Anda di halaman 1dari 72

AIR MUKA:

Gambaran wajah seseorang


(gembira/sedih)
AIR TANGAN:
Hasil kerja seseorang
(masakan/kerja)
ANAK BUAH:
Anak saudara
ANAK BUJANG:
Anak lelaki
ANAK DIDIK:
Anak murid
ANAK JATI:
Penduduk asal sesuatu tempat/
Lahir & membesar di tempat
yang sama.
AYAM TAMBATAN:
Orang harapan dalam
sesuatu pertandingan/
perlawanan
ANAK TUNGGAL:
Tiada adik beradik lain
selain dirinya seorang
Sahaja.
BERHATI WALANG:
BESAR HATI:
Bangga / gembira
BUAH FIKIRAN:
Pendapat
BULAT HATI:
Ikhlas, tetap hati
dan bersungguh-sungguh.
BULAT KATA:
Bersepakat / bersetuju tentang
sesuatu perkara.
HATI TERBUKA:
Berlapang dada
KERA SUMBANG:
Tidak tahu bergaul/ berkawan
dengan orang lain.
LANGKAH SERIBU:
Melarikan diri secepat
mungkin kerana takut.
LAPANG DADA:
Menerima sesuatu perkara
tanpa bantahan.
LUPA DARATAN :
Lupa diri disebabkan oleh
harta/pangkat.
MEMBAWA DIRI:
Merajuk/ ingin bersendirian.
MEMERAH KERINGAT:
Bekerja keras
MENABUR BAKTI:
Membuat jasa.
MENAMBAT HATI:
Memikat hati.
MENARA GADING:
Kejayaan/ berjaya
memperoleh apa yang
diimpikan.
MENGHULUR TANGAN:
Memberikan bantuan/
pertolongan.
MURAH HATI :
Tidak kedekut/ suka memberi.
ORANG BERADA :
Orang kaya
OTAK CAIR :
Cerdik.
PASANG TELINGA :
Mendengar perbualan
orang lain dengan teliti/
secara bersembunyi.
PERMATA HATI :
Orang yang disayangi.
RAMBANG MATA :
Keliru untuk memilih sesuatu
(contoh pakaian)
SEKANGKANG KERA:
Kawasan/ tapak yang kecil.
TANAH AIR :
Negara
TANGAN TERBUKA :
Menerima sesuatu pemberian
dengan sepenuh kesyukuran.
TERGERAK HATI :
TITIK PELUH :
TULANG EMPAT KERAT :
BAGAI AUR DENGAN
TEBING :

Tolong menolong
antara satu sama
lain.
BAGAI BULAN JATUH
KE RIBA:

Mendapat keuntungan
dengan tidak
disangka.
BAGAI DIHIRIS
SEMBILU:

Perasaan yang sangat


sedih/pilu/kecewa.
BAGAI KACANG
LUPAKAN KULIT:

Orang yang tidak tahu


mengenang budi.
BAGAI MENATANG
MINYAK YANG PENUH:

Memelihara anak
dengan penuh kasih
sayang.
BAGAI TIKUS JATUH
KE BERAS:

Orang yang mendapat


keuntungan/
kemewahan.
ALAH MEMBELI,
MENANG MEMAKAI:

Barang yang bermutu


berharga mahal tetapi
dapat dipakai lama.
ALANG-ALANG
BERDAKWAT BIAR
HITAM:

Setiap kerja yang


dilakukan mesti siap,
tidak separuh jalan.
BAGAIMANA
ACUAN, BEGITULAH
KUIHNYA:

Anak yang menurut


baka bapanya.
BERAT MATA
MEMANDANG, BERAT
LAGI BAHU MEMIKUL:
Betapa susah kita melihat
kesusahan seseorang,
susah lagi bagi orang
yang menanggungnya.
BUKIT SAMA DIDAKI,
LURAH SAMA DITURUNI:

Sama-sama merasai
kesusahan dan
kesenangan.
BERAT SAMA DIPIKUL,
RINGAN SAMA DITURUNI:

Suka duka sama


ditanggung.
BERPANTANG MAUT
SEBELUM AJAL:

Selagi belum tiba


masanya seseorang itu
mati, dia tidak akan mati.
BIAR PUTIH TULANG,
JANGAN PUTIH MATA:
Lebih baik mati berjuang
daripada menanggung
malu kerana menyerah
kalah.
BUANG YANG KERUH,
AMBIL YANG JERNIH :

Buang yang jahat, ambil


yang baik.
BULAT AIR KERANA
PEMBENTUNG, BULAT
MANUSIA KERANA
MUAFAKAT:

Kata sepakat tercapai


dengan bermesyuarat.
DI MANA ADA
KEMAHUAN, DI SITU ADA
JALAN :
Kalau seseorang
mempunyai cita-cita, dia
akan berusaha untuk
mencapainya.
DI MANA BUMI DIPIJAK, DI
SITU LANGIT DIJUNJUNG:

Mengikut adat dan aturan


di sesuatu tempat yang kita
diami.
ENGGANG SAMA
ENGGANG, PIPIT SAMA
PIPIT:
HANYA JAUHARI
MENGENAL MANIKAM:
HARIMAU MATI MENINGGALKAN
BELANG, MANUSIA MATI
MENINGGALKAN NAMA :

Orang baik meninggalkan nama


baik, orang jahat meninggalkan
nama jahat.
HILANG DI MATA, DI HATI
JANGAN:

Walaupun berjauhan, namun


sentiasa diingati.
HUJAN EMAS DI NEGERI ORANG,
HUJAN BATU DI NEGERI SENDIRI :

Walau bagaimana mewah/


makmurnya negeri orang, lebih
baik negeri sendiri.
JANGAN BERPUTUS ASA, HARI
TIDAK SELAMANYA PANAS:

Jangan mudah menyerah kalah


kerana ujian/kesusahan pasti
akan berakhir.
KAIS PAGI MAKAN PAGI, KAIS
PETANG MAKAN PETANG :

Orang miskin perlu bekerja setiap


masa, jika tidak bekerja, mereka
tiada pendapatan.
MELENTUR BULUH BIARLAH
DARIPADA REBUNGNYA :

Mengajar/mendidik anak biarlah


sejak dari kecil kerana apabila
sudah besar, sudah tidak dapat
diajar lagi.
ORANG BERBUDI, KITA
BERBAHASA, ORANG MEMBERI
KITA MERASA:

Orang berbuat baik, kita balas


dengan kebaikan.
SELAGI HAYAT DIKANDUNG
BADAN:

Selagi masih bernyawa/hidup.


SESAL DAHULU PENDAPATAN,
SESAL KEMUDIAN TIADA
GUNANYA :

Sesuatu perbuatan yang salah


jika diperbetulkan akan menjadi
pengajaran.
TAK LAPUK DEK HUJAN, TAK
LEKANG DEK PANAS:

Adat yang tidak berubah-ubah


(kekal)
YANG BULAT TIDAK DATANG
BERGOLEK, YANG PIPIH TIDAK
DATANG MELAYANG :

Orang yang bertuah akan


mendapat keuntungan dari
mana-mana sahaja.
YANG LAMA DIKELEK, YANG
BAHARU DIDUKUNG:

Sesuatu yang lama itu tidak


semestinya tidak elok, dan yang
baharu itu belum tentu elok,
adakalanya tidak juga.
TEPUK DADA, TANYALAH
SELERA:
Sesuatu pekerjaan yang akan
dilakukan hendaklah difikirkan
dahulu dan mengikut
kemampuan diri.
MALAS MENGGERIT,
PERUT PERIT:
Apabila kita malas berusaha,
kita akan mendapat
kesusahan.
SEPERTI HARIMAU
MENYEMBUNYIKAN KUKUNYA:
Seseorang yang
menyembunyikan kelebihannya.
SEPERTI HUJAN JATUH KE
PASIR :
Nasihat yang tidak didengari
atau kerja yang sia-sia.