Anda di halaman 1dari 11

Oil Spill

Anggita Cremonandra Elfani (L2C009174)


Maharani Kusumaningrum (L2C009175)
Oil Spill
Minyak mentah (crude oil) atau minyak bumi (petroleum, berasal
dari bahasa Yunani yaitu petros berarti batuan dan oleum berarti
minyak) terbentuk dari sisa tanaman atau hewan jutaan tahun
lampau akibat dari pemanasan internal Bumi.

Jutaan tahun lampau sebelum manusia memiliki kemampuan


memanfaatkan minyak bumi, pencemaran minyak di lautan telah
terjadi. Material mengandung minyak yang memasuki lautan berasal
dari pembusukan tumbuhan dan hewan secara alami dan melalui
presipitasi hidrokarbon dari atmosfer. sebagian besar pencemar
akan dibiodegradasi (diuraikan) oleh organisme secara alami
(meskipun dalam jangka waktu lama) sehingga dampak buruk
terhadap lingkungan sangat kecil.
Oil Spill
Tumpahan minyak diakibatkan oleh kegiatan penambangan lepas
pantai, kebocoran dan kecelakaan kapal tanker, kebocoran saluran
pipa minyak, dan lainnya, telah menimbulkan kerusakan yang hebat
pada tingkat lokal baik bagi tumbuhan, hewan ataupun pada
manusia (secara tidak langsung) dan dapat menimbulkan polusi.

Istilah ini sering merujuk kepada laut tumpahan minyak, di mana


minyak dilepaskan ke laut atau perairan pesisir. Untuk
membersihkan tumpahan tersebut dapat berlangsung berbulan-
bulan atau bahkan bertahun-tahun.
Faktor terjadinya oil spill
Oil spill terjadi ketika orang membuat kesalahan atau ceroboh
sehingga menyebabkan kapal tanker minyak bocor ke laut.

Dumpers ilegal, merupakan orang-orang yang membuang


minyak mentah ke laut karena tidak ingin menghabiskan uang
untuk mendekomposisi limbah minyak mereka.

Bencana alam (seperti badai) dapat menyebabkan tumpahan


minyak juga. angin kencang dari badai dapat menyebabkan flip
atas kapal tanker minyak menuangkan minyak.
Dampak pada makhluk hidup
dan lingkungan
Minyak yang mengapung di atas air menyebabkan cahaya matahari
tidak dapat menembus air sehingga membatasi fotosintesis tanaman
laut dan fitoplankton. Ini juga menyebabkan penurunan populasi fauna
sehingga mempengaruhi rantai makanan

Burung laut sangat dipengaruhi oleh tumpahan minyak. Minyak hitam


tebal terlalu berat bagi burung-burung untuk terbang.

Ketika minyak terbentuk dalam gelembung udara, berang-berang bisa


mati pada suhu tubuh rendah. Tubuh berang-berang mungkin bisa
ditutupi dalam minyak, yang menyebabkan menumpuk di gelembung
udara berang-berang tersebut.
Dampak pada makhluk hidup
dan lingkungan
Plankton, larva ikan, dan organisme tinggal bawah bahkan rumput laut,
kerang, tiram, dan remis dapat dipengaruhi oleh tumpahan minyak.
Kecelakaan pada lepas pantai benar-benar dapat menyebabkan kematian
makhluk-makhluk hidup kecil karena ini adalah rumah untuk organisme
kecil.

Ketika ratusan plankton mati karena minyak dan spesies hewan akan
punah. Kemudian, ikan tidak akan bisa makan plankton, sehingga mereka
akan menjadi punah. Sebuah ikan paus pembunuh pun bisa menjadi punah
karena tidak bisa makan ikan.

Jadi, tumpahan minyak dapat merusak rantai makanan di daerah-daerah


tertentu (dalam hal ini laut)
Metode pembersihan dan
pemulihan
Bioremediasi : penggunaan mikroorganisme atau agen biologis dalam
menghapus minyak

Bioremediasi Accelerator: Oleophilic, kimia hidrofobik, tidak mengandung


bakteri. Pedal gas bioremedation bertindak sebagai alat untuk menggiring
dalam air dan di atas permukaan, molekul mengambang ke permukaan air,
termasuk solubles seperti fenol dan BTEX, aglomerasi membentuk seperti
gel. Bakteri tertentu memecah hidrokarbon ke dalam air dan karbon dioksida,
dengan tes EPA menunjukkan 98% dari alkana biodegradasi dalam 28 hari.
Aromatik yang terbiodegradasi 200 kali lebih cepat daripada di alam, juga
menggunakan hydrofireboom untuk membersihkan minyak.

Pengendalian pembakaran secara efektif


Metode pembersihan dan
pemulihan
Watch and wait: dalam beberapa kasus, redaman alam minyak
mungkin paling tepat, karena adanya sifat invasif dalam proses
rehabilitasi, terutama di daerah sensitif secara ekologis.

Dredging : untuk minyak yang terdispersi oleh deterjen dan minyak


padat selain air.

Skimming: memerlukan perairan yang tenang.

Solidifying: untuk memperkuat


Peralatan yang digunakan
Booms : mengumpulkan minyak dan mengangkat minyak dari air

Skimmers adalah perahu yang dapat menghapus minyak dari air.

Sorbents adalah spons yang dapat mengumpulkan minyak

Chemical and biological agents: membantu untuk mengurai


minyak ke laut

Vacuums: menyedot minyak dari pantai dan air permukaan

Sekop atau peralatan jalan: biasanya digunakan untuk


membersihkan minyak di lepas pantai
Pencegahan oil spill
Pelatihan Sensory Seafood, berupaya untuk mendeteksi minyak di
laut, misal untuk mencari makanan laut yang tercemar oleh minyak
di Teluk Meksiko dan memastikan bahwa produk konsumen aman
untuk dimakan.

Secondary containment - metode untuk mencegah rilis minyak


atau hidrokarbon ke lingkungan.

Program pencegahan dan penanggulangan kendali (SPCC)


tumpahan minyak oleh Amerika Serikat Environmental Protection
Agency

Double-hulling - dengan membangun lambung ganda di kapal


untuk mengurangi risiko dan tingkat keparahan dari tumpahan
dalam kasus tabrakan atau landasan.
Memperkirakan volume yang
tumpah
Dengan mengamati ketebalan film minyak dan penampilan di permukaan
air, memungkinkan untuk memperkirakan jumlah minyak yang tumpah.
Jika luas permukaan tumpahan juga diketahui, mka total volume minyak
dapat dihitung.

Sistem model tumpahan minyak digunakan oleh industri dan pemerintah


untuk membantu dalam perencanaan dan pengambilan keputusan
darurat. Pelacakan lingkup dari tumpahan minyak melibatkan bahwa
hidrokarbon yang dikumpulkan selama tumpahan berkelanjutan berasal
dari tumpahan aktif atau beberapa sumber lain. Hal ini dapat melibatkan
kimia analitik yang difokuskan pada sumber minyak berdasarkan
campuran kompleks dari zat ini. Akibatnya, senyawa ini memiliki potensi
besar untuk melengkapi hidrokarbon dalam pelacakan sumber tumpahan
minyak bumi. Analisis tersebut juga dapat digunakan untuk mengikuti
cuaca dan degradasi tumpahan minyak mentah.