Anda di halaman 1dari 41

ANTROPOMETRI

GIZI
Antropometri

Asal kata : antropos = manusia ;


metrios = ukuran
Antropometri = pengukuran variasi
dimensi fisik dan komposisi tubuh
Secara kasar pada beberapa tingkat
umur dan tingkat gizi
2 macam ukuran antropometri

1. massa jaringan ukuran yang menunjukkan


pertumbuhan massa jaringan aktif ( lemak,
tanpa lemak)
BB, LILA, TLBK

2. linier ukuran yang menunjukkan


pertumbuhan otot, tulang, rangka TB, LK,
LD
JENIS
PARAMETER
Umur
Menurut Puslitbang Gizi Bogor (1980), batasan umur
yang digunakan adalah tahun umur penuh
(Completed Year ) dan untuk anak umur 0 2 tahun
digunakan bulan usia penuh (Completed Month).
Contoh : Tahun usia penuh (Completed Year )
Umur : 7 tahun 2 bulan, dihitung 7 tahun
6 tahun 11 bulan, dihitung 6 tahun
Contoh : Bulan usia penuh (Completed Month )
Umur : 4 bulan 5 hari, dihitung 4 bulan
3 tahun 27 hari, dihitung 3 bulan
Di pedesaan banyak keluarga yang tidak mempunyai
catatan tanggal lahir anaknya. Selain itu juga ada
kecenderungan untuk menulis angka yang mudah
seperti : 1 tahun, 1.5 tahun, 2 tahun dan 3 tahun.
Berat badan
Berat badan menggambarkan jumlah protein,
lemak, air dan mineral pada tulang.
Pada remaja, lemak tubuh cenderung meningkat &
protein otot menurun.
Pada orang yang edema & acites terjadi
penambahan cairan dalam tubuh
Adanya tumor dapat menurunkan jaringan lemak
dan otot, khususnya terjadi pada orang kekurangan
gizi.
Tinggi Badan
Tinggi badan mrp parameter yg penting bagi keadaan yg
telah lalu & keadaan sekarang, jika umur tidak diketahui dg
tepat.
Pengukuran tinggi badan u/ anak balita sudah dapat berdiri,
contoh : mikrotoa
Lingkar Lengan Atas

Menurut Depkes RI (1994) pengukuran LLA pada kelompok


wanita usia subur (WUS) adalah salah satu cara deteksi dini
yang mudah dan dapat dilaksanakan oleh masyarakat
awam untuk mengetahui kelompok beresiko Kekurangan
Energi Kronis ( KEK ). Wanita usia subur adalah wanita usia
15 45 tahun.
Pd anak digunakan sbg alternatif kalau tidak bisa
ditimbang/diukur tinggi badanya
Lingkar Kepala
Lingkar kepala : memeriksa keadaan patologi dari besarnya kepala /
peningkatan ukuran kepala.
Contoh : Yang sering adalah kepala besar ( hidrocefalus ) & kepala kecil (
mikrosefalus )
Lingkar kepala terutama dihubungkan dengan ukuran otak & tulang
tengkorak.
Lingkar kepala dapat juga digunakan sebagai informasi tambahan
dalam pengukuran umur.
Masalah yang sering dijumpai adalah mengenai standard of reference.
Tulang tengkorak / lingkar kepala dipengaruhi oleh suku bangsa dan
genetik. Juga dipengaruhi oleh kebudayaan, seperti orang Amerika Utara,
dimana kepala anak agak besar.
Lingkar dada
Biasanya dilakukan pada anak usia 2 -3 tahun, karena rasio
lingkar kepala dan lingkar dada sama pada umur 6 bulan.
Setelah umur ini, tulang tengkorak tumbuh secara lambat &
pertumbuhan dada lebih cepat.
Umur antara 6 bulan & 5 tahun, rasio antara lingkar kepala &
dada adalah kurang dari satu, hal ini dikarenakan akibat
kegagalan perkembangan dan pertumbuhan / kelemahan
otot & lemak pada dinding dada. Ini dapat digunakan sebagai
indikator dalam menentukan KEP pada balita.
Masalah yang sering ditemukan adalah akurasi pengukuran (
pembacaan ), karena pernafasan anak yang tidak teratur.
INDEKS ANTROPOMETRI
Parameter antropometri mrp dasar dari
penilaian status gizi. Kombinasi antara
beberapa parameter disebut Indeks
Antropometri.
Penggolongan Keadaan Gizi menurut Indeks
Antropometri ( Sumber : Puslitbang Gizi, 1980.
Pedoman Ringkas Cara Pengukuran
Antropometri & Penentuan Gizi. Bogor )
Berat badan menurut umur ( BB/U )
Jika dalam keadaan normal maka berat badan
berkembang mengikuti pertambahan umur
Jika dalam keadaan abnormal, terdapat 2
kemungkinan yaitu berat badan berkembang cepat/
lebih lambat dari keadaan normal
Tinggi badan menurut umur ( TB/U )
Tinggi badan menggambarkan keadaan pertumbuhan
skeletal.
Kondisi normal, TB tumbuh seiring pertambahan umur.
Maka indeks ini menggambarkan status gizi masa lalu. Beaton
& Bengoa ( 1973 ) : bahwa indeks TB/U disamping memberikan
status gizi masa lampau, juga lebih erat kaitannya dengan
status sosial ekonomi.
Berat badan menurut tinggi
badan
( BB/TB )
Dalam keadaan normal, perkembangan BB akan
searah dg pertumbuhan TB dg kecepatan tertentu.
Indeks BB/TB mrp indikator yang baik u/ menilai
status gizi saat ini (sekarang). Indeks BB/TB
merupakan indeks yang independen terhadap umur.
Lingkar lengan atas menurut umur ( LLA/U )

LLA mberikan gambaran tentang keadaan


jaringan otot dan lapisan lemak bawah kulit.
LLA merupakan parameter yang labil, sehingga
LLA merupakan indeks status gizi saat ini. ( Jellife,
1966 ) : perkembangan LLA pada tahun pertama
5,4 cm sedangkan pada umur 2 tahun 5 tahun
1,5 cm per tahun, kurang sensitif untuk usia
selanjutnya.
Penggunaan LLA sebagai indikator status gizi,
disamping digunakan secara tunggal juga dalam
bentuk kombinasi dengan dengan parameter
lainnya LLA/U dan LLA/TB yang disebut dengan
quack stick.
Indeks Massa Tubuh ( IMT )
Masalah kekurangan & kelebihan gizi pada orang dewasa (
usia 18 tahun keatas )merupakan masalah penting, karena
selain mempunyai resiko penyakit tertentu, juga dapat
mempengaruhi produktifitas kerja. Oleh karena itu,
pemantauan keadaan tersebut perlu dilakukan secara
berkesinambungan. Salah satu cara adalah dengan
mempertahankan BB yang ideal/normal.
Di indonesia khususnya, cara pemantauan & batasan BB
normal orang dewasa belum jelas mengacu pada patokan
tertentu.
Sejak tahun 1958 digunakan cara perhitungan BB
normal berdasarkan dengan rumus :

BB ideal = ( TB 100 ) 10% ( TB 100 ) atau 0,9 X ( TB


100 )
Tebal lemak bawah kulit menurut
umur
Pengukuran ketebalan lemak bawah kulit (skinfold)
dilakukan pada beberapa bagian tubuh :
Bagian lengan atas ( triceps & biceps ), lengan bawah (
forearm ), tulang belikat (subscapular ), ditengah garis ketiak
( mid axillary ), sisi dada ( pectoral ), perut (
abdominal), suprailiaka, paha, tempurung lutut ( supra
patellar ) & pertengahan tungkai bawah ( medial calf ).
APLIKASI
ANTROPOMETRI
Kualitas sumber daya manusia
Kualitas manusia Indonesia yang akan datang harus lebih
baik dari sekarang. Kualitas manusia dapat ditinjau dari segi
sosek, pendidikan, lingkungan, kesehatan, dll. Dari aspek
gizi, kualitas manusia diartikan dalam 2 hal yaitu :
kecerdasan otak/kemampuan intelektual & kemampuan
fisik/produktivitas kerja.

Penilaian status gizi


Penilaian status gizi dengan cara antropometri banyak
digunakan untuk penelitian/survei.
Pemantauan pertumbuhan anak
Program gizi, khususnya UPGK telah meluas ke seluruh
Indonesia. Penimbangan BB balita dan penggunaan KMS
untuk memantau keadaan kesehatan.

Survei nasional vitamin A


Survei tentang masalah vitamin A dilakukan dengan
pengukuran antropometri anak balita dan menghasilkan data
prevalensi KEP dengan lingkup nasional pada tahun 1986.
Survei sosial ekonomi nasional
( SUSENAS )
Susenas bekerja sama dengan BPS & Direktorat Gizi (
Depkes) dilakukan integrasi pengumpulan data status gizi
anak balita dengan melakukan pengukuran berat badan.
Indeks yang digunakan adalah BB/U. Hasil susenas disajikan
dalam 4 klasifikasi yaitu : gizi baik, gizi sedang, gizi kurang &
gizi buruk.

Kegiatan pemantauan status gizi


Upaya penyediaan data & informasi status gizi balita
terutama pada KEP, salah satu kegiatannya adalah
pemantauan status gizi ( PSG ).
Pengukuran tinggi badan anak baru
masuk sekolah ( TBABS )
Perubahan ukuran fisik penduduk mrp salah satu
indikator keberhasilan upaya peningkatan kualitas sumber
daya manusia, seperti pengukuran TB anak baru masuk
sekolah yang dilakukan o/ para guru di sekolah. Dari hasil
pengukuran TBABS setiap 5 tahun sekali akan dapat di
evaluasi pencapaian tinggi badan optimal yg harus dicapai
anak-anak di Indonesia.

Kegiatan penapisan
Kegiatan penapisan ini dapat dilakukan u/ memilih target
dalam dalam suatu kegiatan program gizi seperti, pemberian
makanan tambahan.
Kegiatan di Klinis dalam hubungan dengan
penyakit & pengobatan
Dalam penentuan penyakit, antropometri perlu
dipertimbangkan, seperti penyakit hidrosefalus ditentukan
dengan melihat ukuran dari kepala. Salah satu faktor yang
perlu diperhatikan dalam penentuan dosis obat adalah
antropometri, seperti BB sehingga tidak terjadi over
dosis/kekurangan dosis.
Swa uji resiko kekurangan energi kronis ( KEK )
Antropometri yg digunakan untuk mengukur resiko KEK
adalah pengukuran LLA pada WUS. Jika kurang dari angka
tersebut dapat diambil tindakan meningkatkan pertumbuhan
berat badannya, dg pemberian makanan yg tepat/sesuai
kebutuhan bayi.
Kartu menuju sehat ( KMS ) ibu hamil
KMS untuk meningkatkan motivasi ibu hamil datang
ke Posyandu. KMS juga bermanfaat untuk meningkatkan
kualitas pelayanan kesehatan pada ibu hamil,
menurunkan angka BBLR dengan cara meningkatkan
kesadaran ibu hamil terhadap pentingnya kesehatan dan
makanan bergizi.
Pemantauan status gizi orang dewasa
Mempertahankan BB normal akan memungkinkan
seseorang dapat mencapai usia harapan hidup ( life
expectancy ) yang lebih panjang. Salah satu cara
memantau status gizi orang dewasa adalah dengan
mengukur indeks massa tubuh ( IMT ).