Anda di halaman 1dari 13

DIAGNOSA DAN PERENCANAAN

Kelompok 2
1. Ayu Yulianingsih 9. Sri Aina Sherina
2. Syifa Khaerunnisa 10. Riza Gantira
3. Nidaa Aulia Ulfah 11. Rai Alfiah
4. Eristia Pradina 12. Reysita Alfiantri F
5. Cahya Koenela 13. Ida Nurul Aprilyanti
6. Esa Syifa S
7. Aida Hilyatus Sadiyyah
8. Meidiyani Nurul S
Ada 5 tahap dalam proses keperawatan gigi dan
mulut :
1. Pengkajian
2. Diagnosis
3. Perencanaan
4. Implementasi
5. evaluasi
Diagnosis dental hygiene dan rencana
perawatan merupakan bagian integral dari
proses perawatan dental hygien. Hal ini
memastikan identifikasi akurat dari
kebutuhan pasien dan intervensi yang berada
dalam lingkup yang tepat dari praktek
kebersihan gigi menggunakan penilaian klinis
profesional.
DIAGNOSIS

Kesimpulan dari pengkajian dan focus


kepada kebutuhan-kebutuhan manusia
yang dapat dipenuhi melalui pelayanan
asuhan keperawatan gigi.
FUNGSI DIAGNOSIS

Prioritan klasifikasi dental hygiene


Koordinat intervensi dental hygiene untuk memenuhi
kebutuhan prioritas tertinggi dari pasien.
Menyediakan bahasa yang sama dan menciptakan dasar
untuk komunikasi dan pemahaman antara dental hygiene
dan anggota tim gigi lainnya.
Panduan perumusan rencana perawatan dental hygiene.
Dasar untuk evaluasi hasil yang diharapkan dari intervensi.
DATA MASALAH KEMUNGKINAN PENYEBAB
MASALAH

Gigi 36 KMD - Pengetahuan yang kurang baik


Thermis (+), dalam menjaga kesehatan gigi
Sondasi (+) dan mulut
- Kebiasaan buruk yang sering
mengkonsumsi makanan yang
manis dan lengket
- Jarang kontrol ke klinik gigi
- Waktu dan teknik menyikat gigi
yang kurang tepat
- Jarang mengkonsumsi buah-
buahan dan sayuran yang
mengandung serat dan berair
- Karies Mencapai Email yang
berlanjut
PENGERTIAN PERENCANAAN

Perencanaan adalah tindakan penentuan tipe-


tipe intervensi keperawatan gigi yang dapat
dilaksanakan (diimplementasikan) untuk
mengatasi masalah klien dan membantu klien
mencapai pemenuhan kebutuhan yang
berhubungan dengan kesehatan mulut.
Rencana perawatan kesehatan gigi digunakan untuk
mengidentifikasi dan memprioritaskan kesehatan gigi dan
potensi kebutuhan pasien individual.
LANGKAH LANGKAH INTERVENSI
KEPERAWATAN

a. Menetapkan Prioritas
Metoda yang digunakan perawat dan klien untuk secara
mutualisme membuat peringkat diagnosa dalam urutan
kepentingan yang didasarkan pada keinginan, kebutuhan dan
keselamatan klien.
b. Menetapkan Tujuan
Maksud dari penulisan tujuan dan hasil yang diperkirakan
ada dua:
1. Tujuan dan hasil yang diperkirakan memberikan arahan
untuk intervensi keperawatan yang individual
2. Tujuan dan hasil yang diperkirakan untuk menentukan
keefektifan intervensi
c. Kriteria Hasil atau Hasil Yang Diharapkan
Hasil adalah respons yang diinginkan dari kondisi klien
dalam dimensi fisiologis, sosial, emosional, perkembangan
atau spiritual.
TIPE YANG DIKEMBANGKAN UNTUK
KLIEN
1. Tujuan jangka pendek adalah sasaran yang diharapkan
tercapai dalam periode waktu yang singkat, biasanya kurang
dari satu minggu (Carpenito, 1995).
2. Tujuan jangka panjang adalah sasaran yang diperkirakan
untuk dicapai sepanjang periode waktu yang lebih lama,
biasanya lebih dari satu minggu atau berbulan-bulan
(Carpenito, 1995).
INSTRUKSI
WAKTU
INTERVENSI PENYULUHAN PERAWATAN GIGI TUJUAN CARA EVALUASI
PERAWATAN
DI RUMAH

Kunjungan 1 Gigi 36 KMD Penyuluhan - Sesudah - Menghentika Di cek


dilakukan tentang karies makan jangan n keparahan menggunakan
penambalan GI yang tidak lupa karies sonde atau
dirawat dan cara berkumur- - Mengembalik articulating paper.
perawatannya kumur an fungsi Apakah ada
- Sikat gigi dua anatomi gigi tambalan yang
kali sehari. - Agar pasien berlebih atau
Pagi setelah merasa tidak
sarapan dan nyaman
malam
sebelum tidur
- Perbanyak
mengkonsum
si buah-
buahan dan
sayuran yang
mengandung
serat dan
berair. Seperti
pear dan
bayam
- Lakukan
kunjungan
secara rutin
minimal 6
bulan ke
klinik gigi