Anda di halaman 1dari 32

UNDANG UNDANG

NO 25 TAHUN 1992
TENTANG
PERKOPERASIAN
Beberapa Undang
Undang Tentang
Perkoperasian
Produk UU Berlaku Berakhir
1. UU No. 179 Th 1949; 9 Th 1958
2. UU No. 79 Th 1958; 7 Th 1965
3. UU No. 14 Th 1965; 2 Th 1967
4. UU No. 12 Th 1967 dan 25 Th 1992
5. UU No. 25 Th 1992 s/d Sekarang 19 Th Sekarang

Note: UU UMKM sudah ada yaitu UU No. 20 Tahun 2008


Tentang Usaha Mikro, Kecil dan Menengah
1
Sistematika UU No
25/92
BAB I KETENTUAN UMUM
Pasal 1
BAB II LANDASAN, ASAS, DAN TUJUAN
Landasan dan Asas
Pasal 2
Tujuan
Pasal 3
BAB III FUNGSI, PERAN, DAN PRINSIP KOPERASI
Fungsi dan Peran
Pasal 4
Prinsip Koperasi
Pasal 5
BAB IV PEMBENTUKAN
Syarat Pembentukan
Pasal 6,7,8
Status Badan Hukum
Pasal 9 s/d 14
Bentuk dan Jenis
Pasal 15 & 16 2
Sistematika UU No
25/92
BAB V KEA N G G O TA A N
Pasal 17, 18, 19 & 20
BAB V I P E R A N G K A T O R G A N IS A S I
Um um
Pasal 21
Ra p a t An g g o ta
Pasal 22, 23, 24, 25, 26, 27 & 28
P e n g u ru s
P a s a l 2 9 , 3 0, 3 1 , 3 2 , 3 3 , 3 4 , 3 5 , 3 6 & 3 7
P e n g a wa s
Pasal 38, 39, 40
BAB V II M O D A L
P a s a l 4 1 ,& 4 2
BAB V III LA P A N G A N U S A H A
Pasal 43 & 44
BAB IX S IS A H A S IL U S A H A
Pasal 45
3
Sistematika UU No
25/92
BAB X P EM B U B A R A N KO P ER A S I
Ca r a P e m b u b a r a n K o p e r a s i
P a s a l 4 6 , 4 7 , 4 8 ,4 9 & 5 0
P e n y e le s a ia n
Pasal 51, 52, 53, 54 & 55
Ha p u sn ya Sta tu s Ba d a n Hu ku m
Pasal 56
B A B XI LE M B A G A G E R A K A N K O P E R A S I
Pasal 57, 58 & 59
B A B XII P E M B IN A A N
P a s a l 6 0, 6 1 , 6 2 , 6 3 & 6 4
B A B XIII K E T E N T U A N P E R A L IH A N
Pasal 65
K o p e r a s i y a n g t e l ah m e m i l i ki s t a t u s b a d a n h u k u m
pada saat U n d a n g- u n d a n g i ni b e rl a k u,
d i n y a t a k a n t e l ah m e m p e r o l eh s t a t u s b a d a n
hu k u m b e r d a s a r k a n U n d a n g -u n d a n g in i.
B A B XIV KETEN TU A N P EN U TU P
4
Beberapa Definisi dalam UU No. 25 Tahun
1992
Pasal 1
1. K o p e r a s i a d a l ah b a d a n u s ah a y a n g b e r a n g g o t a k a n
o r a n g-s e o r a n g a t a u b a d a n huk u m K o p e r a si d e n g a n
m ela n d a ska n ke giata n nya berdasarkan pri n si p
K o p e r a si s e k a li g u s s e b a g a i g e r a k a n e k o n o m i r a k y a t
y a n g b e r d a s a r a t a s a s a s k e k e lu a r g a a n .
2. P erk o p e r a sia n a d a l ah se g ala sesuatu yang
m e n y a n g k u t k e hid u p a n K o p e r a s i.
3. K o p e r a s i P r i m e r a d a l ah K o p e r a s i y a n g d i d i r i k a n o l eh
d a n b e r a n g g o t a k a n o r a n g -s e o r a n g .
4. K o p e r a si S e k u n d e r a d a l ah K o p e r a si y a n g d i dirik a n
o le h d a n b e r a n g g o t a k a n K o p e r a s i.
5. G e r a k a n K o p e r a s i a d a l a h k e s e l u r u ha n o r g a n i s a s i
K o p e r a s i d a n k e g i a t a n p e r k o p e r a s i a n y a n g b e r s if a t
terpa du m e n u j u t e rc a p a i n y a ci t a-cit a b e r s a m a
K o p e r a s i. 5
Landasan, Asas dan Tujuan Koperasi
Menurut
UU No. 25 Tahun 1992
Pasal 2 &
Landasan : 3
Id iil : P a n ca s ila
K o n s t it u s io n a l :U U D 1 9 4 5
Asas : K e k e lu a r g a a n
Tujuan : K o p er a si b ertujua n m e m ajukan
k e s e j ah t e r a a n ang g ota pada
kh u s u s n y a d a n m a s y a r a k a t p a d a
u m u m n y a s ert a ikut m e m b a n g u n
t a t a n a n p e r e k o n o m i a n n a si o n al
d ala m ran g ka m e wu j u d k a n
m a s y a r a k a t y a n g m a j u , a d il, d a n
m a k m u r b e r l a n d a s k a n P a nc a s i l a
6
d a n U n d a n g -U n d a n g D a s a r 1 9 4 5
FUNGSI & PERAN
Pasal 4
Fungsi : Me mbangun dan
m e n g e m b a n g k a n p o t e n si d a n k e m a m p u a n
e k o n o m i a n g g o t a p a d a kh u s u s n y a d a n
m a syarakat pada u mu mnya untuk
m e n i n g k a t k a n k e s e j aht e r a a n e k o n o m i d a n
s o s ia ln y a

Peran :
1) B e r p e r a n serta s ec a r a a k t if d a l a m upaya
m e m p e r t i n g g i k u a l i t a s k ehi d u p a n m a n u s i a d a n
m a s y a ra k a t ;
2) M e m p e r k o k o h p e r e k o n o m i a n r a k y a t s e b a g a i d a s a r
k e k u a t a n d a n k e t ah a n a n p e r e k o n o m i a n n a s i o n a l
d e n g a n Ko p e ra s i se b a g a i so k o g u ru n y a ;
3) B e r u s ah a u n t u k m e w u j u d k a n d a n m e n g e m b a n g k a n
p e r e k o n o m i a n n a s i o n a l y a n g m e r u p a k a n u s a7 ha
b ersa m a b er d as ar atas asas k ekelu ar g a a n d a n
PRINSIP KOPERASI
Pasal 5
Pokok :
1. Keanggotaan bersifat Sukarela dan
Terbuka
2. Pengelolaan dilakukan secara
Demokratis
3. Pembagian SHU dilakukan secara Adil
sebanding dengan besarnya jasa
masing-masing anggota
4. Pembagian Balas Jasa yang terbatas
terhadap modal
5. Kemandirian
Pengembangan :
1. Pendidikan perkoperasian
2. Kerjasama antar koperasi 8
APA KONSEKUENSI BAGI INDIVIDU
YANG MEMBENTUK KOPERASI ?
PARA ANGGOTA KOPERASI
HARUS MENYADARI POSISI
(HAK & TG. JAWABNYA)
SEBAGAI SEBAGAI
PELANGGAN PEMILIK
MEMERLUKAN ATURAN &
KETENTUAN DALAM
BERORGANISASI (STANDAR
& KHUSUS) PERLU
PERLU AKTIF
BERPATISIPASI MERAWAT
EKONOMI KOPERASINYA
DALAM SEMUA HENDAKNYA DENGAN
KOPERASI TERCANTUM DALAM MEMBIAYAI
NYA ANGGARAN DASAR DAN NYA
RUMAH TANGGA, YANG
DIGUNAKAN SEBAGAI
REFERNSI DALAM
PENGELOLAAN KOPERASI
9
10
11
PROSES PENGESAHAN BADAN HUKUM KOPERASI
UU 25/1992
Pengesahan selambat-
lambatnya 3 bulan sejak
PP 4/1994 Diterima
berkas diterima lengkap
Pejabat yang berwenang wajib
melakukan penelitian terhadap
materi Anggaran Dasar yang
PERMEN 01/2006 diajukan.
Keputusan penolakan
Pejabat yang berwenang dan alasannya
melakukan pengecekan disampaikan kembali
Sekelompok orang yang kepada kuasa pendiri
mempunyai kegiatan dan terhadap keberadaan koperasi paling lama 3 bulan
kepentingan ekonomi tersebut.
Terhadap penolakan,
yang sama. para pendiri dapat
mengajukan permintaan
ulang pengesahan akta
Ditolak pendirian koperasi
PRA KOPERASI dalam jangka waktu
paling lama 1 bulan.

Kop. Primer
- Sekurang - Keputusan terhadap
Rapat Persiapan permintaan ulang
kurangnya di hadiri tersebut diberikan
20 orang pendiri. paling lambat
Rapat Pembentukan 1 bulan.

Mengajukan
Membahas Anggaran Dasar Koperasi : permohanan
Kop. Sekunder pengesahan secara
Anggaran Dasar memuat antara lain :
Nama & tempat kedudukan. tertulis kepada Pejabat
Maksud & tujuan
- Dihadiri sekurang berwenang. Disetujui Ditolak
kurangnya 3 (tiga)
Bidang usaha. koperasi melalui
Keanggotaan. wakil-wakilnya.
Rapat Anggota.
Pengurus, Pengawas. Keputusan akhir
Sisa Hasil Usaha.
Pembuatan Akta oleh Notaris.
2
3
DARI ASPEK KELEMBAGAAN, UNTUK
MEWUJUDKAN KOPERASI YANG SEHAT TIDAK
TERLEPAS DARI PERANGKAT ORGANISASI
KOPERASI YANG BERFUNGSI DENGAN BAIK
Perangkat organisasi koperasi merupakan
pengejawantahan dari peran anggota sebagai
pemilik koperasi yang mempunyai hak mengatur
koperasinya.
Kualitas kelembagaan koperasi akan sangat
dipengaruhi oleh seberapa jauh perangkat
organisasi koperasi dapat menjalankan peran
dan fungsinya.
Kelembagaan koperasi akan sehat dan mantap
akan sangat mendukung pengembangan sektor
usaha yangs ehat tanpa meninggalkan jati diri
koperasi.
Struktur Internal Organisasi Koperasi
umumnya terdiri dari 3 unsur yaitu :

1. Unsur Perangkat Organisasi


Koperasi
Rapat Anggota
Pengurus
Pengawas
2. Unsur Dewan Penasehat atau
Penasehat
3. Unsur pelaksana yaitu manajer dan
karyawan
PERAN PERANGKAT ORGANISASI
KOPERASI
Perangkat organisasi koperasi merupakan
pengejawantahan dari peran anggota sebagai
pemilik koperasi.
Kualitas kelembagaan koperasi akan sangat
dipengaruhi oleh seberapa jauh perangkat
organisasi koperasi dapat menjalankan peran
dan fungsinya.
Semakin mantap perangkat organisasi koperasi
berfungsi, semakin mantap pula kelembagaan
koperasi.
MATERI MUATAN ANGGARAN
DASAR
Materi muatan dalam Anggaran Dasar Koperasi sekurang-
kurangnya meliputi :
a. Daftar nama pendiri;
b. Nama dan tempat kedudukan;
c. Landasan dan asas;
d. Maksud dan tujuan serta bidang usaha;
e. Ketentuan mengenai keanggotaan;
f. Ketentuan mengenai rapat anggota;
g. Ketentuan mengenai pengurus;
h. Ketentuan mengenai pengawas;
i. Ketentuan mengenai pengelola;
j. Ketentuan mengenai permodalan;
k. Ketentuan mengenai jangka waktu berdirinya Koperasi;
l. Ketentuan mengenai Sisa Hasil Usaha;
m. Ketentuan mengenai sanksi
n. Ketentuan mengenai pembubaran;
o. Ketentuan mengenai perubahan Anggaran Dasar;
p. Ketentuan mengenai Anggaran Rumah Tangga dan peraturan
khusus.
Nama Koperasi dan Tempat kedudukan
:
Nama koperasi ditulis secara lengkap dan jelas
Koperasi tidak menggunakan :
nama yang bertentangan dengan ketertiban
umum, kesusilaan atau perundang undangan
yang berlaku
nama yang sama dengan nama suatu ormas,
organisasi politik, agama atau ras atau suku.
Temapt kedudukan koperasi disebutkan secara
lengkap dan jelas sebagai alamat kantor
koperasi.
Kegiatan Usaha :
Kegiatan usaha utama yang dijalankan oleh
koperasi adalah kegiatan yang memiliki
keterkaitan dengan kepentingan ekonomi
anggota
Kegiatan usaha koperasi berfungsi menyokong
kegiatan usaha atau kepentingan ekonomi
anggotanya.
Untuk Koperasi Simpan Pinjam hanya dapat
melakukan kegiatan usaha di bidang simpan
pinjam saja
KEANGGOTAAN
Anggota merupakan faktor penting dalam koperasi karena
merupakan pemilik sekaligus pengguna jasa koperasi.
Dalam ketentuan keanggotaan agar diatur persyaratan
keanggotaan, hak, kewajiban, tanggungan dan sanksi.
Anggota koperasi harus memenuhi persyaratan sekurang-kurangnya
:
* WNI yang mampu melakukan perbuatan hukum
* Memiliki kesamaan kepentingan ekonomi
* Membayar simpanan pokok dan simpanan wajib
* Sanggup melaksanakan dan mentaati seluruh ketentuan koperasi
Jenis keanggotaan
# Anggota
# Calon anggota
# Angota luar biasa
Keanggotaan koperasi berakhir apabila : minta berhenti atas
permintaan sendiri, diberhentikan, meninggal dunia dan atau
koperasi bubar.
PERANAN ANGGOTA DALAM
PENGEMBANGAN KOPERASI
Fungsi dan Peranan anggota dalam Koperasi :
a. Anggota sebagai pasar dari Koperasi
b. Anggota berfungsi sebagai pengontrol (socil control)
atas jalannya Koperasi.
c. Anggota sebagai penyedia dana (contributor dana)
Koperasi.
Harus dilihat apakah ke 3 (tiga) fungsi tersebut memang
berjalan sesuai dengan ketentuan/azas-azas Koperasi (dari,
oleh dan untuk anggota).
Bila anggota pasif atas 3 fungsi anggota tersebut maka cepat
atau lambat koperasi yang bersangkutan akan kehilangan
jati dirinya sebagai koperasi.
Rapat Anggota
o Adalah rapat yang dihadiri oleh seluruh anggota kopersi.
o Merupakan kekuasaan tertinggi dalam organisasi
koperasi.
o Dalam rapat anggota, setiap anggota mempunyai hak
suara yang sama yaitu, satu anggota satu suara.
o Harus diselenggarakan minimal satu tahun sekali.
o Ditentukn jumlah quorum, fungsi dan wewenang rapat
anggota.
o Perlu diatur ketntuan yang membedakan antara rapat
anggota dan rapat anggota luar biasa
o Rapat Anggota merupakan perwujudan dari karakteristik
koperasi, yaitu anggota sebagai pemilik sekaligus
sebagai pengguna jasa koperasi.
PENGURUS KOPERASI
Pengurus adalah pelaksana dari amanah para anggota yang
diputuskan dalam Rapat Anggota.
Pengaturan pengurus meliputi al : persyaratan, tugas, kewajiban
dan wewenang serta masa jabatan pengurus.
Pengurus dipilih dari dan oleh anggota dalam RA.
Tidak mempunyai hubungan keluarga dengan pengurus lain dan
pengawas.
Jumlah Pengurus gasal.
Mempunyai wewenang al :
* mewakili koperasi di dalam dan diluar pengadilan.
* menerima atau menolak anggota sesuai AD.
* mengangkat dan memberhentikan pengelola usaha.
Bertanggung jawab atas kegiatan pengelolaan kelembagaan dan
usaha koperasi kepada anggota melalui RA.
Kualitas pengurus sangat mempengaruhi keerhasilan koperasi dalam
mencapai tujuannya.
PENGAWAS KOPERASI
Secara ideal selayaknya anggota koperasi sebagai pemilik
dapat melakukan pengawasan terhadap jalannya koperasi,
namun dalam pelaksanaannya secara spesifik fungsi
pengawasan dalam koperasi dilakukan oleh Pengawas.
Dalam AD diatur al : Persyaratan, masa jabatan, tugas,
kewajiban dan wewenang Pengawas.
Diangkat dari anggota.
Tidak mempunyai hubungan keluarga dengan Pengawas
lain dan pengurus.
Paling sedikit telah menjadi anggota koperasi selama 1
(satu) tahun.
Bertugas melakukan pengawasan terhadap pelaksanan
kebijakan dan pengelolaan koperasi.
Berwenang meneliti catatan yang berkaitan dengan
organisasi, keuangan dan uasaha koperasi.
PENGELOLA KOPERASI
Diangkat berdasarkan kebutuhan koperasi.
Diangkat oleh Pengurus koperasi.
Bertugas untuk mengelola usaha koperasi dan dapat disebut dengan
istilah Manager, Direksi atau Kepala Unit Usaha.
Rencana pengangkatannya harus terlebih dahulu mendapat
persetujuan RA.
Hubungan dengan Pengurus berdasarkan suatu perikatan atau
perjanjian yang memuat sekurang-kurangnya :
* Lamanya perjanjian kerja
* Hak dan kewajiban masing-masing pihak.
* Penyelesaian perselisihan.
Apabila salah seorang anggota pengurus diangkat menjadi pengelola,
maka anggota pengurusybs melepaskan diri dari jabatannya sebagai
pengurus.
Mempertanggungjawabkan pelaksanaan tugasnya kepada Pengurus.
KETENTUAN MENGENAI JANGKA WAKTU
BERDIRINYA KOPERASI :
Jangka waktu berdirinya koperasi harus ditetapkan tidak tebatas atau
terbatas
Dalam hal jangka waktu sebagaimana ditetapkan telah berakhir maka
koperasi dapat memperpanjang jangka wktu berdirinya atau membubarkan
diri.

KETENTUAN MENGENAI SISA HASIL USAHA

Pembagian dan penggunaan SHU diatur berdasarkan


keputusan rapat anggota
Bagian SHU yang diperuntukkan kepada anggota dapat
disimpan dalam bentuk simpanan anggota atau dibagikan
langsung.
SHU diperuntukkan antara lain :
* Untuk Cadangan,
KETENTUAN PEMBUBARAN
KOPERASI
a. Pembubaran koperasi dapat dilakukan melalui rapat
anggota atau dibubarkan oleh Pemerintah.
b. Ketentuan pembubaran oleh RA diatur antara lain :
1) Alasan pembubaran
2) Sehubungan dengan jangka waktu berdirinya
berakhir.
3) Ketentuan penyelesaian pembubaran oleh Tim
Penyelesai yang dibentuk oleh RA.
4) Ketentuan tentang hak, wewenang dan kewajiban
Tim Penyelesai
5) Ketentuan mengenai kewajiban pengurus untuk
menyampaikan pembubaran kepada Pemerintah.
6) Ketentuan mengenai tanggungan anggota.
Hak, Wewenang dan Kewajiban Tim Penyelesai :

1. Melakukan segala perbuatan hukum untuk dan atas


nama koperasi dalam penyelesaian.
2. Mengumpulkan segala keterangan yang diperlukan.
3. Memanggil Pengurus, anggota dan bekas anggota
tertentu yang diperlukan baik sendiri-sendiri maupun
bersama-sama.
4. Memperoleh, memeriksa dan menggunakan segala
catatan dan arsip koperasi.
5. Menetapkan dan melaksanakan segala kewajiban
pembayaran yang didahulukan dari pembayaran hutang
lainnya.
6. Menggunakan sisa kekayaan koperasi untuk
menyelesaikan sisa kewajiban koperasi
7. Membagikan sisa hasil penyelesaian kepada anggota.
8. Membuat Berira Acara penyelesaian.
KETENTUAN MENGENAI ART DAN
PERATURAN KHUSUS
Anggaran Dasar Koperasi pada dasarnya hanya memuat
ketentuan pokok, sedangkan penjelasan atau penjabaran
lebih lanjut dapat diatur dalam Anggaran Rumah Tangga
(ART) dan atau peraturan khusus.
Ketentuan tentang ART dan peraturan khusus antara lain
memuat :
* Penjabaran lebih lanjut ketentuan dalam AD koperasi.
* Pengaturan lebih lanjut hal-hal yang telah ditetapkan
dalam AD koperasi.
* pengaturan lain yang dianggap lebih perlu dan belum
cukup diatur dalam AD koperasi.
Apabila bila salah seorang anggota pengurus diangkat
menjadi pengelola, maka anggota pengurus ybs
melepaskan diri dari jabatannya sebagai pengurus.
Mempertanggungjawabkan pelaksanaan tugasnya kepada
Pengurus.
Pengelolaan Usaha Koperasi harus dilakukan
sebagaimana badan usaha lain, namun yang harus
diingat :
Pengelolaan badan usaha koperasi tidak boleh
meninggalkan ciri khas dan jati diri sebagai koperasi
Artinya pengelolaan koperasi secara profesional bukan
berarti pembenaran untuk meninggalkan penerapan nilai
dasar dan prinsip koperasi.
Pelayanan terhadap anggota tetap merupakan tujuan
utama dari koperasi, dan segala sesuatu keputusan yang
penting harus melalui persetujuan Rapat Anggota.
Sebgai badan usaha koperasi harus mampu memperoleh
keuntugan dari setiap usaha yang dikelolannya, tetapi
sebagai koperasi tujuan utama bukan mencari
keuntungan sebesar-besarnya tetapi bagaimana untuk
memberi manfaat sebesar-besarnya kepada anggota dan
memberikan pelayanan sebaik-baiknya kepada anggota.