Anda di halaman 1dari 31

PENGETAHUAN

GIZI DASAR

Oleh : MARDONA, AMG


UPT D PUSKESMAS SUKAMARA
Bensin
Beberapa istilah penting

ILMU GIZI (NUTRITION SCIENCE)


adalah Ilmu yang mempelajari segala
sesuatu ttg makanan dalam hubungannya
dgn kesehatan yg optimal.
Gizi berasal dari bhs Arab Ghidzai yg
berarti Makanan
Ilmu Gizi selain berkaitan dgn makanan,
juga berkaitan dgn tubuh manusia.
ZAT GIZI (NUTRIENTS) adalah ikatan
kimia yg diperlukan tubuh utk melakukan
fungsinya, yaitu : menghasilkan energi,
membangun & memelihara jaringan, serta
mengatur proses-proses kehidupan.
MAKANAN Bahan selain obat yg
mengandung zat-zat gizi dan berguna bila
dimasukkan kedalam tubuh.
Zat Gizi dalam Makanan
Hidrat Arang (karbohidrat)
Makanan pokok penghasil tenaga yang
dibutuhkan untuk bekerja, bernafas, dll
Banyak terdapat pada : nasi, bihun, mie, tepung,
jagung, umbi-umbian, dll
1 gram karbohidrat menghasilkan 4 kalori
Protein
Banyak terdapat dalam lauk-pauk seperti : tempe,
tahu, kacang-kacangan (protein nabati), daging,
ikan, telur (protein hewani)
1 gram protein menghasilkan 4 kalori

Lemak
Banyak terdpt pada lauk-pauk (daging berlemak)
dan minyak (minyak goreng, mentega)
1 gram lemak menghasilkan 9 kalori dlm tubuh
Vitamin
Zat ini banyak terdpt dlm semua bhn makanan
terutama sayuran dan buah-buahan segar
Macam-macam vitamin : Vit A, Vit D, Vit E, Vit K,
Vit B (tiamin/B1, riboflavin/B2, niasin, biotin,
folat, B6, B12, as. pantotenat), dan Vit C
Vitamin larut lemak : Vit A, D, E, K
Vitamin larut air : Vit B dan C
Mineral
Banyak terdapat pada lauk pauk dan sayuran, misal Fe
(zat besi banyak terdapat dalam bayam, kangkung, daun
katuk, telur dan sayuran hijau lainnya
Macam-macam mineral: zat besi/Fe, Kalsium, Kalium,
Natrium, Seng, Magnesium, Phospor, dll

Selain kelima zat gizi di atas, AIR merupakan unsur yang


tidak kalah penting. Tanpa air, fungsi dari kelima zat gizi
tersebut tidak dapat berjalan. Air sangat penting dalam
pemeliharaan organ tubuh vital seperti ginjal.
FUNGSI ZAT GIZI

SUMBER
TENAGA

SUMBER ZAT SUMBER ZAT


PEMBANGUN PENGATUR
Fungsi Zat Gizi
Sebagai Zat Pembangun
Protein : Diperlukan untuk membentuk
sel-sel baru, memelihara dan mengganti
sel-sel yang rusak agar tubuh dapat
bekerja dgn baik
Fungsi Zat Gizi
Sebagai Sumber Tenaga
Karbohidrat, lemak dan
protein : zat-zat gizi tersebut
menghasilkan energi yang
diperlukan tubuh untuk
melakukan kegiatan/aktivitas
Vitamin
Fungsi Zat Gizi dan
Sebagai zat pengatur mineral
Seperti pak polisi yang mengatur
lalu lintas jalan raya, vitamin dan
mineral juga berfungsi untuk
mengatur segala proses
pencernaan penyerapan n zat gizi
lain yang ada di dalam tubuh kita.
Gizi Seimbang
Gizi Seimbang
untuk hidup sehat dan berkualitas, setiap orang
memerlukan 5 kelompok zat gizi (Karbohidrat,
protein, lemak, vitamin, Mineral + air) dalam
jumlah yang cukup, tidak berlebih dan tidak
kurang SEIMBANG
Gizi Seimbang

Dengan mengkonsumsi makanan yang beragam


(makanan pokok, lauk-pauk, sayuran, buah dan susu)
dalam jumlah yang seimbang sesuai dengan kebutuhan
tubuh, dapat dipastikan semua kebutuhan zat-zat gizi
dalam tubuh dapat terpenuhi

Membiasakan mengkonsumsi hidangan sehari-hari


dengan susunan zat gizi yang seimbang merupakan
salah satu upaya menanggulangi masalah gizi ganda,
yakni gizi kurang dan gizi lebih
Masalah Gizi pada Anak Usia
Sekolah
Masalah gizi tidak hanya berdampak pada
pertumbuhan anak, tapi juga perkembangan
otak, kemampuan belajar dan produktivitas
anak.

1. Kurang Enargi Protein (KEP)


2. Anemia Gizi Besi (AGB)
3. Gangguan Akibat Kurang Yodium (GAKY)
4. Kurang Vitamin A (KVA)
5. Gizi Lebih
1. Kurang Energi Protein (KEP)

Penyebab : kurangnya asupan


makanan sumber energi dan
protein
Ciri : Kurus, Pendek
Akibat : daya tahan tubuh lemah,
kurang konsentrasi belajar
2. Anemia Zat Gizi Besi (AGB)

Kadar Haemoglobin (Hb) dalam darah kurang


dari normal (< 12 gr %)
Ciri : Lesu, lemah, letih, lelah dan lalai (5L),
selain itu juga disertai dengan keluhan pusing
dan mata berkunang-kunang
Akibat : konsentrasi dan kemampuan belajar
rendah
3. Gangguan Akibat Kurang Yodium (GAKY)

Penyebab : kurangnya asupan yodium dalam


makanan sehari-hari yang berlangsung dalam
jangka waktu lama
Umumnya ditemukan di daerah dataran tinggi
Ciri : terjadinya pembesaran kelenjar gondok
Akibat : anak menjadi lamban dan sulit
menerima pelajaran
4. Kurang vitamin A (KVA)
4. Kurang vitamin A (KVA)

Penyebab : Jumlah asupan Vitamin A tidak


sesuai dengan kebutuhan tubuh
Tanda-tanda fisik sulit dikenali, kecuali oleh
tenaga kesehatan terlatih
Akibat : menurunnya daya tahan tubuh dan
terganggunya fungsi penglihatan
5. Gizi Lebih
Penyebab : berlebihnya asupan
makanan sumber energi dari
kebutuhan
Ciri : Gemuk, lamban, cepat lelah
Akibat : beresiko tinggi untuk
mengalami penyakit jantung,
diabetes, darah tinggi pada usia
muda
Pemantauan Pertumbuhan
Anak Sekolah dengan KMS-AS
Apa itu KMS Anak Sekolah?

KMS (kartu menuju sehat), yaitu kartu yang berisi


informasi grafik pertumbuhan tinggi badan (TB) dan
berat badan (BB), catatan perkembangan kesehatan
siswa, imunisasi yang pernah diberikan serta anjuran
berperilaku hidup bersih dan sehat
Dengan mengamati garis pertumbuhan BB dan TB pada
KMS-AS dapat diketahui perkembangan kesehatan
siswa
Dengan pengamatan tersebut dapat diketahui status
kesehatan dengan lebih dini sehingga dapat dilakukan
tindakan perbaikan dengan segera
Siswa diyakinkan tentang pencegahan penyakit dengan
cara imunisasi
Tujuan Penggunaan KMS-AS

Sebagai alat memantau pertumbuhan, keadaan


gizi dan kesehatan
Sebagai alat pendidikan gizi dan kesehatan
Menyadarkan siswa akan pentingnya imunisasi
Meningkatkan partisipasi guru dan orang tua
dalam memelihara dan meningkatkan kesehatan
siswa
Mengukur BB dan TB
Tujuan
untuk membuat grafik pada KMS AS
sehingga dapat diketahui status gizi
siswa
Dilakukan 6 bulan sekali
Informasi dan alat yang diperlukan :
microtoise kapasitas 200 cm,
timbangan injak kapasitas 100 kg/lebih,
tanggal lahir siswa (umur)
Mengisi dan Mencatat di KMS AS
Petunjuk umum
1. Setiap siswa mempunyai 1 KMS dan berlaku
selama duduk di bangku SD/MI
2. Terdapat 2 jenis KMS : Laki-laki (hijau),
perempuan (pink)
3. Pengisian KMS oleh guru setiap 6 bln
4. KMS disimpan oleh guru
5. Bila ditemukan kelainan pada siswa guru
disarankan merujuk ke Puskesmas terdekat
Mengisi dan Mencatat di KMS AS

Cara Mengisi KMS AS


1. Isi kolom identitas siswa
2. Ukur BB, TB siswa
3. Bubuhkan titik potong berat dan tinggi
siswa
4. Bacalah KMS pertumbuhan siswa