Anda di halaman 1dari 15

OPERATION MAINTENANCE MANUAL, SERVICE

MANUAL DAN PART BOOK


(OPERATION MAINTENANCE MANUAL)

Buku Panduan Operator ini dimaksudkan


sebagai panduan bagi penggunaan dan perawatan mesin dengan
benar. Dipergunakan dan dipelajari sebelum memulai dan
mengoperasikan mesin, atau sebelum melakukan segala
tindakan perawatan preventif.

Tujuannya diciptakan buku panduan ini :


Menghindari kecelakaan karena mesin sudah dirancang dan
memproduksi mesin secara efisien dan seaman mungkin.
OPERATION AND MAINTENANCE
MANUAL (OMM) BERISIKAN :

1. Instrumen dan Kontrol


2. Petunjuk pengoperasian
3. Keselamatan dalam service
4. Service dan perawatan
5. Spesifikasi produk
Pada buku OMM semua instrumen dan kontrol di bahas sebagai
upaya memberikan petunjuk (guidance) pada operator atau
mekanik. Tujuan pembahasan tersebut adalah untuk memberikan
pemahaman akan sistem yang terdapat pada kendaraan,
sehingga saat melakukan perawatan dapat berjalan dengan baik
tanpa terjadinya misoperation yang dapat menyebabkan
kecelakaan.
Pada pembahasan petunjuk pengoperasian adalah prosedur
bagaimana menjalankan alat kendaraan mulai dari keselamatan
menghidupkan mesin sampai keselamatan saat akan mematikan
mesin. Selain itu keselamatan pengemudi dan bagaimana cara
mengemudi yang baik dibahas secara rinci agar setiap operator
dapat mengoperasikan kendaraan dengan aman dan nyaman.
Keselamatan kerja saat service membahas tentang hal-hal yang
harus dilakukan sebelum seorang operator atau mekanik
melakukan service atau perawatan berkala pada kendaraan.
Prosedur service di perlukan agar keselamatan kerja orang yang
melakukan service dan operator atau pengendara lain saat melintas
pada unit yang sedang dilakukan service mengetahui bahwa unit
sedang di lakukan service. Kegiatan service telah dibahas dengan
lengkap dan rinci sebagai upaya memberikan pedoman saat akan
melakukan service.
Service dan perawatan adalah uraian yang menjelaskan tentang
service dan perawatan. Service dan perawatan dilakukan
berdasarkan hour meter (HM) yang telah di tempuh unit. Pada
pembahasan ini juga dijelaskan tentang waktu dan service poin
(letak dan posisi yang akan dilakukan). Spesifikasi pelumas, cara
melakukan service, dan hal-hal yang harus dilakukan dan tidak
boleh dilakukan saat service.
Spesifikasi produk membahas tentang spek alat berat, pada
bagian ini semua spesifikasi unit di bahas mulai dari engine,
sistem hidrolik, kemampuan melakukan kerja. Informasi ini
dibutuhkan untuk menghitung produktivitas alat dan aplikasi alat
yang sesuai dengan pekerjaan yang akan dilakukan.
SERVICE MANUAL
Service manual adalah buku yang berfungsi sebagai pedoman
untuk perbaikan sebuah unit. Pada service manual terdapat
spesifikasi service secara lengkap, sehingga pada saat
melakukan perbaikan seorang mekanik atau teknisi hendaknya
selalu memperhatikan atau bahkan mengunakan service manual
ini. Pada hakekatnya sebuah service manual terdiri dari deskripsi
sistem, dan metode perbaikan sebuah sistem.
Strategi perawatan secara umum diterapkan antara lain :

Breakdown maintenance
Perawatan terjadwal (schedulled maintenance)
Perawatan prediktif (predictive maintenance)
Breakdown maintenance dapat diartikan sebagai strategi
perawatan dengan cara mesin dioperasikan hingga rusak kemudian
baru diperbaiki. Strategi ini sangat kasar, kurang baik, dapat
mengakibatkan biaya perawatan tinggi, kehilangan produksi karena
berhentinya mesin, keselamatan kerja tidak terjamin, kondisi mesin
tidak dapat diketahui, dan tidak dapat merencanakan waktu, tenaga
serta biaya perawatan. Metode ini disebut juga sebagai failure
based maintenance atau perawatan berdasarkan kerusakan.
Strategi perawatan ini kurang sesuai untuk mesin-mesin yang
memiliki tingkat kritis tinggi dan hanya sesuai untuk mesin-mesin
dan alat sederhana.
Perawatan terjadwal merupakan bagian dari perawatan preventif yaitu
perawatan untuk mencegah kerusakan lebih lanjut . Perawatan terjadwal
merupakan strategi perawatan dengan tujuan mencegah terjadinya
kerusakan lebih lanjut yang dilakukan secara periodik dalam rentang waktu
tertentu. Strategi perawatan ini disebut juga sebagai perawatan berdasarkan
waktu atau time based maintenance.
Strategi perawatan ini cukup baik dan dapat mencegah berhentinya mesin
yang tidak direncanakan.
Rentang waktu perawatan ditentukan berdasarkan pengalaman atau
rekomendasi dari pabrik pembuat mesin yang bersangkutan.
Kekurangannya, jika rentang waktu perawatan terlalu pendek akan
mengganggu waktu produksi dan dapat meningkatkan resiko kesalahan yang
timbul karena kekurang cermatan teknisi dalam memasang kembali bagian-
bagian yang diperbaiki, serta kemungkinan adanya kontaminan yang masuk
ke dalam sistem.
Jika rentang waktu perawatan terlalu lama kemungkinan mesin akan
mengalami kerusakan sebelum tiba waktu perawatan. Selain itu jika kondisi
mesin atau bagian mesin masih baik dan menurut jadwal harus sudah diganti
atau diperbaiki maka akan menimbulkan kerugian.
Perawatan prediktif juga merupakan bagian perawatan preventif. Perawatan
prediktif ini dapat diartikan sebagai strategi perawatan yang mana
perawatannya didasarkan atas kondisi mesin itu sendiri. Untuk menentukan
kondisi mesin dilakukan pemeriksaan atau monitoring secara rutin. Jika
terdapat tanda gejala kerusakan segera diadakan tindakan perbaikan untuk
mencegah kerusakan lebih lanjut. Jika tidak terdapat gejala kerusakan
monitoring terus dilanjutkan supaya jika terjadi gejala kerusakan segera
diketahui sedini mungkin.
Perawatan prediktif disebut juga sebagai perawatan berdasarkan kondisi atau
condition based maintenance, disebut juga sebagai monitoring kondisi mesin
atau machinery condition monitoring.
Monitoring kondisi mesin dapat diartikan sebagai menentukan kondisi mesin
dengan cara memeriksa mesin secara rutin. Dengan cara pemeriksaan secara
rutin kondisi mesin dapat diketahui sehingga keandalan mesin dan
keselamatan kerja dapat terjamin.
Dilihat dari biaya perawatan, tingkat kesulitan, dan waktu berhentinya mesin
perawatan prediktif atau metode minitoring kondisi mesin yang paling
menguntungkan.