Anda di halaman 1dari 28

JOURNAL READING

VAGINITIS: DIAGNOSA DAN PENGOBATAN


Diajukan sebagai salah satu syarat dalam menjalani Kepaniteraan Klinik Senior di SMF
Kebidanan & Kandungan Kedokteran Universitas Abulyatama Aceh Besar
Rumah Sakit Umum Kota Langsa

OLEH:
HANINA IZNI MUTHMAINA
16174179

Pembimbing:
dr. Rina Agustina, Sp.OG
dr. Fahmi Nasution, Sp.OG

SMF ILMU KEBIDANAN & KANDUNGAN


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ABULYATAMA ACEH BESAR
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH LANGSA
2017
VAGINITIS

Vaginitis adalah suatu kondisi yang menyebabkan gejala vagina dan kadang-
kadang vulva, seperti gatal-gatal, terbakar, iritasi, bau, dan keputihan.

PH vagina yang normal biasanya adalah 4,0-4,5

Bakteri vaginosis, trichomoniasis, dan kandidiasis vulvovaginal adalah penyebab


infeksi yang paling umum dari vaginitis. Bakteri vaginosis terjadi ketika
lactobacilli yang normal pada vagina sebagian besar digantikan oleh bakteri
anaerob

Diagnosis umumnya dibuat dengan menggunakan kriteria


Amsel
Klindamisin Oral dan topikal dan metronidazol sama-sama efektif memberantas
bakteri vaginosis

Gejala dan tanda-tanda trikomoniasis tidak spesifik dimana diagnosis dengan


mikroskop lebih terpercaya. Gambaran trikomoniasis adalah trichomonads dilihat
secara mikroskopis dalam larutan garam, lebih tinggi leukosit daripada sel epitel, tes
bau positif, dan pH vagina lebih besar dari 5,4.

Kebanyakan pasien dengan kandidiasis vulvovaginal didiagnosis oleh adanya


peradangan pada vulva ditambah keputihan atau dengan pemeriksaan mikroskopis
dari sekresi vagina dengan 10 persen larutan kalium hidroksida

kandidiasis vulvovaginal harus diobati dengan salah satu dari banyak antijamur
topikal atau oral, yang tampaknya sama-sama efektif.

Point of care test tersedia untuk membantu dalam mendiagnosis infeksi vaginitis
secara akurat.
ETIOLOGI DAN DIAGNOSTIK VAGINITIS

Penyebab menular yang paling umum


dari vaginitis adalah bakterial
vaginosis, kandidiasis vulvovaginal,
dan trikomoniasis.

Dokter lmendiagnosa vaginitis menggunakan


kombinasi gejala, pemeriksaan fisik, pH
cairan vagina, mikroskop, dan tes bau.

Dalam penelitian yang diterbitkan antara tahun 1966 dan


2003, bakteri vaginosis didiagnosis sebanyak 22 sampai
50 persen pada wanita dengan gejala, kandidiasis
vulvovaginal sebanyak 17 sampai 39 persen, dan
trikomoniasis sebanyak 4 sampai 35 persen
Beberapa gejala dan tanda yang ditemukan
untuk membantu mendiagnosis vaginitis
pada wanita dengan gejala:

Kurangnya gatal membuat diagnosis kandidiasis


vulvovaginal tidak mungkin terjadi

Kurangnya bau yang dirasakan membuat vaginosis


bakteri tidak mungkin terjadi

Adanya tanda-tanda peradangan umumnya lebih terkait


dengan kandidiasis vulvovaginal

Kehadiran bau amis pada pemeriksaan adalah prediksi


dari vaginosis bakteri

Kurangnya bau dikaitkan dengan vulvovaginal


candidiasis
Tabel 1. Penyebab, Gejala, Dan Tanda Vaginitis

Jenis Etiologi Gejala Klinis Tanda-Tanda Klinis


Discharge Rasa Sakit Pruritus Vagina Kemaluan Wanita

Bakteri Yang berbau busuk, Bukan gejala utama Bukan gejala utama Tidak ada tanda- Terpengaruh
vaginosis Gardnerella vaginalis, homogen, jelas, tanda peradangan
Mycoplasma hominis. putih, abu-abu, dan
Bakteri anaerob: jenis bau amis
Prevotella, jenis
Mobiluncus
Trichomoniasis Hijau-kuning, Nyeri dengan Bukan gejala utama Tanda-tanda Eritema vestibular
berbusa hubungan seksual, peradangan, mungkin ada
nyeri vagina, strawberry cervix
Trichomonas vaginalis disuria
Kandidiasis Putih, tebal, Terbakar, disuria, Sering Tanda-tanda Ekskoriasi
vulvovaginal Candida albicans, kurangnya bau dispareunia peradangan, edema
Candida krusel,
Candida glabrata
Vaginitis atrofi Kuning, kehijauan, Vagina kering, Langka Vagina sedikit Vestibulum tipis
kurangnya bau nyeri dengan eritematosa, mudah dan kering;labia
hubungan seksual trauma majora kehilangan
lemak
subkutan;labia
Defisiensi estrogen minora gembur
Lichen planus Etiologi tidak Kuning atau abu- Rasa sakit, Intens Eritema dengan Erosi, plak putih
erosif diketahui abu dispareunia, epitel gembur
perdarahan pasca
koltus
Dermatitis kontak Kontak iritasi atau minimal Terbakar pada Lebih mungkin Eritema vulva Eritema dengan
iritan atau atau reaksi alergi dengan kontak akut, nyeri pada reaksi alergi mungkin atau tanpa edema;
alergi flare episodik vesikel atau bula
langka
Tabel 2 Faktor Resiko Yang Berkonstribusi Pada Vaginitis

Jenis Vaginitis Faktor Resiko

Bakteri vaginosis Status sosial ekonomi rendah, douching vagina, merokok,


penggunaan alat kontrasepsi intrauterine, pasangan seks baru /
multiple, hubungan seksual tanpa kondom, hubungan
homoseksual, sering menggunakan dosis yang lebih tinggi
spermisida nonoxynol-9

Trichomoniasis Status sosial ekonomi rendah, banyak pasangan seks, frekuensi


seumur hidup aktivitas seksual, infeksi menular seksual lainnya,
kurangnya penggunaan kontrasepsi penghalang, penggunaan
narkoba, merokok

Kandidiasis vulvovaginal Vagina atau penggunaan antibiotik sistemik, diet tinggi gula
halus, diabetes meliitus yang tidak terkontrol

Vaginitis atrofi Menopause, kondisi lain yang terkait dengan defisiensi


estrogen, ooforektomi, terapi radiasi, kemoterapi, gangguan
imunologi, kegagalan ovarium prematur, gangguan endokrin,
obat antiestrogen

Dermatitis kontak iritan Sabun, tampon, alat kontrasepsi, mainan seks, alat pencegah
kehamilan, produk topikal, douching, obat-obatan, pakaian

Dermatitis kontak alergi Sperma, douching, kondom lateks atau diafragma, tampon,
produk topikal, obat-obatan, pakaian, sejarah atopik
BAKTERI VAGINOSIS

Bakteri vaginosis adalah penyebab paling umum dari keputihan atau bau
tak sedap, terjadi pada 30 persen perempuan

Hal ini terjadi ketika spesies Lactobacillus yang normal dalam vagina diganti dengan
bakteri anaerob, mengakibatkan menurunnya tingkat hidrogen peroksida dan asam
organik yang biasanya ada dalam vagina

Penyebab yang mendasari bakteri vaginosis tidak sepenuhnya diketahui.


Lebih dari 50 persen wanita dengan bakteri vaginosis tidak menunjukkan
gejala

Bau amis yang disebabkan oleh produksi amina dari bakteri anaerob ditemukan dalam
banyak pasien dan ini adalah prediksi dari bakteri vaginosis
BAKTERI VAGINOSIS

Keputihan adalah gejala yang lebih umum tapi kurang spesifik.


vaginosis bakteri tidak terkait dengan peradangan mukosa vagina
dan jarang menyebabkan gatal vulva

Bakteri vaginosis juga bisa dikaitkan dengan terjadinya keguguran ,


ketuban pecah dini, dan kelahiran prematur.

Bakteri vaginosis dengan atau tanpa gejala sangat terkait


dengan peningkatan risiko Human Immunodeficiency Virus
(HIV)
DIAGNOSA

Dalam praktek klinis, bakteri vaginosis didiagnosis


dengan adanya tiga dari empat kriteria Amsel:

Tipis, keputihan vagina homogen

pH vagina lebih besar dari 4,5

Uji bau positif (bau amis amina ketika 10 persen larutan kalium
hidroksida ditambahkan)

Setidaknya terdapat 20 persen clue sel (sel epitel vagina dengan


batas yang dikaburkan oleh coccobacilli yang melekat, terlihat
pada garam wet mount preparation Gram; (Gambar 1).
Gambar 1. sel clue (400 ). Sel-sel epitel vagina dengan batas yang dikaburkan oleh
coccobacilli yang melekat, terlihat pada garam wet-mount preparation.
TABEL 3 Pengujian Laboratorium Untuk Penyebab Infeksi Dari Vaginitis
Uji Bakteri vaginosis Trichomoniasis Candidiasis Vulvovaginal Biaya *

Point-of-care tes *

kriteria Amsel Sensitivitas, 69%; spesifisitas, 93% NA NA $$

pH pH> 5: sensitivitas, 77%; spesifisitas, pH> 5.4: sensitivitas, 92%; pH <4,9: sensitivitas, 71%; $
35% spesifisitas, 51% spesifisitas, 90%

tes bau (bau amine diproduksi dengan tes positif: sensitivitas, 67%; tes positif: sensitivitas, 67%; tes negatif $
mencampur 10% larutan kalium spesifisitas, 93% spesifisitas, 65%
hidroksida dengan sampel keputihan)

femexam card (Cooper surgical, Kartu 1 dan 2 digabungkan: NA NA $$


Shelton, Conn.) Dua strip kolorimetri: sensitivitas, 91%; spesifisitas, 61%
kartu 1 mengukur pH dan amina Cepat (dua menit), kurang
tingkat; Kartu 2 mengukur kegiatan subjektif dari uji bau, mudah
prolin aminopeptidase dilakukan

Mikroskop (dengan 10% kalium sel Clue, basil dengan motilitas yang protozoa motil dengan flagela; lebih Budding filamen, miselia dengan $
hidroksida solusi, garam) berpilin, sedikit atau tidak ada tinggi leukosit dari sel epitel. 10% larutan kalium hidroksida
Sensitivitas lactobacilli, 53-90%; Sensitivitas, 50 sampai 70% (dapat Sensitivitas, 61%; spesifisitas, 77%
spesifisitas, 40 hingga 100% ditingkatkan oleh lavage vagina
untuk 74%); spesifisitas, 100%

pH, kartu trimetilamin (QuickVue Sensitivitas, 53%; spesifisitas, 97% NA NA $


Muka Quidel, San Diego, California.) cepat sederhana, dibandingkan
dengan pH dan uji bau

Proline aminopeptidase card (Pip Sensitivitas, 70%; spesifisitas, 81% NA NA $


Activity Test Card, konsep lakmus, cepat, sederhana, dibandingkan
Inc, Santa Clara, California.) Tes dengan Ujian 2
langsung untuk suatu bahan kimia Femexam card
yang diproduksi oleh organisme yang
terkait dengan vaginosis bakteri

OSOM Trichomonas Rapid Test NA Sensitivitas, 90 sampai 100% 10 NA $$$


(Diagnostik Genzyme, Cambridge, menit untuk menyelesaikan tes
Mass.), Menggunakan warna
immunochromatographic dipstick
teknologi dengan antibodi monoklonal
murine

BD Affirm VPIII Microbial Sensitivitas, 95 sampai 100% 45 Sensitivitas, 90 sampai 100% hasil Sensitivitas, 90 sampai 100% $$$
Identification Test t (BD Sistem menit Sensitivitas, 95 sampai 100% positif palsu dapat terjadi terutama
Diagnostik, Sparks, Md.) 45 menit pada kelompok rendah prevalensi
TABEL 3 Pengujian Laboratorium Untuk Penyebab Infeksi Dari Vaginitis
Uji Bakteri Vaginosis Trichomoniasis Kandidiasis Vulvovaginal Biaya *

polymerase chain reaction: Efektif untuk mengidentifikasi Sensitivitas, 80%; spesifisitas, polymerase chain reaction lebih $$$
berdasarkan amplifikasi DNA bakteri yang berpengaruh untuk 97% sensitif daripada kulture dalam
(Quest Diagnostics, Madison vaginosis bakteri mendeteksi Candida; belum
NJ), Instagene Matrix (Bio-Rad tersedia secara komersial
Laboratories, Hercules, sebagai uji diagnostik
California.)

Pengujian rujukan nilai prediktif positif pada Inpouch Culture System kulture positif saja tidak selalu $$$
laboratorium * kultur Gardnerella vaginalis (Biomed, White City, Ore.) menunjukkan bahwa ragi
Kultur adalah kurang dari 50%; Dikombinasikan wet-mount diidentifikasi berpengaruh
umumnya tidak dianjurkan preparation dan kultur kit dapat untuk gejala vagina
tetapi mungkin memiliki nilai disimpan pada suhu kamar
dalam kasus gagal sampai 18 jam; sampel yang
diambil selama menstruasi tidak
terpengaruh Sensitivitas, 81-
100%

tes pada pasien tes positif menunjukkan tes positif menunjukkan tes negatif menunjukkan $
Over-the-counter test for vaginal kemungkinan vaginosis bakteri kemungkinan trikomoniasis dan kemungkinan infeksi jamur
Infections (Fem-V; Synova dan perlu perlu kunjungan ke dokter (20% Pada perhitungan pengobatan
Healthcare, Inc., New York, NY) berobat ke dokter (20% tingkat tingkat kesalahan-positif) antijamur direkomendasikan
kesalahan-positif) (10%tingkat kesalahan-negatif)

Over-the-counter rapid yeast NA NA tes positif: sensitivitas, 73%; $


defection test (Savyon spesifisitas, 84% tes padates
Diagnostics, Ashdod, Israel): positif: sensitivitas, 73%;
menggunakan konsep lateral spesifisitas, 84% tes pada dokter
flow immunoassay tes negatif: tidak cukup sensitif
system untuk menyingkirkan infeksi
jamurdan menghindari budaya

NA = Not applicable / tidak berlaku.

* biaya relatif untuk pengujian dan tidak


termasuk biaya konsultasi dokter.
PENGOBATAN PADA WANITA YANG TIDAK HAMIL

Wanita hamil dengan gejala penyakit membutuhkan terapi antibakteri untuk


meredakan gejala pada vagina. Manfaat lain dari pengobatan termasuk mengurangi
risiko HIV dan infeksi menular seksual lainnya dan mengurangi komplikasi infeksi
yang bisa mengakibatkan aborsi atau histerektomi.

Sebuah review di Cochrane dari 24 percobaan acak terkontrol menunjukkan bahwa


klindamisin dan metronidazol sama-sama efektif, menyembuhkan gejala klinis yaitu
masing-masing 91 dan 92 persen kasus, setelah dua sampai tiga minggu pengobatan.
Enam percobaan acak terkontrol menunjukkan persiapan antibiotik topikal dan oral sama-
sama efektif. Namun Salah satu kelemahan dari obat oral yaitu durasi yang lebih lama
pada pengobatannya

Metronidazol 500 mg dua kali sehari selama satu minggu, efektif


untuk mengobati bakteri vaginosis dan trikomoniasis.
BAKTERI VAGINOSIS DALAM KEHAMILAN

Bakteri vaginosis ada pada 20 persen wanita selama kehamilan.

Pengaruh pengobatan bakteri vaginosis pada wanita hamil dengan atau


gejala bisa menyebabkan kelahiran prematur

Preventive Services Task Force (USPSTF) merekomendasikan agar ibu


hamil rutin melakukan skrining bakteri vaginosis selama kehamilan.
BAKTERI VAGINOSIS YANG REKUREN

Kebanyakan bakteri vaginosis yang kambuh terjadi dalam tahun


pertama dan sangat berkorelasi dengan pasangan seks baru.

Tingkat kekambuhan dilaporkan adalah 15 sampai 30 persen dalam


waktu tiga bulan.
Satu percobaan acak terkontrol pada vaginosis bakteri yang persisten
menunjukkan bahwa metronidazol gel 0,75% (Metrogel), yang
digunakan dua kali seminggu selama enam bulan setelah pengobatan
awal, secara efektif bisa mempertahankan kesembuhan klinis selama
enam bulan.
TRICHOMONIASIS

Gejala dan tanda-tanda trikomoniasis tidak spesifik, dan diagnosis


dengan mikroskop lebih terpercaya

Gambaran dugaan trikomoniasis adalah terlihatnya trichomonads dalam


larutan garam pada pemeriksaan mikroskop, dimana leukosit lebih banyak
dari sel epitel, tes bau positif, dan pH vagina lebih besar dari 5,4

The wet-mount preparation adalah tes yang murah dan cepat dengan
variable sensitivitas 58-82 persen, dan dipengaruhi oleh pengalaman
pemeriksa dan jumlah parasit pada sampel cairan vagina ( Gambar 2)
Gambar 2. Trichomonas vaginalis ( 400 ). ketika vagina diperiksa dengan wet-mount
preparation, trichomonads motil dengan flagela sedikit terlihat lebih besar dari pada
leukosit ( panah).
PENGOBATAN

Hampir setiap obat Nitroimidazole yang diberikan secara oral dalam dosis tunggal
dalam jangka waktu yang lebih lama dapat menyembuhkan parasitologis di 90
persen kasus

Metronidazol 2-g dosis tunggalcukup memadai tapi dapat menyebabkan


dispepsia ; pasien dapat memilih obat dengan dosis harian yang lebih rendah
dengan efek samping yang lebih sedikit

Metronidazol dengan dosis 500 mg dua kali sehari selama tujuh hari akan mengobati
bakteri vaginosis dan trikomoniasis. Metronidazol dengan dosis 2 sampai 4 g setiap hari
selama tujuh sampai 14 hari direkomendasikan untuk yang resistant terhadap golongan
metronidazole

Untuk mengurangi kekambuhan, pasangan harus menghindari melanjutkan


hubungan seksual sampai keduanya telah menyelesaikan pengobatan dan
tidak menunjukkan gejala
TRIKOMONIASIS DALAM
KEHAMILAN

Sebuah tinjauan di Cochrane menemukan bahwa metronidazole efektif untuk


melawan trikomoniasis pada wanita dan pasangannya selama kehamilan.

Sebuah percobaan yang dilakukan pada perempuan yang diobati sebelum 23


minggu kehamilan dihentikan lebih awal karena perempuan yang mengkonsumsi
metronidazole lebih mungkin untuk melahirkan secara prematur dan memiliki bayi
berat lahir rendah.

CDC ( tabel 4 ) merekomendasikan memberikan 2 g metronidazol sebagai dosis


tunggal, namun sebaiknya setelah 37 minggu umur kehamilan, dan pasien harus tetap
melakukan konseling tentang potensi risiko dan manfaat dari pengobatan tersebut
TABEL 4 CDC Direkomendasikan Untuk Pengobatan Vaginitis
Obat/dosis Biaya per terapi
Obat/ dosis Biaya per terapi

Bakteri vaginosis
trichomoniasis

Obat yang direkomendasikan Obat yang direkomendasikan

Metronidazole (Flagyl) Metronidazole $


500 mg secara oral dua kali sehari selama $$ 2 g secara oral dalam dosis tunggal
7 hari
Tinidazol $$$
Metronidazol gel (Metrogel) Satu $$$ 2 g secara oral dalam dosis tunggal
aplikator penuh (5 g); dalam vagina sekali
sehari selama lima hari obat alternatif

Klindamisin 2% cream $$$


Satu aplikator penuh (5 g) dalam vagina Metronidazole $$
sebelum tidur selama tujuh hari 500 mg secara oral dua kali sehari
selama tujuh hari
Obat alternatif
Kehamilan *

Tinidazole (Tindamax) $$$


2 g secara oral selama dua hari atau 1 g Metronidazole $
selama lima hari 2 g secara oral dalam dosis tunggal

Clindamycin $$$ Vulvovaginal candidiasis, tidak rumit


300 mg secara oral dua kali sehari selama
tujuh hari Butoconazole 2% cream (Gynazole-1) $$
5 g dalam vagina sekali sehari selama
ovula klindamisin $$$ tiga hari
100 mg dalam vagina sekali sehari pada
waktu tidur selama tiga hari Butoconazole 2% krim, berkelanjutan $
rilis 5 g dalam vagina dalam dosis
Kehamilan * tunggal

Klotrimazol 1% cream $
Metronidazole $$
5 g dalam vagina sekali sehari selama
500 mg secara oral dua kali sehari selama
tujuh sampai 14 hari
tujuh hari

Metronidazol $$ Klotrimazol 2% cream $


250 mg secara oral tiga kali sehari selama 5 g dalam vagina sekali sehari selama
tujuh hari tiga hari

Clindamycin $$ Mikonazol 2% cream $


300 mg secara oral dua kali sehari selama 5 g dalam vagina sekali sehari selama
tujuh hari tujuh hari
TABEL 4 CDC Direkomendasikan Untuk Pengobatan Vaginitis
Obat/dosis Biaya per terapi

Obat/dosis Biaya per terapi


kandidiasis vulvovaginal, tidak rumit

parah
Mikonazol 4% cream $
5 g dalam vagina sekali sehari selama
tiga hari Azole topikal $$
Dalam vagina sekali sehari selama
Miconazole supositoria vagina $$$ tujuh sampai 14 hari
100-mg supositoria vaginal sekali sehari
selama tujuh hari 200 mg flukonazol $$$
150 mg oral sekali sehari dalam dua
supositoria vaginal sekali sehari selama $$ dosis 72 jam terpisah
tiga hari
supositoria vagina 1.200 mg dalam dosis kandidiasis vulvovaginal, nonalbicans
tunggal

Nistatin meja vagina $ azole Nonfluconazole (oral atau $


100.000 unit tablet vaginal sekali sehari topikal) 7 sampai 14 hari
selama 14 hari Asam borat gelatin kapsul dalam $$
Tioconazole 6,5% salep $$ vagina sekali sehari selama 14 hari
5 g dalam vagina dalam dosis tunggal
Kehamilan *
Terconazole 0,4% krim 5 g dalam $$
vagina sekali sehari selama tujuh hari
Setiap topikal azole dalam vagina $$
Terconazole 0,8% krim 5 g dalam $$ sekali sehari selama tujuh hari
vagina sekali sehari selama tiga hari

Terconazole vagina supositoria $$


supositoria vagina 80-mg sekali sehari
selama tiga hari CDC = Pusat Pengendalian dan Pencegahan
Flukonazol (Diflucan) 150 mg secara $$ Penyakit.
oral dalam dosis tunggal

kandidiasis vulvovaginal, rumit * konseling pasien tentang potensi risiko dan


manfaat dari pengobatan, sebaiknya setelah 37
Obat yang berulang $$$
agen topikal Tujuh minggu kehamilan.
sampai 14 hari

Fluconazole
100, 150, atau 200 mg oral sekali sehari
$$
Tersedia di konter.
setiap hari ketiga selama tiga dosis
KANDIDIASIS VULVOVAGINAL

Penyebabnya adalah Candida albicans, Candida krusel, Candida


glabrata

Diperkirakan 75 persen wanita akan memiliki setidaknya satu episode


kandidiasis vulvovaginal, dan 40 sampai 45 persen akan memiliki dua
atau lebih
DIAGNOSA

Meskipun gejala kandidiasis


vulvovaginal seperti pruritus,
nyeri vagina, dispareunia,
dan keputihan yang umum,
tidak satupun dari mereka
yang spesifik. Sebagian
besar pasien dapat
didiagnosis dengan
pemeriksaan mikroskopis
(Gambar 3) menggunakan
sekresi vagina dengan
larutan 10% kalium
hidroksida (sensitivitas, 65 Gambar 3. Candida spesies (400 ).
sampai 85 persen). Terlihat Budding jamur (panah).
PENGOBATAN

Berdasarkan dasar klinis, mikrobiologi, Pasien dengan kandidiasis


faktor host, dan respon terhadap terapi, vulvovaginal rumit memiliki satu atau lebih
kandidiasis vulvovaginal dapat diklasifikasikan hal berikut:
atas tidak rumit atau rumit.
Penyakit ringan sampai sedang
Pasien dengan kandidiasis vulvovaginal
tidak rumit tidak hamil, yang sehat, dan Empat atau lebih episode kandidiasis per
memiliki semua hal berikut: tahun
Penyakit ringan sampai sedang Hanya budding jamur yang terlihat pada
mikroskop
Kurang dari empat episode kandidiasis per
tahun faktor host yang merugikan (misalnya,
kehamilan, diabetes mellitus,
Pseudohyphae atau hifa terlihat pada immunocompromise).
mikroskop.
Pengobatan kandidiasis vulvovaginal
Pengobatan kandidiasis vulvovaginal rumit harus intensif, karena perjalanan
yang tidak rumit melibatkan obat singkat antijamurnya lama.
antijamur (tabel 4 ) sediaan oral dan topikal
sama-sama efektif.
PENYEBAB NONINFEKSI
DARI VAGINITIS

Dermatitis kontak iritan dan dermatitis kontak alergi dua penyebab


noninfeksi dari vaginitis. Itu mungkin terkait dengan penggunaan produk
kebersihan wanita atau bahan kontrasepsi, dan banyak penyebab lainnya.

Vaginitis atrofi dapat bermanifestasi secara klinis dengan gejala kering


pada vagina, gatal-gatal, discharge, iritasi, dan dispareunia.

Ini mempengaruhi 10 sampai 40 persen dari wanita yang memiliki


kondisi yang berhubungan dengan defisiensi estrogen.