupan
masyarakat, bangsa dan negara.

c) Dimensi fleksibilitas (pengembangan). Ideologi


harus bersifat fleksibel sehingga selalu dapat memelihara
makna dan relevansinya tanpa kehilangan hakekatnya
terhadap pertumbuhan dan perkembangan zaman.

10
3) Aspekaspek Ideologi.

a) Aspek Bathiniah. Bagaimana menanggapi


realita (lingkungan hidup), baik agama, kepercayaan
maupun pengetahuan.

b) Aspek mental dan moral. Nilainilai ideologi


dijadikan pedoman dalam kehidupan.

c) Aspek perasaan. Ideologi diyakini dapat


menyentuh perasaan, harga diri, kesadaran nasional
dan kebangsaan nasional, soliditas, integritas serta
menumbuhkan martabat sebagai manusia dan bangsa.
11
d) Aspek sikap dan tingkah laku. Ideologi dapat
menentukan, menumbuhkan semangat dan motivasi
perjuangan bangsa.

e) Aspek keterampilan. Bagaimana melaksanakan dan


mewujudkan ideologi yang diyakini kebenaran serta
kemanfaatannya dalam kehidupan seharihari.

f) Aspek kelembagaan (organisasi). Ideologi


merupakan wahana atau sarana masyarakat, bangsa dan
negara tentang bagaimana melaksanakan ideologi tersebut
dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.

12
4) Hakekat Pancasila sebagai Ideologi Negara.

a) Pancasila sebagai ideologi karena mengandung


nilainilai yang tersusun secara sistematis dan
menyeluruh mengenal manusia, bangsa dan negara
berkaltan dengan dasar, tujuan, citacita, kelembagaan,
konsepsi dalam berbagai bidang kehidupan dan caracara
mencapainya, serta sikap dan perilaku yang diperlukan.

b) Pancasila sebagai ideologi memiliki cakupan yang


lebih luas, baik aspek falsafah yunidis formal maupun
social budaya sehingga lebih memberikan arah dan
bimbingan yang tidak saja abstrak tetapi juga
kemungkinan pengembangan/penjabaran yang lebih
konkrit dan memungkinkan pemahaman serta
pengamalannya dalam kehidupan seharihari. 13
Perbandingan Ideologi Pancasila dan Ideologi Lain
Dalam bagan yang dirumuskan oleh Yadi Ruyadi, dkk (2000: 9)
perbandingan ideologi Pancasila dan ideologi lain adalah sebagai berikut :

14
15
e. Pancasila sebagai Tujuan Hidup.

Tujuan hidup bangsa Indonesia tercantum dalam


Pancasila yaitu Keadilan sosial bagi seluruh rakyat
Indonesia. Hal ini menghendaki kemakmuran yang
merata diantara seluruh rakyat, bukan merata yang
statis tetapi dinamis dan meningkat. Seluruh kekayaan
alam Indonesia, seluruh potensi bangsa diolah
bersamasama menurut kemampuan dan bidang
masingmasig untuk kemudian dimanfaatkan
sebesarbesamya bagi seluruh rakyat.

16