Anda di halaman 1dari 55

Apa itu Bank Sampah????

Suatu kegiatan untuk mentransaksikan


sampah kering yang sudah di nilai
dengan uang, dengan sistem menabung
dan meminjamkan uang berdasarkan
potensi sampah yang ditabung.
Selain itu dampak dari kegiatan bank
sampah juga pada pengelolaan sampah
dengan sistem 3R (Reduce, Reuse,
Recycle)

2
Apa Tujuan Bank Sampah.???
1. Merubah cara pandang masyarakat terhadap
sampah, dimana selama ini sampah dianggap
sisa dari sebuah proses yang tidak
mempunyai nilai akan tetapi apabila sampah
dikelola dengan benar (dipilah) maka sampah
akan mempunyai nilai ekonomis.
2. Menghimpun (membeli) dan mengelola
sampah langsung dari sumbernya sehingga
secara langsung ikut membantu pemerintah
dalam rangka mengurangi dan
mengendalikan sampah yang masuk ke TPA
dan ikut mewujudkan kota yang bersih,
sejuk, sehat, dan berwawasan lingkungan.
3
Manfaat Bank Sampah Bagi
Masyarakat dan Pemerintah
Aspek Lingkungan, yaitu membantu Pemerintah Kota dalam
mengurangi volume sampah dan merubah cara pandang serta
perilaku masyarakat terhadap sampah, minimal masyarakat
tidak membuang sampah disembarang tempat sehingga
mewujudkan lingkungan yang bersih dan sehat.
Aspek Sosial, yaitu memunculkan rasa kepedulian dan
kegotong-royongan masyarakat dalam pengelolaan sampah
rumah tangga.
Aspek Pendidikan, yaitu pendidikan lingkungan terutama
pada pengelolaan sampah oleh masyarakat dan siswa-siswa
sekolah terutama pada bahaya dari sampah yang tidak terolah
dan manfaat sampah dari pengelolaan sampah rumah tangga.
Aspek Pemberdayaan, yaitu pemberdayaan di semua unsur
ditingkat keluarga (bapak/ibu, anak-anak) sampai di tingkat
lingkungan RT/RW dalam pengelolaan sampah rumah tangga.
Aspek Ekonomi Kerakyatan, yaitu pemberdayaan pada
sistem menabung sampah dan menambah lapangan kerja baru
dan pendapatan akibat dari pengelolaan sampah rumah tangga
dan terdapat kemitraan mesin pencacah plastik. 4
Mendirikan Bank Sampah
Sebelum mendirikan Bank Sampah wajib
1. Melakukan survey guna untuk mendapatkan
informasi tentang jenis sampah anorganik
layak jual, fluktuasi harga sampah, tempat
penjualan hasil pengolahan sampah
(pemasaran).
2. Melakukan analisa hasil survey (analisa SWOT)
sehingga diharapkan pada saat mendirikan dan
menjalankan Bank Sampah menghindari
terjadinya Kemacetan proses.

5
CACING

Pembuatan
Kompos
Budidaya Cacing Kerajinan Daur Ulang
6
Sarana dan Prasarana mendirikan Bank Sampah
1. Bangunan kantor administrasi yang digunakan sebagai tempat untuk
melakukan pencatatan transaksi pembelian sampah dari individu maupun
kelompok/unit binaan beserta ruang tunggu dan ruang untuk sosialisasi
serta tempat untuk hasil kerajinan daur ulang.
2. Gudang untuk menampung sampah yang dibeli, yaitu untuk tempat
pemilahan dan packing serta tempat untuk menyimpan hasil pemilahan
sampah (untuk kertas harus tertutup)
3. Timbangan duduk kapasitas 150/300 Kg untuk proses penimbangan
sampah jumlah besar, dan timbangan skala 20 Kg untuk proses
penimbangan skala kecil.
4. Alat Pengangkut Sampah (Gerobak,Tossa, Pick-up,Truck) untuk
pengambilan sampah dari kelompok/unit dan untuk menjual sampah.
5. Nota transaksi pembelian sampah yang digunakan sebagai bukti
pembelian sampah dari nasabah baik individu maupun kelompok/unit
baik secara manual maupun komputerisasi (SIM)
6. Buku tabungan nasabah untuk mencatat transaksi keuangan baik
pembelian sampah nasabah maupun penarikan dana nasabah baik
kelompok maupun perseorangan
7. Sistem Informasi Manajemen Bank Sampah (software) untuk mencatat
secara sistem semua informasi dan aktivitas dari Bank Sampah yang
digunakan sebagai feedback untuk perencanaan, pengendalian, evaluasi,
dan perbaikan berkesinambungan dan proses pengambilan keputusan.
8. Tempat Produksi apabila ada proses untuk pencacahan 7
STRUKTUR ORGANISASI BANK SAMPAH MALANG

8
TUGAS DAN FUNGSI SERTA PROSEDUR KERJA
DIREKTUR
1.Mengawasi kegiatan masing masing divisi sesuai degan
prosedur kerja bank sampah yang telah ditetapkan.
2.Merencanakan langkah ke depan dan target yang ingin
dicapai masing-masing divisi.
3.Memberikan solusi dalam pemecahan masalah dan kendala
yang ditemui dilapangan berdasarkan masukan masing -
masing divisi.
4.Evaluasi keuangan bank sampah berdasarkan hasil kerja yang
dilaksanakan masing-masing divisi.
5.Bertanggung jawab atas pengeluaran keuangan kegiatan dari
bank sampah.
6.Menentukan gaji dan insentif karyawan bank sampah.
7.Melaksanakan sosialisasi dan pelatihan bank sampah dari
instansi maupun kab/kota lain.
8.Bertanggung jawab atas kerjasama dengan pihak lain.
9
ADMINISTRASI/TELLER
1. Melayani tamu dan nasabah yang datang ke kantor bank sampah.
2. Menerima telepon nasabah atau pelanggan.
3. Memasukkan data pembelian berdasarkan penimbangan dari petugas
pengambilan dan divisi operasional kedalam ke SIM database komputer.
4. Mencetak nota pembelian maupun penjualan sampah.
5. Mencatat nilai sampah dari penimbangan sampah ke buku tabungan bagi
yang ingin ditabung dan Buku Induk.
6. Menulis dan merekap nota penimbangan maupun nota penjualan ke
buku induk dan laporan harian.
7. Menerima formulir dari individu, kelompok/unit atau instansi yang ingin
menjadi nasabah.
8. Bertanggung jawab administrasi terhadap pemijaman uang nyicil dengan
sampah hasil tabungan dari nasabah.
9. Memberi tanda tangan dan stempel bukti pembayaran di buku tabungan,
nota penimbangan atau nota penjualan.
10. Mengarsipkan surat keluar dan surat masuk.
11. Melaporkan kegiatan administrasi/teller pada direktur.
10
RUMAH TANGGA & USAHA
1. Mencatat stok sampah berdasarkan data dari pembelian
dengan kondisi lapangan yang berkoordinasi dengan divisi
operasional dan divisi produksi.
2. Membantu jadwal pengambilan sampah kelompok/unit dan
mengkoordinasikan dengan petugas pengambilan siapa
nasabah yang belum /sudah diambil.
3. Mengajukan kebutuhan operasional administrasi dan rumah
tangga bank sampah kepada keuangan dengan persetujuan
direktur.
4. Bertanggung jawab terhadap pemasukan dari hasil penjualan
barang hasil kerajinan, sembako dan usaha lainnya beserta stok
yang ada.
5. Membuat daftar inventaris sarana dan prasarana bank sampah.
6. Membuat dan mengumpulkan absensi karyawan dari setiap
divisi.
7. Melaporkan kegiatan rumah tangga dan usaha pada direktur.11
KEUANGAN
1. Membuat laporan harian dan bulanan penerimaan dan
pengeluaran keuangan bank sampah beserta bukti-buktinya
serta pengarsipannya.
2. Membuat laporan kesimpulan bulanan keuangan bank
sampah terkait keuntungan dari hasil kegiatan bank
sampah.
3. Memberikan gaji karyawan berdasarkan nota bulanan
sesuai permintaan setiap divisi yang telah disetujui direktur.
4. Memberikan uang pembayaran sampah atau pemijaman
uang atas permintaan teller.
5. Memberikan uang untuk kegiatan operasional bank sampah
yang diminta masing-masing divisi berdasarkan nota
pengajuan yang telah mendapat persetujuan direktur.
6. Melaporkan penerimaan dan pengeluaran keuangan pada
direktur. 12
DIVISI PEMBERDAYAAN DAN PENGAMBILAN
1. Bertanggungjawab menyiapkan jadwal pengambilan sampah dibantu dengan
petugas rumah tangga dan usaha.
2. Melakukan sosialisasi, pendampingan, pelatihan, (pemilahan, budidaya cacing,
kompos, dan kerajinan) di bank sampah maupun dilokasi atas permohonan
masyarakat maupun pihak lain.
3. Memastikan waktu untuk konfirmasi ke masyarakat atau instansi yang
mengajukan permohonan sosialisasi.
4. Menyusun jadwal pengambilan ulang jika ada anggota unit BSM yang baru.
5. Mengawasi dan evaluasi masalah atau kendala yang dihadapi dari nasabah
terutama terkait dengan pemilahan dan pengambilan sampah dari
kelompok/unit oleh petugas pengambilan.
6. Mengajukan biaya operasional divisi kepada keuangan dengan persetujuan
direktur.
7. Mengevaluasi kinerja karyawan dan mengajukan gaji divisi pemberdayaan
dan pengambilan kepada keuangan dengan persetujuan dari direktur.
8. Melaksanakan perawatan terhadap kendaraan secara berkala.
9. Melaporkan kegiatan divisi pemberdayaan dan pengambilan kepada direktur.

13
SEKSI PEMBERDAYAAN
1. Memastikan waktu untuk konfirmasi kunjungan
ke masyarakat yang mengajukan permohonan
sosialisasi dan pemberdayaan.
2. Menyiapkan formulir permohonan sosialisasi.
3. Mencatat data dan informasi kelompok
masyarakat yang akan disosialisasi.
4. Melakukan pelatihan tentang kompos, budidaya
cacing, dan kerajinan daur ulang kepada
masyarakat yang ingin mengetahui lebih jauh
atau belum optimal
5. Melaporkan laporan harian tentang sosialisasi
dan pelatihan kepada divisi pemberdayaan
14
SEKSI PENGAMBILAN
1. Mempersiapkan lokasi pengambilan dan peralatan yang
dibutuhkan untuk pengambilan (mobil, timbangan, terpal,
tali, nota, dan alat tulis lain) dan perawatan kendaraan.
2. Konfirmasi dengan waktu kesiapan nasabah kelompok/unit
yang akan diambil sampahnya.
3. Melakukan pengambilan sesuai jadwal yang disepakati
dengan kelompok/unit berdasarkan area atau wilayah
yang berdekatan dan dikoordinasikan dengan petugas
pengambilan lainnya.
4. Mengambil sampah kelompok/unit sesuai jenis sampah
yang terpilah oleh pengurus kelompok/unit, jika belum
dipilah, maka diajari oleh petugas, atau dihargai lebih
murah yang ditetapkan.
5. Melakukan penimbangan sampah dari kelompok/unit
sesuai dengan harga yang berlaku saat penimbangan.
15
6. Memberikan nota hasil penimbangan sementara rangkap
2 yaitu satu untuk pengurus kelompok/unit dan yang
satunya untuk petugas bank sampah yang ditanda
tangani oleh petugas bank sampah dan pengurus
kelompok/unit
7. Hasil pengambilan sampah dibawa ke gudang bank
sampah untuk dilakukan penurunan sampah dibantu
petugas pemilahan yang sebelumnya dicek dulu sampah
yang ada dengan nota penimbangan sementara yang
dibawa petugas.
8. Memberikan nota penimbangan setelah dilakukan
penurunan sampah kepada petugas teller untuk
dimasukkan di SIM database komputer, dan untuk buku
tabungan dan buku induk dilakukan secara manual
9. Melaporkan masalah dan kendala lapangan dalam
pengambilan kepada manager pemberdayaan dan
pengambilan 16
DIVISI OPERASIONAL
1. Mengawasi dan bertanggung jawab terhadap
penerimaan sampah dan hasil penjualan sampah
non produksi (kertas, plastik, logam, botol kaca)
2. Mengawasi dan bertanggung jawab pada
pemprosesan sampah bersih untuk siap giling.
3. Mengawasi dan bertanggung jawab terhadap
mutasi sampah bersih ke divisi produksi.
4. Mengawasi seluruh proses pemilahan dan packing
barang sesuai jenis yang ditentukan bank
sampah.
5. Mengevaluasi kinerja pegawai dan mengusulkan
gaji karyawan kepada keuangan dengan
persetujuan direktur. 17
6. Mengkoordinasikan dengan petugas
administrasi/teller tentang pemasukan barang dari
kelompok/unit maupun individu.
7. Melaksanakan penjualan sampah yang siap dijual
(sampah non produksi) dan melaporkan hasilnya
pada direktur.
8. Membuat laporan harian dan bulanan pemasukan
dan pengeluaran sampah yang ada di gudang.
9. Membuat laporan bulanan stok hasil produksi
maupun stok bahan baku yang ada.
10.Mengajukan biaya operasional divisi kepada
keuangan dengan persetujuan direktur.
11.Melaporkan kegiatan divisi operasional kepada
direktur.
18
SEKSI PENIMBANGAN, PEMILAHAN DAN PACKING
A. PEMILAHAN GUDANG KERTAS
1. Menimbang sampah dari nasabah individu baik yang di bayar
langsung maupun yang ditabung dan mencatatnya dalam nota
penimbangan sementara (Nota diberi tanda tangan dan stempel),
yang selanjutnya diserahkan ke nasabah untuk serahkan teller.
2. Melaporkan kepada manager operasional jika gudang sudah penuh
dan siap jual sampahnya.
3. Membantu pembongkaran sampah kertas dari pick up yang diambil
petugas pengambilan dari Kelompok/unit.
4. Pemilahan dan packing kertas sesuai dengan jenis yang ditentukan.
5. Menimbang sampah yang akan dijual kepada supplier/pabrik dan
mencatat dalam nota penimbangan (disertai tanda tangan dan
stempel) dan selanjutnya dan dilaporkan kepada manager
operasional untuk diserahkan ke teller (hasil penjualan diserahkan
keuangan)
6. Menjaga kebersihan dan keamanan barang dengan menatanya
sesuai pada tempatnya 19
B. PEMILAHAN NON KERTAS (PLASTIK, LOGAM DAN BOTOL KACA)
1. Menimbang sampah dari nasabah individu baik yang di bayar langsung
maupun yang ditabung dan mencatatnya dalam nota penimbangan
sementara (Nota diberi tanda tangan dan stempel), yang selanjutnya
diserahkan ke nasabah untuk serahkan teller.
2. Melaporkan kepada manager operasional jika gudang sudah penuh dan siap
jual sampahnya.
3. Membantu pembongkaran sampah non kertas dari pick up yang diambil
petugas pengambilan dari unit BSM/kelompok
4. Memeriksa sampah berdasarkan jenisnya yang dibongkar dari pick up
petugas pengambilan dicocokkan dengan nota penimbangan sementara.
5. Pemilahan sesuai dengan jenis yang telah ditentukan dan packing sampah
non kertas dibagi dalam 2 jenis yaitu yang siap dijual langsung dan yang
disiapkan dalam bahan baku produksi.
6. Menimbang sampah yang akan dijual kepada supplier/pabrik dan mencatat
dalam nota penimbangan (disertai tanda tangan dan stempel) dan
selanjutnya dan dilaporkan kepada manager operasional untuk diserahkan ke
teller (hasil penjualan diserahkan keuangan)
7. Menjaga kebersihan dan keamanan barang dengan menatanya sesuai pada
tempatnya 20
SEKSI PROSES BAHAN BAKU SIAP GILING
1. Menimbang sampah dari lapak/pengepul khusus sampah
untuk produksi dan mencatatnya dalam nota penimbangan
sementara (Nota diberi tanda tangan dan stempel) dan
dilaporkan kepada manager operasional, yang selanjutnya
diserahkan ke teller.
2. Menyiapkan bahan baku dan menimbangnya untuk diproses
menjadi bahan baku siap giling.
3. Menimbang dan mencatat sampah yang untuk diproses
bahan baku siap giling beserta hasil dari proses tersebut
dan melaporkan kegiatan harian tersebut pada manager.
4. Mengawasi kegiatan dari pemrosesan sampah siap giling.
5. Menimbang dan mencatat sampah siap giling yang akan
dimutasi ke divisi produksi.
6. Menjaga kebersihan dan keamanan barang dengan
menatanya sesuai pada tempatnya
21
DIVISI PRODUKSI
1. Mengawasi dan bertanggung jawab terhadap proses
produksi ( penggilingan, pengeringan dan packing hasil
giling)
2. Memeriksa dan mencatat barang yang masuk dari divisi
operasional.
3. Memeriksa dan melakukan perawatan/perbaikan terhadap
sarana dan prasarana produksi secara berkala.
4. Mengawasi proses pengilingan dan pengeringan serta
packing sesuai target yang ditentukan bank sampah.
5. Bertanggung jawab terhadap penjualan dari hasil produksi
setiap hari.
6. Membuat laporan hasil penjualan produksi kepada
keuangan dan direktur.
22
7. Membuat laporan bulanan stok hasil produksi
maupun stok bahan baku yang ada.
8. Mengevaluasi kinerja pegawai dan mengusulkan
gaji karyawan kepada keuangan dan disetujui
oleh direktur
9. Mengawasi barang produksi terkirim dan
diterima oleh pihak supplier/pabrik
10.Mengajukan biaya operasional divisi kepada
keuangan dengan persetujuan direktur.
11.Melaporkan kegiatan divisi operasional kepada
direktur.

23
SEKSI PENGGILINGAN/CACAH PLASTIK
1. Penyiapan bahan baku yang akan di giling/cacah dan
mengisi bahan bakar mesin cacah dan menyiapkan
air dan sabun untuk pencuci hasil giling.
2. Penggilingan bahan baku dengan mesin cacah
3. Melakukan pengecekan peralatan / mesin cacah
sebelum digunakan.
4. Melakukan perbaikan sarana produksi secara berkala.
5. Mengisi Bahan Baku produksi untuk besok.
6. Perawatan dengan pengasahan pisau mesin giling
secara berkala.
7. Menjaga kebersihan dan keamanan barang dengan
menatanya sesuai pada tempatnya
24
SEKSI PENGERING DAN PACKING
1. Menerima dan mencatat hasil timbangan terkait stok bahan
baku dari divisi operasional.
2. Blower /Pengering Hasil Giling
3. Packing Hasil Gilingan.
4. Membantu Menaikkan hasil packing ke Pick-Up untuk
Penjualan.
5. Mengisi Bahan Baku Giling baik waktu Giling maupun untuk
Bahan Baku Persiapan Besok.
6. Menimbang dan mencatat hasil produksi yang sudah dipacking
dan melaporkan ke manager produksi untuk siap dijual ke
pabrik.
7. Menimbang dan mencatat stok bahan baku maupun hasil
produksi untuk laporan bulanan.

25
Tehnis Manajemen Bank Sampah
1. Sosialisasi
2. Pendaftaran anggota kelompok/unit binaan Bank Sampah.
3. Pelatihan administrasi kelompok/unit dan pemilahan sampah
an-organik layak jual.
4. Penentuan harga pembelian sampah baik dari anggota
kelompok ke pengurus maupun dari pengurus ke Bank
Sampah dan manajemen tabungan.
5. Penjadwalan dan pengambilan (pembelian) sampah dari
kelompok/unit binaan.
6. Pencatatan transaksi pembelian sampah nasabah baik
pembelian langsung (non nasabah), individu, kelompok
maupun supplier/lapak (manual dan sistem)
7. Manajemen Gudang.
8. Manajemen Produksi
9. Pelatihan pembuatan kompos, gas metan, budidaya cacing
dan kerajinan daur ulang
26
Sosialisasi :
Tujuan dari program sosialisasi ini adalah :
1. Penyadaran akan pentingnya kelestarian
lingkungan terutama tentang pengolahan
sampah beserta dampaknya apabila sampah
tidak dikelola dengan baik.
2. Manfaat dari pengolahan sampah yang mampu
memberikan nilai tambah secara ekonomi,
lingkungan, sosial, baik secara individu (rumah
tangga), kawasan maupun wilayah.

27
Sosialisasi :
Participant dari sosialisasi ini :
Kelompok Masyarakat yang meliputi : Ibu rumah tangga,
Perkumpulan Ibu-Ibu (PKK, Dasawisma, Arisan, Pengajian,
Dll)
Kelompok Muda-Mudi yang meliputi : Karangtaruna,
Remas, Dll
Organisasi/Lembaga Masyarakat yang meliputi : RT, RW,
LSM, Kader Lingkungan, Dll
Kelompok Sekolah yang meliputi : SD, SMP, SMA/K,
Universitas, Dll
Kelompok Perusahaan,Perdagangan/Pasar, dan Instansi

28
Sosialisasi :
Materi dari sosialisasi ini :
1. Pemaparan kondisi lingkungan saat ini terkait
dengan penyadaran/peduli lingkungan
2. Pengelolaan sampah rumah tangga dengan sistem
3R (Reduce,Reuse,Recycle).
3. Sistem pemilahan sampah organik dan anorganik.
4. Pemanfaatan sampah anorganik yang mempunyai
nilai ekonomi.
5. Tata cara pengelolaan sampah dengan cara
menjadi anggota Bank Sampah.
29
SYARAT MENJADI ANGGOTA KELOMPOK/UNIT
BINAAN BANK SAMPAH
Kelompok Masyarakat :
1. Membentuk pengurus unit yang terdiri dari Ketua,
Sekretaris dan Bendahara
2. Mempunyai anggota kelompok minimal 17 anggota (20
anggota termasuk pengurus) yang bertempat tinggal
dalam 1 wilayah.
3. Mempunyai komitmen untuk mengumpulkan, memilah
dan menjual (menabung) sampah di Bank Sampah
Kelompok Binaan Sekolah :
1. Membentuk pengurus unit yang terdiri dari Ketua,
Sekretaris dan Bendahara
2. Mempunyai anggota kelompok minimal 37 anggota (40
anggota termasuk pengurus) atau 5 kelas. 30
SYARAT MENJADI NASABAH BANK SAMPAH

Individu :
1. Foto Copy KTP.
2. Memilah (mengelompokkan sampah sesuai standar Bank Sampah)
3. Sampahnya di bawa ke bank sampah.
Kelompok Binaan :
1. Membentuk pengurus unit yang terdiri dari Ketua, Sekretaris dan
Bendahara
2. Anggota bebas.
3. Mempunyai komitmen untuk mengumpulkan, memilah dan
menjual (menabung) sampah di Bank Sampah
4. Sampahnya diambil di tempat dan diberikan batasan misal :
minimal 50 Kg diambil.
Supplier/Lapak :
1. Mempunyai komitmen untuk bekerjasama dan menyediakan dan
menjual sampah dengan spesifikasi khusus kepada Bank Sampah.
32
Sarana dan Prasarana yang di butuhkan
oleh kelompok/unit binaan Bank Sampah.
Sarana yang harus dipersiapkan pengurus:
1. Timbangan (timbangan duduk kapasitas 20 Kg atau
timbangan gantung kapasitas 50 Kg)
2. Buku Induk untuk pencatatan jumlah sampah dan
nominal tabungan dari anggota kelompok.
3. Nota untuk bukti transaksi pembelian sampah yang di
setor oleh anggota kelompok.
4. Buku tabungan untuk mencatat transaksi keuangan
anggota baik penyetoran sampah berdasarkan nota
(nominal rupiah) maupun penarikan tabungan
5. Alat angkut (gerobak) apabila dibutuhkan untuk
mengangkut sampah apabila jarak gudang dengan lokasi
pengambilan sampah yang dilakukan oleh bank sampah
jauh. 33
Sarana dan Prasarana yang di butuhkan
oleh kelompok binaan Bank Sampah.

Prasarana Gudang untuk mengumpulkan, memilah


dan menyimpan sampah dari anggota sebelum
dilakukan pengambilan oleh Bank Sampah minimal :
1.Ukuran 2 x 2 m
2.Beratap/tertutup untuk menghindari kerusakan sampah
terutama untuk jenis kertas dan untuk faktor keamanan.
3.Tidak lembap dan aman dari gangguan binatang
(tikus,rayap, dll)

34
Mekanisme Pendaftaran Menjadi
Kelompok/Unit Binaan Bank Sampah

Kelompok Bank Sampah


Menerima dan melakukan
Mengisi dan menyerahkan surat
pemeriksaan atas keabsahan
pernyataan komitmen menjadi
surat pernyataan komitmen
kelompok binaan bank sampah di
menjadi kelompok binaan bank
sertai dengan fotocopy identitas
sampah.
(KTP/SIM) pengurus kepada bank
Mendaftar dan mencatat
sampah
kedalam buku catatan anggota
kelompok (manual) dan sistem
informasi bank sampah (software)
Menyerahkan buku induk (buku
besar) pencatatan transaksi dan
buku tabungan kelompok

Menerima buku induk (buku besar)


pencatatan transaksi dan buku
tabungan kelompok
35
38
Pelatihan Administrasi Kelompok/Unit

Yang dimaksud administrasi disini adalah :


Pembuatan nota penimbangan sampah dari anggota
kelompok.
Pencatatan transaksi pada buku induk dan buku tabungan.
Manajemen tabungan
Manajemen Pinjaman uang bayar sampah dan beli
sembako bayar sampah, bayar listrik dengan sampah, dll

Yang dilakukan oleh pengurus kelompok/unit binaan pada


saat melakukan pembelian sampah dari anggota kelompok.

39
Pembelian (penyetoran) sampah anggota
kelompok ke pengurus unit
Pembelian (Penyetoran) sampah dilakukan pada hari yang
telah disepakati
Kondisi sampah yang akan disetorkan (ditabung) oleh
anggota kelompok harus dalam kondisi terpilah
berdasarkan jenis sampah.
Apabila kondisi sampah yang disetorkan oleh anggota
belum terpilah maka pengurus wajib melakukan
pemilahan sampah terlebih dahulu sebelum sampah
disetorkan ke bank sampah.
Minimum jumlah sampah yang disetorkan oleh anggota
kelompok harus sesuai dengan kesepakatan pengurus dan
anggota (misal: min 0,5 Kg) untuk menghindari ketidak
akuratan jumlah penimbangan.
Harga yang berlaku pada saat transaksi ditentukan oleh
bank sampah (memperhatikan fluktuasi harga pasar)
40
Mekanisme penyetoran (pembelian) sampah
anggota kelompok
Anggota Kelompok Pengurus
Memilah sampah Melakukan penimbangan
berdasarkan jenis sampah
Menyetorkan (menabung) Membuat nota hasil
sampah beserta buku penimbangan
tabungan kepada pengurus Membukukan hasil
penyetoran anggota
kedalam buku induk dan
buku tabungan anggota
kelompok
Menyerahkan nota dan buku
tabungan kepada anggota
kelompok.
Menerima nota dan buku
tabungan
41
Pemilahan Sampah
Jenis Sampah Organik Anorganik
Sifat Mudah membusuk Tidak mudah
dan dapat diuraikan membusuk dan
oleh tanah membutuhkan
(degradable) waktu yang lama
untuk terurai
dengan tanah
(undegradable)
Contoh Sisa makanan, Plastik, besi, kaca,
sayuran, ikan, dsb
potongan kayu,
daun-daun kering,
dsb
Kegunaan Kompos, Gas Diolah lebih lanjut
metan, budidaya (komersialisasi)
cacing menjadi produk
plastik lainnya atau
kerajinan daur 42
ulang
PEMILAHAN SAMPAH
KODE KELOMPOK SAMPAH
1 Plastik
2 Kertas
3 Besi dan Logam
4 Kaca

43
HARGA ANGGOTA UNIT/KELOMPOK DAN HARGA BSM

50
51
Menentukan harga pembelian sampah
HPS = Harga Penjualan (Pasar)
(Laba+Biaya)
Harga Pasar Keuntungan bank sampah
didapat dari selisih antara harga
Harga Bank jual (pasar) dengan harga beli
Sampah dari pengurus kelompok/unit
Keuntungan pengurus didapat

Harga Pengurus dari selisih antara harga jual ke


bank sampah dengan harga beli
dari
Contohanggota
: kelompok
Harga Anggota 1.Jual Sampah Koran Rp. 2.500/Kg ke
Pabrik/Pengepul/Lapak
2.Cari Laba Rp. 200 /Kg dan Ongkos Kerja Rp.
300/Kg , Sehingga Total = Rp. 500 /Kg
3.Sehingga Pembelian Sampah Koran/Kg Kepada
Nasabah Rp. 2500 - Rp. 500 = Rp. 2000,- /Kg 52
Manajemen Tabungan

53
Penjadwalan dan
pengambilan(pembelian) sampah dari
kelompok/unit binaan

Tujuan dari penjadwalan ini adalah untuk


optimalisasi pengunaan sumberdaya
sehingga proses pengambilan menjadi
efektif dan efisien.

54
Proses Penyusunan
Penjadwalan
Rayonisasi (pengelompokan berdasarkan
letak/wilayah kelompok/unit)
Pengelompokan (grading) berdasarkan
potensi jumlah sampah yang dihasilkan
Kapasitas maksimal alat angkut untuk
melakukan pengambilan.

55
ID_Kel Lokasi Jumlah Jadwal
Sampah
M-001 Blimbing 150/minggu Mingguan
M-002 Blimbing 100/minggu Mingguan
M-003 Blimbing 50/minggu 2
Mingguan
M-004 Blimbing 65/minggu 2
Mingguan
M-005 Sukun 200/minggu Mingguan
M-006 Sukun 30/minggu Bulanan
M-007 Sukun 35/minggu Bulanan
M-008 Sukun 80/minggu Mingguan
M-009 Lowokwaru 75/minggu 2
Mingguan
56
ID_Kel Lokasi Jumlah Jadwal Grade
Sampah
M-001 Blimbing 150/minggu Minggua I
n
M-002 Blimbing 100/minggu Minggua I
n
M-005 Sukun 200/minggu Minggua I
n
M-008 Sukun 80/minggu Minggua I
n
M-003 Blimbing 50/minggu 2 II
Minggua
n
M-004 Blimbing 65/minggu 2 II
Minggua
n
M-009
Hasil Lowokwar
Pengelompokan akan dijadikan75/minggu II
acuan dalam pembuatan2jadwal pengambilan
u Minggua 57
Pencatatan transaksi
pembelian sampah
Mencetak nota pembelian sampah
Pembayaran sampah (non
nasabah/supplier)
Pencatatan tabungan dan data entry
sistem
Pencairan tabungan (withdrawal)

58
59
Manajemen Gudang
Sebagai tempat untuk mengumpulkan, memilah dan
menyimpan sampah yang dibeli dari nasabah.
1.Ukuran gudang variatif berdasarkan target jumlah
sampah yang akan di himpun.
2.Beratap/tertutup untuk menghindari kerusakan sampah
terutama untuk jenis kertas dan untuk faktor keamanan.
3.Tidak lembap dan aman dari gangguan binatang
(tikus,rayap, dll)
4.Pengaturan layout gudang berdasarkan process routing.
5.Optimasi gudang berdasarkan jenis dan kapasitas
sampah.

60
Manajemen Produksi
Pemilihan jenis sampah yang akan di
produksi (komersialisasi) berdasarkan
potensi sampah, permintaan produk dan
pemasaran (hilir)
Proses komersialisasi sampah ini
dilakukan dengan crushing plastik
menjadi flake, dan atau pelletizing plastik
menjadi biji plastik yang digunakan
sebagai bahan baku produk lain.

61
Tahapan Proses Produksi
Pemilahan Bahan-Baku Plastik(terbebas
dari jenis plastik lain)
Penggilingan (Crushing) plastik menjadi
cacahan (flake) menggunakan metode
giling basah. (memotong sekaligus
mencuci)
Pembilasan hasil gilingan plastik
Pengeringan hasil gilingan plastik
Pengemasan hasil gilingan plastik kering.
64
BADAN HUKUM BSM
KOPERASI BANK SAMPAH MALANG
1. Akte Notaris Yudo Sigit Riswanto, SH Nomor 9 Tahun 2011
2. Pengesahan Walikota Malang Nomor : 518/18/35.73.112/2011

ALAMAT KANTOR
Jl. S. Supriyadi No. 38 A, Malang, Telp. (0341) 341618, 7779912, 081235214545
Website : banksampah.org, email : banksampahmalang@yahoo.com

MARI BUANG SAMPAH PADA TEMPATNYA SEJAK DINI

KEBERSIHAN SEBAGIAN DARIPADA IMAN


65

Anda mungkin juga menyukai