Anda di halaman 1dari 11

Hanny Restia Nanda

(201510230311018)
Febriana Khusnia R
(201510230311047)
Munawarah
(201510230311052)
Azkia Aulia F
(201510230311056)

KELOMPOK 2 ATAU CHAPTER 11


BEHAVIOR CHAIN
Kasus

Steve adalah pemain golf muda profesional pada Tout PGA Kanada, meskipun ia bisa
bermain dengan baik, dia belum pernah memenangkan turnamen proffesional, karena
perilakunya yang tidak konsisten. Steve tahu bahwa pemain golf profesional itu memiliki
perilaku yang jauh lebih konsisten daripada pemain golf amatir, dan kemampuan pemain
golf amatiran yang memiliki perilaku rutin yang lebih konsisten jauh lebih kurang
kemampuannya dari pemain golf amatir. Setelah refleksi, steve menyadari sendiri bahwa
perilaku rutin yang ia miliki itu tidak menunjukkan sebagai suatu konsistensi seperti
seharusnya. Dia tidak selalu memeriksa tempat ia bermain pada kedua sisi dari tempat
untuk menaruh bola (slope) sebelum ia meletakkan bola tersebut. Jika itu bukan perilaku
yang penting, ia cenderung untuk berdiri diantara bola untuk jangka waktu yang lebih
lama dari biasanya sebelum memukul bola menuju lubang. Hal-hal lainnya yang tidak
konsisten juga terjadi pada salah satu contoh dari perilaku selanjutnya selama kompetisi
berlangsung. Ia menyimpulkan bahwa perilakunya yang tidak konsisten ini dapat
berdampak pada pukulan pada bola golf yang tidak konsisten
Kasus

Langkah pertama untuk membuat urutan atau rangkaian yang konsisten selama
rutinitas perilaku adalah membuat daftar langkah-langkah spesifik yang dia inginkan
untuk mengikuti di setiap kesempatan. Mereka dapat melakukan hal sebagai berikut:
1. Ketika mendekati bola, lupakan tentang skor dan pikirkan tentang di tangan
2. Pergi di belakang lubang, lihat kembali pada bola, dan memeriksa lereng hijau
untuk memperkirakan kecepatan dan jalur dari pukulan
3. Bergerak di belakang bola, lihatlah ke arah lubang dan memeriksa arena
4. Sambil berdiri di belakang bola, pilih tempat yang tepat untuk mengarahkan bola
sesuai dengan sasaran, ambil dua ancang-ancang pukulan dan membayangkan
bola akan bergulir ke dalam lubang golf
5. Pindah ke samping bola, atur posisi pemukul di belakang bola, dan sesuaikan
sehingga bola akan bergulir ke sasaran yang diinginkan
Kasus

Prosedur pelatihan yang dilakukan oleh Steve dilakukan 10 kali percobaan. Pada setiap
percobaan yang dia lakukan, dia menggunakan tujuh langkah perilaku rutin sebelum
memukul sambil berlatih pukulan pendek pada arena hijau. Alasan ia berlatih dengan rutin
dengan pukulan pendek yang sesuai dengan urutan memukul agar menguatkan dia
membuat pukulan. Disetiap percobaan, temannya mengecheck dengan memberikan
checklist pada setiap langkah- langkah yang sudah dia kerjakan. Jika dalam melakukan
percobaan terdapat langkah- langkah yang terlewat, temannya akan langsung mengingatkan
sebelum melanjutkan ke langkah- langkah berikutnya. Setelah melewati 10 percobaan, steve
dan temannya simulasi ronde permainan golf,dan temannya yang mengingatkan dia untuk
melakukan step dengan lengkap setiap memukul. Kemudian, sebelum melakukan turnamen
steve meminta dia untuk mengingatkan kembali frekuensi perilaku rutin yang ia gunakan.
Tiga minggu kemudian steve memenangkan pertandingan tour pertamanya. Sementara dari
sejumlah faktor yang mendukung keberhasilan steve dia merasa bahwa dengan melakukan
langkah-langkah itu membuat dia konsisten dalam melakukan latihan rutin
Behavioral Chaining

Behavio Stimulu
r s

Respon

Berpengaruh pada tori


belajar

individua Fasilitas
l trainity
Methods for Teaching a
Behavioral Chain
1. Total-task presentation: pelajar mencoba semua langkah dari awal
sampai akhir pada setiap percobaan dan berlanjut dengan total
percobaan tugas sampai semua langkah dikuasai. Hal ini akan
mendorong setiap langkah sesuai kebutuhan dan penguat mengikuti
penyelesaian langkah terakhir dengan benar
2. Backward chaining: secara bertahap membangun rantai dalam urutan
terbalik dari mana rantai tersebut dilakukan.
3. Forward chaining: langkah awal dari urutan diajarkan terlebih dahulu,
langkah kedua diajarkan dan dihubungkan bersama, maka tiga langkah
pertama, dan seterusnya sampai keseluruhan rantai diperoleh.
Chaining Compared with Fading
and Shaping

Rantai perilaku, perubahan perilaku secara perlahan-


lahan menggunakan treatment (fading), dan
perubahan perilaku yang memunculkan perilaku yang
baru dan menghilangkan perilaku yang lama (shaping)
adalah sesuatu yang sering disebut dengan perubahan
bertahap (gradual change)
Factors Influencing the
Effectiveness of Behavioral
Chaining
1. Do a task analysis: identify the components of the final
sequence
2. Consider strategies for independent use of prompts by learners
3. Consider conducting a preliminary modelling trial
4. Begin training the behavioral chain
5. Consider using ample social and other reinforce
6. Decrease extra assistance at individual steps as quickly as
possible
Pitfalls of Behavioral Chaining

Adventitious chains
Chains that contain a response member that is not
necessary for reinforcement
Special care needs to be taken to avoid undesirable
adventitious chaining
Guidelinnes for the Effective Use
of Behavioral Chaining

Seseorang harus mematuhi peraturan berikut saat mengajarkan rantai perilaku.


Lakukan analisis tugas, identifikasi unit-unit rantai yang cukup sederhana
untuk dipelajari tanpa kesulitan besar oleh pelajar.
Pertimbangkan strategi untuk penggunaan prompt oleh peserta didik secara
independen
Jika perlu lakukan uji pemodelan pendahuluan
Ajari unit dalam urutan yang benar. Jika tidak, kontrol stimulus yang buruk
akan berkembang pada saat satu langkah, namun dapat mengendalikan
beberapa langkah lain (seperti saat anak kecil belajar menghitung dengan
tidak benar, misalnya 1, 2, 4, 3)
Guidelinnes for the Effective Use
of Behavioral Chaining
Untuk memperlancar pembelajaran, gunakan prosedur memudar untuk mengurangi bantuan
tambahan yang mungkin dibutuhkan oleh klien untuk melakukan beberapa langkah.
Jika Anda menggunakan chaining ke belakang atau ke depan, pastikan pada setiap percobaan,
siswa melakukan keseluruhan rangkaian komponen yang dipelajari sampai saat itu.
Di awal pelatihan, gunakan penguatan yang cukup untuk kinerja langkah individual yang benar.
Perlahan-lahan turunkan penguatan ini karena klien menjadi lebih terampil.
Pastikan penguatan yang diberikan pada akhir rantai sesuai dengan garis panduan untuk
penerapan penguatan positif yang efektif yang diberikan di bab sebelumnya. Semakin kuat
penguatan terminal ini, semakin stabil rantai respons. Ini tidak berarti, namun begitu rantai
dikembangkan, hal itu harus diperkuat setiap kali terjadi agar tetap terjaga. Setelah rantai
telah diajarkan, ia dapat dipandang sebagai satu respon tunggal, yang bisa jika diinginkan
namun dimasukkan ke dalam jadwal penguatan intermiten.