Anda di halaman 1dari 37

PENDIDIKAN

PANCASILA
BAGIAN I
A. Alasan Rasional Pendidikan
Pancasila
a. Visi dan Misi P. Pancasila

VISI MISI

Sumber Nilai & -Mewujudkan nilai dasar


Pedoman -Menumbuhkan kesadaran
Pengembangan -Menumbuhkan sikap& perilaku
Kepribadian -Menumbuhkan tanggung jawab iptek & seni OUT PUT
(Semuanya bersedikan nilai-nilai Pancasila)
Pancasila sbg
keyakinan dan
pegangan hidup
bermasyarakat,
berbangsa &
PRASYARAT bernegara

Pancasila dirasakan sebg sesuatu


yang paling sesuai dengan
kehidupan keseharian
b. Kompetensi yang diharapkan

Sikap
bertanggung
jawab

Kemampuan Pengenalan
memaknai atas perubahan
peristiwa &
KOMPETENSI
sejarah & nilai2 perkembangan
budaya bagi HARAPAN ilmu
Persatuan pengetahuan,
Indonesia teknologi,seni

Pengenalan
masalah hidup &
kesejahteraan
& cara
pemecahannya
B. LANDASAN P. PANCASILA

Landasan
Filosofis

LANDASAN
P.
PANCASILA

Landasan Landasan
Historis Kultural
LANDASAN & TUJUAN P. PANCASILA
1. Landasan Historis
Nasionalisme & rasa kebangsaan yang kuat yang
berakar pada sejarah Bukan kekuasaan /hegemoni
ideologi

Nilai-nilai Pancasila berasal dari bangsa sendiri =


kausa materialis, sehingga Bgs Indonesia tidak
dapat dipisahkan dgn nilai-nilai Pancasila

2. Landasan Kultural

Ciri khas pandangan hidup , falsafah bangsa yang


berbeda dgn lainnya.

Falsafah hidup tersebut diangkat dari nilai-nilai


kultural melalui refleksi filosofis pendiri negara.
Lanjutan..

2. Landasan Filosofis

Konsistensi untuk
Pancasila sbg Dasar Filsafat negara
tindakan realisasi atas nilai-
& pandangan filosofis bangsa
nilai sila Pancasila

Cerminan realisasi filosofis


asli bangsa Indonesia
C. PANCASILA SECARA ILMIAH

Pengetahuan menurut Sifatnya

PENGETAHUAN

A PRIORI A POSTERIORI

Pengetahuan yang terjadi secara Pengetahuan yang terjadi


serta merta tanpa melalui berdasar pengalaman yang
pengalaman dikenal .
Pengetahuan berdasarkan gradasinya

P. Keagamaan Pengetahuan wahyu melalui keyakinan


( Religious (terjadi melalui proses keyakinan shg sifatnya
Knowledge ) dogmatik tradisional

P. Kefilsafatan Pengetahuan menuju hakikat objek


( Philosophical Knowledge ) ( melalaui refleksi: analisa,pemahaman,
deskripsi, penafsiran, spekulasi

P. Ilmiah / Ilmu
( Scientific Knowledge Pengetahuan sistemik
/Science melalui metodologi ilmiah

P. Pra Ilmiah/ P. Biasa


Pengetahuan
( Common sense knowledge )
inderawi
Pengetahuan Ilmiah berdasarkan gradasinya

Menjawab pertanyaan apa


Fil. Pancasila
P. Essensi

Menjawab pertanyaan ke mana


P.Normatif

P. Kausal Menjawab
pertanyaanMengapa

P. Deskriptif Menjawab pertanyaan


Bagaimana
Syarat Pengetahuan Ilmiah
Ber Objek
( Formal & Material )

Bersifat
Ber Metode
Universal

Ber Sistem
4 Syarat Pengetahuan Ilmiah
Pada Pancasila
Ber Objek
( Formal : Filsafat)
( Material : empiris , non empiris )

Bersifat Universal Ber Metode


Sila-sila sesuai kenyataan, ( Analitico Syntetic )
umum, tidak terbatas ( Hermeunetik )
ruang &waktu

Ber Sistem
Sila-sila Pancasila tersususun
teratur, konsisten yang utuh dan bulat
Penerapan Jenis Pengetahuan Ilmiah Pada Pancasila

Kajian mengenai hakikat dari isi arti Pancasila


P. Essensi

Kajian mengenai pedoman, norma hukum sbg realisasi &


kongkritisasi nilai Pancasila
P.Normatif

Kajian mengenai kausalitas Pancasila


(K Materialis:asal mula bahan; asli ada pada bangsa)
(K Formalis: asal mula bentuk;susunan & rumusan aline 4
P. Kausal (K Efisien: asal mula karya;perumusan BPUPKI,pentpn PPKI
(sbg pembentuk negara)
(K Finalis: asal mula tujuan ;Pancasial sbg dasar filsft neg.)

Kajian mengenai sejarah


perumusan , bentuk & susunan
P. Deskriptif otentik, kedudukan & fungsi
BAGIAN II
PANCASILA

- Bhs Sansekerta (Panca=5, - Tri Pitaka Budha ( 5 aturan - Digunakan untuk memberi
Syila= dasar/alas/sendi) berupa larangan = membunuh, nama dasar fils negara.
mencuri,berzina, berdusta,
- Syiila= aturan tingkah minum miras) - Prosesnya :
laku yang baik/ penting Pengusulan ( Sukarno, sidang
-Negara Kertagama;Pu Prapanca; BPUPKI 1 Juni 1945)
Majapahit 1365 &Sutasoma;Pu Perumusan (Panitia 9 BPUPKI 22
Tantular ( 5 batu sendi Juni 45 dlm Piagam Jakarta)
kesusilaan berupa larangan = Penetapan ( PPKI, 18 Agst 45,
tindak kekerasa, mencuri,berhati dlm Pembukaan UUD 45
dengki,berdusta,minum miras) Peresmian ( MPRS, 5 Juli 1966,
dlm Tap MPRS No. XX/MPRS/66)
PANCASILA
Pancasila
(Asal Mula )

Langsung Tak Langsung


( proses terjadinya Pancasila (asal mula sebelum Proklamasi )
sbg dasar filsafat negara; sesudah & menjelang Prokl)

Bgs Indons sbag kausa materialis


Kausa Materialis

Nilai2 Pancasila sdh ada dan


Kausa Formalis tercermin dalam kehidupan
sehari-hari bangs Indonesia
sebelum membentuk negara dan
ditetapkan sbg dasar negara .
Ex;nilai dalam adat,
Kausa Effisien
kebudayaan, nilai religius dalm
hidup sehari-hari.

Kausa Finalis
BENTUK SUSUNAN PANCASILA
( Hierarkis Piramidal )

Sila V Sila 5 dijiwai sila 1,2,3,4

Sila IV Sila 4 dijiwai sila 1,2,3 dan menjiwai sila 5

Sila III Sila 3 dijiwai sila 1,2 dan menjiwai sila 4 & 5

Sila II Sila 2 dijiwai sila 1 dan menjiwai sila 3,4 & 5

Sila I Sila 1 menjiwai sila 2,3,4,&5

Sila yang Sila dibelakang sila lainya itu


di depan mendasari, meliputi dan menjiwai sila- adalah pengjelmaan /
sila dibelakangnya atau sila dibelakang didasari, pengkususan sila-sila dimukanya
diliputi, dan dijiwai sila didepannya Lebih sempit luasnya tapi lebih
luasa sifatnya
BENTUK SUSUNAN PANCASILA
( Kesatuan Majemuk Tunggal Bersifat Organis )
Masing-masing sila tidak terpisahkan satu sama
lain dalam hal kesatuannya

Masing-masing sila mempunyai kedudukan dan


fungsi sendiri-sendiri

Masing-masing sila berbeda namun tidak Kesatuan organis dari


bertentangani kemajemukan akan
menghidupkan
Masing-masing sila atau bagian saling
keduduakn dan fungsi-
melengkapi
fungsi sila dalam satu
Masing-masing sila atau bagian tidak boleh kesatuanyang utuh
dilepas-pisahkan satu sama lain

Masing-masing sila atau bagian bersatu untuk


terwujudnya keseluruhan, dan keseluruhan
membina bagian2
Fungsi Sila-Sila
FUNDAMEN
Sila 1 sbg MORAL NEGARA MORAL
NEGARA
Sila 2 sbg MORAL NEGARA (FMN)

Sila 3 sbg DASAR NEGARA


FUNDAMEN
Sila 4 sbg SISTEM NEGARA POLITIK
NEGARA
(FPN)
Sila 5 sbg TUJUAN NEGARA

Sila 1 Sila 4
Sila 2
Sila 3 Sila 5

Fundamen Moral Negara (FMN) menjiwai


Fundamen Politik Negara (FPN)
Hubungan FMN & FPN
Ketuhanan Yang Maha Esa Fundamen Moral
Kemanusiaan Yang Adil & Beradab
Negara/FMN
( Terkandung 3 Hukum: Hk Tuhan, Hk
Kodrat, Hk Etik )

Menjiwai
(4)

Fundamen Politik Negara/FPN

Pokok Pikiran
Persatuan (1) Kerakyatan,Permusyawarat Pokok Pikiran
(Sila 3) an Perwakilan (3) Keadilan Sosial (2)
(Sila 4) (Sila 5)

Sebagai Dasar Sebagai Sistem Sebagai Tujuan


Negara Negara Negara
BENTUK SUSUNAN PANCASILA
( Saling Mengkualifikasi/Mengisi )

Mengandung 4 sila lainnya


Masing-Masing Sila

Dikualifikasi oleh 4 sila lainnya

Sila 1 juga mengandung sila 2,3,4,5

Sila 2 juga mengandung sila 1,3,4,5

Sila 3 juga mengandung sila 1,2,4,5

Sila 4 juga mengandung sila 1,2,3,5

Sila 5 juga mengandung sila 1,2,3,4


Syarat Sistem

Merupakan tata yang konsiten &


Merupakan satu kesatuan
Koheren tidak mengandung kontradiksi

SISTEM
Segala sesuatunya mengarah Ada kaitan antara bagian
Pada tujuan yang satu dan sama Yang satu dengan lainnya

Ada kerja sama yang


Serasi dan seimbang
Landasan Antropologi Pancasila
Unsur Anorganis
Jasmani/
Tubuh Unsur Vegetatif

Susunan Unsur Animal


Kodrat Monodualis
Akal
Jiwa M
Rasa O
N
Karsa O

Makhluk P
Hakikat Individu
Manusia Sifat L
Kodrat Monodualis U
R
Makhluk
A
Sosial
L
I
S
Makhluk
Otonom
Kedudukan
Kodrat Monodualis
Makhluk
Tuhan
Kata Kunci
Manusia seutuhnya digunakan untuk
memahami arti makna Pancasila
sebagai ideologi pembangunan serta
tujuan jangka panjang yang hendak
dicapai bersama. Ideologi
pembangunan bercorak
antroposentrik dalam arti manusia
yang berada pada tempat yang
sentral sebagai subjek dan sekaligus
objek pembangunan
ISI ARTI
PANCASILA

Abstrak Khusus
Umum Singular &
Umum Kongkrit
Universal
Kolektif
Wujud pelaksanaan
Isi arti yang tidak secara kongkret dlm
terbatas Wujud pelaksanaan bid khusus namun
ruang,waktu,keadaan, secara kongkret nyata seperti,
situasi,kondisi dalam hidup epoleksusbud,
maupun jumlah. kenegaraan organisasi,pendidikan
Meunjuk pada makna Indonesia. Mrpkn .Bisa berkembang dan
esensial: Tuhan, pedoman normatif dinamis . Ex. UU
manusia,satu,rakyat, dalam perundangan. Politik 85 mjd 99 no
adil Ex. Sila 1: 2,3,4 . Pendidikan,
Pembukaan UUD45 BUMN dll
Al 4, Psl 29 ayat 2.
Sila 2:Ps 27,28
.
Negara
Pancasila

rakyat
pemerintah
Paham Negara
Integralistik

wilayah
Paham Mengatasi semua
gol, tidak
Negara memihak dan
Kebangsaan melindungi

Paham
Negara
Persatuan Persekutuan
hidup sosial
masyarakat
Indonesia

Kesatuan
bangsa,pulau,
budaya,golongan
& agama
Merupakan sumber tertib hukum tertinggi
Terdiri atas 4 alinea. Pernyataan Kemerdekaan

Alinea 1 Alinea 2 Alinea 3 Alinea 4


Bahwa sesungguhnya Dan perjuangan Atas berkat rakhmat Kemudian dari pada itu
kemerdekaan adalah pergerakan Allah Yang Maha Kuasa untuk membentuk suatu
hak segala bangsa dan kemerdekaan Indonesia dan dengan didorong Pemerintahan neg
oleh sebab itu, maka telah sampailah kepada oleh keinginan luhur, Indonesia ang melindungi
penjajahan di atasdunia saat yang berbahagia supaya berkehidupan segenap bangsa
harus dihapuskan, dengan selamat kebangsaan yang Indonesia dan seluruh
karena tidak sesuai sentausa mengantarkan bebas,maka rakyat tumpah darah Indonesia
dengan rakyat Indonesia ke Indonesia menyatakan dan untuk memajukan
perikemanusiaan & depan pintu gerbang dengan ini kesejahteraan umum
perikeadilan kemerdekaan Negara kemerdekaannya. mencerdaskan kehidupan
Indonesia yang bangsa..keadilan sos
merdeka,bersatu,berdaul bagi seluruh rakyat
at adil dan makmur Indonesia

Pernyatana tidak memiliki hubungan Memiliki hubungan kausal dengan pasal-


kausal organis dengan pasal-pasalnya pasalnya, dalam sudut:
( penjelasan atasperistiwa/keadaan yang
mendahului terbentuknya negara RI 1, UUD ditentukan akan ada
2, Yang diatur dlm UUD adalah tentang pembentukan
pemerintahan neg yang memenuhi berbagai syarat
3, Negara Inodnesia adalah berbentuk Republik yang
berkedaulatan Rakyat
4, Ditetapkannya Pancasila sebagai dasar filsafat negara
Pernyataan kemerde-
Kaan yang terinci

Sbg fakta sejarah


Mengandung cita-cita
yg tak dapat
luhur Proklamasi
terulang
Pembukaan
UUD 1945

Berkedudukan
Memuat sifat-sifat
tetap
Fundamental & asasi
dan tidak dapat
bagi negara
diubah
Hakikat Sebagai Pokok Kaidah Negara
Pembukaan UUD 1945 Yg Fundamental .
(staatsfundamentalnorm)
Dari segi terjadinya:
Sbg kehendak
bersama
Sebagai Tertib Hukum Tertinggi
-sumber hukum positif Dari segi isinya:
pokok2 pikiran meliputi suasana -Dasar tujuan negara (umum dan
kebatinan, mewujudkan cta-cita hukum, khusus)
menguasai hukum dasar tertulis (UUD) -Ketentuan diadakanya UUD ( maka
dan tak tertulis/konvensi disusnlah kemerdekan
-pokok pikiran terkongkritisasi dalam pasl2 -Bentuk negara (susunan neg
-pasal-pasal dijabarkan dalam hukum berkedaulantan rakyat)
positif dibawahnya -dasar Filsf. Neg. (dengan berdasar
pada ketuhanansosial

Memenuhi Syarat Adanya Tertib


Hukum Indonesia Tetap terlekat pada
kelangsungan hidup negara

Adanya Kesatuan Subjek; Adanya Kesatuan Daerah Tak dapat diubah


penguasa atasperaturan :seluru tumpah darah, Al. oleh siapapun
hukum ( Al:4) 4 Sebagai
pengejawantahan
Adanya Kesatuan asaa Adanya Kesatuan waktu, Proklamasi
kerokhanian; dasar dari dimana perat. Hkm
Sbg tertib hukum
keseluruhan perat berlaku. (maka
tertinggiyang tetap &
hukum, sbg sumber disusunlah kemerdekaan
dapat diubah
segala hukum . Al. 4 kebangsaan..
Pengertian Isi
Pembukaan UUD 1945

Hak Kodrat
Alinea 1
Realisasi perjuangan n cita-cita
Alinea 2
Nilai religius, moral, pernyataan ulang Prokl
Alinea 3

Alinea 4 Tujuan Negara

Ketentuaan Diadakannya UUD Negara

Bentuk Negara

Dasar Filsafat Negara


Alinea I Alinea II
Pertanggung jawaban atas pernyataan Penetapan cita-cita bangsa yang ingin
kemerdekaan yang sudah selayaknya, dicapai dengan kemerdekaan ;
berdasar hak kodrat yang mutlak dari terpeliharanya kemerdekaan, kedaulatan
moral bangsa untuk merdeka negara,kesatuan bangsa,neg &daerah
atasdasar hukum dan moral, untuk
kemakmuran bersama yang berkeadilan

Tujuan
Pembukaan
UUD 1945

Alinea III Alinea IV


Penegasan bahwa proklamasi menjadi Penegasan bahwa untuk melaksanakan
permulaan dan dasar hidup kebangsaan segala hal dalam perwujudan hal-hal
dan kenagaraan yang luhur dan suci tertentu dalam alien 4, sebagai pedoman
dalam lindungan Tuhan dan peganagan yang tetap dan praktis
dalam realisasi hidup bernegara berdasar
Pancasila
Makna Alinea 1

Dalil Objektif Dasar hukum dari pembentukan negara


Republik Indonesia
-Bahwa penjajahan tidak sesuai dengan
perikemanusisaan dan perikeadilan
- Bahwa semua bangsa di dunia harus dapat
menjalankan hak asasinya yaitu hak untuk Bahwa berdasarkan hukum alam adalah
merdeka hak asasi setiap bangsa untuk
memperoleh kemerdekaan
Pernyataan Subjektif

Aspirasi bangsa Indonesia untuk


membebaskan diri dari penjajahan

Landasan Pokok Politik Luar Negeri

-Melawan setiap bentuk penjajahan, mendukung


kemerdekaan setiap bangsa
-menentang setiap hal atau sifat yang tidak
sesuai dengan perikemanusiaan & perikeadilan
Makna Alinea 2

Alinea ini menunjukkan ketajaman penilaian Alinea ini menunjukkan unsur-unsur


: negara merdeka, menurut anggapan
bangs aIndonesia , yaitu :
-Bahwa perjuangan pergerakan Indonesia
telah sampai pada tingkat yang menentukan
MERDEKA
--Bahwa momentum yang telah dicapai
tersebut harus dimanfaatkan untuk
menyetakan kemerdekaan BERSATU

--Bahwa kemerdekaan tersebut bukanlah BERDAULAT


tujuan akhir tetapi masih harus diisi dengan
mewujudkan negara Indonesia yang
merdeka, bersatu ,berdaulat, adil dan ADIL
makmur
MAKMUR
Makna Alinea 3

Pengukuhan dari Proklamasi kemerdekaan Menunjukkan adanya perjanjian


masyarakat atau perjanjian membentuk
negara

Membuat motivasi spiritual yang luhur, Berbeda dengan teori Thomas Hobbes,
suatu kehidupan yang seimbang material John Locke, Rousseau, sehingga
dan spiritual didunia dan akhirat perjanjian ini merupakan :

Berkat rahmat Tuhan Yang


Maha Kuasa

Menunjukkan ketagwaan bangsa Indonesia


terhadap Tuhan YME. Berkat ridhoNya bangsa Didorong oleh
Indonesia berhasil dalam perjuangan mencapai keinginanyang suapya
kemerdekaannya.
berkehidupan kebangsaan
yang bebas.
Makna Alinea 4

Tujuan perjuangan : Dirumuskan adanya:


Negera Indonesia mempnyai fungsi yang
sekaligus menjadi tujuan yaitu : Unsur-unsur Negara ( teori Klasik):
Pemerintah, Bangsa, Wilayah
-Melindungi segenap bangsa Indonesia dan
seluruh tumpah darah Indonesia, memajukan
kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan Tujuan negara Indonesia:
bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia
-Nasional
yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian
abadi dan keadilan sosial -- International

Sistem Hukum dasar kita :


Prinsip Dasar: UUD 1945 ( Hukum Dasar Tertulis)
Menyusun kemerdekaan kebangsaan
Indonesia dalam satu UUD Negara
Indonesia yang terbentuk dalam suatu Bentuk negara : REPUBLIK
susunan negara yang berkedaulan rakyat
Kekuasaan tertinggi : KEDAULATAN
RAKYAT
Dasar Falsafah Negara :
PANCASILA
Dasar Negara: PANCASILA
Pokok Pikiran I
PERSATUAN

Pokok Pikiran II Fundamen


KEADILAN SOSIAL Politik
Negara
Pokok-Pokok Pikiran
Pembukaan UUD 45

Pokok Pikiran III


KEDAULATAN RAKYAT

Fundamen Moral
Pokok Pikiran IV Negara
KETUHANAN &
(juga landasan
KEMANUSIAAN
kejiawaan hukum dasar
negara & khdpn bgsa
Kedudukan
Pembukaan UUD 45

-Sbg pernyataan kemerdekaan yang terperinci


-Mengandung dasar,rangka dan suasana bagi negara dan hukum Indonesia
-Memuat sendi-sendi mutlak bagi kehidupan negara
-Mengandung pengakuan atas adanya macam-macam hukum : nilia hukum
Tuhan, hukum kodrat,hukum etis,hukum filosofis

Alinea I Hukum Kodrat


Hukum Etis

Alinea II Cita-Cita
Kemerdekaan

Alinea III Hukum Tuhan


Hukum Etis

Alinea IV Hukum Tuhan


Hukum Etis

Pelaksanaan Negara Hukum Tuhan


Indonesia Hukum Etis