Anda di halaman 1dari 20

Metode Perhitungan

Kebutuhan Obat

KELOMPOK 1

KALPIN BABIDAA
AMINAH KURNIASIH
SHERLY DAWILE
DESSY S SUPRIATNA
DIAN FIRDASARI
CHUSNUL KHOTIMAH
KRISTINA BUNGSU
LATAR BELAKANG

PELAYANAN FARMASI

INSTALASI FARMASI

PERENCANAAN KEBUTUHAN
Bagaimana metode perhitungan
kebutuhan obat digunakan oleh instalasi
farmasi RS?

Apa saja ketersediaan pedoman teknis sebagai


acuan perencanaan dan pengadaan obat dan
Rumusan perbekalan kesehatan instalasi farmasi RS?
masalah

Bagaimana memenuhi kebutuhan


obat pasien?
1.Untuk mengetahui metode perhitungan kebutuhan obat

2.Tersedianya pedoman teknis sebagai acuan perencanaan

Tujuan dan pengadaan obat dan perbekalan kesehatan instalasi


farmasi RS.

3. Memenuhi kebutuhan obat pasien


FUNGSI METODE DAN STRATEGI DALAM
PERHITUNGAN KUBUTUHAN OBAT

Menyiapkan dan membenarkan anggaran obat

Merencanakan dan memperluas program baru

Mengoptimalkan anggaran obat berdasarkan prioritas masalah


kesehatan dan untuk melakukan pendekatan pengobatan yang
lebih murah serta efektif

Menghitung kebutuhan darurat untuk bantuan bencana dan wabah


penyakit

Memasok jaringan pasokan yang ada yang telah menjadi produk


habis

Membandingkan konsumsi obat saat ini dengan prioritas kesehatan


masyarakat dan penggunaan dalam sistem kesehatan lainnya
Metode Yang Digunakan dalam
perhitungan kebutuhan obat
metode
proyeksi
tingkat
pelayanan Konsumsi

Morbiditas
Metode
Perhitungan
Kebutuhan

Konsumsi
yang
disesuaikan
METODE KONSUMSI
Metode konsumsi adalah metode yang didasarkan
atas analisa data konsumsi obat tahun
sebelumnya.
Untuk menghitung jumlah obat yang dibutuhkan
berdasarkan metode konsumsi perlu diperhatikan
hal- hal sebagai berikut :
1). Pengumpulan dan pengolahan data.
2). Analisa data untuk informasi dan evaluasi.
3). Perhitungan perkiraan kebutuhan obat.
4). Penyesuaian jumlah kebutuhan obat dengan
alokasi dana.
Data yang perlu dipersiapkan untuk perhitungan
dengan metode konsumsi

1.) Daftar obat. 7). Kekosongan obat

2.) Stok awal 8). Pemakaian rata-rata/pergerakan


obat pertahun
3.) Penerimaan.
4.) Pengeluaran. 9). Waktu tunggu.

5.) Sisa stok. 10). Stok pengaman.


6). Obat hilang/rusak,
kadaluarsa. 11). Perkembangan pola kunjungan
Metode Morbiditas
Metode morbiditas adalah perhitungan kebutuhan obat berdasarkan pola
penyakit.
Faktor-faktor yang perlu diperhatikan adalah perkembangan pola
penyakit, waktu tunggu, dan stok pengaman.
Langkah-langkah perhitungan metode morbiditas adalah :
1). Menetapkan pola morbiditas penyakit berdasarkan kelompok umur - penyakit.
2). Menyediakan data masing-masing penyakit pertahun untuk seluruh populasi
pada kelompok umur yang ada.
3). Menghitung frekuensi kejadian masing-masing penyakit pertahun untuk
seluruh populasi pada kelompok umur yang ada.
4). Menghitung jenis, jumlah, dosis, frekuensi dan lama pemberian obat
menggunakan pedoman pengobatan yang ada.
5). Menghitung jumlah yang harus diadakan untuk tahun anggaran yang akan
datang
Metode konsumsi yang disesuaikan

Tahap tahap kuantifikasi metode pengaturan pemakai, yaitu :


1. Memilih standar sistem untuk perbandingan ekstrapolasi
2. Membuat daftar obat
3. Menentukan masa waktu untuk pemeriksaan, yaitu menentukan jumlah bulan
yang diperikasa dalam standar system
4. Memeriksa catatan dari standar sistem untuk memperkirakan hubungn atau
data penduduk
5. Mengekstrapolasi standar sistem kecepatan pemakaian sampai target sistem.
6. Mengatur kehilangan yang diharapkan.
7. Menaksir biaya setiap obat dan total biaya yang membuat pedoman peraturan.
Tingkat layanan proyeksi dari kebutuhan anggaran
Proyeksi Kebutuhan Obat adalah perhitungan kebutuhan obat secara
komprehensif dengan mempertimbangkan data pemakaian obat dan
jumlah sisa stok pada periode yang masih berjalan dari berbagai sumber
anggaran.
Pada tahap ini kegiatan yang dilakukan adalah :
a. Menetapkan perkiraan stok akhir periode yang akan datang.
b. Menghitung perkiraan kebutuhan pengadaan obat periode tahun yang
akan datang.
c. Menghitung perkiraan anggaran untuk total kebutuhan obat
d. Pengalokasian kebutuhan obat berdasarkan sumber anggaran
e Mengisi lembar kerja perencanaan pengadaan obat, dengan
menggunakan formulir lembar kerja perencanaan pengadaan obat
Contoh Perhitungan Metode
Perhitungan Kebutuhan
Metode Konsumsi
Contoh perhitungan dengan Metode Konsumsi :
Selama tahun 2016 (Januari Desember) pemakaian antasida tablet
sebanyak 2.500.000 tablet untuk pemakaian selama 10 (sepuluh)
bulan. Pernah terjadi kekosongan selama 2 (dua) bulan. Sisa stok per
31 Desember 2016 adalah 100.000 tablet.
Pemakaian rata-rata Antasida tablet perbulan tahun 2016 adalah
2.500.000 tablet / 10 bulan = 250.000 tablet.
Pemakaian Antasida tablet tahun 2016 (12 bulan) = 250.000 tablet X
12 = 3.000.000 tablet.
Pada umumnya buffer stock berkisar antara 10% - 20% (termasuk
untuk mengantisipasi kemungkinan kenaikan kunjungan).
Metode Morbiditas
Sebagai contoh untuk penyakit OMSK (Otitis Media Supuratif Kronik)
tipe maligna pada orang dewasa dan anak-anak antara lain pada
pedoman pengobatan digunakan obat Amoksisilin dengan perhitungan
sebagai berikut:
Anak-anak
Standar pengobatan dengan Amoksisilin adalah 10 mg/kg BB dalam dosis
terbagi 3 x sehari selama 14 hari. Jumlah episode 8.000 kasus.
Bila berat badan anak diasumsikan adalah 11 kg.
Jumlah maksimal untuk satu episode :
= 11 kg x 10 mg/kg BB x 3 x 14 hari
= 4.830 mg atau
= Amoksisilin sirup 125mg/5ml botol 60 ml.
Setiap Amoksisilin syr, per-botol mengandung :
= 60 mL/ 5 mL x 125 mg = 1.500 mg
Maka jumlah yang diperlukan = 4.830 mg/ 1.500 mg x 1 botol
= 3,22 botol.
Jumlah Amoksisilin syr yang dibutuhkan untuk 1 kasus= 3,22 botol.
Jumlah Amoksisilin syr yang dibutuhkan untuk 8.000 kasus :
= 8.000 x 3,22 botol = 25.760 botol

Dewasa
Standar pengobatan dengan Amoksisilin adalah 500 mg dalam
dosis terbagi 3 x sehari selama 14 hari. Jumlah episode 20.000
kasus.
Jumlah yang dibutuhkan untuk 1 kasus:
= 500 mg x 3 x 14 hari,
= 21.000 mg atau
= 42 kaplet @500 mg
Untuk 20.000 kasus = 20.000 x 42 kaplet @500 mg
= 840.000 kaplet
Jumlah Amoksisilin yang dibutuhkan untuk 20.000 kasus :
= 840.000 kaplet / 100 kaplet x 1 kotak
= 8.400 kotak
Jumlah kemasan = 840.000 kaplet/ 100 kaplet x 1 kotak
= 8.400 kotak
Berarti jumlah total kebutuhan Amoksisilin 500 mg untuk 20.000
kasus tersebut adalah 8.400 kotak @100 kaplet.
Metode konsumsi yang disesuaikan
Setiap tahunnya pasti ada pasien menderita DBD (deman berdarah), diprediksi ada
sebanyak 100 pasien. Penanganan pasien DBD tersebut dengan diberikan infus RL
(500 cc) 20 tetes/ menit selama 5 hari. Konsumsi RL setiap bulan adalah 5000 infus,
dengan lead time (waktu tunggu) bulan, sehingga berapa RL yang harus disediakan
rumah sakit agar tidak terjadi kekosongan?
Jawab :
RL (20 tts/menit) = 1 mL/menit x 60 menit
= 60 mL/jam x 24 jam
= 1440 mL/hari : 500 mL
= 2,88 botol = 3 botol/hari
RL yang dibutuhkan = 3 botol/hari x 5 hari x 100 pasien = 1500 botol RL

15
= + = 5000 + 1500 = 3250
30

C kombinasi = (CA + CE) x T + SS Sisa stock


= (5000 + 1500) x 1 bulan + 3250 5000
= 4750 botol RL
Proyeksi Kebutuhan Obat

Proyeksi Kebutuhan Obat adalah perhitungan kebutuhan obat


secara komprehensif dengan mempertimbangkan data
pemakaian obat dan jumlah sisa stok pada periode yang masih
berjalan dari berbagai sumber anggaran.
Pada tahap ini kegiatan yang dilakukan adalah :
a. Menetapkan perkiraan stok akhir periode yang akan datang.
Stok akhir diperkirakan sama dengan hasil perkalian antara
waktu tunggu dengan estimasi pemakaian rata-rata/bulan
ditambah stok pengaman.
b. Menghitung perkiraan kebutuhan pengadaan obat periode tahun
yang akan datang. Perkiraan kebutuhan pengadaan obat tahun yang
akan datang dapat dirumuskan sebagai berikut :

a=b+c+def

a = Perkiraan kebutuhan pengadaan obat tahun yang akan datang.


b = Kebutuhan obat dan perbekalan kesehatan untuk sisa periode
berjalan (sesuai tahun anggaran yang bersangkutan).
c= Kebutuhan obat untuk tahun yang akan datang.
d= Perkiraan stok akhir tahun (waktu tunggu dan stok pengaman).
e= Stok awal periode berjalan atau sisa stok per 31 Desember
tahun sebelumnya di unit pengelola obat.
f= Rencana penerimaan obat pada periode berjalan (Januari s/d
Desember ).
Kesimpulan
Perencanaan pengadaan obat di rumah sakit merupakan satu faktor penunjang
dan penentu keberhasilan pelayanan rumah sakit.

Perencanaan pengadaan obat dilakukan sesuai dengan prinsip perencanaaan


dimana perencanaan pengadaan perbekalan farmasi disusun berdasarkan daftar
obat essensial nasional, formularium rumah sakit, standard diagnosa dan terapi
selain itu juga berdasarkan permintaan barang farmasi, data catatan medik,
anggaran yang tersedia, penetapan prioritas berdasarkan unit pelayanaan dan
macam macam barang farmasi dan fungsinya, siklus penyakit, stok barang
yang ada.

Metode yang digunakan dalam perhitungan kebutuhan obat, yaitu metode


konsumsi, metode morbiditas, metode konsumsi yang disesuaikan dan metode
proyeksi tingkat pelayanan dari keperluan anggaran/budget.

Anda mungkin juga menyukai