Anda di halaman 1dari 47

MANAJEMEN

LINEN DAN LAUNDRY


RUMAH SAKIT

Dodik Prakoso EHS


PENGERTIAN
Manajemen adalah serangkaian proses yang terdiri dari:

1. Perencanaan
2. Pengorganisasian
3. Pengkoordinasian, dan
4. Pengontrolan sumber daya

mencapai sasaran (goals) secara efektif dan efesien

Efektif: tujuan dapat dicapai sesuai dengan perencanaan


Efisien: tugas yang ada dilaksanakan secara benar, terorganisir, sesuai dengan jadwal
(Ricky W. Griffin)
PENGERTIAN
Linen: bahan (kain), dari serat rami (Linum usitatissimum).

Seluruh bahan (kain) yang ada di RS, seperti:


laken
duk
gordyn
jas operasi, dll

Laundry: serangkaian proses kerja yang


bertujuan untuk membersihkan, merawat,
dan mendistribusikan linen
Dasar Manajemen Linen Rumah Sakit
1) UU No. 23 tahun 1992 tentang Kesehatan.
2) UU No. 23 tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup.
3) UU No. 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja.
4) PP No. 85/1999 tentang Perubahan PP No. 18 tahun 1999 tentang
Pengelolaan Limbah Berbahaya dan Racun.
5) PP No. 20 tahun 1990 tentang Pencemaran Air.
6) PP No. 27 tahun 1999 tentang Amdal.
7) PerMenKes RI No. 472/MenKes/Peraturan/V/1996 tentang Penggunaan
Bahan Berbahaya bagi Kesehatan.
8) PerMenKes RI No. 416/MenKes/Peraturan/IX/1992 tentang Penyediaan Air
Bersih dan Air Minum.
9) PerMenKes RI No. 986/MenKes/Peraturan/XI/1992 tentang Penyehatan
Lingkungan Rumah Sakit.
10) Keputusan Mentrin Kesehatan RI No. 983/MenKes/SK/XI/1992 tentang
Pedoman Organisasi Rumah Sakit.
11) Kepmen LH No. 58/MENLH/12/1995 tentang Baku Mutu Limbah Cair bagi
Kegiatan Rumah Sakit.
12) Pedoman Sanitrasi Rumah Sakit di Indonesia tahun 1992 tentang
Pengelolaan Linen.
13) Buku Pedoman Infeksi Nosokomial tahun2001.
14) Standard Pelayanan Rumah Sakit tahun 1999.
(Data diambil dari buku Pedoman Manajemen Linen di Rumah Sakit
Depatermen Kesehatan RI Direktorat Jenderal Pelayanan Medik 2004)
Tujuan Pelayanan Linen di RS
1. Umum:
Meningkatkan pelayanan linen Rumah Sakit.

2. Khusus :
a) Sebagai pedoman dalam memberikan pelayanan linen di rumah sakit.

b) Sebagai pedoman kerja untuk mendapatkan linen yang bersih, kering, rapi, utuh
dan siap pakai.

c) Sebagai panduan dalam meminimalisasi kemungkinan untuk terjadinya infeksi


silang (nosokomial/hospital acquired infection).

d) Untuk menjamin tenaga kesehatan, pengunjung, kontraktor dan lingkungan dari


terpapar bahaya potensial.

e) Untuk menjamin ketersediaan linen di setiap unit di rumah sakit .


Permasalahan Linen dan Laundry
Kualitas linen yang kurang baik

Pencucian yang kurang bersih atau proses


pencucian yang salah

Noda yang tidak dapat dihilangkan

Hal ini yang membuat Laundry Rumah Sakit


Sering menjadi pelengkap penderita, karena semua permasalahan
ditumpukan kapada laundry.
TAHAP TAHAP
PENGELOLAAN LINEN dan LAUNDRY

1. Penyusunan Kebutuhan Linen


2. Pengadaan Linen
3. Pencucian Linen
4. Distribusi dan Pengelolaan Linen
Penyusunan Kebutuhan Linen - 1

1) Desain linen
(simpel sesuai fungsi, nyaman, unisex)

2) Material linen
(fungsi, cara perawatan, penampilan)

3) Ukuran linen
(ukuran dibuat seragam agar mudah harga murah)

4) Standar kelayakan linen


(linen dapat dicuci 150 200 kali cuci kerapatan benang)
a) Slow moving: bantal, bed pad, bed cover, guling, dll
b) Fast moving: sepray, sarung bantal, selimut, dll
Penyusunan Kebutuhan Linen - 2

5) Jumlah linen
a) Linen Ranap dan Rajal - par stock minimal ada 3 (tiga)
i. 1 (satu) par bersih.
ii. 1 (satu) par dipakai.
iii. 1 (satu) par dicuci.

b) Linen OK - par stock disini minimal ada 4 (empat)


i. 1 (satu) par bersih.
ii. 1 (satu) par sterilisasi/CSSD.
iii. 1 (satu) par dipakai.
iv. 1 (satu) par dicuci.
Pengadaan Kebutuhan Linen - 1
a) PEMILIHAN (PENGADAAN) LINEN:
Sesuai fungsi, mudah perawatannya, bagus penampilannya, bukan
atas merk bahan tertentu menyarankan bahan dengan tipe
(kriteria) tertentu.

Linen OK, NICU, ICU, IGD, Radiologi, VK:


tidak mudah menyerap air/noda
Linen Rawat Jalan:
jumlahnya lebih sedikit, penggantiannya setiap hari dengan macam
yang lebih sedikit
Linen Rawat Inap (RANAP):
harus serasi dengan interior ruangan sebab orang yang tinggal di
Ranap akan terpengaruh pandangannya apabila linen dan tata ruang
tidak bagus, maka pasien yang menginap akan cenderung bosan,
pengaruh pola pikir pasien yang bosan dan jenuh akan
mempengaruhi stamina dan kondisi tubuh pasien tersebut
Pengadaan Kebutuhan Linen - 2
b) JUMLAH LINEN SESUAI KEBUTUHAN
- menghitung jumlah tempat tidur
- estimasi jumlah hunian rumah sakit

c) MEMBELI LINEN kualitas terbaik, harga terbaik

c) DISTRIBUSI LINEN yang benar, cara penyimpanan


linen yang baik, sehingga tdk menimbulkan masalah
pd linen tersebut.
Pencucian Linen
Pencucian
Suatu proses pembersihan suatu benda dengan jalan mengeluarkan
(melepaskan) partikel-partikel yang melekat pada benda tersebut.
Sehingga diperoleh keadaan seperti semula dari benda yang bersangkutan.

Pertanyaan: Apakah semua noda dapat dihilangkan dengan


dicuci - di laundry.

Jawaban: Anggapan bahwa semua noda dapat dihilangkan


setelah dicuci di laundry adalah salah,
(sebab noda terbagi dalam 2 (dua) klasifikasi)
Klasifikasi Noda Pada Linen - 1
Asal/jenis noda
a. Makanan
b. Darah
c. Minuman
d. Karat
e. Tinta, dll

- Dengan mengetahui asal (jenis) noda maka proses pembersihan


(manual spoting) dengan chemical dapat dilakukan dengan maksimal.
- Noda yang timbul biasanya tidak dapat dihilangkan secara
keseluruhan melainkan hanya mengurangi saja, sehingga noda
tersebut menjadi tidak terlihat jelas.
- Beberapa noda yang tidak dapat dihilangkan atau disamarkan dengan
maksimal seperti: noda kunyit, noda jamur, beberapa macam tinta
permanen, jelaga, dll.
Klasifikasi Noda Pada Linen - 2
Lama Noda
Adalah jangka waktu noda itu berada pada kain.

Menurut perhitungan jangka waktu (Lama Noda) dapat dibagi


menjadi 3 kategori:
1. 1 jam 3 jam
noda masih dpt dibersihkan dgn maksimal, hampir tdk ada bekas
2. 6 jam - 12 jam
noda dpt dibersihkan, walaupun meninggalkan bekas
(transparan).
3. 24 jam lebih
noda relatif sulit untuk dihilangkan, noda sudah masuk dalam
sela-sela serat kain, sehingga utk membersihkan mengalami
kesulitan
Gambar: Mesin Cuci Washex Power Line
LAUNDRY CHEMICAL
(Bahan Kimia Untuk Mencuci)
Beberapa bahan kimia yang digunakan
dalam proses pencucian memiliki sifat
mengangkat noda dari serat kain ke permukaan
kain sehingga noda akan hilang apabila diberi
sedikit gosokan dengan sikat secara perlahan
LAUNDRY CHEMICAL
(Bahan Kimia Untuk Mencuci)
Pemakaian bahan kimia harus tepat.
Setiap produsen chemical pasti memberikan treaning tentang:

Cara penggunaan
Banyaknya takaran

bahan kimia yang digunakan untuk proses pencucian disesuaikan dengan

kondisi mesin yang ada dimiliki


kondisi air panas pada mesin cuci yang digunakan

Kelebihan - bahan kimia:


Memperpendek usia linen
Memperpendek usia mesin
Mencemari lingkungan

Kekurangan - bahan maka cucian tidak bersih


LAUNDRY CHEMICAL
(Kimia Binatu)
1. Harus ada MSDS - (Material Safety Data Sheet) dan (TDS) Technical Data Sheet

PENTING
- Bagaimana cara penggunaan kimia binatu tersebut, aturan pakai, suhu air, dll
- Memudahkan perlakuan apabila ada kejadian-kejadian pada saat pemakaian
kimia tersebut

2. Sesuai dengan SK Mentri Lingkungan Hidup No.112 thn 2003


tentang baku mutu air limbah domestik.

3. Tidak meninggalkan residu pada bahan yang dicuci.

Kimia air mempengaruhi kerja kimia laundry yang akan digunakan sebagai media
pencucian.

Kimia air berhubungan dengan dari mana asal air yang digunakan
a) PDAM - kendala kandungan kaporit tidak terkontrol
b) Air tanah kendala perlu pengolahan terlebih dahulu, perhatikan
pemberian kaporit jangan sampai berlebihan.
LAUNDRY CHEMICAL
(Kimia Binatu)
Detergen
Alkali
Emulsi
Bleach/Chlorin
Sour/Netralizer
Softener
Strach/Kanji
Disinfektan
DETERGENT (SABUN)
Mempunyai peran sebagai penghilang kotoran yang bersifat
asam, secara garis besar sebab kotoran yang ada pada bahan
yang dicuci biasanya bersifat basa maka digunakan asam
sebagai pengangkat kotorannya.
Mempunyai pH 11,0 12,0
Pemakaian air hangat (60-80 C) saat proses pencucian akan
memaksimalkan kinerja
Proses kerja detergen rata-rata bekerja selama 10-15 menit saat
proses pencucian dengan jumlah dan takaran tertentu
Tidak berbau, dipasaran dapat berbentuk cairan bening agak
kental atau bubuk putih kadang-kadang ada butiran biru atau
merah adalah kimia tambahan yang disebut biolight untuk
membuat hasil cucian menjadi lebih cemerlang tergantung
produsen pembuatnya.
Beda detergen retail dan detergen laundry (industri) - komposisi
DETERGENT (SABUN)

Detergen Laundry (Industri) Detergen Retail (Rumah Tangga)


sulit dipergunakan (tenaga harus terlatih)
mudah dipergunakan
derajat kelembut dibuat sesuai kebutuhan
lebih lembut
belum bersifat netral
lebih netral
mudah iritatif
tidak terlalu iritatif
penggunaannya diatur dengan takaran
tidak ada standar baku pemakaian
(standar) yang telah ditentukan
ramah lingkungan
mencemari lingkungan
(akumulasinya juga - merusak lingkungan)
ALKALI
Memperkuat fungsi kerja detergen sehingga daya gesek yang
dihasilkan oleh detergen lebih besar mengangkat kotoran
Membuka pori-pori kain.
Mempunyai pH 12,0 13,0
Bau seperti kaporit dengan kadar sedang.
Dipasaran dapat berbentuk cairan bening agak kental atau
bubuk berwarna kuning atau putih tergantung produsen
pembuatnya.
Dipasaran: sabun colek, sabun batangan dan beberapa produk
sabun mandi (sering menimbulkan iritasi atau kulit menjadi
kering).
Kekurangan:
1. membuat linen menjadi cepat rusak
(bladus/serat kain akan putus, terangkat ke permukaan kain)
2. mempercepat linen - rusak/sobek, utk pemakaian terus
menerus dan dalam jumlah besar
Emulsi
Sebagai pengemulsi kotoran yang bersifat
lemak atau minyak, karena keringat manusia
mengandung lemak/minyak maka kotoran
tidak akan hilang secara sempurna apabila
tidak ada pengemulsinya.
Mempunyai pH 10,0 11,0, berbentuk cairan
bening kental tidak berbau apabila dicampur
air akan timbul busa banyak.
Emulsi akan bekerja secara sempurna pada
suhu antara 50 - 75C.
Bleach (Chlorine)
Pada dasarnya sifat bleach ada 2 (dua) macam yaitu :
Bleaching atau pemutih adalah bersifat mengambil oksigen dari kain sehingga noda
yang tertinggal dapat terangkat juga, biasanya dipakai untuk bahan yang berwarna
putih.
Mempunyai pH 8,0 9,0
Bekerja sempurna pada suhu maksimal 60 C
Berbau seperti mengandung kaporit menyengat
Dipasaran berbentuk bubuk putih atau cairan bening tergantung produsen pembuatnya.
Oxygen Bleach adalah bersifat menambahkan oksigen sehingga noda akan menjadi
pucat warnanya dan noda akan terlihat samar, biasanya digunakan pada bahan yang
berwarna bukan putih (untuk mencobanya bahan yang akan diberi Oxygen Bleach harus
diuji coba dulu sebab beberapa sistem pewarnaan kain tidak tahan pada oxygen bleach
sehingga warna akan pudar).
Mempunyai pH 10,0 11,0
Bekerja sempurna pada suhu minimal 70 C
Berbau seperti mengandung kaporit menyengat
Dipasaran berbentuk bubuk putih atau cairan bening tergantung produsen pembuatnya.
Secara garis besar keduanya dapat digunakan sebagai disinfektan pada kadar 0,5% karena
sifat dari bahan penyusunnya adalah Chlorin namun karena bahan/kain sekarang
pewarnaannya lebih cenderung tidak tahan terhadap chlorin/oxy-bleach maka sebaiknya
gunakan disinfektan tersendiri untuk membunuh kuman (ada beberapa detergen ada yang
sudah mengandung disinfektan dipasaran saat ini).
(10 larutan 5,25 % Nahypochlorit telah direkomendasikan CDC dan untuk
membersihkan cipratan darah data dari Panduan CSSD Moderen E. Taufik Hidayat RS.
Pusat Pertamina Jakarta)
Sour/Netralizer
Karena sifat cucian yang menjadi basa akibat dari pemakaian
detergen, alkali, emulsi juga bleach/oxygen bleach maka
digunakan asam sebagai penetralisir dari basa sehingga
didapatkan kondisi netral/balance dengan pH 7 (kondisi asam
dan basa seimbang).
Dalam kandungannya sour adakalanya mengandung metilin
blue, dimana sifat dari metilin blue adalah tidak dapat dibuang
secara sembarangan maka periksa dulu kimia penyusun sour
yang akan digunakan.
Mempunyai pH 4,0 5,0
Dipasaran berbentuk bubuk biru atau cairan bening tergantung
produsen pembuatnya, tidak berbau.
Softener
Mengandung bahan untuk melembutkan yang berasal dari
kandungan lemak tumbuhan atau lemak hewan yang sifatnya
melindungi serat kain dari noda namun sifat lemak ini akan larut
dalam air biasa, selain itu diberikan aroma wangi-wangian
sehingga akan tercium bau wangi setelah dicuci.
Pada beberapa produsen diberikan aroma yang kuat sehingga
akan tercium harum meskipun sudah di tumbler, karena rata-rata
wewangian tersebut akan hilang pada suhu panas tertentu.
Mempunyai pH 4,0 5,0
Berbau segar atau aroma bunga/buah tergantung produsennya.
Dipasaran berbentuk cairan kental berwarna tergantung
produsen pembuatnya.
Produk softener dipasaran bebas sebenarnya sama dengan
produk softener untuk laundry, hanya parfum untuk laundry lebih
kuat.
Strach/Kanji
Adalah tepung jagung sebagai bahan dasarnya
untuk mengkanji atau untuk mengkakukan bahan
cucian sehingga akan kaku dan keras (mirip kertas),
selain untuk mencegah noda masuk dalam serat
kain (beberapa seragam militer masih
menggunakan kanji untuk membuat seragam
terlihat kaku dan keras sehingga tidak mudah
kusut).
Tidak berbau dipasaran berbentuk bubuk putih
tergantung produsen pembuatnya.
Disinfektan
Untuk pencucian di rumah sakit perlu menggunakan disinfektan
dimana setiap linen atau uniform yang terkena noda darah atau
cairan lain dari tubuh manusia maka diharuskan untuk dilakukan
perendaman dengan disinfektan untuk mencegah terjadinya
penularan nosokomial (termasuk linen infeksius).
Ada beberapa laundry rumah sakit menggunakan chlorin sebagai
penganti disinfektan tapi hati-hati karena pewarnaan kain saat ini
lebih rentan terhadap chlorin sehingga apabila terkena chlorin
maka cenderung pudar warnanya atau bahkan kain menjadi
cepat lapuk dan mudah sobek.
Namun demikian masih digunakannya disinfektan untuk lantai
atau kamar mandi sebagai penganti disinfektan khusus untuk
kain yang harganya relatif lebih mahal, hal tersebut akan
merusak kain yang dicuci maka sebaiknya gunakan disinfektan
yang benar.
Distribusi dan Pengelolaan
Linen
1. Sistem pengambilan
2. Pengantaran dan
3. Penyimpanan linen
(yang sudah selesai di laundry atau yang akan dibawa ke laundry)

PERHATIAN:
Jalur linen bersih >< linen kotor tdk boleh sama
Trolley linen bersih >< linen kotor (harus tertutup) tdk boleh sama
Baju kerja utk mengambil linen bersih >< linen kotor tdk boleh sama

kontaminasi (nosokomial)
Pengambilan Linen Kotor
Ada serah terima dengan perawat (asper)
(jangan lupa gunakan APD)
Serah terima linen kotor dicatat di LOG BOOK
Serah terima dilakukan di ruang linen kotor
Periksa semua linen kotor satu per satu

(kotoran sdh tdk ada, apa ada yg rusak, noda, dll)


Dibawa ke laundry dgn trolley linen kotor
Ditimbang di laundry
Dicuci; pisahkan proses pencucian berdasarkan

- infeksius / non infeksius


- warna: (putih, terang, gelap)
- jenis: (baju pasien, keset, handuk, seprei, dll)
Gambar : Pengambilan Linen Kotor
Pengiriman Linen Bersih
Ada serah terima dengan perawat (asper)
(jangan lupa gunakan Baju untuk Distribusi)
Serah terima linen bersih berdasarkan catatan linen
kotor yang diambil (lihat data di LOG BOOK)
Serah terima dilakukan di ruang linen bersih
Letakkan linen bersih di Rak Linen Bersih
Perawat (asper) menyusun Linen Bersih sesuai
kelompoknya.
Perawat mempergunakan linen bersih dengan
menggunakan sistem FIFO (First in First Out)
Gambar : Distribusi Linen Bersih
Gambar: Linen dibungkus dg nama sesuai dengan linen room
Sistim FIFO pada Linen
Room

Contoh : FIFO ( Pengambilan dan Pengeluaran Barang dari Gudang)


Gambar Kiri : Masukkan linen baru dicuci dibawah tumpukan linen yang ada dan
mengambil linen baru dari tumpukan paling atas
Gambar Kanan : Masukkan linen baru dicuci diatas tumpukan linen yang ada dan
mengambil linen baru dari tumpukan paling bawah

MASUK
KELUA
R

LINE LINE
LINE
N N
N LINE LINE
LINE N N
N LINE
LINE N LINE
N LINE
LINE LINE N
N
N N

MASUK KELUA
R
Kunci Sukses Pengelolaan Linen
dan Laundry Rumah Sakit

1. Pemilihan Linen Rumah Sakit.


2. Proses Pencucian Linen
Rumah Sakit.
3. Distribusi dan Pengelolaan
Linen Rumah Sakit.
Gambar: Proses pemisahan linen menurut jenis dan warna
Gambar: Ruang Cuci Infeksius
Gambar: Flat Work Ironer Grundwasch
Gamber: spoel hock
Gambar: Rak Linen pada Linen Room
Gambar: Linen Room Rumah Sakit
Gambar: Keterangan nama barang dan jumlah barang di rak linen.
Gambar: Linen Ruang OK / Kamar Operasi
Gamber: Linen Poly.
Gamber: Linen Rawat Inap VIP
Gambar: Interior Ranap VIP

Anda mungkin juga menyukai