Anda di halaman 1dari 19

Etika Bisnis, Pedoman

Perilaku dan Manajemen


Resiko
Nilai-Nilai Etika Perusahaan
Nilai-nilai perusahaan merupakan landasan moral
dalam mencapai visi dan misi perusahaan.
Walaupun nilai-nilai perusahaan pada dasarnya
universal, namun dalam merumuskannya perlu
disesuaikan dengan sektor usaha serta karakter dan
letak geografis dari masing-masing perusahaan.
Nilai-nilai perusahaan yang universal antara lain
adalah terpercaya, adil, dan jujur.
Etika Bisnis
Etika bisnis adalah acuan bagi perusahaan dalam
melaksanakan kegiatan usaha termasuk dalam
berinteraksi dengan pemangku kepentingan.
Penerapan nilai-nilai perusahaan dan etika bisnis
secara berkesinambungan mendukung terciptanya
budaya perusahaan.
Setiap perusahaan harus memiliki rumusan etikan
bisnis yang disepakati bersama dan dijabarkan lebih
lanjut dalam pedoman perilaku.
Dalam menciptakan etika bisnis, ada beberapa hal yang perlu
diperhatikan, antara lain adalah:

1. Pengembangan tanggung jawab social


2. Menciptakan persaingan yang sehat
3. Menerapkan konsep pembangunan berkelanjutan
4. Mampu menyatakan yang benar itu benar
5. Menumbuhkan sikap saling percaya antara golongan
pengusaha kuat dan golongan pengusaha ke bawah
6. Konsekuen dan konsisten dengan aturan main yang telah
disepakati bersama
7. Menumbuhkembangkan kesadaran dan rasa memiliki
terhadap apa yang telah disepakati
Tiga Jenis Masalah yang Dihadapi
dalam Etika

1. Sistematik

2. Korporasi

3. Individu
Pedoman Perilaku

Pedoman perilaku merupakan penjabaran nilai-


nilai perusahaan dan etika bisnis dalam
melaksanakan usaha sehingga menjadi panduan
bagi organ perusahaan dan semua karyawan
perusahaan
Pedoman perilaku mencakup panduan tentang
benturan kepentingan, pemberi dan penerima
hadiah dan donasi, kepatuhan terhadap
peraturan, keberhasilan informasi, dan
pelaporan terhadap perilaku yang tidak etis.
Beberapa Contoh Pedoman Perilaku /
Pelaksanaan Kode Etik

1. Kerahasiaan Informasi

Adanya kode etik melindungi informasi rahasia

perusahaan tersebut diharapkan dapat terjaga

hubungan yang baik dengan pemegang saham

(share holder), atas dasar integritas (kejujuran)

dan transparansi (keterbukaan), dan menjauhkan

diri dari memaparkan informasi rahasia.


2. Benturan Kepentingan

Benturan kepentingan dapat timbul bila


karyawan&pimpinan perusahaan memiliki,
secara langsung maupun tidak langsung
kepentingan pribadi didalam mengambil suatu
keputusan, dimana keputusan tersebut
seharusnya diambil secara obyektif, bebas
dari keragu-raguan dan demi kepentingan
terbaik dari perusahaan.
MANAJEMEN
RESIKO
PENDAHULUAN
Setiap aktivitas bisnis yang dilakukan
selalu akan bertemu dengan
ketidakpastian.
Ketidakpastian dalam bisnis akan
menimbulkan resiko dalam bisnis.
Resiko akan memberikan ancaman
(biaya, kerugian, dll) bagi perusahaan
Setiap resiko yang terjadi di dalam
aktivitas bisnis harus senantiasa
diminimalisasi
Pengertian Resiko
RESIKO adalah suatu variasi dari hasil-
hasil yang dapat terjadi selama periode
tertentu . (Arthur Williams dan Richard
M.H.)
Resiko adalah ketidakpastian yang mungkin
melahirkan peristiwa kerugian.
(A.Abbas Salim)
Resiko adalah ketidakpastian atas
terjadinya suatu peristiwa. (Soekarto)
Resiko merupakan
penyebaran/penyimpangan hasil aktual dari
hasil yang diharapkan. (Herman Darmawi)
Manajemen Resiko

Manajemen resiko adalah kegiatan pimpinan


puncak mengidentifikasi, mengevaluasi,
menangani dan memonitor resiko bisnis yang
dihadapi perusahaan mereka dimasa yang akan
datang dan manajemen resiko adalah bagian
yang tidak dapat dipisahkan dari good
corporate governance.
KETIDAKPASTIAN
KETIDAKPASTIAN EKONOMI(economic
uncertaity), yaitu kejadian-kejadian yang timbul
sebagai akibat kondisi dan perilaku dari pelaku
ekonomi, misalnya perubahan sikap konsumen,
perubahan selera konsumen, perubahan harga,
perubahan teknologi, penemuan baru, dsb.

KETIDAKPASTIAN ALAM(uncertainty of nature)


yaitu ketidakpastian yang disebabkan oleh alam,
misalnya banjir, gempa bumi, kebakaran, dsb.

KETIDAKPASTIAN KEMANUSIAAN(human
uncertainty) yaitu ketidakpastian yang disebabkan
oleh perilaku manusia mis.peperangan, pencurian,
penggelapan, pembunuhan, dsb.
Jenis Resiko Bisnis

1. Resiko citra atau reputasi perusahaan


2. Resiko pasar
3. Resiko kredit
4. Resiko Operasional
Tabel contoh resiko operasional, penyebab potensial resiko dan
potensi kerugian yang dapat diderita perusahaan.

Potensi kerugian

Daftar potensi kerugian sebagai berikut :

1. Kerugian harta termasuk sarana produksi,


sumber daya manusia dan sumber pasokan
2. Penurunan jumlah penghasilan
3. Peningkatan biaya produksi dan biaya
operasional
4. Kehilangan karyawan teladan
5. Penurunan kinerja bisnis
6. Keterlambatan jadwal pelaksanaan
kegiatan bisnis
7. Kerusakaan lingkungan hidup daerah
sekitar
8. Kerugiaan non-harta, seperti citra
perusahaan , goodwill, mutu kehidupan
9. Penurunan mutu tingkah laku atau tindak
tanduk organisasi
Proses Manajemen Resiko

Urutan langkah proses manajemen resiko adalah


sebagai berikut :

1. Mengidentifikasi resiko potensial


2. Menganalisis resiko
3. Mengaksep resiko
4. Menangani resiko
5. Memonitor perkembangan resiko