Anda di halaman 1dari 21

APLIKASI BAHAN BAKAR CAIR

Ariaz Panji Kesuma 155060201111073


Muhammad Abiel Pradipta 155060200111024
Muhammad Faris Azhar 155060201111027
Afrie Setyo Nugroho 155060201111029
Benedictus Ardian Y. 155060200111031
Muhammad Kusuma Adiwardana 155060201111042
Vicky Alvioland 155060201111078
Andy Gustyawan 155060201111022
BAHAN BAKAR

Bahan Bakar
Bahan bakar adalah suatu materi apapun yang bisa diubah menjadi energi. Biasanya bahan
bakar mengandung energi panas yang dapat dilepaskan dan dimanipulasi. Kebanyakan bahan
bakar digunakan manusia melalui proses pembakaran (reaksi redoks) di mana bahan bakar
tersebut akan melepaskan panas setelah direaksikan dengan oksigen di udara.
Bahan Bakar Padat

Bahan Bakar

Bahan Bakar Cair


APLIKASI BAHAN BAKAR CAIR

Aplikasi dari bahan bakar cair


Prinsip yang digunakan dalam teknologi pembakaran bahan bakar cair
Prinsip kerja alat pengaplikasian bahan bakar cair
OIL-FIRED FURNACE COMBUSTION
BAHAN BAKAR CAIR YANG DIGUNAKAN

Bahan bakar minyak nomor 2 ( minyak distilasi) dan bahan bakar minyak nomor
6 (minyak residual) digunakan pada tungku dan boiler

Bahan Bakar Minyak di atomisasi melalui nozzle penyemprot agar bisa mencapai
pembakaran yang cepat

Bahan Bakar Minyak nomor 2 (minyak distilasi) dapat disemprot pada suhu
lingkungan (bahkan pada iklim dingin)
SISTEM OIL-FIRED FURNACE
COMBUSTION

Bahan Bakar dipompa melalui Tetesan bahan bakar Campuran terbakar habis
nozzle semprot dibakar dalam Burner dan
dicampur dengan udara dari
Blower

Kebutuhan akan bahan bakar dan aliran udara untuk


output panas dihitung dari keseimbangan energi disekitar
ruang bakar dan heat exchanger
SKEMA OIL-FIRED COMBUSTION
ATOMISASI BAHAN BAKAR

Atomisasi dari Bahan Bakar Minyak biasanya dilakukan menggunakan salah


satu dari 3 metode

Single fluid atomizer


Desain dari burner harus terdiri dari filter bahan bakar,
Twin fluid atomizers
pompa bahan bakar, atomizer bahan bakar dan blower udara inlet.

Rotary cup atomizers


Burner ini harus bisa menghasilkan api yang stabil dengan

kelebihan udara yang rendah dan emisi yang rendah, juga tahan

lama dan dapat diandalkan


ALAT PENGATOMISASI YANG
DIGUNAKAN

Single-fluid pressure jet atomizer biasanya digunakan secara luas untuk perumahan, komersial
dan tungku pembakaran bahan bakar nomor 2 (minyak distilasi) pada industri skala kecil.

Jenis Burner : High-pressure oil gun-type burner


CARA KERJA ATOMIZER

Bahan bakar minyak diberi tekanan Bahan bakar bertekanan dipaksa Nozzle mengatomisasi cairan menjadi
hingga 7 atm melewati nozzle tetesan kecil (droplets)

Liquid jet dari nozzle bahan bakar terpecah Udara dari blower bertekanan kecil
menjadi percikan karena kecepatan aksial mengalir melalui nozzle dan bercampur
cairan yang tinggi dengan penyemprot

Minyak bakar mengalir secara tangensial ke Elektroda yang terletak di dekat tepi hulu
dalam ruang berpusaran kecil di ujung nozzle semprotan memberikan pengapian pada
sebelum keluar dari nozzle sumber terus menerus
MENINGKATKAN EFISIENSI OIL-FIRED
FURNACE

Efisiensi yang lebih baik dapat dicapai dengan cara:


Meningkatkan pencampuran
Mengurangi kelebihan udara

Maka harus terdapat:


Air Swirl Retensi Api
Dengan pemasangan sudu Dengan pemasangan kerucut
pengarah pada burner can logam dekat dengan nozzle
penyemprot
PRESSURE ATOMIZATION NOZZLE
FOR DISTILLATE FUEL OIL
PEMBAKARAN MINYAK
RESIDENSIAL DENGAN PERISAI
UDARA RETENSI API [OFFEN]
BABBINGTON BURNER

Pembakar Babbington, yang beroperasi dengan prinsip yang berbeda, pembakar


ini dapat membakar secara bersih dengan laju aliran jauh lebih rendah.

Pembakar ini menggunakan nosel yang berada didalam.

Bahan bakar cair mengalir di luar bola berongga dan mengalir ke tabung
pengembalian bahan bakar.
PEMBAKARAN SEMPROTAN PADA
FURNACES

Proses dimana pembakaran semprotan bahan bakar cair bergantung dari jumlah kerapatan
semprotan, tingkat dari campuran turbulen, dan volatilitas bahan bakar.

Jika kerapatannya rendah maka pencampurannya tinggi, dan volatilitas bahan


bakar relatif rendah, sehingga semprotannya terbakar sebagai tetesan individu
yang dikelilingi oleh nyala api individu.

Jika kerapatannya padat maka pencampurannya relatif rendah, dan volatilitas bahan bakar tinggi,
sehingga tetesan menguap tapi nyala api terjadi di tepi luar semprotan. Inilah yang disebut
pembakaran luar.
KASUS PADA PEMBAKARAN
SEMPROTAN PADA FURNACES

Kasus perantara, yang disebut kelompok pembakaran, adalah


ketika sekelompok tetesan dalam semprotan pembakaran
dengan cara satu tetes besar. Api pembakaran eksternal
cenderung menunjukkan api biru, sedangkan nyala untuk tetesan
kecil cenderung berwarna kuning, mengindikasikan pembakaran
yang kaya dengan produksi jelaga.
PROSES PENYEMPROTAN BAHAN
BAKAR MINYAK

Pemanasan droplet dan penguapan komponen titik didih rendah

Pengapian volatil di sekitar droplet

Dekomposisi termal, gangguan mendidih, dan pembengkakan tetesan

Dilanjutkan dekomposisi termal dari tetesan sebagai api volatile terus berlanjut

Residu karbon yang terbakar di permukaan sekitar sepersepuluh laju pembakaran tetesan awal
SWIRL PRESSURE JET ATOMIZER FOR HEAVY
FUEL OIL

Atomizer

Drop Size Distribution


DROPLET BURNING RATE CONSTANTS FOR
FUELS BURNING IN AIR AT ELEVATED
TEMPERATURES

(a) Cetane

(b) Light Diesel Oil

(c) heptane

(d) Aviation

(e) Benzene
MODEL ALIRAN PENYEMPROT
PEMBAKARAN BAHAN BAKAR DISTILAT

Pembakaran dari semprotan minyak biasanya melibatkan aliran tetesan tiga


dimensi yang kompleks dan udara dengan pencampuran turbulen, penguapan
tetesan, dan pembakaran.
Untuk menyederhanakan masalah maka, diasumsikan tabung arus konstan satu
dimensi, konstan, dan area konstan yang berisi aliran tetesan monodispersi yang
seragam di udara.