Anda di halaman 1dari 42

KONSELING

PENGERTIAN
Pengertian Konseling dilihat dari 2 sudut :
Sebagai proses :
Konseling merupakan kegiatan bertemu dan
berdiskusinya seseorang yang membutuhkan (klien)
dan seseorang yang memberikan (konselor)
dukungan dan dorongan sedemikian rupa sehingga
klien memperoleh keyakinan akan kemampuannya
dalam menentukan pemecahan masalah
Sebagai sifatnya :
Konseling harus bersifat rahasia, sukarela dan
pengambilan keputusan dilakukan oleh klien sendiri
CIRI KHAS KONSELING
1. Tatap muka
Dengan bertatap muka :
Banyak hal pada klien dapat terlihat, terawasi langsung,
misalnya sikap, ekspresi wajah, emosi, dsb
Seorang konselor harus mampu menangkap hal-hal yang tidak
diungkapkan dalam percakapan
2. Terencana
Konseling tidak dapat dilakukan secara mendadak, harus
direncanakan atau disengaja. Hal ini untuk memungkinkan
konselor menyiapkan hal-hal yang diperlukan, termasuk
menyiapkan situasi dan dirinya sendiri
3. Mempunyai tujuan khusus
Secara umum tujuan konseling adalah untuk membantu klien
melihat permasalahannya secara lebih jelas, baik mengenai
dirinya, sikapnya, maupun keinginannya sehingga ia dapat
memilih sendiri pemecahan masalahnya
4. Lebih dari satu pertemuan
Pada umumnya konseling dilakukan sampai beberapa kali
tergantung pada kebutuhan
PRINSIP DASAR KONSELING
1. Hubungan Klien - Konselor

kepercayaan klien informasi


Hubungan baik
Rasa aman rahasia terjamin

Persyaratan sebagai konselor :


a. Kepribadian mantap dan penampilan meyakinkan
b. Mempunyai minat terhadap permasalahan klien
c. Menguasai teknis komunikasi dan konseling
d. Menunjukkan rasa empati
e. Menumbuhkan rasa aman a.l menyangkut kerahasiaan isi
pembicaraan dengan klien
f. Menjadi pendengar yang baik sehingga dapat menangkap dan
memahami isi dan suasana pembicaraan dengan tepat
g. Mampu meningkatkan status klien dari orang yang memerlukan
bantuan menjadi orang yang menentukan dalam membuat
keputusan
PRINSIP DASAR KONSELING (Contd)

2. Menentukan kebutuhan
Konseling tidak terjadi bila klien datang tanpa tahu apa yang
dibutuhkannya
Seringkali klien datang tanpa dapat mengungkapkan dengan
pasti kebutuhannya
Adakalanya klien diminta oleh pihak lain yang merasa perlu
klien diberi penyuluhan
Sehingga perlu pendekatan awal untuk mengarahkan
pembicaraan kearah pencarian masalah atau kebutuhan
Kalau masalah dan tujuan sudah jelas barulah digali
kemungkinan pemecahan masalahnya
PRINSIP DASAR KONSELING (Contd)
3. Partisipasi
Konselor lebih banyak menggali masalah
Konselor hanya membantu klien :
Memikirkan faktor yang menimbulkan masalah
Memilihkan pemecahan masalah yang sesuai
Keputusan/pemecahan masalah dibuat oleh klien sendiri dan merupakan
bagian dari tanggung jawab kalian

Konselor menyarankan pemecahan masalah

Hasil Hasil tidak


memuaskan memuaskan

Ketergantungan pada Kepercayaan pada


konselor konselor
PRINSIP DASAR KONSELING (Contd)
4. Perasaan
Salah satu bantuan konselor kepada klien adalah menumbuhkan
kesadaran klien tentang perasaannya
Untuk itu konselor harus dapat mengerti dan menerima perasaan
klien (berempati) dan bukan ikut larut dalam perasaan klien
(bersimpati)
5. Kerahasiaan
Seringkali apa yang diungkapkan klien merupakan masalah yang
sangat pribadi bahkan memalukan
Kerahasiaan isi pembicaraan harus dijaga dengan sungguh-sungguh
oleh konselor
6. Pemberian informasi
Selama pembicaraan, konselor harus memberikan fakta sederhana
untuk membantu klien melihat masalahnya
Konselor harus menguasai hal-hal teknis cara pemberian informasi
yang baik
SARANA KONSELING

1. Ruangan
Ruangan harus ditata agar terasa aman, nyaman dan bebas dari
gangguan
Ruang nyaman : tidak pengap, berventilasi, tidak panas
Didalam ruangan tidak boleh ada orang lain kecuali pihak yang
terlibat dan mendapat ijin dari klien
Susunan tempat duduk konselor dan klien dalam posisi nyaman,
tidak dibatasi meja, dapat saling bertatap muka
Selama konseling berlangsung tidak boleh ada gangguan dari luar :
hubungan telepon atau panggilan terhadap konselor

Menjaga kerahasiaan konseling


Menjaga perhatian konselor & klien tidak terganggu
SARANA KONSELING (Contd)
2. Sikap dan Perilaku Konselor
Sikap dan perilaku konselor berpengaruh terhadap tumbuhnya kepercayaan klien
bahwa konselor dapat memberikan bantuan atau jalan keluar yang tepat
Sikap memberi perhatian
- mulai dengan salam dan sambutan ramah
- duduk dengan nyaman,dengar ucapan,perhatikan sikap dan perasaan klien
- kontak mata secukupnya ketika klien memperlihatkan perasaan tertentu
- ikuti yang dikemukakan klien dengan memberikan komentar pendek
- arahkan pembicaraan bila klien pindah ke topik lain
Mendorong klien untuk bicara
- jangan bicara tentang diri sendiri
- jangan menilai dan menggurui
- mendengar dengan aktif
- nada suara diatur
- memancing klien untuk bicara dengan mengemukakan pertanyaan terbuka
TUJUAN KONSELING

A. Tujuan proses konseling


1. Meningkatkan hubungan dan kepercayaan pasien
2. Menunjukkan perhatian dan kepedulian terhadap pasien
3. Membantu pasien mengatur dan terbiasa dengan obatnya
4. Membantu pasien mengatur dan terbiasa dengan penyakitnya
5. Mencegah atau meminimalkan masalah-masalah yang
berkaitan dengan efek samping, efek obat yang tidak diinginkan
atau ketidak patuhan
6. Meningkatkan kemampuan pasien untuk dapat memecahkan
masalahnya
TUJUAN KONSELING (Contd)

B. Tujuan proses edukasi


1. Memberikan informasi yang tepat untuk individu
tertentu dan masalah tertentu pula
2. Memberikan keterampilan dan metode yang
pasien dapat gunakan untuk mengoptimalkan
khasiat dan efek obat
3. Menyajikan informasi dan instruksi dengan
menggunakan metode edukasional yang tepat
kepada individu tertentu dan pada situasi
tertentu pula
KRITERIA PASIEN
PERTIMBANGAN :
Jenis penyakit pasien
Pengobatan
Kondisi pasien
SKALA PRIORITAS :
1. Pasien rujukan dokter
2. Pasien penyakit kronis
3. Pasien yang mendapat obat tertentu
4. Pasien geriatri
5. Pasien pediatri
6. Pasien akan pulang
Manfaat konseling

Bagi pasien
Mengurangi kesalahan penggunaan obat
Menurunkan ketidak patuhan
Mengurangi reaksi obat yang tidak diinginkan
Menjamin keamanan dan efektifitas pengobatan
Membantu dalam perawatan kesehatan sendiri
Membantu pemecahan masalah dalam situasi
tertentu
Menurunkan biaya pengobatan
Manfaat konseling (Contd)

Bagi staf farmasi


Meningkatkan citra farmasi sebagai bagian
dari tim pelayanan kesehatan
Meningkatkan kepuasan kerja
Menarikpelanggan dan membantu dalam
meraih pasar
Meningkatkanpendapatan melalui
peningkatan penjualan obat
TEHNIK KONSELING

1. FASE PENILAIAN
Open-ended questions
Reflective questions
Close-ended questions
Suggestive questions
2. FASE PERENCANAAN DAN IMPLEMENTASI
Komunikasi verbal
Komunikasi non-verbal
Mendengar
3. FASE EVALUASI
1. FASE PENILAIAN

Menilai pemahaman pasien mengenai proses


penyakit dan kaitan dengan pengobatannya
Pertanyaan dimaksud untuk menumbuhkan
kepercayaan diri pasien
Dari pertanyaan ini konselor akan
mendapatkan banyak informasi yang
diperlukan untuk meneruskan konseling ke fase
berikutnya
Jawaban pasien rencana edukasi
1. FASE PENILAIAN (Contd)
a. Open-ended Questions
Pertanyaan terbaik untuk memulai sesi edukasi, yang membutuhkan
partisipasi maksimal dari pasien
Seorang pendengar yang baik, mampu menilai pengetahuan dan
pemahaman pasien mengenai hal-hal yang berkaitan dengan obatnya
Contoh :
- Dapatkah diceritakan apa yang anda ketahui tentang penyakit anda?
- Apa yang dokter katakan tentang obat-obat yang akan anda minum?
b. Reflective Questions
Tipe pertanyaan ini memberi kesempatan kepada pasien untuk
menjelaskan pernyataan sebelumnya dengan lebih terinci
Konselor mendapatkan informasi yang lebih jelas mengenai kegelisahan
dan ketakutan pasien berkaitan dengan penyakit dan penggunaan obatnya
Contoh :
- Tadi anda mengatakan pusing sesudah makan obat ini?
- Sakitnya tidak pernah hilang?
1. FASE PENILAIAN (Contd)
c. Close-ended Questions
Tipe pertanyaan ini hanya membutuhkan jawaban ya atau tidak
sehingga kurang memotivasi pasien untuk berpartisipasi
secara aktif dalam diskusi mengenai pengobatannya
Konselor hanya mendapatkan sedikit informasi dari tipe
pertanyaan ini

d. Suggestive Questions
Sebaiknya tipe pertanyaan ini dihindari karena tanpa disadari
akan memaksakan pendapat konselor kepada pasien
Contoh :
- Apakah anda merasa lemas sesudah minum obat ini?
- Apakah obat ini menyebabkan sakit kepala?
2. FASE PERENCANAAN & IMPLEMENTASI
Tujuan dari tahap ini adalah agar pasien merubah perilaku
yang menjamin kepatuhan terhadap regimen
pengobatannya
Tehnik yang sebaiknya digunakan selama periode ini untuk
memberikan anjuran yang paling efisien dan efektif adalah :

a. Komunikasi verbal
Konselor harus menggunakan bahasa yang baik dan
mudah dimengerti
Penjelasan mengenai obat dengan istilah yang paling
sederhana akan lebih dimengerti oleh pasien
2. FASE PERENCANAAN & IMPLEMENTASI
(Contd)
b. Komunikasi non-verbal
Komunikasi cara ini sama pentingnya dengan komunikasi verbal,
misal :
Pandang wajah pasien selama konseling berlangsung
untuk menunjukkan perhatian terhadap pasien
Hindari membaca pertanyaan atau mengambil catatan
selama konseling berlangsung
Duduk dengan santai untuk menurunkan kegelisahan
pasien
Mengangguk untuk setiap pernyataan pasien yang benar
Memperhatikan pernyataan pasien
Nada suara teratur
Ruang konseling sebaiknya khusus
Berpakaian secara profesional
2. FASE PERENCANAAN & IMPLEMENTASI
(Contd)

3. Mendengar
Kecepatan seseorang berbicara rata-rata 125
kata/menit dengan < 30% dipahami oleh pendengar
Dengan meningkatkan kemampuan mendengar, anda
dapat menurunkan waktu yang dibutuhkan untuk
penilaian dan pelaksanaan konseling
3. FASE EVALUASI

Tahap ini penting untuk memastikan bahwa


pasien sudah mendapatkan dan memahami
hal-hal penting mengenai pengobatannya
Sebagai tindak lanjutnya, pasien diminta
untuk meringkas poin-poin penting atau
ditanyakan kembali mengenai hal-hal penting
ASPEK KONSELING

1. Deskripsi dan kekuatan obat


2. Waktu penggunaan
3. Cara penggunaan
4. Mekanisme kerja
5. Dampak gaya hidup
6. Penyimpanan
7. Efek potensial yang tidak diinginkan :
o Efek samping ringan
o Efek samping berat
8. Interaksi potensial
ASPEK KONSELING (Contd)

1. Deskripsi dan kekuatan obat


Kandungan zat berkhasiat
terutama untuk kasus refill dimana pasien menerima
obat dengan nama berbeda
Dosis
Pasien diinformasikan agar menggunakan obat
dengan dosis sesuai anjuran dokter untuk mencegah
efek subterapi atau efek toksik. Obat tertentu harus
diminum dengan dosis yang sesuai sampai periode
pengobatannya selesai atau dengan kata lain obat
harus digunakan sampai habis, contoh : Antibiotika.
ASPEK KONSELING (Contd)

2. Waktu penggunaan
Pasien hendaknya diinformasikan, kapan waktu
yang paling tepat untuk menggunakan obatnya,
terutama untuk :
a. Obat dengan frekwensi pemakaian yang tinggi
misalnya sehari 4 x 1 tablet.
Sebaiknya staf farmasi menganjurkan waktu
penggunaan disesuaikan dengan jadwal dan gaya
hidup pasien. Apabila pasien lupa minum obat,
sebaiknya disarankan untuk segera minum pada saat
teringat tetapi jangan menggandakan dosis.
2. Waktu penggunaan (Contd)

b. Obat-obat yang khasiatnya dipengaruhi/mempengaruhi


makanan
Waktu penggunaan sebaiknya pada saat perut kosong,
yaitu 1 jam sebelum makan atau 2 jam sesudah
makan, contoh :
- Ampicillin (Ampi) - Captopril (Capoten)
- Nifedipin (Adalat) - Tetrasiklin (Tetrin)
- Erythromycin (Eryc) - Antacid (Mylanta)
- Metoklopramid (Primperan) - Ciprofloxacin (Ciproxin)
- Cefadroxil (Staforin) - Sucralfate (Ulsanic)
- Rifampicin (Rif) - Domperidone (Motilium)
2. Waktu penggunaan (Contd)

Waktu penggunaan sebaiknya 30 menit sebelum makan,


contoh :
- Glipizide (Minidiab)

- Gemfibrozil (Lopid)

- Pirenzepine (Gastrozepin)

Waktu penggunaan bersamaan dengan makanan, contoh :


Glibenclamide (Daonil) - Sertralin (Zoloft)
Gliclazide (Diamicron) - Baclofen (Lioresal)
Ketoconazol (Muzoral) - Metformin (Neodipar)
Amylase (Combizym) - Chlorpropamide (Diabenese)
Tinidazol (Fasigyn) - Gliquidone (Glurenorm)
Clofazimine (Lamprene) - Bromocriptine (Parlodel)
Pefloxacin (Peflacin) - Hydralazine (Ser-Ap-Es)
2. Waktu penggunaan (Contd)

c. Obat-obat yang berinteraksi dengan makanan


Sebaiknya obat jangan digunakan bersamaan dengan makanan
misalnya dengan susu, juice atau minuman ringan. Contoh:
Tetrasiklin (Tetrin)
Metoclopramide (Primperan)
Isothipendyl (Nipe)
Ciprofloxacin
d. Obat-obat yang mempunyai efek tertentu pada saluran pencernaan
Sebaiknya obat ini digunakan sesudah makan karena dapat mengiritasi
lambung, contoh :
Acetosal As. mefenamat Cimetidine
Teofilin Clofibrate Vitamin
Betahistin Griseofulvin Homoklorsiklizin
Indobufen Indometasin Cefuroxime
Fluocortolone Cotrimoxazole Metronidazole
Piroxicam Estradiol valerat Fe Fumarate
2. Waktu penggunaan (Contd)

e. Obat-obat dengan khasiat khusus


Obat diuretika dan vitamin biasanya digunakan pada pagi hari,
contoh :
- Furosemide (Lasix)
- Vitamin
Obat sedativa, hipnotika serta laxativa biasanya digunakan pada
malam hari, contoh :
- Diazepam (Valium)
- Dioctil Na Sulfosuksinat (Laxadine)
Obat antihiperglikemia, nyeri dada serta antiasma tertentu harus
digunakan segera sesudah pasien menunjukkan gejala kambuhnya
penyakit, contoh :
- Insuline Injeksi
- Isosorbide dinitrat (Cedocard)
- Isoproterenol inhaler (Berotec)
ASPEK KONSELING (Contd)
3. Cara penggunaan
a. Sediaan oral berbentuk suspensi harus dikocok dulu
sebelum digunakan untuk menghindari efek subterapi
dan efek toksik akibat dari obat tidak terdispersi homogen.
b. Sediaan yang harus ditambahkan/dilarutkan dulu
dengan air sebelum digunakan, contoh :
- tablet effervescent
- sirup kering
c. Beberapa bentuk sediaan obat memerlukan tehnik
khusus dalam pemakaiannya agar efek terapi yang
diinginkan tercapai, contoh :
- inhaler - injeksi penggunaan sendiri
- suppositoria - vaginal suppositoria
- obat tetes - obat kumur-kumur
- salep mata - tablet sublingual
- tablet hisap
3. Cara Penggunaan (Contd)

d. Obat-obat yang diharapkan bekerja di lambung


sehingga penggunaannya harus dikunyah dulu
kemudian baru diminum bersama air,contoh :
- Antasida
e. Sediaan oral kadang-kadang terpaksa harus digerus
karena kondisi pasien yang tidak memungkinkan untuk
minum obat, misalnya dengan menggunakan
nasogastric tube.
f. Sediaan obat tertentu tidak boleh digerus, karena
akan mempengaruhi kecepatan absorpsi obat serta
akan meningkatkan risiko efek samping ataupun efek
toksik
Obat-obat yang tidak diboleh digerus
i. Sediaan sublingual atau bukal
Penggunaan sediaan sublingual atau bukal dimaksudkan agar obat
diabsorpsi dengan cepat melalui aliran darah dibawah lidah atau antara
gusi dan pipi, sehingga mencapai target organ terapi dengan cepat tanpa
melalui metabolisme di pencernaan dan hati. Contoh :
- Isosorbide dinitrate (Isordil,Fasorbid)
- Nitrogliserin (Nitrostat)
ii. Sediaan lepas lambat (sustained release/retard)
Sediaan ini merupakan hasil formulasi khusus dengan tujuan agar obat
dilepaskan secara perlahan-lahan selama periode tertentu sehingga
frekuensi pemakaian dikurangi. Formulasi sediaan lepas lambat biasanya
merupakan lapisan berganda dimana tiap lapisan akan larut dan diabsorpsi
pada waktu yang berbeda. Oleh karena itu penggerusan akan merusak
formulasi yang dapat menimbulkan efek samping atau bahkan efek toksik.
Contoh :
- Dietilpropionat - Nifedipin
- Isosorbide dinitrat - Nivadipine
- Teofilin - Verapamil
- Nicardipine - Nitrogliserin
- Ketoprofen - Diclofenac
Obat-obat yang tidak diboleh digerus (Contd)

iii. Sediaan salut enterik (enteric coated)


Sediaan ini diformulasi dengan salut enterik, dimaksudkan agar obat tidak
pecah di lambung tetapi diusus. Hal tersebut untuk mencegah iritasi
lambung atau mencegah rusaknya zat aktif akibat bereaksi dengan asam
lambung. Contoh :
- Indometasin (Areumatin)
- Sodium Valproate (Depakote)
- Eritromisin (Eryc)
- Ibuprofen (Proris)
- Diclofenac (Voltaren, Voren)
- Nabumetone (Goflex)
iv. Sediaan Antibiotik dengan Asam Klavulanat
Asam Klavulanat berkhasiat untuk menghambat pertumbuhan bakteri yang
memproduksi enzim -laktamase. Penggerusan akan mengakibatkan
rusaknya struktur zat ini sehingga tidak efektif lagi. Contoh :
Amoksisilin + Asam Klavulanat (Augmentin)
Obat-obat yang tidak diboleh digerus (Contd)

v. Sediaan bersifat karsinogenik


Penggerusan sediaan bersifat karsinogenik, seperti obat-obat
kanker akan mengakibatkan partikel-partikel halus dari obat
tersebut akan beterbangan dan secara tidak sadar terhirup
oleh petugas. Oleh sebab itu penggerusan yang dirasa tidak
perlu sebaiknya dihindari, tetapi apabila sangat diperlukan,
penggerusan obat-obat ini harus dilakukan secara hati-hati,
misalnya obat dimasukkan kedalam kantong yang dapat
melindungi terhadap kemungkinan keluarnya partikel-partikel
hasil gerusan dan penggerusan dilakukan perlahan-lahan
agar tidak merusak kantong tersebut.
ASPEK KONSELING (Contd)
4. Mekanisme kerja
Sebelum menjelaskan tentang mekanisme kerja obat, hendaknya
farmasis harus memperhatikan :
- dosis serta
- komposisi obat dalam resep
- gejala penyakit pasien
karena beberapa obat mempunyai khasiat lebih dari satu, contoh :
- Acetosal : analgetika/antipiretika atau antiplatelet
- Captopril : hipertensi, obat jantung
- Antibiotik
5. Dampak gaya hidup
Banyak regimen obat akan memaksa pasien untuk merubah gaya
hidup
Konselor harus dapat menanamkan kepercayaan pasien mengenai
manfaat perubahan gaya hidup dapat meningkatkan kepatuhan
ASPEK KONSELING (Contd)
6. Penyimpanan
Pasien sebaiknya diinformasikan mengenai penyimpanan sediaan obat
yang baik dan benar, khususnya untuk obat-obatan yang terurai pada
suhu kamar, adanya cahaya, atau bila terus menerus terpapar udara. Juga
pasien hendaknya diingatkan untuk tidak menyimpan obat di tempat yang
mudah dijangkau oleh anak-anak dan tidak menyimpan di kamar mandi
karena pengaruh udara lembab. Contoh :
- Suppositoria - Nitrogliserin
- Vitamin - Insulin
- Aminofilin
7. Interaksi potensial
Obat x obat
Obat x makanan
Penjelasan harus ringkas dan singkat, sebaiknya tidak menyebutkan
interaksi yang tidak signifikan yang dapat meningkatkan ketidak patuhan,
contoh :
- Metronidazol x alkohol
- Antikoagulan x aspirin
ASPEK KONSELING (Contd)
8. Efek samping
Konselor sebaiknya menjelaskan mekanisme atau alasan terjadinya toxicitas
secara sederhana. Dibagi menjadi 2 kategori :
a. Efek samping ringan (minor predicted side effects)
Umumnya tidak memerlukan perhatian medis, misalnya obat yang
menyebabkan mual, merubah warna urine, menyebabkan sedasi atau
eksitasi. Pasien harus dijelaskan mengenai efek tersebut, kapan terjadinya,
apa yang harus dilakukan bila terjadi efek tersebut dan bagaimana efek
tersebut dapat hilang. Contoh :
- Rifampicin
- Obat-obat antihistamin
- Fenkamfamin (Reactivan)
b. Efek samping berat (major predicted side effects)
Bila terjadi tanda atau gejala-gejala yang menunjukkan terjadinya toksisitas,
pasien dianjurkan untuk segera menghubungi dokter. Contoh gejala-gejala
tersebut meliputi mual dan muntah yang berlebihan, kulit memerah,
pandangan kabur, impotensi atau perubahan sensorium.
ALAT BANTU KONSELING

Printed materials : Brosur, Leaflet


Audio-visual materials : Slide tape,Video
tape
Compliance Aids : Kalender obat
Educational Displays
ALAT BANTU KONSELING (Contd)

Printed materials
Menunjang meningkatnya kepatuhan pasien
Memperkuat instruksi/informasi verbal
Menjamin keseragaman dan informasi yang akurat
Berguna untuk dikomunikasikan ke masyarakat luas
Audio-visual materials
Pasien dapat mengikuti sesuai kebutuhan
Dapat dipergunakan berulang-ulang pada situasi berbeda
Memerlukan dana besar, desainer artistik, kemampuan
instruksional tinggi
Persiapan lama, tidak praktis
ALAT BANTU KONSELING (Contd)

Compliance Aids : Kalender obat


Memerlukan biaya tinggi, potential benefit ?
Pengingat waktu penggunaan obat
Persiapan lama
Educational Displays
Imajinasi dan artistik sangat tinggi informatif dan
edukatif
Bahasa dan istilah yang mudah dimengerti
meningkatkan pemahaman pasien
HAL-HAL YANG HARUS DIPERHATIKAN

Informasi hendaknya disampaikan dengan bahasa dan istilah


sederhana agar mudah dimengerti
Jangan memberikan informasi terlalu banyak sehingga
membingungkan pasien
Sebelum memberikan informasi, sebaiknya obat diteliti dulu
Obat yang waktu dan frekuensi penggunaannya sama,
dijelaskan secara bersamaan
Obat harus ditunjukkan pada saat menjelaskan tentang obat
tersebut
Pastikan bahwa pasien mengerti tentang informasi yang
diberikan, dengan cara menanyakan kembali apa yang sudah
kita jelaskan
KENDALA-KENDALA
Keterbatasan waktu
Jumlah sumber daya manusia dibandingkan dengan beban kerja
masih kurang memadai sehingga setiap pekerjaan dilakukan
dengan terburu-buru.
Kurang privacy
Pelayanan biasanya diberikan di counter yang pada beberapa
apotik masih dibatasi oleh kaca, sehingga penjelasan harus keras
dan akibatnya mudah didengar oleh orang disekitas counter
Persepsi pasien mengenai staf farmasi hanya penjual obat.
Sedangkan informasi yang benar hanya dari dokter
Kurangnya kesadaran pasien akan manfaat konseling bagi
dirinya.
Keterbatasan pengetahuan petugas tentang obat
Kurang percaya diri
Keterampilan petugas dalam berkomunikasi kurang memadai