Anda di halaman 1dari 27

ASUHAN KEPERAWATAN

KOMUNITAS

Ns. Febrina Angraini Simamora, M.Kep


Pendahuluan

American Nurses Association (1986, dalam


Mc Ewen, 2001) bahwa kesehatan individu
dan kesehatan keluarga merupakan dasar
yang penting bagi kesehatan masyarakat.

Artinya sehatnya suatu masyarakat sangat


ditentukan dari kesehatan individu, keluarga
dan kelompok-kelompok yang ada di
masyarakat tersebut
Tujuan Praktek
keperawatan komunitas

untuk meningkatkan dan memelihara


kesehatan masyarakat dengan
menekankan pada peningkatan peran
serta masyarakat dalam melakukan
upaya-upaya pencegahan, peningkatan
dan mempertahankan kesehatan.
Asuhan keperawatan komunitas
memerlukan metode ilmiah yang disebut
sebagai proses keperawatan komunitas.

Proses keperawatan komunitas dipakai


untuk membantu perawat dalam
melakukan praktek asuhan keperawatan
secara sistematis dalam memecahkan
masalah keperawatan yang berkaitan
dengan masalah kesehatan masyarakat.
sifat asuhan yang diberikan adalah
umum dan menyeluruh, dan
diberikan secara terus menerus
melalui kerja sama

Fokus dari asuhan adalah individu,


keluarga, kelompok khusus, dan
masyarakat dengan penekanan pada
pencegahan penyakit, peningkatan dan
mempertahankan kesehatan.
Pendekatan yang digunakan dalam
asuhan keperawatan komunitas adalah
pendekatan keluarga binaan dan
kelompok kerja kesehatan (Pokjakes).

Strategi yang digunakan untuk


pemecahan masalah adalah melalui
pendidikan kesehatan, teknologi tepat
guna serta memanfaatkan kebijakan
pemerintah.
Proses keperawatan
komunitas

mengkaji status kesehatan komunitas


mengidentifikasi masalah dan diagnosa
merencanakan intervensi
mengimplementasikan
mengevaluasi intervensi keperawatan
Model Community as Partner
(Anderson & Mc. Farlane, 2000)

Model komunitas sebagai partner (mitra) ini


memberi penekanan pada filosofi yang
mendasari perawatan kesehatan utama.
Pada model ini terdapat dua fokus sentral,
yaitu fokus pada komunitas sebagai partner
(direpresentasikan oleh roda pengkajian
komunitas pada bagian atas, yang
menggabungkan orang-orang dari komunitas
sebagai inti) dan penggunaan proses
keperawatan.
Gambar Model Komunitas sebagai Mitra
1. Pengkajian

Pengkajian komunitas adalah


sebuah proses untuk mengenal
sebuah komunitas dimana
orang-orang dalam komunitas
adalah partner (mitra) yang
dapat memberi kontribusi
sepanjang proses.
Tujuan keperawatan
dalam mengkaji sebuah
komunitas adalah untuk
mengidentifikasi faktor-
faktor (baik positif dan
negatif) yang
berlawanan dengan
kesehatan dan untuk
mengembangkan
strategi promosi
kesehatan
Lanjutan Pengkajian

Terdiri dari inti komunitas, 8 sub sistem, dan


persepsi.
Inti dari roda pengkajian adalah individu yang
membentuk komunitas. Inti komunitas meliputi
demografik, nilai-nilai, kepercayaan, dan
sejarah-nya.
Orang-orang dari komunitas akan
memengaruhi dan dipengaruhi oleh delapan
subsistem dari komunitas.
8 Sub Sistem

1. Lingkungan fisik
2. Pendidikan
3. Keamanan dan transportasi
4. Politik dan pemerintahan
5. Layanan kesehatan dan sosial
6. Komunikasi
7. Ekonomi
8. Rekreasi
Persepsi

Bagaimana perasaan warga terhadap


komunitas?
Apa yang mereka anggap sebagai
kekuatan bagi komunitas?
Bagaimana pendapat kelompok remaja,
lansia, toma, toga terhadap komunitas?
Metode Pengkajian

Windshield Survey/ observasi komunitas


Wawancara
- Petugas Kelurahan, Puskesmas
- Kader kesehatan
- Toma/ toga
- Kelompok organisasi (karang taruna, majelis
taklim, arisan, dll)
Penyebaran angket pada masing-masing
keluarga
Format Analisa Data

NO DATA MASALAH KESEHATAN


-Hasil angket
-Hasil wawancara
-Hasil observasi
-Data Sekunder
Contoh Analisa Data
DATA MASALAH
KESEHATAN
Jumlah responden : 56 keluarga yang memiliki balita. Risiko
80,36 % balita mengalami batuk pilek penularan
19,6 % status imunisasi balita yang tidak lengkap
ISPA
pengetahuan orang tua tentang ISPA dengan kategori
pengetahuan kurang (57,1%)
sikap keluarga kurang baik (60,7%) dalam mencegah ISPA
masih ada yang belum membuka jendela setiap hari (14,3%)
80,4 % anggota keluarga ada yang merokok

Hasil Observasi :
Jarak antar rumah yang padat
ventilasi yang kurang karena jarak antar rumah rapat dan tidak
ada jendela
sinar matahari tidak masuk ke rumah

Hasil Wawancara : .................


Prioritas masalah
Tidak mungkin masalah-masalah kesehatan dan
keperawatan keluarga dapat diatasi semua
Perlu mempertimbangkan masalah-masalah yang
dapat mengancam kehidupan keluarga
Perlu mempertombangkan respon dan perhatian
keluarga
Keterlibatan keluarga dalam memecahkan masalah
yang mereka hadapi
Sumber daya keluarga yang dapat menunjang
pemecahan masalah kesehatan keluarga
Pengetahuan dan kebudayaan keluarga
Kriteria prioritas masalah

Sifat masalah
Ancaman kesehatan
Keadaan sakit atau kurang sehat
Situasi krisis
Kriteria prioritas masalah

Kemungkinan masalah dapat dirubah


Potensi masalah untuk dicegah
Masalah yang menonjol
Prioritas masalah
no kriteria nilai bobot
1 Sifat masalah 1
Ancaman kesehatan 2
Kurang sehat 3
Situasi krisis 1
2 Kemungkinan 2
masalah dapat diubah
Dengan mudah 2
Hanya sebagian 1
Tidak dapat 0
Prioritas masalah
no kriteria nilai bobot
3 Potensi masalah untuk 1
dirubah
Tinggi 2
Cukup 3
rendah 1
2 Menonjolnya maslah 1
Masalah berat harus 2
ditangani
Mslh tidak perlu segera 1
ditangani
masalah tidak dirasakan 0
skoring

Tentukan skor untuk setiap kriteria


Skor dibagi dengan angka tertinggi dan
kalikan dengan bobot :
Skor/ angka tertinggi x bobot
Jumlahkan skor untuk semua kriteria
Skor tertinggi adalah 5 dan sama untuk
seluruh bobot
Faktor faktor yang
mempengaruhi penentuan
prioritas
Sifat masalah : tidak sehat, ancaman
kesehatan, situasi krisis
Kemungkinan masalah dapat diubah :
pengetahuan. Teknologi, sd keluarga, sd
perawatan, sd masyarakat
Potensi masalah untuk dicegah: kesulitan
masalah, lamanya masalah, tindakan yang
sudah dan sedang dijalankan, adanya
kelompok resiko tinggi
FORMAT MENENTUKAN PRIORITAS MASALAH

NO MASALAH A B C D E F G KETERSEDIAAN
KESEHATAN SUMBER
H I J K L
Keterangan
Keterangan Huruf :
A = Sesuai dengan peran perawat komunitas
B = Sesuai dengan program pemerintah
C = Sesuai dengan intervensi pendidikan kesehatan
D = Risiko terjadi
E = Risiko parah
F = Minat masyarakat
G = Kemudahan untuk diatasi
H = Tempat
I = Dana
J = Waktu
K = Fasilitas
L = Petugas

Pengisian Skor :
1 = Sangat rendah
2 = Rendah
3 = Cukup
4 = Tinggi
5 = Sangat tinggi
Cara lain menentukan prioritas masalah kes kom

Masalah Besarnya Kesadaran Sumber daya SKOR


Kes masalah masyarakat yang tersedia
untuk berubah

Risiko penularan 5 2 3 10
ISPA
Risiko 4 2 3 9
peningkatan
kejadian jatuh
pada lansia

Keterangan pembobotan:
1 = sangat rendah
2 = rendah
3 = cukup
4 = tinggi
5 = sangat tinggi