Anda di halaman 1dari 32

Metalurgi Mekanik 1 (after UTS)

Rangkuman Translate
Pengantar / Tujuan
Penguatan Batas Butir
Fenomena Yield-titik
Strain penuaan
Penguatan padat-solusi
Penguatan dari partikel fase kedua
penguatan martensitic
Pengerasan regangan atau dingin bekerja
efek Bauschinger
Disukai orientasi (tekstur)
Introduction
Kemampuan logam untuk Penguatan teknik
plastis cacad tergantung pada mengandalkan
kemampuan dislokasi untuk membatasi pergerakan
bergerak. dislokasi untuk membuat
Untuk
bahan lebih keras dan
mendapatkan kuat.
Martensitic
kekuatan strengthening
bahan
Cold working Strain hardening

Kadang-kadang
keuletan atau Grain boundary Strengthening Fibre
strengthening mechanisms strengthening
ketangguhan
yang
dikorbankan.
Fine-particle
Strain ageing strengthening
Solid-solution
strengthening
Penguatan Batas Butir
Batas Butir
batas butir memisahkan dua butir
memiliki orientasi kristalografi Struktur batas butir mengandung
yang berbeda.. butir dislokasi batas, yang tidak
bergerak dan menghasilkan
tergelincir luas.

model atom skematis Model dislokasi batas


dari batas butir butir
Tinggi & rendah sudut antara Batas Butir

High - angle grain boundary high surface energy


Low - angle grain boundary low surface energy

High energy grain boundary serves Angle of misalignment

as preferential sites for solid state


reactions;
High-angle
1) Diffusion grain
boundary

2) Phase transformation
Low-angle
3) Precipitation grain
boundary

Angle of misalignment

Schematic diagram showing low- and


high-angle grain boundaries.
Low angle grain boundaries
Sepanjang batas atom menyesuaikan
posisi mereka dengan deformasi lokal
untuk menghasilkan transisi yang mulus
dari satu butir ke yang lain

Di mana bidang atom berakhir pada batas


butir, oleh karena itu dianggap memiliki
array dislokasi.
Perbedaan sudut orientasi antara
butir adalah.

Diagram of low-angle grain boundary


Subgrain boundaries
batas Subgrain adalah batas-sudut Jika sudut kecil jarak antara
rendah, dengan batas-batas yang lebih dislokasi besar. Hal ini sering
rendah-energi daripada batas butir. mungkin untuk mengamati lubang
Oleh karena itu etch kurang mudah (sesuai dengan situs untuk dislokasi
daripada batas butir. sisi) sepanjang batas, lihat gambar.

250 x 1000 x

Subgrain boundary network in Etch-pit structures along low-angle


Fe-3% alloy. grain boundaries in Fe-Si alloy.
Polygonization
Poligonisasi terjadi ketika kristal tunggal
dibengkokkan ke kelengkungan yang relatif
kecil dan kemudian anil.
Lentur hasil dalam jumlah lebih dari dislokasi
tanda serupa mendistribusikan sepanjang bidang
tikungan-luncur.
Setelah pemanasan, kelompok dislokasi akan
membentuk konfigurasi energi yang lebih rendah
dalam sudut batas butir rendah, membentuk
jaringan polygonlike.

Pergerakan dislokasi untuk menghasilkan poligonisasi.


Deformation of grain boundaries.
Cacat-cacat pada batas butir akan
menghasilkan deformasi yang kompleks di
polycrystals dibandingkan di single crystals.
Individu butir dibatasi sejak integritas
mekanik dan koherensi dipertahankan
sepanjang batas butir, menyebabkan
deformasi yang berbeda antara butir
tetangga.
Secara makroskopik, polycrystalakan
membentuk tegangan. pergeseran
pada setiap atom akan menghasilkan
tumpang tindih dan void pada batas
butir (a), (b).
Memberbaiki Overlaps & voids pada
batas butir dengan memperkenalkan Model Ashby untuk
dislokasi geometris yang diperlukan di deformasi polycristal.
(c), (d).
Suranaree University of Technology Tapany Udomphol May-Aug 2007
Deformasi Plastis pada Logam Polycrystal

Karena orientasi kristalografi acak dari


berbagai butiran, arah slip bervariasi dari
satu keuntungan yang lain.
Ara. menunjukkan dua sistem slip
beroperasi di setiap butir dan variasi
dalam orientasi butir ditunjukkan oleh
penyelarasan yang berbeda dari garis
slip.

Catatan: Lebih sistem slip biasanya


beroperasi dekat batas butir, bahan yang
biasanya sulit dekat batas dari interior
butir .

garis slip pada permukaan dari deformasi


polikristalin tembaga
Pegeseran Batas Butir
Pada T> 0,5 Tm, deformasi dapat terjadi dengan
menggeser sepanjang batas butir.

Temperature
Kecenderungan batas butir
Strain rate geser (seperti dalam mulur).

Equicohesive temperature

Atas suhu equicohesive, wilayah


batas butir lebih lemah dari Kekuatan meningkat
interior butiran dengan meningkatnya
ukuran butir.
Penguatan dari batas butir
Ada dua peran penting dari batas butir yang bertindak sebagai
penghalang untuk gerakan dislokasi;

1) Kesulitan untuk dislokasi Grain boundary

melewati dua orientasi butir


yang berbeda (perlu
mengubah arah). Slip plane

2) Ketidakteraturan susunan
atom dalam suatu wilayah
Grain B
batas butir menghasilkan Grain A

bidang slip yang tidak Gerakan dislokasi karena menemukan


kontinu dari butir satu ke sebuah batas butir.
butir yang lainnya
Hubungan Hall-Petch

Bahan halus lebih sulit dan lebih kuat dari satu yang berbutir kasar
sejak jumlah yang lebih besar dari batas butir dalam materi
menghambat gerakan dislokasi halus.

Hubungan umum antara tegangan luluh (kekuatan tarik) dan ukuran


butir diusulkan oleh Hall dan Petch.

o i kD 1 2 Eq. 1

Where o = the yield stress


i = the friction stress or resistance to
dislocation movement
k = the locking parameter or hardening
contribution from grain boundary.
D = grain diameter
Hubungan Hall - Petch

and dislokasi pile-up


model
Model dislokasi untuk persamaan
Hall-Petch awalnya didasarkan D
pada gagasan bahwa batas butir

bertindak sebagai hambatan untuk


gerak dislokasi.

Stres di ujung pile- up harus
Dislokasi akan dikirim dari sumber melebihi beberapa kritis
di pusat sebutir diameter D tegangan geser c untuk terus
menumpuk di batas butir. tergelincir melewati penghalang
Jumlah dislokasi pada tumpukan-up batas-butir
adalah k D 2s D
n s
c n s , s i
4Gb Eq. 2 4Gb
c 4Gb
12
Dimana :s is Tegangan geser rata-rata
Then i
k is a factor close to unity
i kD D 1 2
Eq. 3
Note: for large pile-ups
Penentuan ukuran Butir
Karena ukuran butir biasanya dikaitkan dengan sifat mekanik bahan,
penentuan ukuran butir karena itu penting adalah.

Ada sejumlah teknik yang parameter yang diperoleh


digunakan untuk pengukuran dapat ditentukan dalam hal;
ukuran butir; Rata-rata volume butir
metode intercept diameter butir rata-rata
ASTM standar perbandingan rata-rata daerah
grafik (jumlah butir) diameter maksimum
gambar analyzer diameter minimum
aspek rasio
Intercept method
Metode Intercept dilakukan dengan mengukur jumlah rata-
rata penyadapan garis uji acak dengan batas butir per
satuan panjang dari garis uji NL.
garis kekuatan dari panjang L yang sama
diambil meskipun beberapa fotomikrograf dengan
skala dikenal.
Butiran berpotongan NL oleh masing-masing
segmen garis dihitung.
Diameter butir rata-rata diperoleh dengan

200 x

Catatan: Ukuran butir yang


L Di mana M adalah
D perbesaran linear dari
diperoleh dengan metode ini akan
NL M sedikit lebih kecil dari ukuran butir
fotomikrograf
yang sebenarnya. Dalam
Eq. 4
tersebut.
beberapa kasus, faktor 2/3
digunakan.
ASTM grafik perbandingan standar
Perbandingan butir pada pembesaran tetap dengan American
Society for Testing dan Material (ASTM) grafik ukuran butir.

Jumlah ASTM ukuran butir G


berhubungan dengan na,
jumlah butir per mm2 pada
perbesaran 1 x oleh hubungan

G 2.9542 1.4427 ln na

Eq. 5
Example: If a steel has a value of i = 150 MPa and k = 0.70 MPa.m1/2, what is
the value of the yield stress if the grain size is ASTM no.6.

From Eq.6 ln na (G 2.9542) /1.4427

na exp 6 2.9524 496 mm 2 49610 6 2

1.4427
m

Grain diameter D 1/ na or D 2 1/ na
D 2 20 1010 m 2 , D 44.7 10 6 m
1
149 m1 2
D
o i kD 1 2 150 (0.70)(149) 254.3 MPa
Fenomena Titik luluh
Logam, khususnya baja karbon rendah, menunjukkan transisi
heterogen lokal dari elastis untuk deformasi plastik. Yield titik
elongasi.

Beban setelah titik yield atas tiba-tiba drop ke nilai mendekati konstan
(titik hasil yang lebih rendah) dan kemudian naik dengan beban lebih
lanjut.
Pemanjangan yang terjadi pada beban konstan disebut yield-titik
elongasi, yang deformasi heterogen.
Luder band atau strain tandu terbentuk sekitar 45o dengan sumbu tarik
selama yield titik elongasi dan menyebarkan lebih dari spesimen.

Perilaku hasil titik dalam logam BCC

Catatan: Fenomena titik luluh juga telah diamati dalam logam lain
seperti Fe, Ti, Mo, Cd, Zn, Al paduan.
Titik luluh atas
Titik luluh atas dikaitkan dengan sejumlah kecil
interstitial atau substitusi kotoran.
Atom terlarut (C atau N) dalam baja karbon rendah,
mengunci dislokasi, menaikkan tegangan luluh awal.
Tegangan yang memisahkan diri yang diperlukan untuk
menarik garis dislokasi jauh dari garis atom terlarut
adalah

A Where A is 4Gba3 , a is atomic radius


2 2 Eq. 6 r o is the distance from the
b ro dislocation core to the line of
solute atoms ~ 0.2 nm.
Ketika dislokasi ditarik bebas dari Besarnya efek hasil-titik
atom terlarut, tergelincir dapat tergantung pada energi interaksi,
terjadi pada tegangan rendah. konsentrasi atom terlarut.
titik yield yang lebih rendah.
Catatan: titik hasil Atas dipromosikan dengan menggunakan mesin
elastis kaku, hati aksial keselarasan dari spesimen (bebas dari
konsentrasi tegangan, laju regangan tinggi, suhu rendah.)
Penuaan Regangan
Penuaan regangan adalah fenomena di mana kenaikan
logam dalam kekuatan sementara kehilangan daktilitas
setelah dipanaskan pada suhu yang relatif rendah atau
pengerjaan dingin
The muncul kembali dari
(lebih tinggi) titik hasil Reload di X dan berusaha untuk Y tidak
setelah penuaan diperoleh, menghasilkan yield point.
lihat gambar. Setelah titik ini jika spesimen reload
setelah penuaan (RT atau penuaan temp)
titik yield akan muncul kembali pada nilai
yang lebih tinggi.
kemunculan ini titik yield adalah karena
difusi atom C dan N untuk jangkar
dislokasi.
N memiliki lebih regangan efek zat besi
dari C penuaan karena lebih tinggi
kelarutan dan difusi koefisien.
Strain ageing in low-
carbon steel.
Stretcher strains
Penuaan Regangan harus dihilangkan dalam gambar baja dalam
karena itu mengarah ke permukaan menandai atau tandu strain.
Untuk mengatasi masalah tersebut, jumlah C dan N harus
diturunkan dengan menambahkan unsur-unsur seperti Al, V, Ti, B
untuk membentuk karbida atau nitrida.

Relation of stretcher strain in


stress-strain curve
Stretcher strain in low-carbon steel
kurva tegangan regangan bergerigi

Strain penuaan meningkat menghasilkan titik tapi daktilitas


rendah.
Regangan penuaan juga terkait dengan kurva tegangan-
regangan bergerigi atau berulang unggul, karena kecepatan
tinggi difusi atom terlarut untuk menangkap dan dislokasi
kunci.
regangan penuaan dinamis ini juga disebut Efek Portevin-
LeChatelier.

Portevin-LeChaterier effect.
Blue brittleness

Blue brittleness terjadi pada baja karbon biasa yang menghasilkan.


discontinuous yielding muncul pada kisaran suhu 500-650 K

Selama wilayah blue brittleness, steels show


Penurunan daktilitas tarik.
Penurunan resistensi berlekuk-dampak.
sensitivitas laju regangan minimum..

Catatan: Ini hanya suatu strain dipercepat penuaan oleh suhu.


Penguatan Larutan Padat

Ada dua jenis larutan


atom terlarut dimasukkan ke dalam
padat;
matriks (atom pelarut).
1) Substitusi larutan padat: zat
terlarut dan atom pelarut
serupa dalam ukuran,
rendering atom terlarut
menempati titik kisi atom
pelarut.
2) Interstitial larutan padat: The
atom terlarut adalah ukuran
lebih kecil dari atom pelarut,
rendering atom terlarut
menempati situs interstitial
dalam kisi pelarut.
Catatan: larutan padat adalah
komposisinya homogen, zat terlarut
(pengotor) atom didistribusikan secara
acak di seluruh matriks.
Faktor-faktor yang mempengaruhi kelarutan
atom terlarut
Kelarutan atom terlarut dalam matriks host (pelarut) dapat
ditentukan oleh beberapa faktor;

1. Ukuran atom faktor: Solid solusi adalah cukup ketika


perbedaan jari-jari atom antara atom tow adalah <~ 15%,
jika tidak menciptakan distorsi kisi substansial.
2. struktur kristal: struktur kristal yang sama dari logam dari
kedua jenis atom jenis yang disukai.
3. Elektronegativitas: Semakin elektropositif satu elemen
dan lebih keelektronegatifan yang lain, yang lebih
kecenderungan untuk membentuk senyawa intermetalik
dari larutan padat.
4. Valensi: Sebuah logam akan memiliki lebih dari
kecenderungan untuk melarutkan logam lain valensi yang
lebih tinggi dari satu dari valensi yang lebih rendah.
Pengaruh penambahan paduan zat
terlarut pada kurva tegangan-regangan

Penambahan atom terlarut Alloys


C2>C1 %solute
menimbulkan tegangan luluh dan kurva
tegangan-regangan secara keseluruhan.
C1% solute
Oleh karena itu dari Eq.1 Pure polycrystal

o i kD 1 2

Atom terlarut harus lebih berpengaruh


pada ketahanan gesek ke Effects of solute atoms on
dislokasi gerak i dari penguncian stress-strain curves.

dislokasi k.

Solute atoms Strengthening effect


Pengaruh penambahan paduan zat
terlarut pada sifat tarik

Impurity atoms

Tensile strength
Yield stress
Ductility
regangan kisi karena atom
terlarut
Regangan kisi yang dihasilkan oleh pengenalan atom
terlarut dapat dibagi menjadi:

1) Tarik regangan kisi 2) Tekan regangan kisi

atom terlarut lebih kecil atom terlarut lebih besar


diperkenalkan, diperkenalkan,
memaksakan tarik memaksakan tekan
regangan kisi untuk regangan kisi untuk atom
atom tuan rumah. tuan rumah.
Interaksi antara atom terlarut dan dislokasi

atom terlarut dapat berinteraksi dengan


dislokasi dengan mekanisme sebagai berikut:

1. interaksi elastis
2. interaksi modulus
3. Interaksi salah-susun
4. interaksi listrik
5. interaksi agar jarak pendek
6. interaksi agar jarak jauh

Catatan: 1, 2, 6 yang sensitif terhadap suhu


dan pengaruh pada sekitar 0.6 Tm.
interaksi elastis
Penguatan karena interaksi elastis sebanding dengan
ketidakcocokan antara atom terlarut dan dislokasi
memberikan lapangan elastis sekitar sekitar mereka.

Interaksi modulus
Kehadiran atom terlarut lokal mengubah modulus kristal. Zat
terlarut atom dengan modulus geser kecil akan mengurangi
energi dari medan regangan.

nteraksi salah-susun

atom terlarut Energi salah Pemisahan


dalam salah susun antara
susun dislokasi
parsial
Electrical interaction
Atom terlarut memiliki muatan dapat berinteraksi dengan
dislokasi yang memiliki dipol listrik. lemah.

Interaksi agar jarak pendek


Penguatan interaksi agar jarak pendek adalah karena lebih
banyak pekerjaan yang harus dimasukkan ke dalam ketika
dislokasi mencoba untuk bergerak melewati jarak pendek
memerintahkan atom.

Interaksi agar jarak jauh


Paduan memiliki pengaturan periodik jarak atom berbeda
mengembangkan superlattice. Stres yang dibutuhkan untuk
memindahkan dislokasi melalui daerah jangka panjang yang
tinggi dan tingkat pengerasan regangan lebih tinggi dalam
kondisi memerintahkan daripada keadaan teratur.