Anda di halaman 1dari 30

Kerasionalan

Peresepan Dan
Pengobatan

Rahmayanti Fitriah, S.Farm., M.P.H., Apt


Perkembangan dalam bidang ilmu
kedokteran telah membawa banyak
perubahan dalam proses pengambilan
keputusan klinik. Pendekatan terapi yang
berbasis pada empirisme (pengalaman
pribadi) dan abdikasi (meniru pola-pola
senior) telah mulai ditinggalkan.
Di era 90-an mulai diperkenalkan suatu
pendekatan kedokteran yang didasarkan
pada bukti-bukti ilmiah yang terpercaya.
Dalam kenyataannya obat yang tersedia
di pasaran sangatlah beragam. Namun
demikian, banyaknya jenis dan jumlah obat
yang beredar serta bertambahnya
berbagai obat baru tidak jarang justru
menyebabkan kebingungan dan kesukaran
bagi dokter.
Sebagian besar sediaan obat yang
beredar merupakan duplikasi sediaan yang
ada, dengan isi dan dosis yang sama tetapi
harga berbeda.
Dalam proses pelayanan terhadap pasien maka perlu
dilakukan beberapa tahapan :
1. Melakukan asesmen terhadap kebutuhan pasien akan
obat
Dengan cara mengoleksi, menyusun, dan
mengintegrasikan informasi-informasi tentang pasien,
obat, dan penyakit pasien.
Pasien merupakan sumber informasi primer termasuk di
dalamnya adalah menanyakan pada pasien apa yang
diinginkan dan apa yang tidak diinginkan, dan pula
menentukan seberapa jauh pasien mengerti terapi obat
yang diberikan pada pasien itu.
Informasi dapat diperoleh melalui :
a. pasien,
b. anggota keluarga pasien atau orang yang merawat
pasien.
c. Informasi juga dapat diperoleh dari catatan/rekam medik
pasien. Untuk itu perlu kita mengetahui informasi-
informasi yang relevan yang bisa kita dapatkan.
Informasi tentang pasien misalnya :
a. informasi demografi dan latar belakang, seperti
umur, jenis kelamin, bobot, dan tinggi badan.
b. Riwayat sosial yang meliputi pengaturan
kehidupannya (life-style), pekerjaan, dan
kebutuhan-kebutuhan spesifik.
c. Riwayat keluarga, yaitu riwayat kesehatan orang-
tua dan saudara-saudaranya.
d. Informasi asuransi/administrasi, misal nama
asuransi yang dipunyai, dokter yang memberikan
pelayanan kesehatan
e. Kita juga perlu informasi yang berhubungan
dengan penyakit pasien, misalnya : riwayat
penyakit yang lalu, problema medik yang dialami
sekarang, riwayat penyakit sekarang, informasi-
informasi yang berhubungan dengan system
review, test fisik (physical exam), hasil
laboratorium, dan hasil X-ray, serta diagnosisnya.
2. Pembuatan rencana pelayanan yang
memenuhi kebutuhan pasien akan obat
a. Alergi terhadap obat,
b. Efek obat yang tidak dikehendaki
(termasuk nama obat dan reaksi yang terjadi),
c. Obat-obat yang telah diresepkan,
bagaimana pasien menggunakan obatnya,
efektivitas dan efek samping obat-obat yang
digunakan,
d. Vitamin-vitamin dan terapi alternatif
yang digunakan,
e. Obat-obat dengan dan tanpa resep yang
pernah digunakan (yang telah dihentikan
penggunaannya dalam 6 bulan terakhir).
3. Melakukan evaluasi tindak lanjut untuk menentukan
apakah hasil terapi positif telah diperoleh. Hal ini
penting untuk mengetahui kebutuhan pasien akan obat.

Informasi tersebut diatas, selanjutnya, disusun,


dianalisis, dan diintegrasikan untuk keperluan
menentukan apakah terapi obat pada pasien itu telah
rasional (sesuai, efektif, aman, dan menyenangkan
pasien),
Identifikasi problema-problema terapi obat yang
mengganggu tujuan terapi, dan identifikasi problema-
problema potensial dalam terapi obat pada pasien.
Problema-problema yang berhubungan dengan terapi
obat pada pasien dapat ditemukan dengan melakukan
asesmen sungguh-sungguh terhadap informasi yang
berhubungan dengan pasien, obat, dan penyakit dan
selanjutnya ditentukan kerasionalan tiap regimen obat
yang digunakan oleh pasien.
Lima kunci kebutuhan
pasien tentang obat yaitu :

1. Pasien mempunyai indikasi yang sesuai


dengan tiap obat yang diberikan
2. Terapi obat yang efektif
3. Terapi obat yang aman
4. Pasien patuh/bersesuaian dengan terapi obat
dan segala aspek terapi yang diperolehnya,
dan,
5. Pasien telah memperoleh terapi yang
diperlukan untuk indikasi penyakit yang
belum ditangani.
Kebutuhan pasien tentang obat dapat
menimbulkan problema bila kebutuhan tersebut
tidak dipenuhi.
Kerasionalan pemberian obat pada pasien
sebetulnya dapat dicapai dengan memenuhi
segala kebutuhan pasien tentang obat tersebut.
Bila kebutuhan pasien tentang obat tersebut
tidak dipenuhi maka problema terapi obat pada
pasien akan timbul dan menyebabkan terjadi
penggunaan obat yang tidak rasional.
contoh yang sering kita temui adalah dalam
penggunaan antibiotic, obat simpomatik, dan
obat multivitamin. Maka dari itu perlunya
waspada dalam penggunaan obat, jangan
mengambil resiko dengan coba-coba dalam
pengobatan sendiri. Perlu adanya tenaga medis
yang paham dan mengerti mengenai pengobatan.
KATEGORI PROBLEMA TERAPI PENYEBAB PTO
OBAT (PTO)
Tidak ada indikasi medis
Obat yang adiktif/ obat
Terapi obat yang tidak diperlukan/ rekreasional
Pasien memperoleh obat tanpa Terapi non obat lebih sesuai
indikasi Terapi duplikasi
Terapi terhadap ADR ( Adverse
Drug Reaction ) yang dpt dihindari

Sediaan obat yang tidak sesuai


Adanya kontraindikasi
Pemilihan obat yang tidak tepat Kondisi refraktori thd obat
Obat tidak diindikasikan utk kondisi
tertentu pasien
Adanya obat yang lebih efektif
Dosis keliru
Frekuensi pemakaian yang tidak
Dosis Subterapi tepat
Lama pemakaian yang tidak tepat
Penyimpanan tidak benar
Cara/rute penggunaan yang tidak
benar
PROBLEMA TERAPI OBAT (PTO) PENYEBAB PTO

Interaksi obat-obat
Interaksi obat-makanan
Interaksi Obat Interaksi obat-minuman
Interaksi obat-nutrisi
Interaksi obat-penyakit
Interaksi obat-bahan dari
lingkungan

Obat tidak aman untuk pasien


Reaksi alergi
Reaksi Obat Tidak Dikehendaki Pemakaian tidak benar
Kenaikan/penurunan dosis terlalu
cepat
Efek tidak dikehendaki

Dosis keliru
Dosis Terlalu Besar Frekuensi pemakaian tidak tepat
Lama pemakaian tidak tepat
PROBLEMA TERAPI OBAT PENYEBAB PTO
(PTO)

Produk obat tidak tersedia


Komplians tidak terpenuhi / Tidak mampu menebus obat
Pasien tidak memperoleh obat Tidak dpt menelan/memakai
obat
Tidak mengerti aturan
pemakaian
Pasien memilih tidak
memakai obat

Memerlukan tambahan terapi Kondisi pasien yang belum


obat / Indikasi yang tidak diberi ditangani
terapi Terapi sinergistik
Terapi profilaktik
WHY, POR ?
Pengobatan sendiri sering dilakukan oleh
masyarakat. Dalam pengobatan sendiri
sebaiknya mengikuti persyaratan
penggunaan obat rasional.
Penggunaan obat dikatakan rasional bila
(WHO 1985) pasien menerima obat yang
sesuai dengan kebutuhannya, untuk periode
waktu yang adekuat dan dengan harga yang
paling murah untuk pasien dan masyarakat.
Latar Belakang
Lebih dari 50% obat-obatan di dunia
diresepkan dan diberikan secara tidak
tepat, tidak efektif, dan tidak efisien
Terbalik dengan kondisi tersebut
diatas, 1/3 penduduk dunia kesulitan
mendapatkan akses memperoleh obat
esensial harus dilakukan upaya untuk
tercapainya cost effective medical
intervention
Untuk meningkatkan efektivitas dan
efisiensi belanja obat sebagai salah
satu upaya cost effective medical
interventions
Mempermudah akses masyarakat untuk
memperoleh obat dengan harga
terjangkau
Mencegah dampak penggunaan obat
yang tidak tepat yang dapat
membahayakan pasien
Meningkatkan kepercayaan masyarakat
(pasien) terhadap mutu pelayanan
kesehatan
Prinsip Memenuhi POR
Tepat Diagnosis Dan Tepat Indikasi
Sesuai Dengan Indikasi Penyakit
Tepat Pemilihan Obat Memerlukan
Tepat Dosis Informasi
Tepat Cara Pemberian Obat yang
benar dan
Tepat Interval Waktu Pemberian
lengkap
Tepat Lama Pemberian
Waspada Terhadap Efek Samping Obat
Tepat Informasi
Tepat Penilaian Kondisi Pasien
Obat Yang Diberikan Harus Efektif Dan Aman Dengan Mutu Terjamin Serta
Tersedia Setiap Saat Dengan Harga Terjangkau
Tepat Tindak Lanjut (Follow Up)
Tepat Penyerahan Obat (Dispensing)
Pasien Patuh Terhadap Perintah Pengobatan Yang Dibutuhkan
Kriteria POR
Diagnosi
s

Penilaian
Indikasi
Kondisi
Pasien Harga
TEPAT Terjangk
au
Jenis Waspada Pasien
Informasi Obat ESO Patuh

Dosis, Cara
& Lama
Pemberian
1. Tepat Diagnosis
Penggunaan obat disebut rasional jika
diberikan untuk diagnosis yang tepat. Jika
diagnosis tidak ditegakkan dengan benar, maka
pemilihan obat akan terpaksa mengacu pada
diagnosis yang keliru tersebut. Akibatnya obat
yang diberikan juga tidak akan sesuai dengan
indikasi yang seharusnya.

2. Tepat Indikasi Penyakit


Setiap obat memiliki spektrum terapi yang
spesifik. misalnya Antibiotik, diindikasikan untuk
infeksi bakteri. Dengan demikian, pemberian
obat ini hanya dianjurkan untuk pasien yang
memberi gejala adanya infeksi bakteri
3. Tepat Pemilihan Obat
Keputusan untuk melakukan upaya terapi
diambil setelah diagnosis ditegakkan dengan
benar. Dengan demikian, obat yang dipilih
harus yang memiliki efek terapi sesuai dengan
spektrum penyakit.
Contoh: Gejala demam terjadi pada hampir
semua kasus infeksi dan in amasi. Untuk
sebagian besar demam, pemberian
parasetamol lebih dianjurkan, karena
disamping efek antipiretiknya, obat ini relatif
paling aman dibandingkan dengan antipiretik
yang lain. Pemberian antiin amasi non
steroid (misalnya ibuprofen) hanya dianjurkan
untuk demam yang terjadi akibat proses
peradangan atau inamasi.
4. Tepat Dosis
Dosis, cara dan lama pemberian obat
sangat berpengaruh terhadap efek terapi
obat. Pemberian dosis yang berlebihan,
khususnya untuk obat yang dengan
rentang terapi yang sempit, akan sangat
beresiko timbulnya efek samping.
Sebaliknya dosis yang terlalu kecil tidak
akan menjamin tercapainya kadar terapi
yang diharapkan.
5. Tepat Cara Pemberian
Obat Antasida seharusnya dikunyah dulu baru
ditelan. Demikian pula antibiotik tidak boleh
dicampur dengan susu, karena akan membentuk
ikatan, sehingga menjadi tidak dapat diabsorpsi
dan menurunkan efektivtasnya.

6. Tepat Interval Waktu Pemberian


Cara pemberian obat hendaknya dibuat
sesederhana mungkin dan praktis, agar mudah
ditaati oleh pasien. Makin sering frekuensi
pemberian obat per hari (misalnya 4 kali sehari),
semakin rendah tingkat ketaatan minum obat. Obat
yang harus diminum 3 x sehari harus diartikan
bahwa obat tersebut harus diminum dengan
interval setiap 8 jam.
7. Tepat lama pemberian
Lama pemberian obat harus tepat sesuai
penyakitnya masing-masing. Untuk
Tuberkulosis dan Kusta, lama pemberian
paling singkat adalah 6 bulan. Lama
pemberian kloramfenikol pada demam
tifoid adalah 10-14 hari. Pemberian obat
yang terlalu singkat atau terlalu lama dari
yang seharusnya akan berpengaruh
terhadap hasil pengobatan.
8. Waspada terhadap efek samping
Pemberian obat potensial menimbulkan
efek samping, yaitu efek tidak diinginkan
yang timbul pada pemberian obat dengan
dosis terapi, karena itu muka merah
setelah pemberian atropin bukan alergi,
tetapi efek samping sehubungan
vasodilatasi pembuluh darah di wajah.
Pemberian tetrasiklin tidak boleh
dilakukan pada anak kurang dari 12 tahun,
karena menimbulkan kelainan pada gigi
dan tulang yang sedang tumbuh.
9. Tepat penilaian kondisi pasien
Respon individu terhadap efek obat
sangat beragam. Beberapa kondisi berikut
harus dipertimbangkan sebelum
memutuskan pemberian obat :
-bloker (misalnya propranolol) hendaknya
tidak diberikan pada penderita hipertensi
yang memiliki riwayat asma, karena obat
ini memberi efek bronkhospasme.
Antiinamasi Non Steroid (AINS) sebaiknya
juga dihindari pada penderita asma,
karena obat golongan ini terbukti dapat
mencetuskan serangan asma.
10. Obat yang diberikan harus efektif dan aman
dengan mutu terjamin, serta tersedia setiap
saat dengan harga yang terjangkau

Untuk efektif dan aman serta terjangkau,


digunakan obat-obat dalam daftar obat
esensial. Pemilihan obat dalam daftar obat
esensial didahulukan dengan
mempertimbangkan efektivitas, keamanan dan
harganya oleh para pakar di bidang pengobatan
dan klinis.
Untuk jaminan mutu, obat perlu diproduksi
oleh produsen yang menerapkan CPOB (Cara
Pembuatan Obat yang Baik) dan dibeli melalui
jalur resmi. Semua produsen obat di Indonesia
harus dan telah menerapkan CPOB.
11. Tepat informasi
Informasi yang tepat dan benar dalam penggunaan obat
sangat penting dalam menunjang keberhasilan terapi.
Contohnya :
- Peresepan rifampisin akan mengakibatkan urine
penderita berwarna merah. Jika hal ini tidak
diinformasikan, penderita kemungkinan besar akan
menghentikan minum obat karena menduga obat tersebut
menyebabkan kencing disertai darah. Padahal untuk
penderita tuberkulosis, terapi dengan rifampisin harus
diberikan dalam jangka panjang.
- Peresepan antibiotik harus disertai informasi bahwa obat
tersebut harus diminum sampai habis selama satu kurun
waktu pengobatan (1 course of treatment), meskipun
gejala-gejala klinik sudah mereda atau hilang sama sekali.
Interval waktu minum obat juga harus tepat, bila 4 kali
sehari berarti tiap 6 jam. Untuk antibiotik hal ini sangat
penting, agar kadar obat dalam darah berada di atas kadar
minimal yang dapat membunuh bakteri penyebab penyakit.
12. Tepat tindak lanjut (follow-up)
Pada saat memutuskan pemberian terapi,
harus sudah dipertimbangkan upaya tindak
lanjut yang diperlukan, misalnya jika pasien
tidak sembuh atau mengalami efek samping.
Sebagai contoh, terapi dengan teofi lin
sering memberikan gejala takikardi. Jika hal ini
terjadi, maka dosis obat perlu ditinjau ulang
atau bisa saja obatnya diganti.
Demikian pula dalam penatalaksanaan syok
anafi laksis, pemberian injeksi adrenalin yang
kedua perlu segera dilakukan, jika pada
pemberian pertama respons sirkulasi
kardiovaskuler belum seperti yang diharapkan.
13. Tepat penyerahan obat (dispensing)
Pada saat resep dibawa ke apotek atau
tempat penyerahan obat di Puskesmas,
apoteker/asisten apoteker menyiapkan obat
yang dituliskan peresep pada lembar resep
untuk kemudian diberikan kepada pasien.
Proses penyiapan dan penyerahan harus
dilakukan secara tepat, agar pasien
mendapatkan obat sebagaimana harusnya.
Dalam menyerahkan obat juga petugas
harus memberikan informasi yang tepat
kepada pasien.
14. Pasien patuh terhadap perintah pengobatan
yang dibutuhkan, ketidaktaatan minum obat
umumnya terjadi pada keadaan berikut:
- Jenis dan/atau jumlah obat yang diberikan
terlalu banyak
- Frekuensi pemberian obat per hari terlalu
sering
- Jenis sediaan obat terlalu beragam
- Pemberian obat dalam jangka panjang tanpa
informasi
- Pasien tidak mendapatkan informasi/penjelasan
yang cukup mengenai cara minum/menggunakan
obat - Timbulnya efek samping (misalnya ruam
kulit dan nyeri lambung), atau efek ikutan (urine
menjadi merah karena minum rifampisin) tanpa
diberikan penjelasan terlebih dahulu.
SEKIAN
TERIMAKASIH
SEMOGA
BERMANFAAT